(navigation image)
Home American Libraries | Canadian Libraries | Universal Library | Community Texts | Project Gutenberg | Biodiversity Heritage Library | Children's Library | Additional Collections
Search: Advanced Search
Anonymous User (login or join us)
Upload
See other formats

Full text of "Katalogus Lontar"







PEMERINTAH PROPINSI DAERAH TINGKAT I BALI 




KATALOGUS LONTAR 







S£. .St *•- 




1 

'l 







U P D 
PUSAT DOKUMENTASI KEBUDAYAAN BALI 

PROPINSI DAERAH TINGKAT I BALI 
DENPASAR 









IA 




PEMERINTAH PROPINSI DAERAH TINGKAT I BAU 






KATALOGUS LONTAR 




U P D 
PUSAT DOKUMENTASI KEBUDAYAAN BALI 

PROPINSI DAERAH TINGKAT I BALI 
DENPASAR 










. 





PEMERINTAH PROPINSI DAERAH TINGKAT I BALI 



KATALOGUS LONTAR 





U P D 
PUSAT DOKUMENTASI KEBUDAYAAN BALI 

PROPINSI DAERAH TINGKAT I BALI 
DENPASAR 






■ . : 



\ 



. 



DAFTAR ISI 



110. i 



1.! 






1.! 

2.1 

3.! 

4. 

5. 

6. 

7. 

8. 

9. 
10. 
11. 
12. 
IX 
14. 
15.! 
16,! 
17. 
18. 
19. 
20. 
21. 
22. 
23. 
24. 
25.! 
26. 
27. 
28. 
29. 
30. 
31. 
32. 
33. 
34. 
35. 

74 



JUDUL SHALAMAM 
2, J 3_._ 

Aji Saraswati Tutur i 1 - 

Aji Janantaka 3 - 

Babad Dalem \ 5 - 

Babad Pulesari ! 9 - 

Babad I Gusti N gurah Sideman i 13 - 

Babad Arya Sukahet ] 16 - 

Babad Pasek ! 18 -' 

Babad Arya Pinatih i 22 - 

Babad Arya Gajah Para | 25 - 

Babad Pasek Dukuh Sebun ! 28 - 

Babad Arya Kutawaringin ! 31 - 

Babad Ratu Za sak , ! 35 - 

Babad Dalen i 37 - 

Carcar. Paksi Ti tiran i 41 - 

Dasa Wikara ( Gonding ) ! 43 - 

Dewa Tatwa ! 47 - 

Gaguritan Salampah Laku dan Pi tutur : 51 - 

Gaguritan Panca Yajnya \ 53 - 

Gaguritan Putra Sasana i 55 - 

Gaguritan Rengganis i 59 - 

Gaguritan Ligya 1937 1 62 - 

Gaguritan Japatuan i 64 - 

Gaguritan Banyuurung i 66 - 

Gaguritan Gelem ! 68 - 

Gaguritan Tutur Rare Angon i 70 - 

•itan Sundarigama ! 72 - 

Gaguritan Cecangkriman ! 74 - 

Gaguritoji I Liku .i 76 - 

Gaguritan Aji Sasana i 78 - 

Kakawin Arjuna Wiwaha ! 80 - 

Kakawin Darma Sunia Kling i 85 - 

Kakawin Siwaratri ! 87 - 

Kakawin Nitisara 90 - 

' r % Ica'.jj n S ml > B*>«-y« j 92 — 

Kaputusan - Kaputusan j 9^ - 

36. Kidung . 



2 
4 
8 
12 
15 
17 
21 
24 
27 
30 

34 
36 
40 
42 
46 
50 
52 
54 
58 
61 
63 
65 
67 
69 
71 
73 
75 
77 
79 
84 
86 
89 
91 
93 
96 










1.1 __ . _J_ 3-_ 

36. i Kidung Wargasari i 97 - 99 

37, ! Kidung Jayendriya ! 10° 

38.! Kidung Gagurioan Suryya - Hatha I 101 - 102 

39.: Kramaiiing Asurud Aya, Aditya Tatwa Bhuwana, Ker-i 

I bha« I 103-104 

40. i Leburgangsa/ Indrablaka '■ 105 - 106 

41. i Niti - Praya 1 107 - 108 

42. I Palilindon i 109 - 110 

43.! Prasasti Pande Capung 1 I UI ~ H 2 

44. ! Peparikan 3abad Pulesari i 113 - 116 

45, i Peparikan Kuncara Karna i 117 - 118 

46.! Purwadigama Sasana Sarodrett i 119 - 1 2 

47. i Paparikan Palalindon i 121 - l 22 

48. ! Satwa I Durma ! 123 - 125 

49. 1 Sanghyang Siwasasana ! 1 2 6 - 127 

50.! Sinduwakya - Agamawieara ! 1 2 8 - 131 

51. ! Sundharigaoa .....i 132 - 135 

52, ! Suta Sasana i 136 - 137 

53.! Tatwa Ganapc.ti -...i 138 - 139 

54. ! Tatwa Brata i 140 - 14 2 

55. ! Tatwa Padmasana '■ 143 - 144 

56. ! Tutur A Na Ca Ra Ka '•■ 145 

57. ! Tutur Bagavan Panyarikan '■ 146 - 147 

53. ! Tutur Daaendriya ! 148 " 1^9 

59.! Tutur Resi Sasana '• 15 ° " 151 

60. ! Tutur Buana Mbahbah, dll ! 15 2 " 15* 

61. ! Tutur Angku3 Prana ! 154 - 155 

62. ! Tutur Suksnaning Rajapeni '■ 156 - 157 

63. ! Tingkahing Aguru Laki ! 15 s 

64- ! Usada Dalera s 15 9 - l 60 

65. i Uttara Kandaning U sada '■ 161 - 165 

66. ! Uargasari Mandara Giri ■ * l 66 ~ l57 

67.! Wargasari Ni Warggasekar Lanang I 160 - 169 

68. i Widi Papincatan ! 170 " 171 

69. i Babad Pande Bosi ! 172 " 17 ^ 

70. i Babad Gajah Mada ! i7 5 - 178 

71 . ! Gaguritan Cokorctu I 179 - 181 

72.! Gaguritan Ambarapati ( baka ) I 182 - 133 

73. ! Gaguritan Panar,;in Budha i 184 - 18« 

74. ! Kakawin Kuncara Karna i l^ 7 - 188 

75. Kakawi) 










! 1. 



75i ! 

76.j 

77.! 

78.! 
/79. 

80. 

81. 

82. 

83. 

34. 

85. 

86, 

87. 

88. 

89. 

90.! 

91. 

92. 

93. 

94. 

95. 

96. 

97. 

98. 

99. 
100. 
101. 
102.! 
103. 
104. 
105. 
106. 
107. 
108. 
109. 
110. 

111. 
112, 
113. 



2. ! 3. 

Kakawin Sarasvati , i 189 - 190 

Kakawin Basa Vlew.'.tekan ! 191 - 192 

Paparikcn Dharmapada ; 193 

mg i 194-195 

Babad I Bratan ! 196 - 199 

Pewatekcn Oton I 200 - 201 

ibon Keputusan i 202 

Sanggama . , i 203 - 205 

Sila Dharmc, Indu Tatua, dll ! 206-208 

Tutur Resi B. i 209 - 212 

Tutur iingkus Prana ! 213 - 214 

Tutur Smara Wyan jana i 21 i - 217 

U sana Bali L Agen Pamangku ! 21b - 221 

V/roti Sastra ! 222 

Babad Pungakan Timbul i 223-225 

Carcan Kuda , ! 226 - 227 

Parwa Tantri Kanandaka i 228 - 230 

Tat'..a Japakala ! 231 - 232 

Ban ben Balipya , . .1 i 233 - 234 

Tutur Muladhara i 235 - 236 

ru •- guruan i 237 - 2 jo 

Tege: i i 239-240 

P a r i b n 3 s i 241 - 242 

P a n y o r a n g . . , i 243 - 244 

Babad Arya Finatih , i 245 - 250 

Babad Manguwi I i 251-255 

Baba< ui n , . i 256-260 

Babad Pasek Kayu Seleu ! 261 - 263 

1 Maha Jnana i 264 - 266 

Kldui Bari i 267 - 268 

W a r i g a ! 269 - 271 

Upakara Gama Tirtha ! 272 - 273 

Tu tur Kandhe Sang Hyang Tun^al ! 274- 275 

Dhr.rna I han i 276 - 277 

Prasasti Paminggir ! 278 - 279 

Krar.a Selar i 280 - 281 

Tutur Kanandakt. ! 282 - 284 

Babad Buleleng ! 285 - 237 

P a r u r a h a n i 283 - 289 



114. Gaguntan 



""^. 



1. ! 



3. 



IH.! 

115. i 

116,! 

117.: 

118.! 

119. 

120. 

121. 

122. 

123. 

124. 

125. 

126. 

127. 

128.! 

129. 

130. 

131. 

132. 

133. 

134. 

135. 

136. 

137. 

138. 

139. 

140. 

141. 

142. 

143. 

144. 

145. 

UJ>.! 

147.! 

148, : 

149.! 
150,1 
151.1 



mil I 290-292 

Kidung Euphala Sidanta ! 293 - 295 

Gaguri ban Arj ■ lej tra . . ! 296 - 299 

Kak -win Harisraya . . , I 300-302 

Tatwa Vredhi Has Perak ! 303-305 

Kakavd n Arjuna Wiwaha i 306 - 309 

Carcan Ti tiran ! 310 - 311 

Babc Kapoki san i 312 -313 

Babad K satriya Taman bali ! 314 - 317 

Paawara Hasta Nagara i 318 - 320 

Pacarun Sasih , ! 321 

Pancur; dan, r Atma i 322 

Usada Sarab ( Rare ) ! 323 - 325 

; ng Manik Wahu Makaraa ! 326 - 327 

Hecdan Parargin Ya jna ! 328 - 329 

Paparikai i Pararatcn . . , i 330 - 332 

Gaguri tc n Parwa Danti i 333 - 334 

i 335 - 336 

Aji Gurnita . , . . ! 337-333 

Yo;ja Catur Dewata , i 3J-/ - 340 

Tutur Gong Besi i 341 - 343 

Gagu Aji Dharma ! 344 - 347 

Tutur Dalei , , i 348-350 

Gt guritan Cupak Gerantang i 351 - 353 

Kidung Dhangdhang petak I 354 - 355 

Gaguri tan Ligya 1937 '• 356 - 357 

Purwwagana Saaana i 358 - 368 

Atma Raksa i 369 - 370 

Kakawin Bharatayuda '■ 371 - 376 

n a w u t r. n I 377 - 378 

Paiigrakca Jiwa i 379 - 380 

G r. ■ .. r a n 1 381-382 

K a m a h a y a n i k a n . . . i 383 - 385 

Uso .,...., i 366-388 

Arya Gajah; ah i 3S9 - 390 

i 391 - 392 

asari', o n ; i 39 3 - 394 

Tutur San- Hyang ; .':Lsw i 395 - 



152. Gaguritan .... 



»a&i«^ 




... ...; • r! ^K^!^^^^^^:^^?^-^^^^®^ I ■•:■•' 









1. ! 



! 



3. 



152. 
153. 
154. 

155. 
156. 
157. 
158. 
159. 
160. 



uritan Parwwa Gangsa i 403 - 407 

Gaguritan Ketut Bungkling , | 40C - 409 

Uger - Uger Sasih i 410 

Kirti Parwr. j 411 _ 413 

Gaguritan Bagus Umbara „ j 4I4 - 416 

Aji Pun/a. Bhasitt. Krama i 417 

Swara i 4I8 

Ai.iir Amsyah 1 419 - 420 

Kidung Harsawi jaya 1 421 - 425 






KATA PENGANTAR 

Qm Avignanastu namo aiddhaa:. 

Puji dan syukur ke>ni panjatkan kehadapan Ida sang Hyang Widhi V/asa/ 
Tuhan Yang Maha Esa karena atas perlindungan, tuntunan dan anugrahNya kami 
dapat menyusun Katalog Lontar ini yang dilengkapi pula dengan uraian isi 
singkatnya. Katalogus Lontar yang menaat sebagian dari lontar - lontar yang 
ada merupakan tahapan dari rangkaian usaha pengkatalogisasian dari seluruh 
lontar di Bali dan Lombok Barat yang pelaksanaannya dilakukan secara ber - 
tahap. 

Karena berbagai hal Katalog Lontar ini belum dapat disajikan secara leng - 
kap. Penyempurnaan akan terus dilakukan dalam penyusunan tahap-tahap se - 
lanjutnya. 

Semoga dengan sajian kami yang sangat sederhana ini dapat memberi - 
kan informasi mengenai sebagian dari lontar - lontar yang tersebar di ma - 
syarakat terutama bagi mereka yang memerlukan. 

Om santl santi santi Om. 



KEPALA 
Dokumentasi Kebudayaan Bali 




130 433 034.- 
















I. 


Judul Lontar 


II. 


Nomor Kode 


III. 


Ukuran Lontar 


IV. 


Jumlah Lembaran 


v. 


Na ma Pengarang 


VI. 


Nama Penulis /penyalin 


vn. 


Asal Sumber Lontar 



Tahun : - 

Tahun : - 

t - 

t - 

t Padangkerta 

Karangasem 



VIII. Dimulai dengan Kalimat 



1. AJI SARASWATI TUTUR 

: Aji Saraswati Tutur 

t Krp.No. : - CaNo. : - 

i Panj . : 30 Cm Leb. : 3, 5 Cm 

: 27 lembar 

t - 

t I Gat. Ngh. Putu 

: a. Nama Rumah 

b. Nama Banjar 

s. Nama Desa 

d. Nama Kecamatan 

e. Nama Kabupaten 
: Ong Awighnamastu. 

Iki haji saraswati, nga,kawruhakena 
sanghyang saraswati, ne ring sari - 
ranta, mwang pasuk wetunya, lwirnya 
sanghyang saraswati, mungguh ring 
canteling lidah, ngaran sanghyang 
mareka, panerusanya ring hotot ka - 
beh, 
: Ma, Ang "Jng Mang, Ung Yang Sing, wa 
baradah, haraurtti sakyam. Iki kapU- 
tusan sanghyang siwa Sumedang, sa , 
wenang, sakti teraen, ma, hih sira 
sanghyang sah siwa ajnana, ang ang 
ang, Jeng. 
Isi Ringkasnya s 

Dijelaskan tentang Sanghyang Saraswati di dalam tubuh - 
Dijelaskan tenyang suara Pamadha, tentang suara Carik. 
Dijelaskan tentang Aksara dalam tubuh. Dijelaskan mengenai 
Sembah beserta mantranya. Berisikan mantra untuk minum, man- 
tra setelah bangun, mantra untuk berjalan» jalan. Dijelaskan 
tentang ©ngkara Madu Muka, tentang Rwa BhineCa. 
6a-10b. Dijelaskan tentang Ongkara Mula. Dijelaskan tentang Sanghyang 
Reka Astiti Jati, tentang Surating Walung Kapala, tentang 
Reka Walung Pinggala. Dijelaskan tentang Sanghyang Kretha 
Kundalini, tentang Sanghyang Mareka. Dijelaskan tentang su- 
ara api, suara Air, snara Angin. Dijelaskan tentang Paijawa 
Krama. Dijelaskan tentang Pawisik Kapatian. Dijelaskan tan- 
tang Sang Roh saat meninggalkan tubuh. Dijelaskan tentang 
Sanghyang Rwa Bhineda. 

1. 



IX. 



BerakhiJ* dengan Kalimat 



X. 

lb-5b. 










^H 



lla-15t>. Dijelaskan tentang Nlrasrayu. Dijelaskan tentang Genl Ra - 
hasya, tentang Sanghyang Kundha Bahasya. Dijelaskan tentang 
Dasaksara, tentang Sanghyang Pancaksara, tentang Sanghyang 
Triaksara, tentang Sanghyang Rwa Bhineda. Dijelaskan ten - 
tang Sanghyang Ongkara Madhu Uuka, tentang Sanghyang Tiga 
Purusa. 

I6a-C*b. Dijelaskan tentang Sanghyang Ongkara Sumungsang. Dijelaskan 
tentang pasuk wetu Aksara dalam tuhuh. Dijelaskan tentang 
penyimpenan Sanghyang Panca Maha Butha, tentang penyirapenan 
Catur Dasaksara, tentang penyimpenan Triaksara. Dijelaskan 
tentang Sanghyang Rwa Bhineda dalam twbuh. Dijelasakan ten- 
tang Sanghyang fluLsnu Bhawana. Dijelaskan tentang Pangancing 
Pamedal. Dijelaskan tent a ng Sanghyang Rajapeni. 

2la-27b. Dijelaskan tentang ciri-ciri maut akan menjdraput. Dijelas - 
kan tentang Ramarena. Dijelaskan tentang Sanghyang Snksma 
licin, yang berputrakan Sanghyang Tunggal. Sanghyang Tung - 
gal berputrakan Sanghyang Purusa Wi3esa, yang berputrakan 
Sanghyang Taya. Sanghyang Taya berputrakan Sanghyang Suksma 
Cintya, yang berputrakan Sanghyang Pramesti Guru, Yang ber- 
putrakan Sanghyang Hawa Sangha. Dijelaskan tentang Bhagawan 
Mredhu, tentang Bhagawan Wraspati, tentang Bhagawan Mrecu 
Kundh a, tentang Bhagawan Kasyapa. Dijelaskan tentang panung 
galan Dasaksara. Dijelaskan tentang Kaputusan Sanghyang Si- 
wa Gandhu, tentang Kaputusan Mpu Bradhah, tentang Kaputusan 
Sanghyang Siwa Sumedhang. 



^^B 



-000O000- 












I 




2. AJI JANANTAKA 



I. 


Judul lontar s 


Aji Janataka. 




II. 


Nomor Kodo 


Krp.No. : - 


Ca.No. 


III. 


Ukuran lontar : 


Panjang : 3C Cm. 


Lebar 


IV. 


Jumlah Lembaran 


15 lembar, 




v. 


Nama Pengarang 


- 


Tahun 


VI. 


Nama Penulis /penyalin 


- 


Tahun 


VII. 


Asal Sumber Lantar 


! a. Nama Rumah 


: - 



3,5 Cm. 



7III. Dimulai Dengan Kalimat 



b. Nama Banjar : - 

n. Nama Desa : Pekandelan. 

d. Nama Keoaraatan : - 

e. Nama Kabupaten : Klungkung. 

Awighnamastu. Nihan Katatwaning Aji 

Janantaka, sang ratu byuhing bala, 

aranira ratu pratipa , 

DC. Berakhir dengan Kalimat : ■»... wkasan syapa nganggen sira 

v 
bunghan banten wastu apang malalls 

dewane, tan rep ya mamurti sari. 

jah tasmat, mogha-mogha ta pwa sira. 

X. Isi Ringkas 

Menoeritakan seorang raja yang bernama Ratupartipa menjadi ra- 
ja di kerajaan Janantaka dan mempunyai rakyat sangat banyak. Mempunyai 
lima maha patih yang terkemuka dan masing-masing mer jabat sebagai : Pa 
tih Matuha, Rangga Tumenggung Arya. Juga dilengkapi beberapa punggawa 
Manoa, Prebekel, Pacalang, Kelian Banjar dan pembantunya. 

Suatu ketika terjadilah nnrdbah kerajaun diserang oleh wabah pe 
nyakit yang tak dapat diobati yaitu penyakit lepra. Patih Matuha kemu- 
dian diutus untuk menghadap batara Darma untuk melaporkan keadaan ter- 
sebut, karena beU.au mampu menghilangkan wabah tersebut. Namun Batara 
Dharma tidak berkenan mengobati atau membersihkan penyakit " CukLlda - 
ki ». 

Batara Darma menyarankan agar kerajaan dipindahkan dari Janan - 
taka ke Wanapringga, setelah itu barulah beliau mau mengobati atau mem 
beri panglukatan dan memberikan tirta panglepas prana. Semua petunjuk 
Batara Darma dijalankan oleh orang-orang Janantaka. 

Diceritakan juga tentang penjelmaan seseorang menjadi beberapa 
maoam kayu seperti : Prabu menjadi kayu nangka; Patih menjelma menjadi 
kayu teges, Arya menjadi kayu benda dan kayu sentul; Demang tumbuh men 
jadi kayu tangi; dan kayu kladnyana; Tumenggung tumbuh menjadi kayu 
Pundung; Pacalang tumbuh menjadi kayu buni; Prebekel tumbuh menjadi Ka 
yu bengkel; Kelian Banjar tumbuh menjadi kayu pulet. Serta rakyat tum- 

3. 





buh menjadi bermaoam-maoam kayu sembarangan. 

Menoeritakan Batara Darmo turun ke dunia menuju Wanaprlngga 
dan disambut oleh kayu bayur dan taru gempinis-. Prabu Janantaka sa - 
ngat gembira hatinya atas kedatangan Batara Darma atas permintaan Pa- 
tih Matuha serta dijamu dengan buah-buahan. 

Diceritakan juga Batara Darma melebur segala kecemaran kayu 
tersebut dengan yiganya. Diantaranya kayu bayar dan kayu gempinls yang 
mohon paling dahulu, lalu diikuti oleb yang lainnya i Juga Batara Darma 
mengingatkan kepada semua kayu supaya ingat akan wangsanya masing-ma - 
sing seperti Prabu - kayu nangka, Patih - kayu jati demikian juga yang 
lainnya. Demikian juga Batara Darma memberi amanat kepada semua kayu 
tersebut, agar semua kayu tersebut tidak dipergunakan bahan bangunan 
pura atau kahyangan, karena bekas terserang penyakit Cuklldakl. 

Setelah selesai melukat kayu tersebut datanglah kayu cendana, 
kayu Cempaka Putih, oempaka kuning, kayu 3ari, kayu menyan untuk mo- 
hon penglukatan. Hanya kayu cempaka wLlis, taru baso yang tidak melu- 
kat, karen a itulah kayu tersebut tidak boleh dipakai bahan bangunan 
pura. 

Juga diceritakan semua jenis bunga-bunga seperti: sandat, j e - 
pun, kanigara, tigaron serta yang lainnya mohon panglukatan. Keouali 
bunga Tuludnyuh dan bunga Salikonta yang tidak dapat penglukatan, ka- 
rena itulah bunga tersebut t? |ak dapat dipakai sesajen. 



— 000O000 



I 









I 





3. BA BAL 


DALBM 




I. 


Nama Lontar 


: Babad Dalem. 




II. 


Nomor Kode 


: Krp.No. : - 


Ca.No. : - 


III. 


Ukuran Lontar 


: Panj . : 45 Cm 


Leb. : 3,5 Cm. 


IV. 


Jumlah Lembaran 


: 1 29 lembar. 




v. 


Nama Pengarang 


: - 


Tahun : - 


VI. 


Nama Penulis /penyalin : 


: Sang Apangkusan 
Wayahan Gtas 


Tahun : 1909 6 


VII. 


Asal Swmber Lontar 


: a. Nama Rumah 


: Griya Pldhadha 



X. 



XI. 



VIII. Isi Pokoknya 



IX. Dimulai dengan Kalimat 



b. Nama Banjar : - 

•. Nama Desa :- 

d. Nama Kecamatan : - 

e. Nama Kabupaton : Klungkang 

Asal-usul Dalem turun ke Bali sam - 
pai pada silsilah Dalem dalam meme- 
gang roda pemerintahan di Bali. 
Awighnamastu . 

Pangaksama ni ngulun ri padha Bhata- 
ra Hyang Mami, sang ginlar ring sa - 
rining Ong Karatma mantram. 
Berakhir dengan Kalimat : Pakriyaning wang wimudha alpa sastra. 

Om Dhirghgyastu swaha. 
Isi Ringkasnya : 

Tersebutlah pada jaman dahulu penjelmaan seseorang yang sangat 
sakti, berwujud buas dan segala sifat keangkuahannya. Berkat kesombong 
annyaini, akhirnya berhasil dihancurkan dengan senjata bajra oleh Hyang 
Indra. 

Kemudian Tuhan mentakdirkan untuk menjelma kembali. Mereka lahir 
laki perempuan, dibungkus dalam seludang kelapa, dipotong dengan pedang 
disucikan dengan upacara dan bersemayam di lereng gunung Tolangkir. Be- 
liau dihormati dan dinobatkan menjadi raja di Bali, bergelar Sri Aji 
Masnla MasuH. Baginda dikawinkan dengan adiknya. Kemudian lahir orang 
sangat sakti, Topulung namanya, bergelar Sri Gaja Wahana karena tabyat 
nya seperti Hairawana. 

Diceritakan tentang jatuhnya kerajaan Bedahulu dengan Patih Ke- 
bo Iwo dan Pasang Grigis di bawah ko kuas a m Majapahit, atas taktik dan 
siasat licin patih Gajah Mada. Pulau Bali menjadi sunyi sepi tiada pe- 
mimpinnya . 

Diungkapkan secara sekilas, bahwa Danghyang Bajrasatwa berputra 
kan Danghyang Tanuhun. Danghyang Tanuhun berputrakan Danghyang Empu Ba 
radah, yang sangat sakti untuk mensucikan bagaikan pengobatan Tri Bua- 



I ' . 



m i 









5. 




M 







II 



I 




nc, dan berhasil manaklukan Rancdeng Ji : Empu Saradah 

berputrakan Bahula b ocanya, '-mdian di kawi n - 

kan dengan Ni Eyah Ratna 11 (putri Rangdeng Jirah) . Dari. perka - 

winar ini lahir seoa bra yang tak terbirukan keahliannya dalam 

ilmu kopendet; . une inghyang Empu Tantular. Basin 

da bergelar juga Danghyang An sokanata, Denghy ng Angsokanata borpu - 
trakan empat orang, yang cemu - . Berti-i.'-j- ;urut bernama 

Danghyang Pf kan, D: Danghyang Asmaranatha, 

dan yang ter'oungeu be Danghyang K c K.eompat putra Baginda 

sama-sama sakti d i- 

Dioeritakar. perihal Danghyang Ks asil dajfii 

segala hal mempunyai seo: '■ Bang Kapakisan, 

dari seorang permainui:'. yang -liperoleh Cl Udayann, Wata. Putra Baginda 
ini telp": .ral "■'.-■".- seorang ':■..-';. i i, karena akan di 

nobatka b it perm jali Mada. 

S>-i - liri kecer- 

dasannya oleh Gajah sds ' bersa;.v lap Ulaha 

raja Kalagc 

fak dJ kerjaan 

Majapahit, Pade ruatu k?- 1 '- dan 

akhirrya menikah den; ' ] ' «ig- putra lan 

seorang putri , 

Di_; l-i. ) r.'sru:iti Gr*jah Mada 

terbang ^eoj i? • cp»* putra 

putri Sri T >cr rapc.kisan, ; Likan /.dipa- 

ti Birui! c n - r yrng i tig3.;?utri) jadikan 

ratu di Su.:b.. .■„.. i - - :ulau Bali, 

Selr.nji ng nenerint h di Bali borgo - 

lar Dalem Ketut Kresna ". ■ "> %s • Da . 

lam peme"j..j han Bagi:-.ia di B*] n ' ; • 

pemberontakan-pemberontakan timbul di aeaa-deaa. Hampir-hanpir Dalem 
kembali ke Jawa. Akhirnya D agufcus beberapa petih ke I!».,, ..pahit 

untuk me ^klumlcan tantang keadaan di BaH. 3etiba utusan 

tersebut di ] ahit, . ' bc La dan bv3ana kebeaaran oleh Gajah 

Mada untuk diberi untuk menundukan mu- 

s uh. 3evelah k9ri£i ; hadiahkan Ga - 

j ah Mada te: 

Sj Dalcn Ketut I i telah berpulang ke- 

Alam baka.. ,.".en ''ari 

Guati Ayu Eirtha, yer ; I Dera Samprangan( sangat 

gemar bersol." liuk, y is mr-lsil 

a n darma s peudeia s d I menjadi reja. Yang tev •• 

bungsu Cda I ! > ii Lag. Dari Guatl Ayu Kuta - 

6, 






f 











waringin lahir seorang putra bernama Ida I Dewa Tegal Bosung. 

Dalan pemerintahan Dalem Samprangan. selurun rakyat raerasa ke- 
cewa terena sulitnya u:itu : bi u. Dalam selalu bersolek, se 
hingga lupa r.Van tugas-tu( pemerintahan, 

I Dowa i'ogal Besi'.ng b^lun dewasa, maka Kyayi YJ& 
pody~na mencari jejak Id at-tempat perjudian. Ti 

t larca Cd ulah di De: and .k sedang ra eja judi. Kya 

yi Klap*odyama ■ ^njelc d.,-. T . Dewa Ketut me- 

ngabulkan 

SJetelah Idi 2 Dei tampuk pemerintahan, keraja»- 

an pun pindah ke G'jlgeL - Kraton SweSa Lng ;arsa Pura. Ba -■ 

ginda be: ' Kapaki 

Di c e rit air; n nu3a ^entaiir; per jalan . iye k< |c P-hii meng'-.ndiri 
undangan di kyat. Setelah Daleni Ketut Kapakls- 

an wafat digantikan oleh ; iturenggong» Iiegeri tr 4 --n aman aentausa 

Para mentri yang telah tu kari oleh putra-putranya. Hidup 33 ■ 

orang pengarar, 3aglnda bernama Kyayi Da~ 

uh Baleagi ' •elipk-.n pul? t. rv rtha di 

Bali. 

Tiba saatnj . - , dengan meninggalkan 

dua orang putra, tiknya ber- 

nama Ida I Dewa Di: id ;.:ai^':a diasuh 

oleh kelima putra -?.:-_-'.; Id.\ 7. Dewa 

Gsdor^ Arta. Ida I D<i\^x ■ ■ . - 1 sH, d'..n 1 

Dewa Paged I raja .lulBh Ida I 

Pamayun don n Jeruk. Kriyan Batan Jeruk 

ingin menggulingkan raja, ramu? oepai; dapat dihancurkan oleh Kriyan 
Manginte, sehingge langsung di '.gel pati' dan kerajaan men- 

jadi aman- 

Kemudian munctu! I .■■.< buru bara, karena istri swje Ida I Dewa 
Pamayun ( Sri Aj;. Bakung ) yang bernama III Gusti £_r tersangka 

mata rorong dengf-i Ki lelabah, lantaran '.iv Lr 

Bnteh ^e^ - raja menyu'.uh membau ih Ki lelaiah bertahta, 

negara selalu kicau balau, hingga tampak kelemahannya. :-. :, a pejabit 
pun aegera be: - igkat Ida I Devn A ;ening sebagai 

raja. Sedangi-an Ealei «kung pindah istana berkodudukan di ■• 

Kapal, 

Kerik.. Sri -qv Sa,-^ tampak r.enyaJa~i.yala 

kewibawaannya» 

negara mer a putri - 

cya, Yang I ia » 

do- Ida 



ftyu Paoekan. Ida I- 













Dewa Anom Pamayun menikah dengan Sri Dewi Paraayun (saudara jepupunya) 
sehingga lahir Ida I Dewa Anom Pamayun ( seperti nama ayahnya) dan Ida 
I Dewa Anom Pamayun Dimade. 

Setelah Sri Aji Sagening wafat, digantikan oleh putranya ter - 
sulung yang bornama Dalem Anom Pamayun. Dalam pemerintahan Baginda 
tampak pertikaian-pertikaian yang dipelopori oleh Kriyan Maruti dan 
bermaksud untuk mengangkat Ida I Dewa Dimade sebagai raja. Ida I Dewa 
Dimade tidak tahu bahwa ini adalah taktik musuh. Akhirnya Dalem Anom 
Pamayun demi tercip tanya keamanan, maka raja berangkat ke pesanggrah- 
an Raja Dalem Bekung dahulu di desa Pura3i, diiringi oleh para mentri 
dan pejabat pemerintahan. 

Roda pemerintahan dipegang oleh Dalem Dimade ( Ida I Dewa Di - 
made ) dengan patih Kriyan Agung Maruti. Dalem Dimade berputrakan Ida 
I Dewa Pamayun, adiknya Ida I Dewa Agung Jambe . 

Di Sidemen, Dalem Anom Pamayun diiringi oleh putranya Ida I De 
wa. Anom Pamayun Dimade yang telah menikah dengan I Gusti Ayu Sapuh Ja 
gat berputrakan Ida I Dewa Agung Gede Jtgurah Pamayun, adiknya Ida I 
Dewa Agung Ayu Gede Raka Pamayun, dihadap oleh Ki Patih Tohjiwa dan 
Ki Waniya seraya menyampaikan berita bahwa kerajaan Golgel kacau ba - 
lau karena ulah Kriyan Agu ng Maruti. Dan menghaturkan berita bahwa 
Dalem Dimade telah berada di desa Gulinnr.. 

Ida I Dewa Anom Pamayun Dimado menyiapkan pasukan tempur untuk 
merebut kekuasaan di Gelgel. Namun, berita sedih bahwa ayali Baginda 
pulang ke alam baka. Akhirnya dilaksanakanlah upacara palebon. 

Dikisahkan setelah lama berselang Ida I Dewa Anom Pamayun Di- 
made mengenang kehancuran kerajaan Gelgel dan nasib Dalem Dimade Di - 
Gu liang .Segera berunding untuk merebut kerajaan Gelgel. Ida I Dewa 
Agung Pamayun putra tersulung Dalem Dimado di Guliang telah menuju 
dan menetap di Tampaksiring. Sedangkan adik Baginda Ida I Dewa Agung 
Ja mhe kembali ke Sidemen setelah ditinggalkan wafat oloh ayali Bagin- 
da. Sampai di Sidemen dijumpai kedua kemenakan .baginda yang didampi- 
r dL olah ibunya. 

Akhirnya baginda bersama-sama menyusun kekuatan dan menyerang 
Kriyan Agung Maruti, dan dapat ditundukkan yang semula lari ke Jimba- 
ran, tetapi setelah diatrjTCni diberikan tempat di deoa Krama3. 

Selanjutnya Ida I Dewa Agung Jambo bertahta di Kraton Smara - 
jaya ( Jero Agung ), sedangkan kemenakan baginda Ida I Dewa Agung Ngurah 
Ngurah mendirikan istana di Sidemen yang terkenal dengan nama Jero 
Gede, Kemudian disinggung s* H las tentang keturunan baginda selanjut- 
nya. 

^ooOooo — ~ 



^ 



■ 




. . . 




4, MBAD I'ULSSAR] 






I. Judul Lontar 

II. Nomor Kode 

III. Ukuran Lontar 

IV. Junlah Lembaran 

V. Mama Porgaranr, 

VI. Naiap Penulis/penyalin 

VII. Asal Sumber Lontar 





IX. 




: Babad Pulesari 
: Kxp.No « s - 

Pan j . s 45 Cm 
62 lemba." 



CaNo. : ~ 
lob. t 3.5 Cm 



T bun z - 
.Tahun : ■• 

u^-o Kanp;inaa 



VIII. Dimulti dangan Kalinat 



I '"•••/&■ Geti 

rama Rumah 

b. Nama Banjar 

Oo Nama Desa 

d. Na.T.a Kecamatan . Sidemoc 

o 4 Nama kabupaten t KaiPangasen; 

Awighnamastu ■ 

Panga ;jr. m 'i.n - i nghuiun ri pada 

- • v* 

bintara ir/o'ifl maicL, san/? s : ne1aring 

Ongkaratna mantra, ring hrcddiiaya 

sunya Laya t siddha yogis#ara, sira 

hanugraha anawaka purwwani sang vas 

,v 
as. 



Berakhir dengan Kalin.at s Maka makentog xda, oegohan oolas 

tanding- Samangkana panugrahan—ing- 

«■ e 

Bun nguni. katar; mangke holih san- 
feanana Dalam Taruk. Talas. 

X. Isi Ringkasnya : 

lb-5b. DilcLsai^on tantang penjelmaan Sri Manula Masulig tantang Sxi 

TopahulunR. Dikisahkan tentang akiuknya Sedahulu oloh Majapa- 
hit, Dikisahkan tentang peny erbuan Ki Pasung Rigih ke Sumbawa.. 
Setelah Dedi-iiulu kalah, maka Bali ko3or..; f tiada yary memerintah 
Dan Gajah Mada mohon kepada Dhanchyar.fi Kapakisan, agar beliau 
menurunkan seorang putera untuk ditempatkan di Bali. Komudian 
Dhanghyang Kapakisan bersemadi* Dan selanjutnya lahirlah seo - 
ranr; putra yang diberi, nama Kresne Bangbang Kapakisan. 

6a-10b. Kemudian K-.-esna Wangbang Kapaki ai. diserahkan kepada Gajah Mg 
da» Kemudian Gajah Mada c'an Kresne Wangbang Kapaldaan menghadap 
Sri Dale-n Kalagemot, dan Gajah Ifeia mohon asar Kresna ftangbang 
Kapakisan 'litempatkan di Bali., namun Dalt;m men&.'- Kresna 

Wangbaoc Kapaltisan mendampingnya. Kemudian Gajah Uada menen - 
patkan Mpu Dnijakaara di n a Waog -pakiean mori - 

punyai empat oran<» putera; tiga laki-laki dan seorang perempu- 
an. Adapun putra Mpu Dwi j aksara, karena tidak iparapu menjalan 
tugas yang diberi kan, adaji Gxj.h Mada. Kemudian 



L * .* 




"\ 



1 















I 



I 

1 



Gaja h Mada menghadap S^l Dalem, mohon agar salah seorang 
putra Kresna Wanfrbang Kapa kisan. 

lla-15b. Adapun putra-putra Krena ftungbang KapalcLsan ditempatkan di- 
Blambangan, Pasuruan, Bali dan Sumbawa» Yang ditempatkan di 
Bali bergelar Sri Dalom Kresna Kaj;akisan. yang didampingi 
oleh Arya tfangbang, Arya Kenceng, Arya Dalanoang, Aiya Lc - 
log, Arya Psngalasan, Arya Nyuhaya, Arya Aaak Uanguri, Arya 
Kuta Waringin. Arya Gajahpara. Adapun putra Mpu Dvij aksara 
bertugas ngamong kahyangan bergelar Patih Hulung. Palem Kres 
na Kapak±3an berpt'itrakan : Dalen Samprsngaa; Dalem Tarukan; 
Dalem Ketut. Setelah Dalem Kresna Kapakisar. wafat, beliau 
diganti oleh Dalem Samprangan. 

l6a-20b. Dalem Samprangan adalah seorang pesolek, sahingga para pa - 
tih menjadi tidak senang» Karena Dalem barukan tidak suka 
menjadi raja, mata diutuslah putr» angkat beliau yang berna 
raa Panandang Kajar, untuk menjemput Dalem Ketut yang berada 
di desa Pandak. Dengan berbekal sebilah keris dan seekor ku- 
da Panandang Kajar berangkat. Setiba di desa Pandak kemudi- 
an ia menghadap Dalem Ketut dan mengatakan maksud kedatang- 
annya. 

21a-25b. Namun Dalem Ketut tidak mau pulang, dan Kuda Panandang Ka - 
jar pulang dongan tangan hampai Dikisahkan Kyayi Abian Tu - 
buh menjadi sedih karena karena kelakuan Dalom Samprangan , 
kemudian ia pergi ke Pandak untuk menjemput Dalem Ketut. 
Dan Dalem Ketut pun pulang dan berkedudukan di Gelgcl. 
Dikisahkan Kuda Panandang Kajar jatuh sakit tak seorang ta- 
bi'opun yang mamuu ?.enyembuhkannya. Dan Dalem Tarukan menja- 
di bingung. Beliau berjanji. ?ika panandang Kajar sembuh „ 
maka akan dijodohkan dengan putri Dalem Samprangan. Dan Ku- 
da Panandnng Kajar pun sembuh tanpa obat. Kemudian Dalem Ta 
rukan momepati janjinya, maka Dalem Tarukan mencuri putri 
Dai em Samprangan. 

26a-30b. Namun Kuda Panandang Kajar beserta istrinya terbunuh di da- 
lam peradua n. Hal tersebut didenganr oleh Dalem Samprangan, 
dan Beliau menjadi murka, kemudian istana Tarukan digempur. 
Dan para prajurit Samprangan terus mencari jejak Dalem Taruk 
an. M^>aun prajurit Samprangan kembali dengan tangan haijpa. 
Dikisahkan Dalam pelariannya, Dalem Tarukan tiba di desa Pan 
tunan, beliau disambut oleh Ki Dukuh Pantunan. 

31a-35b. Kemudian Dalem Samprangan memerintahkan untuk terus mencari 
jejak Dalem Tarukan, kali ini prajurit-prajurit Sanpmngan 
gagal monjalankan tugas „ Adapun istri Dalem Tarukan yang ber 
ada di Tarukan mempunyni putra yang diberi nama Dowa Gede 3e 



1C 



















kar, yang kemudian terkenal dengan nama Dewa Gede Muter. Ke- 
mudian Dalem Tarukan pindah ke Poh Tugeh, dan disambut oleh 
I Gusti Ngurah Poh Landung. 

36a-40b. Kemudian Dalem Te.rukan diberikan tempat di Tegal Sekar. Dan 
Dalem Tarukan menikah dengan Ni Gusti Luh Gwaji, putri Gusti 
ngurah Poh Landung. Dan berputrakan t Gusti Gede Sekar, Gus- 
ti Gede Pulas ari. Kemudian Dalem Tarukan menikah dengan Luh 
Made Sari, putri Dukuh Dharmaji, berputrakan : Gusti Bala - 
ngan; Ni Gusti Luh Wanagiri. Setelah mendengar bahwa Dalem 
Samprangan telah tiada, kemudian Dalem Tarukan pindah dan 
menetap di desa Sukadhana. 

41a-45b, Kemudian Dalem Tarukan ingin menjemput anak dan istreinya 

yang berada di Tarukan, tapi dilarang oleh Gusti PeJ» landung 
Kemudian Dalem Tarukan menetap di Sidhaparna, kemudian Dalem 
Tarukan pindah lagi ke Giri Panidha, yang kemudian bernama 
Pula Santun, Adapun Deiva Gede Muter rindu akan ayahnya. Se - 
telah mengetahui ciri-ciri ayahnya, Dewa Gede Muter pun be- 
rangkat. Dan kemudian ia bertemu dengan sang ayah di Pula 
Santun. 

46a-50b. Dalem Tarukan kawin dengan putri I Gusti Agung Bincang Sidem, 
berputrakan : Gusti flelayuj Gusti Dangin. Beberapa tahun ke 
mudlan Dalem Tarukan wafat. Diceritakan tentang upacara Pele 
bonan Dalem Tarukan, yang bertempat di Tungkub Tampwagan. Di- 
kisahkan tentang Tukad Yeh Bubuh, tentang Tukad Yeh Artha. 
Setelah Dalem Ketut mendengar berita, bahwa Dalem Tarukan 
telah tiada, maka beliau mengirim utusan untuk menjemput pu- 
tra-putra Dalem Tarukan. Namun Dewa Gede Muter tidak mau pin 
dan ke Golgol. 

51a-55b. Kemudian datang lagi utusan dari Gelgel, namun Dewa Gede Mu- 
ter tetap pada pendiriannya. Dalem Ketut pun murka dan Pula 
Santun diserbu. Penyerbuan itu dipimpin oleh Kyayi Anglurah 
Denpasar, Kyayi Anglurah Tabanan, Kyayi Anglurah Karangasem, 
Kyayi Anglurah Kapal. Sedangkan Dewa Gede Muter dibantu oleh 
1 Gusti Poh Landung, Gusti Ngurah Pande, Gusti Kaladhian, 
Gusti Agung Bekung, Dewa Ngurah Kubakai. Perangpun terjadi, 
kedua belah pihak sama-sama kuat. Komuuian Dalom Ketut me.ia- 
rik pasukannya pulang ke Gelgel. Beberapa tahun kemudian Da- 
lem Ketut menyerbu Pula Santun. Penyerbuan tersebut dipim - 
pin oleh Kyayi Kubon Tubuh, Anglurah Denpasar, Anglurah Ta - 
banan, Anglurah Kapal. 

56a-62a, Diceritakan peperangan antara pasukan Dewa Gede Muter dengan 
pasukan Gelgel. Dan Dewa Gede Muter dapat dikalahkan oleh - 



11 




\ 







Kyayi Klapodhyana, sedangkan Gusti Gede Sekar dan Gusti Poh 
legeh melarikan diri ke Cungkub Tampwagan. Dikisahkan ten - 
tang desa Bangbang. Adapun I Gusti Dangin pergi pergi ke Si 
ngaraja* Gusti Gede Sekar dan saudaranya yang lain porgi 
ko Gelgel, dn D,- lem Ketut memberikan wewenang kepada mero 
ka. Dijelaskan tentang uoakara kematian. Dijelaskan tentang 
upakara jika mengambil piagem. Berisikan rerajahan Kajang. 



— -000O000— 











I 










\ 



■•■■'■■'. 

■■'■";: ■■'..".' 



■■ s». ;.,;; . „ ■ ,;\- ■•■ ■■ 







5. BABAD I GUSTI NGURAH SIDEMEN 





I. 


Nama Lontar 


II. 


Nomor Kode 


III, 


Ukuran Lontar 


IV. 


Jumlah lembaran 


TP, 


Nama Pengarang 


VI. 


Nama Penulis/penyalin 


VII. 


Asal Sumber Lontar 



IX. 



X. 



XI. 



Babad I gusti Ngurah Sidemen 
Krp.No.: - Ca.No. : - 
panj . : 35 Cm Leb. : 3,5 Cm 
54 lembar 

Tahun : - 



Tahun : 1987 
: Padang Kerta 



VIII. Iai Pokoknya 



Dimulai dengan Kalimat 



Berakhir dengan Kalimat 



I Gst. Gd. Bilik 

a. Nama Rumah 

b. Nama Banjar : - 
o, Nama Desa r Padang Kerta 

d. Nama Keoamatan : Karangasem 

e. Nama Kabupaten : Karangasem 
Sejarah/silsilah keturuuan I Gusti 
Ngurah Sidemen dan I Gusti Ngurah 
Pinatih. 

Awighnamastu nama siddham. 
Kapeling warahing ulun, hinghulun 
Hyang Kameswara, ring Bhatar Hyang 
mami, sang ginlaran ring omkara 

maka mantram , 

Manih panawing Ki Gusti Kobon, 
ajro ring Abang, Telas. 

Isi Ringkasnya : 

Babad ini diawali dengan puja dan puji kehadapan para leluhur 
yang telah bersetana di alam niskala dengan permohonan supaya terhin- 
dar dari mala petaka. 

Ada seorang pendeta arif bijaksana bernama Mpu Pradah bertem - 
pat tinggal di paj arakan. Beliau mempunyai saudara empat orang yang 
diam di Bali, yaitu; Mpu Ghenijaya, Mpu Mahameru, Mpu Ghana, Mpu Ku - 
turan. 

Mpu Pradah mempunyai putera dua orang, yang sulung bernama Mpu Si v/a - 
gandha, adiknya bernama Mpu Bahula. 

Mpu Bahula berputera Mpu Paj arakan yang kawin dengan puteri Mpu Siwa- 
gandhu bernama Dewi Asowini. Dari perkawinan Mpu Paj arakan dengan De- 
Asowini melahirkan dua orang putera, yang sulung bernama Mpu Wira 
Gheniwijaya, adiknya bernama Mpu Jaya Samadhi. 
Mpu WiraGhniwlJ aya berpfttera Mpu Smara Wijaya. 

1£>U Smara Wijaya berputera Mpu Kapakisan . Mpu Jaya Samadhi berputera 
Mpu Smaranatha. Mpu KepakLsan mengangkat anak bernama Mpu Smara Kajan 
taka. Mpu Smara Kajantaka berputera, Mpu Pandhawasika, Mpu Penataran, 
Mpu Argsoka, Mpu Panataran Manik. 
Mpu Panataran Manik beliau mandul. Karena itulah beliau bertapa memo- 



I 



13 











hon supaya mempunyai putera. Berkat keteguhan imam beliau maka dianu- 
grahl seorang putera diberi nama Sira Manik Angkeran. 
Sira Manik Angkeran mempunyai kesenangan berjudi dan mengembara. 
Arta benda orang tuanya habis dijual atau digadaikan. 

Pada suatu ketika Mpu Smara Kajantakan alias Mpu Bekung pergi 
ke Basukih menghadap Naga Basukih. Di sini Beliau ^ldianugrahi berjenis 
jenis kembang. Sampai dirumah kembang-kembang itu berubah menjadi mas 
dan permata. Sira Manik Angkeran setelah mengetahui bahwa mas dan per 
mata itu pemberian Nag a Basukih, maka beliau pergi menghadap Naga Ba 
siklh diBasukih, dengan tujuan mohon mas perak dan permata. 
Tujuannya ini terpenuhi, tetapi setelah melihat ujung ekor Raga Basu- 
kih berupa berlian yang tiada taranya, maka timbulah ketamakan hatinya 
ingin memilikinya. Segera mongunus keris lalu memotong 3kor Naga Ba - 
sukih. Naga Basukih sangat marah segera menyerang dengan bisanya se - 
hingga Sira Manik Angkeran hangus menjadi abu. 

Mpu Smara Kajantakan mengetahui puteranya telah meninggal, se- 
gera menyuslnya ke Basukih. Sampai di Basukih ditemuinya puterantya 
telah menjadi abu. Disana Bsliau mengucapkan mantera mohon ampun atas 
perbuatan putera beliau. Naga Basukih mengampuninya dengan syrat su - 
paya Mpu Smara Kajantakan menyambung kembali ekor Beliau seperti kea- 
daanya semula. Maksud 3el4.au itu disanggupi. 

Dengan demikian Sira Manik Angkeran hidup kembali dan ekor Naga Basu- 
kih kembali seperti sediakala. 

Karena keberhasilan Mpu Smara Kajantakan mengembalikan keadaan ekor 
Naga Basukih seperti sedia kala, maka naga Basukih memberikan nama 
Mpu Siddhimantra kepada Mpu Smara Kajantakan. 

Atas snrar. Mpu Siddhimantra, Sira Manik Angkeran menetap di - 
Basukih . 

Sekarang mari kita kisahkan di Basukih, ada seorang dukuh bernama Du- 
kuh 31atung, sangat sakti dapat berdiri diatas tangkai cangkul dan di 
atas daun keladi. 

Pada suatu ketika Sira Manik Angkeran berkunjung ketempaj Ki Dukuh, 
Ki Dukuh bermaksud akan memperlihatkan kesaktiannya, tetapi tak ber - 
hasil. Ia sangat kecewa dan menanyakan asal usul Sira Manik Angkeran, 
Sira Manik Angkeran menanyakan cara membakar pohon-»pohonan yang sudah 
dirabas. Ki Dukuh menjawab serta menjelaskannya dengan terlebih dahulu 
membuat api dengan menggosok kayu. 

Cara Ki Dukuh itu dicemohkan oleh Sira Manik Angkeran. Kalau menurut 
Beliau untuk membakarnya itu oukup dengan n.engenoinginya. 
Ki Dukuh ingin membuktikannya dan akan mengaku kalah apabila terbukti 
demikian. Sira Manik Angkeran segera mengencingi kayu-kayuan yang su- 
dah dirabas, seketika itu pula terbakar menjadi abu. 
Sebagai tanda penghormatan maka Ki Dukuh Blatung mempersembahkan pute 



■ 



■ 



H 








rinya yang bernama ni Luh Tohjiwa kepada Sira Manik Angkeran. 

Nl luh Tohjiwa dikawinkan kepada putera Beliau yang bernama Ida Tulus 

dewa beribu bidadari. 

Dari perkawinan Ida Tulusdewa dengan ni luh Tohjiwa lahir tiga 
orang putera; Ida Banyakwide, Ida Panataran, Ida Tohjiwa. Ketiga pu- 
tera ini cenderung akan keduniawian, pada akhirnya dipakai anak ang - 
kat oleh Kyayi Agung. Ida Banyakwide bergelar I Gusti Ngurah Pinatlh 
Banyakwide. Ida Panataran berganti nama, I Gusti Made Kacang berpuri 
di Kacangdawa. Ida Tohjiwa bernama I Gusti Tohjiwa berpuri di Selat. 
I Gusti Made Kacang berputera, I Gusti Lurah Pawos dan I Gusti Kaler- 
an. I Gusti Ngurah Kacang Pawos pindah ke Sidemen, karena itu berge- 
lar I Gusti lurah Sidemen. Beliau-beliau inilah yang menurunkan warga/ 
keluarga besar I Gusti Ngurah Sidemen. 

Juga diceritakan runtuhnya kerajaan Kertalangu dan rajanya 
yang bergelar Kyayi Agung Plnatih Banyakwide meninggalkan istananya 
karena direbut semut hitam. Ada menuju Tulikup, Buleleng, Pujungan, 
kekeran, Bantaug Banua dan lain-lain. 




— — 000C000- 















6. BABAD ARYA SUKAHET 



I. 
II. 

III. 

IV. 
V. 
VI. 
VII. 



Nama Lontar 

Nomor Kode 

Ukuran Lontar 

Jumlah Lembaran 

Nama Pengarang 

Nama Penulis /p e nyali n 

Asal Sumber Lontar 



Babad Arya Sukahet 
Krp. No. : 
Panj . : 45 Cm 
55 lembar 



Ca . No . : - 
Leb. : 3,5 Cm 



Tahun : - 
Tahun : 1986 
: Mangsul 
: Mang3ul 
: Tista 

Abang 

Karangasem 



VIII. 



E. 



Isi Pokoknya 

Dimulai dengan Kalimat 



7. 



Berakhir dengan Kalimat 



I Wayan Getas 
a„ Nama Rumah 

b. Nama Banjar 

c. Nama Desa 

d. Nama Kecamatan 

e. Nama Kabupaten 
Sejarah/Silsilah koturunan warga 
Arya Sukah»t„ 

Cm awighnama^tu nama sidham, 
Ksama swamam mahadowam, hredhayara 
suddha layam, antyestam cmkaram 
rantram, mpu yoga yogiswaram. 
Telas mangkana wangsanira Kryan 
Lurah Sukahet Jiwa Karangasem, Sang 
Umredyakaon wangsa Sukahet ring Ban 
jar Gambang Munggu bumi Mangwi. 
Tolas mangkana pari dhart hanya. 

Isi Ringkasnya : 

Kisah ini diawali dengan puja dan puji kehadapan Tuhan dan pa- 
ra arwah loluhur yang t^lah suci, mohon ijin untuL: menuliskan se^a - 
rah / silsilah keturunan beliau semoga terhindar dari malapetaka. 

Dahulu kala ada seorang raja bernama Sri Mayadenawa sifat dan 
perilakunya seperti raksasa, loba, angkuh, bengis, dan anti agama. 
Mayadebawa dapat ditundukan dan dibunuh oleh Hyang Indra. 
Rohnya menjelma kembali bersama permaisurinya menjadi anak kombar , 
bernama Masula dan Masuli. Setelah dewasa Masula kawin dengan Masuli, 
beliau irilah yang menjadi raja di Bali, mempunyai seorang putora 
bergelar Sri Tapa Ulungalias Gajah Wahana, yang kemudian menggantikan 
ayah beliau. 

Gajah Wahana dikalahkan oleh Majapahit dibawah pimpinan patih 
<$s;)ah Mada dan Arya Damar. Kobo Mayura terbunuh dan Pasung Grigis ter- 
tawan, kemudian disuruh memimpin serangan ke Sumbawa dan gugur di sana. 
setolah Gajah Wahana gugur maka BaTl berada di bawah k^kuasap.n Majapa- 
hit . 



XI, 



16 





■ 

I 


















Mpu Kepakisan penasehat Patih Gajah Mada mempunyai tiga orang 
putera dan seorang puteri. Putera dan Puteri beliau ini dimohon oleh 
Patih Gajah Mada untuk diangkat menjadi Adipati di Blambangan, Pasu- 
ruan, Sumbawa dan Bali. Yang menjadi raja di Bali bergelar Sri Kres- 
na Kapakisan beristana di Samprangan. Banyak para Arya dari Majapahit 
yang mengiringkan beliau antara lain; Arya Kepaklsan, Arya Belog, Ar- 
ya I>alancang, Sira Wangbang, Arya Kenceng, Arya Sentong, Arya Kutawa- 
ringin dan lain-lainnya. Para Arya inilah menjadi pendamping raja. Pa 
da suatu persidangan semua Arjia dan Sira Wang 3ang berdatang sembah 
kepada raja. Sira Wang Bang adalah Brahmana, karena ikut menyembah, 
mulai saat itu derajatnya disamakan dengan Arya. Sira Wangbang menda- 
pat tugas mengawasi wilayah disebelah timur sungai unda dan mendiri - 
kan jero ( rumah ) di Sampaian. 

Sri Kresna Kepaklsan mempunyai tiga orang putera dan seorang 
puteri Yaitu; Dalem Samprangan (Dalem Ile) , yang menggantikan ayahnda- 
nya menjadi raja, Dalem Tarukan, I Dowa Ketut Kudha Wandhira ( Dalem- 
Ketut Ngulesir ) . Di brwah pemerintahan Dalom Ketut Ngulesir pusat pe 
merintahan/istana dipindahkan ke Gelgel, berkat bantuan para patih 
terutama Arya Kubon Tubuh. Dalem Ketut Ngulesir adalah raja yang sa. - 
ngat bijaksana, sehingga keadaan Bali menjadi aman dan damai. 

Sira Arya Wangbang yang ditempatkan di sebelah timur sungai Un 
da mempunyai putera; NglUrih Sukahet, Nglurah Pering, Nglurah Oagahan, 
Nglurah Sukahet berputra; I Gusti Ngurah Sukahet mulai tinggal di Su- 
ka het. I Gusti Ngurah Sukahet berputra I Gusti Ngurah Sukahet Jugig. 
Inilah yang menurunkan warga Arya Ngurah Sukahet yang ada sekarang. 
I Gusti Ngurah Sukahet Jugig berputra; I Gusti Ngurah Jiwa, I Basti 
Ngurah Sukahet Kaleran, I Gusti Ngurah Sukahet Kamoning. Setelah Su - 
ka het dikalahkan «leh Anglurah Sidemen, I Gusti Ngmrah Jiwa mening - 
galkan Suka het menuju daerah Mengwi. *leh raja Mengwi diberikan tem 
pat di desa Munggu. Inilah yang menurunkan warga Arya Sukahet yang se 
karang tinggal di Banjar Gambang desa Munggu. 



ooovooo 



17 






I 















7. BABAD 


PASSK 


I. 


Nama Lontar 


Babad Pas*»k 


II. 


Nomor Kodo 


Krp.No. : fa.No. : - 


III. 


Ukuran Lontar 


Panjang : 35 Cm Leb. : 3,5 Cm 


IV. 


Jumlah Lembaran 


83 lembar 


v. 


Nama Pengarang 


Tahun : - 


VI. 


Nama Penulis /p e nyali n 


• I Kt. Sengod Tahun : 1987 


VII. 


Asal Sumber Lontar 


! a. Nama Rumah : Pidpid 

b. Nama Banjar : Pidpid 

c. NAma Desa : Pidpid 

d. Nama Kecamatan : Abang 

e. Nama Kabupaton : Karangasom 


VIII. 


Isi Pokoknya 


: Sejarah/silsilah keturunan warga 
Pasok. 


IX. 


Dimulai dongan Kalima-t 


: f*m Awighnamastu. 
Pangakoaroaning ulun ring pada Bha- 
tara Hyang mami, singgih ta sira 
Bhatara Hyang Paaupati, ta lvtngguh 
ring flunya- taya, ar.gastana ri si - 
karaning giri Dwipa. 


X. 


Berakhir dengan Kalimat 


: Iluwah hana Pasak Bali Mula, mulanya 
ring Bali, lwirnya, Pa*ek Kodisan , 



Pasok Sukawana, Pan»k Taro, Pasek 

v v v 

Palagimanls , Paa»k Kayuaelem, Ta. - 

nek Pompatan, Panek Koritiying. 

Iti Babad Panok. 

XI. Isi Ringkasnya : 

Kisah ini dimulai dengan puji dan puja kehadapan Hyang Siwa 
dan aemua para Dewa mohon i jin untuk menulis sejarah leluhur yang t«- 
lah suei semoga tidak terkona kutukan dan mala petaka. 

Ada seorang raja yang bernama Ma ya Denawa maya sakti yang 
tiada tara nya, sangat angkuh, bengis, perilakunya soperti raksasa , 
menjadi raja di Bali. 

Riwayat gunung yang ada di Bali. Mula-mula adaempat gunjujt; 
yang ditempatkan di empat penjuru eloh Hyang Pa3upati; 
Di timur ; gu nung lempuyang. Di selatan ; gunung Andhakasa; Di Ba^it 
gunung V/atukaru, Di Utara ; gunung Bratan. 

Keadaan pulau Bali maaih goyang tidak s»tabil, maka Hyang Pasupati me 
motong puncak gunung Semeru lalu diletak di tengah dibeiW. nama gunung 
Tolangkir. 

Gunung tolangkir meletus untuk pertama kalirya pada tahun 140, k^dua 
kalinya pada tahun 191, ko^udian pada tahun 1J6. 









18 











f 





itahkan i;iga c Ltu 

Bhatara Ghoni;)* Danu supayr. pergi kn Ba- 

li Bhatara Ghenijaya V igan di r p;, Bhatara Mahad^ 

di Besv.: ' fca-bari jjar.u di " Lundanv 

Ada lagi ?U ; ke Bali; Bhatax'a la- 

muw-h berk- imkaru, MarJ-k Kuraayang di ganung 

\>.gu di Ardhakasa. 
Bhata.'a Ghe ?andhita( Mpu - 

r snijaya), lah. 

adenawa 
sifi i 2nli-\, R 

' t - tatara T\d:_^. 

■' Lah Ji dai j. kar ■ 

manya : mak' ai - -ombar 

bej m] fnam ! 

Masili, - ut^.ia bernama 

Sri Tapa - • - ., 

Saig H^ — i !<?:■■•'? ntohkan ' icunj - o Par. 

dita ; ::> vj; Kuturan :pv - 

Bnradab arjalane i Da 

ha, Raja Daha yang . mohon s 

si bersedia tingg; 1 d'.--. \ e Kpu Ghe 

nijay 



JJ. paut v 3LTi J'. ' '. Oli 



bu-an 



■r bular i , d.h« 

Mpu Gana r Ke.lJ.won \ ftgar hari 

ketujuh pa: --997, di Pu- 

Kuturan "eliwon ig hari ":o- 

itar oulac Sepiorfoez 5 .000, berkahyangan di 

■i mendampingi kak ii Ghenijjaya be: igan di Pejara- 

Hpv_ - uula. Mpi: Chenijtya ber- 

, M?u ffitha - 
:a, i 
Imu " ya beliau por 



dhc • 

2J i 



g 2aing idhang- 

jya tama pa bahun 3 0f,8 ^e'-ii-r 

.le Cl:':! 
beliau mol; diaatar ■ leh Mpu 

Kutu 'cih diai 

i merhahas masalah kepen- 






















detaan. Selesai pertemuan para reshi itu pulang ke Kahyangannya maaing 
raasing. Mpu Ghenijaya menuju Lempuyang di Kahyangan ayahnya. 

Mpu Ktek kawin dengan Dyah Subhadri mempunyai putera bernama 
Sang Hyang Pamaca. 

Mpu Kanand a kawin dengan putra Mpu Swetawijaya berputra 1 orang berna- 
ma MpuSwetawijaya. 

Mpu Wiranjana berputra Mpu Wiranata. Mpu IVitadharmma berputra Mpu Wira 
dharmma. Mpu Ragarunting berputra Mpu Vlirarunting. Mpu Preteka berputra 
Mpu Pretekayajnya. Mpu Dangka berputra Mpu Wira Dangkya. Demikianlah 
yang menurunkan Sanak Pitu. 

Mpu Bhradah pergi ke Bali untuk menengok kakak-kakak beliau dan 
sampai di Silayukti diterima oleh Mpu Kuturan - Di aini Mpu Kuturan i - 
ngin menjajaki kesaktian Mpu Bharadah. Setelah itu Mpu Bhradah melan - 
jutkan perjalanan ke Dasar Gelgel menghadap Mru Gana. Kemudian melanjut 
kan perjalanan ke Besukih menghadap Mpu Mahameru. Terakhir menuju Lnm 
puyang menghadap Mptt thenijaya. Dari sini kembali ke Laha, 

Srtelah Sang Brahmana Panca Pandita pulang menuju alam niskala, 
maka sang Sapta Resi mengadakan perundingan membicarakan upacara di Pu 
ra Besukih yang j -tuh pad?. bulan Oktober. Dimufakati bersama untuk ber 
sama-sama pergi ko Bali. Pada hari Selasa Legi Wariga hari ketujuh pa 
ruh bulan terang sekitar bulan Juli 1116 oampailah SangSapta Resi be- 
serta para pu+eranya di Bali, langsung l menuju 3asukLh. 
Pada hari Kamis Wage dan Jumat Keliwon Sungsang diadakan upacara Sugi- 
manek di Besukih, sudah itu di Pura Dasar, di Silayukti dan terakhir 
di Lampuyang. 

Hari Kamis Legi Dungulan upacara piodalan di giri Lampuyang. Senin Ke- 
liwon Kunir gan upacara Piodalan di Pura Dasar Gelgel. Rabu Keliwon Pa- 
ang upacara Piodalan di Silayukti. 

Selasa Keliwon Tambir upacara Piodalan Bhntara di BasukLh. 
Sesudah itu para Resi kembali ke Jawa. 

Sang Hyang Pamaca berputera Mpu Wiradharma, Mpu Pamacekan, Ni 
Ayu Bratta. Mpu Sweta Y/i jaya berputera Mpu Sangkul Putih, 
Mpu Wirar.ata berputra Mpu Purwwanata, Ni Ayu Wetan, Ni Ayu Tirtha. 
Mpu V/iradharmma oerputera Mpu Lampita, Mpu Panandha, Mpu Pastika. 
'ipn V/irarunting berputera Mpu Pramadaksa. Mpu Pratekayajnya berputera 
oang Preteka. Mpu Dangkya berputera Sang Wira Kadangkan, Ni Dangki , 
Ni Dangkr ., 

Dikicahkan setelah kalahnya raja Bali yang bergelar Sri Bedamuka oleh 
Majapahit dibatral. pimpinan Patih Gakah Mada, keadaan pul u Bali menjadi 
lenggang „ Maka dari itu Patih Mada mohon kepada keturunan Sang Mpu 
Sanak Pitu ( tujuh bersaudara ) supaya datang ke Bali, untuk memeliha- 
ra dan ngemong Kahyangan-kahyangan di Bali. Per.intaan Patih Mada dT.- 
pat dipenuhi, maka berangkatlah nara v^ai. itu ke Bali dipimpin oleh 



I I 







2C 















Mpu Dwijaksara. Kedatangannya di Bali disambut dengan gembira oleh 
masyarakat Bali . 

Ada seorang pendeta aakti bernama Sang Hyang Kapakiaan ynng 
menjadi penasehat latih Mada. Beliau berputera Wangbang Kapakisan. 
Wangbang Kapakisan berputra Sri Juru diangkat menjadi raja di Blamba- 
ngan, Maharaja Bhima diangkat menjcdi raja di Pasuruhan, Sri Kresna 

.rJd.san ..ienj- 11 raja di Bali, yang wanita menjadi, raja di Sumbawa . 
Sri Kresna Kapakisa^. berlstana di Samprangan, Keturunan Sang Resi Sa - 
nrk P:'.ta d lenghadap raja dipimpin oleh Patih Ulung. 

Bandesa Kajaan berputera Mi Luh Kaywan i.ipersenbahkan kepada 
Mpu Ka-iaka berputera Pangeran Kayumas dan Wira Manokling. Wira Mano - 
kling mengikuti Mpu Kanal r. Eh Jawa, sedang Pangeran Kayumas tetap di - 
3ali, inilah yar.r* menurunkan Warga Bendesa Mas di Bali, 

Srx Kresna Kapakisan berputera, Dalcr. Samprangan, Dalem Tarukan 
Dalera Ketut Snara Kapakisan. Dalem Ketut adalah raja yang memulai ber- 
istana di (relgcl. 

Untuk selanjutnya Bali diperintah oleh raja dinasti Krosna Kapakisan 
dibantu oleh para keturunan Arya yang mengiring ke Bali. 

Lebih lanjut dijelaskan keturunan Resi ~anak Pitu tersebar di - 
pulau Bali dengan tugas tertentu dari Raja/dalem. Warga keturunan Sap- 
ta Resi ini diiebut War mak Pitu ( Sapta Maha Gotra ) . 
Di Bali juga ada warga Pasek BaJi yaitu Pasok Kedisan, Pasek Sukawana, 
Pasek Taro, Prcek Calagi Manis, Pasek Kayueelem, Pasek Pempatan, Pasek 
Kon Tiying c 



000O000 



21 










8. BABAD ARYA PINATIH 



I. 


Judul Lontar 


: Babad Arya Pinatih 




II. 


Nomor Kode 


: Krp. No. : - 


Ca.No, : - 


III. 


Ukuran Lontar 


: Pan j. : 42 Cm 


Leb. : 3, 5 Cm 


IV. 


Jumlah Lembaran 


: 54 lembar 




v. 


Nama Pengarang 


: - 


Tahun : - 


VI. 


Nama Penuli e/penyalin 


: I B Mika 


Tahun : - 


VII. 


Asal Sumber Lontar 


: a. Nama Rumah : 


Puri Pinatih 






b. Nama Banjar : 


- 






c, Nana Desa : 


Kesiman 



d. Nama Kecamatan : - 

e. Nama Kabupaten : Badung 

VIII. Dimulai dengan Kalimat : Om Awighnonaatu nama sidham. Tabehoken 

tang hulun, ongajaraken bhatara sami , 
lam a kane ton kneng tulah upadrawa. ... 

IX. Berakhir dengan Kalimat : ... saha ngadpada -/- ngaturong pangu- 

bhakti ring ida, tur kahaturin muput - 
muput Bwakaryyan n ipun, kang nista 
madhya uttoma, sampun komnrgyang antuk 
ida, smalih rawuhing swakayya atiwa - 
tiwa. 

X. Isi Ringkasnya : 

la - 5b. Diceritakan pada saat Hyang Gnijaya turun di desa Tultul 
dengan dua orang putra beliau Mpu Witadarma dang Sangkul Putih, Mpu Wita - 
darma berputra seorang yaitu Mpu Wiradarma begitupun Sangkul Putih berpu - 
tra seorang bernama Dukuh Sorga, Selanjutnya Mpu Wiradarma berputra tiga 
orang, masing-masing Mpu Lempita, Mpu Angsana dan Mpu Pastika, Kemudian 
Mpu Lempita berputra dua orang yaitu Mpu Kuturan dan Mpu Bradah. Mpu Bra - 
doh berputra Mpu Bahula, Mpu Bahula berputra dua orang Mpu Tantmlar dan 
MPu Candra. Diceritakan selanjutnya MpunTantular berputra empat orang : 
Mpu Panawaeikan, Mpu Asmaranatha, Mpu SLddhimantra dan Mpu Kapakisan, 
Mpu Panawasikan berputra seorang, Mpu Asmaranatha berputra dua orang dan 
Mpu Siddhimontrn tidak berputra, Mpu Kepakisan berputra empat orang : yang 
pertama tinggal di Blambangan ; yang kedua tinggal di Pasuruan; yang keti- 
ga beristri ke Sumbawa, Dari Yoga Mpu Siddhimantra lahir seorang putra ; 
selanjutnya diberi nama Manik Angkeran, kemudian berputra dua orang. Sclan 
jutnya Manik Angkeran mengambil istri lagi dari Pasuruan kemudian berputra 
laki-laki dua orang. Di Blambcngon berputra tiga orang. Dari Blambangan be 
liau pergi dengan prahu bersama tujuh orang putra beliau ke Purancak Bali, 
Diceritakan Manik Angkeran senang berjudi. 

6a - lOb, Diceritakan porseubahnn Mpu Siddhimantra berupa empehan 
kepada Naga Basukih serta pemberian hadiah oleh Naga Basukih berupa mas ke- 
pada Mpu SLddhimantra. Selanjutnya Manik Angkeran bertanya kepada ayahnya 



22 



X ; ; 



■ 







\ 





II 




dimana ia mendapat emas begitu banyak. Mpu Siddhimantra menceritakan 
perihalnya kepada istrinya, tanpa diduga diintip oleh Manik Angkeran* 
Karena lobanya akhirnya dibunuh oleh Naga Basukih. 

11a - 15b. Diceritakan Manik Angkeran ditinggal oleh ayahnya 
di Besakih serta tinggal bersama Dukuh Blatung yang sakti, Dioerita - 
kan juga Dukuh Blat ung moksah. Dari perkawinan Manik Angkeran dengan 
putrinya Dukuh Blatung serta berputra Bang Banyak Wide, dari istri 
yang lain berputra satu bernama Ida Tulus Dewa, dan satu lagi putranye 
bernama Ida Bang Kajah Kawuh. Ni Pasek Wayabya bernama Jro Murdani pu- 
tra Pasek Kaja, Selanjutnya M anik Angkeran meninggal dunia. Juga di - 
oeritakan Banyak Wide pergi ke Jawa mencari tompat kakeknya. 

1 6a - 20b. Dalam perjalanannya ke Jawa, Banyak Wido singgah di- 
tempat Mpu Sedah, Banyak Wide menceritakan tentang tujuannya menoari 
kakeknya kepada Mpu Sedah. Selanjutnya Banyak Wide kawin dengan Ni Oas 
ti Ayu Pinatih serta diturunkan derajatnya oleh Mpu Sedah menjadi Arya 
Pinatih serta diberikan tentang • eteh-eteh' kematian. 

21 a - 25b. Berisi tentang bisama atau hukum bagi keturunan Arya 
Pinatih yang melanggar. Dari perkawinan Banyak Wide dengan Gusti Ayu 
Pinatih; lahir Ida Bang Bagus Pinatih. Ida Bang Pinatih berputra Ida 
Bagus Pinatih. Sira Arya Bang Pinatih berputra bernama Arya Bang Pina- 
tih Kejot. Arya Bang Pinatih Kejot kawin dengan Ni Gusti Ayu Ratni ke- 
mudian berputra Arya Bang Pinatih Resi; ada lagi ibu dari Tambar ber ■ 
putra satu bernama Arya Bang Bija. Selanjutnya Arya Wang Bang Resi de- 
ngan Adikny a Arya Wang Bang Bija tinggal di Kertalangu Badung mengab- 
di kepada Dalem Ketut Kresna Kepakisan, Selanjutnya Arya Bang Bija. bf - 
putra empat orang. Diceritakan Ida Bang Sidemen berputra seorang ber - 
nama Ide. Ayu Punia wati. 

26a - 30b. Diceritakan perkawinan Arya W n ng Bang Resi dengan 
Ida Ayu Puniawati berputra tiga orang laki perempuan, diceritakan pula 
Anglurah Agung Mantra serta Anglurah Made Sakti. Dijelaskan juga Dukvh 
Suladri yang tinggal di Baleagung Bangli serta Dukuh Pahan beserta a •■• 
nak-anaknya. Anglurah Agung M antra mengambil anak Ki Dikuh Pahang ke • 
mudian berputra tiga orang; serta is tri dari petandakan berputra ba - 
ny ak. Demikianpula Anglurah Made Sakti banyak berputra, ada beribu da 
ri Pemecutan, Arya Kenceng, dari Patandakan, dari Ni Berit dan dari Ni 
Jro Iiling. Dijelaskan I Gusti Putu Pahang di desa Pahang, juga dice - 
ritakan Arya Kenceng di Badung beserta I Dewa Manggis Kuning. Arya Koa 
ceng berputra satu bernama I Gusti Pamecutan. 

31 a - 35b. Dijelaskan I Dewa Manggis Kuning kawin dengan Ni Gus 
ti Ayu Nilawati dan Ni Gusti Ayu Pahang. Diceritakan I Dewa Manggis I- 
ning sampai di Wana Bengkel kemudian membangun istana. Juga dijelaska.i 
tentang moksahnya Dukuh Pahang serta kutukan yang diberikan kepada . 
lurah Pinatih supaya diserang segerombolan semut. Akibat diserang oleh 
3omut, kemudian Anglurah Pinatih pindah ke Peninjoan, 

23 




















p 




36a - 40b. Dijelaskan terjadinya pura Dalem Bangun Sakti di Bi- 
aung Badung; juga dijelaskan tentang perbuatan tentang pura Dalem Ka - 
dewatan, Puser Tasik Batur, Kentel Gumi T3rletak disekitar Padang Ga - 
lak sampai ke Sanur. Dari Padang Galak pindah ke Blahbatuh. Juga dije- 
laskan tentang menyebarnya keluarga Anslur&h Pinatih ada yang ke Pan - 
jer, ke Sumerta. Dari Blahbatuh Arya Piratih pindah ke Kapal. Dari Ka- 
pal ada yang pindah sampai ke Taman B ali, ada yang ke Temesi. Dari 
Blahbatuh I Gusti Ngurah Bun beralih ke Batubulan. Juga diceritakan 
I Gusti Made Pahang beserta anak-anaknya mengalih ke desa Kembengan. 

41a - 45b. Diceritakan %ayi Ngu~ah Made Sakti di Janggala Bija 
sudah berputra. Diceritakan terjadinya desa Alas Bun. Juga dijelaskan 
terjadinya pertempuran antara Kyayi Ngurah Eija dengan I Gusti Pangum- 
pian berakhir dengan kekalahan I Gusti Fangunpian, Juga diceritakan 
Ida Padanda Abian beserta Anaknya. Diceritakan I Gusti Ngurah Putu Bi- 
ja bersama menantunya Ida Ketut Ngurah di desa Branjingan. Juga dice - 
ritakan I Gusti Agunga Made Agung yang memerintah di MengTi. Dicerita- 
kan juga I Gusti Made Agung yang mcnghar.ili Ni Jro Mliling; sehingga 
barputrs I Gusti Mado Mliling dan dibeii kekuasaan daerah Padanglv/ah 
sampai ke Jimbaran. 

46a - 50b. Diceritakan I Gusti Ngurah Bija di Puri Branjingan 
yang bermusuhan dengan desa Bun, kemudian terjadi pertempuran antara 
Branjingan dengan Bun yan;; dimenanrkan oloh Ngurah Bun. Selanjutnya 
Ngurah Branjingan mengalih ke Sibang boj.c?mpat tinggal di Darmasaba. 
Juga diceritakan Ngurah Putu Bija beservi anak-anaknya tinggal di Ban- 
jar Bantas. adiknya tinggal di Ting,a~. Juga dijelaskan tentang menga - 
lihnya I Dewa Karang ke Banjar Padang Tegal Tegalalang. Juga di jelas - 
kan perang antara Desa Mengwi dengan Desa Bun. Akibatnya terdesaklah 
Ngurah Bun, akhirnya menyingkir dari desa Bun ke Taensiat serta rakyat 
nya bertempat di Banjar Bun dan di Banjav Ambengan. 

51a - 54b. Diceritakan Ngurah Bun beserta an ak-anaknya di Taen 
siat, serta penyebaran anak-anaknya; ada yang ke Karangasem, ke Den Bu 
kit. Juga diceritakan I Dewa Manggis Kuning rang beristri Ni Gusti Ayu 
Pahang. Berikut dijelaskan Kyayi Ngurah Bun pindah ke Gianyar. Dijelas 
kan juga I Gusti Ngurah Putu Bija dininya oleh Kyayi Pamacutan, kemu- 
dian diberi nama I Gusti Ngurah Pemecut ia bertempat tinggal di Tainsi- 
at. Juga dijelaskan tentang perang antara I Dewa Belang dengan I Gusti 
Ngurah Mawang. Diceritakan pula Kyayi Anglurah Tangeb di Desa Pangro - 
bongan. Karena ditempati oleh Kyayi Ngu-ah Tangeb dari Nagari maka di- 
sebut Desa Nagari Pangrebongan 




— oooOooo- 



24 



n 



9. BABAD ARYA GAJAH PARA 



\ 










i 



•* «c 




I. Judul Lontar 

II. Nomor Kode 

III. Ukuran Lontar 

IV. Jumlah Lembaran 

V. Nama Pengarang 

VI. Nama Penulis /penyalin 

VII. Aaal Sumber Lontar 



VIII. Dimulai dengan Kalimat 



IX. Berakhir dengan Kalimat 



Babad Arya Gajah Para 
Krp. No. : - Ca.No. : - 

Panj. : 35 Cm leb. : 3,5 Cm 

50 lembar 

Tahun : - 
Ida Bagus Kt. Rai Tahun : - 

a. Nama Rumah : Pura Anyar 

b. Nama Banjar : Sindu 

c. Nama Desa : Sidemen 

d. Nama Kecamatan : - 

e. Nama Kabupaten : Karangasem 

Ong Awighnamastu. Ong Pranamyam sira 

sang diwyam, prawaksiye tatwa wijna- 

byah, siragranestityam patyam, sasa- 

wang3a nir-amangjawam. Bhukti mukti 

hi taritatom, wisnv/angsa patayeswa - 

ram, rajarsityam maha balam, bhupha- 
• • • 

lakam patyam loke. 

• • 

Iti purana maka Arocha lingga ring pu 

ra puri Anar Suka Ngeneb, haneng Ndu- 

wati, Singarsa, siniwi de para san - 

tana Sira kabeh. Waris pangemong , 

para santana Jro Gede Wiryya, wetune 

sakeng I Gusti Gede Tyanar, raulanira 

v 
asanak tiga, suta de ne I Gusti Gede 

— v 

Tyanar Sekar. 

X. Isi Ringkasnya : 

1b - 5b. Pada tahun Saka 530 Maharaja Manu memerintahkan. Medang 
Komulan. Beliau mempunyai putra bernama Sri Jaya Langit, yang berputra 
kan Sri Wreti Kandhayun. Sri Wreti Kandhayun berputrakan Sri Kameswara 
Parade wasikan, yang berputrakan Sri Dharmawangsa Teguh Ananta Wikroma 
Tuiggadewa. Sri Dharmawangsa Teguh Ananta Tunggadewa berputrakan Sri 
Kameswara, yang berputrakan Sri Kreta Dharma; Sri Tunggul Ametung; De- 
wi Ghori; Sri Guna Dharma Patni, yang menjadi istri Sri Udayana Warraa- 
dewa, berputrakan Sri Erlangya. Sri Erlanggya berputrakan : Sri Jaya - 
bhaya; Sri Jayasabha; Sri Arya Buru. Sri Jayabhaya berputrakan : Sri 
Dangdang Gendis; Sri Siwa Wandira; Sri Jaya Kusuma. Sri Dangdang Gen - 
dis berputraka Sri Jaya Kntong, yang berputrakan Sri Jaya Katha. Sri 
Siwa Wandira menurunkan A^ya Kuta V'aringin. Sri Jaya Kusuma berputra - 

kan S i Wira Kusuma. Sri Jayasabha menurunkan Arya Kepakisan, yang me- 

r 
nurunknn Pangeran Nyuhaya; Pangeran A gQ k. 

25 









■••■•■■■•■.- ,Vfi% 








I 









^1 I 




6a - lOb, Pada tahun Saka 1144 Ken Angirok menundukon Galuh, adapun 
putra dari Jaya Kathong dan Siwa Wandhira yang bernama JayaKatha dan Jaya 
Waringin ditangkap dibawa ke Tumapel. Jaya Katha berputrakan Arya Wayahan 
Dalem Manyoneng; Arya Katnggaran ( yang menurunkan Kebo AnabraLg leluhur 
Arya Kanuruhun, yang menurunkan Arya Brangsinga; Tangkas; Pagatepan ); Ar- 
ya Nudhata. Arya Uayahan Dai era Manyeneng berputrakan t Arya Gajah Para; Ar 
ya Getas. Dikisahkan tentang penyerbuan Majapahit ke Bali yang dipimpin o- 
leh Gajah Mada dan para Arya. Adapun Arya Gajah Para dan Arya Getas diser- 
tai oleh Tan Kawur; Tan Mundur; Tan Kober mendarat di Tejakula. Setelah Ba 
li tunduk, pasukan Majapahit kembali ke Majapahit. 

lla - 15b. Setelah Bali kalah yang menjadi Raja adalah Sri Kresna 
Kapaki san, yang didampingi oleh Arya Kapaki san; Arya Wangbang; Arya Ken - 
ceng; Arya Dalancang; Arya Belog; Arya Kanuruhan. Kemudian Arya Gajah Para 
dan Arya Getas dititahkan untuk mendampingi Sri Dalem, mendarat di Pulaki. 
Setelah menghadap Sri Dalem di Samprongon, keduanya ditugaskan di Toya A - 
nyar. Arya Gajah Para berputrakan : I Gusti Ngurah Toya Anyar; I Gusti Ngu 
rah Suka Hgeneb; I Gusti L uh Raras, Adapun Arya Getas berputrakan : I Gus- 
ti Ngurah Getas; I Gusti Kekran Getas. Kemudian Arya Getas dirugaskan di - 
Lombok yang berkedudukan di Prayi. I Gusti Ngurah Suka Ngeneb berputrakan 
I Gusti Gede Polaki; I Gusti Ngurah Pagametan, 

l6a - 20b. I Gusti Mgurah Toya Anyar berputrakan : I Gusti Ngurah 
Tyanyar; I Gusti Ngurah Kaler; I Gusti Luh Tyanyar. I Gusti Ngurah Tyanyar 
berputrakan : I Gusti Gede Tyanyar I Gusti Made Tyanyar; I Gusti Nyoman 
Tyanyar. I Gusti Ngurah Kaler berputrakan : I Gusti Gede Kaler; I Gusti Ma 
de Kekran; I Gustx Nyoman Jambengcampran; I Gusti Ketut Kaler Ubuh. Diki - 
sahkan tentang kedatangan Danghyang Nirartha di Bali yang disambut oleh I- 
Gusti Gede Polaki. Berkat bantuan Danghyang Nirartha I Gusti Gede Polaki 
menjadi makhluk halus beserta rakyatnya. Dikisahkan I Gusti Pagametan ber- 
kunjung ke Polaki, ia menjadi terkejut karena istana I Gusti Gede Polaki 
lenyap bagai ditelan buni. 

21a - 25b, Sebelum meninggal Arya Gajah Para berpesan kepada I Gus- 
ti Ngurah Kaler, Agar mayatnya dibawa ke puncak gunung Mangun. Setelah Ar- 
ya Gajah Para meninggal terjadilah pertempuran antara I Gusti Ngurah Kaler 
dengan I Gusti Ngurah Tyanyar, karena masalah pesan sang kekek. Akhirnya 
keduaber saudara tewas dalam pertempuran tersebut. Kemudian datanglah I Gus 
ti Abyan Tubuh den I Gusti Pagatepan atas tii;ah Dalem untuk melerai, namun 
kedatangan mereka terlambat, dan mereka kembali melaporkan kejadian terse- 
but 

26a - 30b. Setelah terjadinya musibah tersebut, I Gusti Dyah We Su- 
kla meninggalkan Toya Anyar pergi ke desa Pamuhugan, dan I Gusti Dyah Lor 
menuju desa Tangga Wisya. I Gusti Gede Tyanyar menuju desa Kebon Dungu s , 
I Gusti Made Tyanyar tetap tinggal di Toya Anyar. I Gusti Gede Kaler pergi 
ke desa Balungbang, I Gusti Made Kekran menetap di Kubu, I Gusti Jambeng - 
campara menetap di Sukadana Tigaron. I Gusti Ayu Tyanyar berputrak;ji : 

26 








Ida Wayahan Tyanyar; Ida Nyoman Tyanyar; Ida Ketut Tyanyar. Dikisahkan 
Gusti Ngurah Batulepang menyerbu dan menghancurkan Manwaba. 

31a - 35b. Saat itu Ida Wayahan Tyanyar beserta saudaranya berada 
di bukit Bangli. Mendengar Asrama Manwaba dihancurkan oleh I Gusti Ngurah 
Batui epang, Pedanda Abah murl-i dan mengutuk Gusti figuran Bntulepang, Ke - 
raudion Gusti Ngurah Pntulepang membrontak. Dan Dalempun memerintahkan me - 
nyerbu Gusti Ngurah Batulepang. Kemudian Gusti Ngurah Batulepang tewas be- 
serta pengikut) nda Bajongan raenpunyai putra : Padondo Bajongan ; 
Padanda Taman; Padanda Abyan. Pedanda T^ lan berputrakan Padanda Manggis . 
Padanda Abyan b srputrak! n Pad i it, 

36:. - 40b. Padaiid Wayan Tyanyar berputrokan : Padanda Kekran; Lak- 
smi Sisingarsaj Padanda Tyanyar,, Padanda Nyoman Tyanyar berputrck.an : Pa - 
danda Wayon Intaran; Padanda U; d'e Intaran. Pedanda Ketut Tyanyar berputra- 
kan : Pedanda iukahet; Padanda Made Wangseyan; Padanda Ketut Wanasari, 
I Gusti Nyonan Tyanyrr bc-outrakan : I Gusti Ngurah Sangging; I Gusti Made 
aika Ngencb; I Gusti Nyoman Tyanyar; I Gusti Ngurah Dirata; I Gusti Ngurah 
Intaran. Padanda Wayan Kokran berputrokan : Padanda Nyoman Pidada; Pedanda 
ketut Pid-dr; I 1 gin, ' Gusti Ngurah Dirata berputrokan Gusti 

Ngurah Bratha. I Gurti Ngurah Intaran berputrakan : Gusti Ngurah Caddha ; 
I Gusti Ngurah Caddh; Tak. Ngeiieb; Gusti Ngurah Bhojasera. I Gusti Ngurah 
Sangging berputra\on : 1 Gusti Ngurah Subratha; I Gusti Ngurah Jatha Kum - 
bha; I Gusti Ngurah Ketul Ty n r ar, 

41a - ^5b. I Gusti Waj lyi r Taman berputrakan I Gusti Gede Ti- 

onyar, yang berputrakan I Gusti Ged& '.'yenyar Sekar, I Gusti Gede Tyanyar 
Sekar berputrakan : I Gusti Gede Tyanyar; I Gusti Made Tyanyar Blahbatuh 5 
I Gusti Made Tyanyar Tkurenan, Dikisalikan leluhur raja Manu tatkala masih 
di Jambhu Dvipa, beliau diburu musuh, dan bersembunyi. Beliau selamat ber- 
kat seekor burung perkutut. Dijel askan tei.oang Upakara yang berhak dipa - 
kai oleh keturunan ftryo Gajah Para di dalam upacara kematian, yang diberi 
kan oleh Sri Dalera Waturenggong* Dijelaskan tentang sasana bagi keturunnan 
Arya Gajah Para yang menjadi Bu j angga Resi, 

46^ • 5( a. Dijelaskan tentang larangan bagi Eujangga Resi. Dijelas- 
kan tentang cara menghormat sang Adhi Guru. Dijelaskan tentang tata krama 
Guru Putra, Guru Putri, Guru Raka, Guru P.ai. 







— oo^Oooc — 



27 



L 






■ 



i 




10. BABAD PASEK DUKUH SEBUN 





I. Judul Lontar 

II. Nomer Kode 

III. Ukuran Lontar 
IV 1 Jumlah Lembaran 

V. Nama Pengarang 

VI. Nama Penulis/penyalin 

VII. Asal Sumber Lontar 



X. 



: Babad Pasek Dukuh Sebun 

« Krp. No. : - Ca.No. : - 

: Panj . : 30 Cm Leb . : 3 , 5 Cm 

: 541embar 

: - Tahun : - 



t I Made Ageng 
: a. Nama Rumah 

b. Nama B anjar 

c. Nama Desa 

d. Nama Kecamatan 

e. Nama Kabupaten 



Tahun : - 
: Gria Pekarangan 

: Budakling 



VIII. Dimulai dengan Kalimat 



IX. Berakhir dengan Kalimat 



Karangasem 
Ong Awighnamastu namma sidem, Ong A wig 
hnamastu naswaha, Ong pasupati mretth" 
tastra suddha ya namah, Ang Ung Mang , 
Ang Ah, pari purnna ya nama swaha 
Mangda pageh ngamel kawitan, mangroha- 
ywang prati santanane somi, iki pra - 

v v 

tastinina I Pa3ek Dukuh Sebun, pahican 

"v' V \/ V — 

Dclem, mangke henengakena ikang oarit- 

V 

tha, telas. 



Isi Ringkasnya : 

1b - 5b. Diceritakan tentang Dalem yang memerintah Bali : Dalem 
Jayamusa, Dalem Deha, Dalem Dandawa, Dalem Bedohulu, Dalem Baturenggong, 
Dalem Salpeni, Dalem Ketut. Hal tersebut telah dibukukan yang kemudian 
diberikan kepada Ki Pasek Dukuh Sebun. Dikisahkan Bhtara Brahma mempunyai 
putra yang bernama Mpu Witha Dharma, Mpu Witha Dharma mempunyai putra ber 
nama Mpu Wira Dharma. Mpu Wira Dharma mempunyai tiga orang putra : Mpu 
Lampita; Mpu Ajjnana; Mpu Pastika. Mpu Lampita mempunyai putra dua orang : 
Mpu Kuturan; Mpu Bradah. Mpu Ajnana mempunyai putra bernama Mpu Pananda. 

6a - 10b. Mpu Pananda berasrama di Padang Silayukti, yang berputra 
kan Mpu Wij aksara. Mpu Wij aksara mempunyai putra bernama Mpu Ketek, yang 
berputrakan Arya Tatar. Arya Tatar mempunyai putra bernama Patih Hulung , 
dan Patih Hulung mempunyai putra bernama I Suar. I Smar mempunyai istri 
bernama I Trendani yang berputrakan I Gusti Langon, yang mempunyai dua o- 
rang istri, dan mempunyai putra enam orang : Pasek Gelgelj Pasek Denpasar; 
Pangeran Tangkas; Pasek Tohjiwa; Pasek Nongan; Pasek Prateka. Pasok Gel - 
gol mempunyai putra bernama Pasek Bandesa, yang mempunyai putra dua orang 
: Pasek Slahin; Pasek Gaduh. Pasek Ga duh berputrakan Pasek Kubayan, yang 
mempunyai putra bername I Kedukuh. Pasek Gaduh berkedudukan di Sebun mem- 
puny ai bawahan sebanyak dua ratus orang. Lama kelamaan di Bali tidak ada 
yang memerintah, kemudian Pasek Dukuh Sebun, Pasek Bandesa, dan Pasek Gel 



28 



■:;::--":Si^ 









gel menghadap ke Majapahit. 

11a - 15b. Dalem Majapahitpun datang ke Bali yang diiringi oleh 
Pasek Gelgel, Pasek Bandesa-, dan Pasek Dukuh Sobun, dan berkedudukan di-® 
Gelgel. Dalem mempunyai patih bernama Arya Sidemen, dan I Gusti Agung Jgj 
Dalam pemerintahan beliau dibantu oleh Pasek Gelgel, Pasek Bandesa, dan I 
Pasek Dukuh sebun. Beliaupun membangun pura-pura antara lain pura lem - : ; 
puyang, pura Silayukti. Karena Dalem memerintah dengan bijaksana, maka 
Bali menjadi sejahtera. 

I6a - 20b. Dikisahkan tentang Aryo Dooar berkedudukan di Tabanan, .' 
Arya B atan Jrun di Mengi, Arya Manguri di Tambangan, Arya Patandakan di I 
Karangasem, Arya Kuta Waringin di Buleleng, Arya Belog di Kaba-kaba. Di-B 
kisahkan tentang Pasek Denpasar dan Pangeran Tangkas yang ngamong pura 
BesakLh yang mempunyai bawahan masing-masing tiga ratus orang. Pasek No-§ 
ngan bertugas menjalankan administrasi yang mempunyai bawahan dua ratus 
orang. Pasek Tohjiwa sebagai kepala keamanan mempunyai bawahan lima ratus§ ; 
orang. Pasek Prateka bertugas dalam upakara dengan bawahan sebanyak sem- & 
bilan puluh orang. 

21 a - 25b. Pasek Silahan monjadi sedahan. Pasek Gaduh bertugas •> 
ngamong pura .pura mempunyai bawahan delapan puluh orang. Setelah lama 
berkuasa di Bali, sang Prabu mempunyai putra dua orang, yang sulung p9>-| 
rempuan berkedudukan di Lombok, dan sang adik laki-laki menggantikan sang| 
ayah. Dan beliau mempunyai daerah kekuasaan : Sumbawa; Bugis; Makasar ; 
Singapura; Blambangan. 

26a - 3 r -b. Dic.eritrakan tentang Pasek Gaduh berkedudukan di Juwuk- : 
bajra, Pasek Slahin di Bantang B anwa, Pasek Ngukwi di Silajana, Pasok KuB 
bayan di Wangaya, Paso Dukuh di Sebun. Dikisahkan Mpu Bradah datang ke -1 
Bali ingin menemui Mpu Raga Runting. Mpu Bradah tiba di Padang dan menjum ". 
pai Mpu Raga Runting. Karena jengkel Mpu Bradah pergi tanpa permisif so -| 
tiba di pantai, beliau tidak bisa menyeberang. Kemudian Mpu Bradah kembal:'' 
11 ke Padang, mohon maaf, dan Mpu B radhoh pun dapat pulang ko Jawa. 
Diceritrakan Pasek Gaduh mempunyai putra dua orang : Pasek Dukuh Juntai 
berkedudukan di Juntai, dan sang adik diambil oleh Pasek Tnngkas. Dikisah- 
kan Pasek Gobleg yang berkedudukan di Gunung Banjar. 

31 a - 35b. Diceritrakan tentang kuasa Dalem yang diberikan kepada 
Pasek Gelgel, Pa3ek Bendesa, dan Pasek Dukuh Sebun, yang antara lain : ji- 
ka anak-anak perempuan ki Pasek diambil dengan cara paksa oleh para Gusti, 
maka ki Pasek dibori wewenang untuk membunuhnya, dan bila keturunan Pasek 
berbuat cela, maka ia tidak diakui lagi sebagai warga dan bisa dihukum ma- 
ti. 

36a - 4Cb. Dijelaskan tentang upakara pengabenan Dalem, dan warga 
lain tidak boleh memakai upakara tersebut, dan jika dilanggar akan kena 
tukan. DI jelaskan juga tentang upakara pengabenan para Brahmana, Kesatria,- 
Wesya, dan Sudra. Dijelaskan tentang Pawongan. Dijelaskan tentang tirtha 



I 

■ 



29 



■ 






\ 







yang terdapat di Selatan Be3ukih, tentang tirtha di utara Besukih, ten - 
tang tirtha Tingkih, tentang tirtha Sangku, tentang tirtha Suddha, ten - 
tang tirtha Betel. 

41a - 45b, Dijelaskan jika Dalem mempunyai putra buncing, suatu ci 
ri negara akan makmur, dan jika warga sudra mempunyai anak buncing, ia di 
anggap mencemarkan desanya, maka ia diungsikan dan ditempatkan di batas 
de3a selama empat puluh dua hari. Dijelaskan tentang Bali yang mempunyai 
empat gunung : di timur gunung Lempuyang, di barat gunung Bratan, dan di- 
utara gunung Mangu, di diselatan gunung Andakasa. Dijelaskan tentang hari 
piodalan di pura. pura di komplek Besakih. 

46a - 50b. Dijelaskan tentang pemelastian Bhatara di Besakih ke 3a 
tu Klotok, tentang konsumsi yang berkenaan dengan pemelastian tersebut di 
atur oleh Pasek Slahin dan Pasek Gaduh. Dijelaskan tentang Pakiyioan ke 
Batu Klotok setiap sepuluh tahun, pada purnama kapat, ke Yehsah setiap 11 
ma tahun pada purnama Kadasa, ke Tegal Suci setiap empat tahun pada pur - 
nama Kalima. Dijelaskan tentang pelinggih-pelinggih di Kahyangcn. 

51a - 54b. Dijelaskan tentang wewenang yang diberikan Dalem kepada 
Pasok Dukuh di desa Sebun untuk ngamong pura-pura yang ada serta melaksa-» 
nakan puja wali di pura-pura tersebut. Dijelaskan juga tentang upakara pe 
ngabenan warga Pasek. Dijelaskan tentang cuntaka bagi warga pasek. 




000O000 



30 



H 






- 




11# BABAD ARYA KUTAWARINGIN 





I. 

II. 

III. 

IV. 

V. 

VI. 

VII. 




Judul Lontar 

Nomor Kode 

Ukuran Lontar 

Jumlah Lembaran 

Nama Pengarang 

Nama Penulis/penyalin 

Asal Sumber Lontar 



VTII. Dimulai dengan Kalimat 



IX. Berakhir dengan Kalimat 



Babad Arya Kutawaringin 

Krp. No. : - Ca.No. : - 

Panj . : 40 Cm. leb. : 3,5 Cm. 

65 lembar 

Tahun : - 
I Cst. Lanang Sidemen Tahun r - 
t a. Nama Rumah : Jro Kanginan 

b. Nama Banjar : - 

c. Nama Desa : Sidemen 

d. Nama Kecamatan : - 

e. Nama Kabmpaten : Karangasem 
: Awighnamastu. Ong pranamyam sirasa di - 

wyam, prawaraksya tatwa wijneyah, sira 

ghrenasthitya wakyam, sawangsa nir - a- 

mangrajam. Bhukti mukti hi tartthatam , 

wisnwangsa patayeswari, rajarsitwam ma- 

ha balam, bupalakara patyam loke. 
• • • - 

: Wekasan sira mangabhiseka natha sang ha 

neng Siddheman jumeneng nathaning Sing- 

harsa, habhiseka Sryagung Gede Ngurah , 

putra saking misan parnnah-ira. Krettha 

ikang nagara Smara Jaya mwang Singharsa. 

X. Isi Ringkasnya : 

1b - 5b. Dikisahkan Maharaja Manu, berkedudukan di Medang Kumulan, 
mempunyai putra bernama Sri, Jaya Langit, yang berputrakan Sri Wreti Kan - 
dhayun. Sri Wreti Kandhayun mempunyai putra bernama Sri Karoeswara Parade- 
wasikan, yang berputrakan Sri Dharmawangsa Teguh Ananta Wikrama Tungga De 
wa, yang mempunyai putra : Sri Kameswara; Sri Dewi Ouna Priya Dharma Pa*- 
ni, yang diambil istri oleh Sri Udayana Warmadewa, yang kemudian berputra 
kan Sri Erlangga dan Anak Wungsu. Sri Kameswara mempunyai putra : Sri Kre 
ta Dharma; Sri Tunggul Ametung. Sri Erlangga mempunyai putra : Sri Jayaba 
ya; Sri Jayasabha, yang memerintah Janggala; Kadhiri. Sri Jayabaya berpu- 
trakan : Sri Dangdang Gendis; Sui Siwa Wandh ira; Sri Jaya Kusuma. Sri - 
Dangdang Gendis berputrakan Sri Jaya Katong, dan berputrak an Sri Jaya - 
Katha. Sri Siwa Wandira berputrakan Sri Jaya Warlngin. Sri Jaya Kuauma 
berputrakan Sri Wira Kusuma, yang melahirkan Raden Fatah. DikisrJikan ten- 
tang penyerbuan Ken Angrok ke Galuh. 

6a - lOb. Karena Sri Dongdans kandis tidak menghiraukan nasehat pa 
ra Brahmana, maka para Brahmana pergi ke Tumapel. Kemudian Sri Dangdang 
Gendis dikalahkan nleh Ken Angrok. Adapun keturunan Jaya Katong dan Siwa 
Wandira tewas dalam pertempuran, yang bernama Jaya Katha dan Jaya Wall - 



31 






H 



H 









\ 






\ 




I 




r.gin haJaa dendam, yar.g dibantu oleh JKrya Wangbongj Misa Rangdi; Eha'go 
Sarap a:., a ?. Cucup - ' 1 . Ra-'.tya. Jaya Katha dan Jaya Wariagln citar.gkap dan di - 
>awa ke lY-'.nape."" . Jaya K i-ha menipu J. pulra : Aryj \,i Balem Manye - 

r.ong; Arya langgaran; Attc Nundaia, Axyu Da?JHJ '.-'g Kcmpunyai pui. a: 

Arya Gajah Para-? Arya VvUis, Aiya Tonggaran bdfWSwataT . Kebo Aj .-.ora-g . 
ya;<- merapujiyai pirbra bet-Tiuna Kebo Sarunu* Jaya Haring*, i tn©inp»iay&i putra : 
Arya Kuta Wa-dis», yang berputrakai' Aiya Kuta Wuringii > 3x1 Jaya Sabha 
mompuryal putra Arya Kadairi, yar.g btrp< tiakaj A. .'y. Kapafcisan. Dikisahkan 
tetta::g ve - :/3.:^va". Majapahit ke Bedahalu, ya' g dipimpin 0IU1 Gaji. h Mada , 
dan dibantu oleh para Aiya. 

11a - : 5bi So7~..g .r. met"*ka mcndapa.- perlfiTrer.an dari rakyat BaJl 
ya-.g dipimpin oleh Ki Gudug Basur; Ki larabyak; Kl Pasung Grigis, Spfc2.\ h 
Bali berkokok lutat, ir.aka i ia j ah Mada niov.ompatkan para Aiya di Bali : Arya 
Kuta Va *"igin di Galgel; Arya Kenceng di Tabanan; Arya Belog d?. Kabe~kaba 
Arya Dur : .a\ ar.f; -i '.-.pd'i ; '..ya B. .e: Paotingj Aiya Sontong di Carang 

Sari; Arya Kar.jr-rhur di Tangkas ■ > • - Punta di Maitbalj Krian Jiudoh di Ta 
rmikt:* ; Krian Tumengguvg di Pa^ewon; Aiya f -uang Kadhiri di Kre • 

talangu; Arya Sura ffa:\gban« I-asera di Sukahe;; Arya Wangbang Mataram terae 
>cr; Aiya Molel CangkSGTig di Jananaj Arya Pamaookuh d: ; Bon Dalom. 

16 ■• *;rb= Karena lana Bali ta:ipa Raja, cakn Gajah U ad:' nici'.cr.Tpa 4 : - 
kar, Ea.'.em Koii.it Krasna Kapakisan s put-ta r; : ' Kresna Wangbang Kapakisan. 
Sebagai Patih : Arya Kapakisanj Arj . K" i '.Yerlrgln, Arya Ka.-iurrhan setia - 
gci oekrotarii», Bolaka-,; .n datargJal A-ya Gajah P c --a dan Arya Ge!;aj ya"g 
berkedudukan W Toya A: jar<, Arya Kui;a Wari; -'.r. mempi .yai putra : Kyayi 
Klapcdhyaia; Ky^yi Par-i&bhu» Kyayi Candi; I Gusti Ayn Waringin ya" g mon - 
jadi istri". Dalem Ketat Krosna KapakLnua, Dalom Kotut mampunya! putra : 
Dalera Sar..p ra -ga: . ; Dalem TaruJ u; - n alcm Ketat | Ida Dowa Togal 3e i"S« _» " 
lem Ketut Krosr.a Kepaklsan diganti oloh Dalem Samprangari berkedudukan dl- 
aanjprangan, Dar. Da lem Ketut kemudian diangkat mer.jp.di raja berge'lar Sri 
Aji Smara Kapakisan~berksdttdu] an di Gclgel.. 

21a - 2pb, Djkjsahki I'vay;. Nyvjiuya repghadap Sri Smora Kapa2£±ae« 
mahoKs agar diperke^a?»ks ■. membunuh :^ayi ICapodhyana, karena telah berani 
mengambil ptvl-:.Lr: j. tv/ruk diperlst d. Kemudian Dalem Ke-I'..': mncgr^io '-i 
s-gur Kvay. KLapodlrju-tia p- ghadap. Setelah Ky&yi Klapodhyana menghadap, n» 
Isa Dalem menany ka:^ . ... Ihwal Kyayi KJ.apodhyara. Kyayi K.'.spolhya- 

na menjalankan tej ta .-o, buhwa ia rata ketuiw.an dengan Kyr.yi -^r^- 

ayc. Kemudian Kyayi %rihaya memper.'iem'oahJran kelapa berar, dan Kyayi ^ -" 
P^dhyana harua juga mempersemb'»h!x^ kelapa yang sama benarnya, J ^ L 
bukti bahm ia .satu garis keturunan. T'- Kyc.yi Klapodhyaiw 
bahl-a.v.ya. 

a€a - 3;. . 8^^ ETapodliya«a mempunyai putra . «ani Ay-= «^tor ; 
Kyayi Lurah Abyan lub^ Lurah Kareng Abyanj WirJ Ayi AV/."--. Kyayi 

■^ -• " ' - • ..... • Kak 



3- 







1 









ga; Kyayi Lurah Wantilan; Winl Ayu Raresik. Sedangkan Kyayi Candi ber - 
putrakan : Kyayi C andi Ghara; Kyayi Jaya Paguyangan. Suatu hari datang- 
lah utusan dari Brambangan, mohon bantuan kepada Sri Smara Kepaklsan. 
Kemudian dikirimlah Kyayi Klapodhyana dengan berbekal sumpit. Setiba di- 
Brambangan Kyayi Klapodhyana bertempur dengan seekor harimau yang menga- 
cau di Brambangan. Harimau dapat di binasakan dan kulitnya dipe rsembah- 
kan kepada Sri Dalem sebagai tanda bukti keberhasilannya. 

31a _ 3 t ib. Karena berjasa, maka Kyayi Klapodhyana mendapat anu - 
grah dari Sri Dalem. Dikisahkan Dalem Tarukan yang mempunyai putra ang - 
kat bernama Kuda Panandang Kajar. Suatu hari Sang putra jatuh sakit, ti- 
ada obat yang dapat menyembuhkannya. Kemudian Dalem Tarukan berjanji bi- 
lm sang anak jembuh cerr>buh akan dicarikan istri, dan sembuhlah sang anak 
tanpa obat, untuk memenuhi jaijinya, maka Dalem Tarukan menjodohkan sang 
anak dengan putri Dalem Samprangan . Musibahpun tiba sang pengantin eld - 
bunuh oleh seorang pengalasan. Hal ini didengar oleh Dalem Ile, dan be - 
liau menjadi murka. Dan Tarukan diserbu, namun Dalem Tarukan lebih dahu- 
lu melarikan diri. Kyayi Parembhu mendapat tugas untuk memburu Dalem Ta- 
rukan, .la.nun sia-sia» 

36a - 40b. Kyayi Parembhu mendapat titah lagi agar menemukan je- 
jak Dalem Tarukan, beliau disertai oleh putranya yang bernama Kyayi Wa - 
yahan Kuta Waringin. Rombongan Kyayi Parembhu beristirahat di Bungbung 
Tegeh. Karena tidak menemukan jejak Dalem Tarukan dan malu untuk kembali 
maka Kyayi Parembhu memutuskan untuk tinggal di Bungbung Tegeh. Dan se - 
bagian prajurit disuruh pulang untuk melapor kepada Dalem Samprangan. 
Hal ini didengar oleh Kyayi Lurah Poh Tegeh, kemudian beliau mengirim u- 
tusan untuk mengundang Kyayi Parembhu. Dan undangan itupun dipenuhi. 
Dikisahkan Kyayi Wayahan jatuh hati kepada Wini Ayu Toya putri Kyayi Poh 
Tegeh. 

41 a - 45b. Mereka pun menikah dan mempunyai putra ; Kyayi Panin - 
dha Warinsin; Kyayi Tabehan Waringin. Pada tahun Saka 1383, Sri Smara Ka 
pafcLsan wafat, dan digantikan oleh putra beliau yang bernama Sri Watu - 
renggong. Beliau didampingi oleh patih : Kyayi Batan Jeruk; Kyayi lurah . 
Abyan Tubuh; Kyayi Lurah Karang Abyan; Kyayi Brangsinga sebagai sekreta- 
ris. Kyayi Abian Tubuh mempunyai putra : Kyayi Lurah Kubon Kelapa. Kyayi 
Lurah Karang Abyan berputrakan : Kyayi Wayahan Sunggara; Kyayi Alit Naga 
ra. Kyayi Candi Ghara berputrakan : Kyayi Bandesa Candi Wandira; Kyayi 
Bandesa Candi. Kyayi Tabehan Waringin berputrakan Kyayi Wandira Wira. 

4faa - 50b. Suatu hari Sri Dalem Waturenggong memanggil para men - 
tri, dan memberikan amanat kepada mereka, yang merupakan ajaran Widhi 
Sastra yang diterima beliau dari Resi Dwijendra. Adapun ajaran tersebut 
memuai tertang upakara pengabenan yang hendaknya dilakukan oleh warga 
Tri Wangsa. Juga berisika n tentang salah pati, ulah pati. Pada tahun Sa 
ka 1473 Dalem Waturenggong wafat, meninggalkan dua orang putra bernama : 



■ 




33 










Ida Idewa Pamahyun; Ida Idewa Anom Dimade Saganlng. Dalem digantikan o'» 
leh Ida Idewa Pamahyun. 

51 a - 55b« Kemudian Kyayi Batan Jeruk memberontak, yang didukung 
oleh Idewa Anggungan; Krian Pandej Krian Tohjiwa. Dan pemberontakan Kya- 
yi Ba tan Jeruk dapat digagalkan, ia melarikan diri ke Bongaya, namun te 
rus diburu oleh Kriyan Nginte dan Kyayi Kubon Tubuh. Kyayi Batan Jeruk 
tewas di Jungutan, dan Idewa Anggungan menyerah. Ida Idewa Dalem Bekung 
diganti oleh Ida Idewa Anom Dimade, yang didampingi oleh Krian Prandawa; 
Krian Agung Widhya; Kyayi Lurah Abyan Tubuh; Kyayi Lurah Madhya Karang. 
Dalem Anom Dimade Berputrakan : Ida Idewa Anom Pamahyun; Ida Idewa Dima- 
de; Ida Idewa Ranigwang. Kyayi Abyan Tubuh berputrakan : Kyayi Lurah Ku- 
bon Tubuh; Kyayi Tubuh Kuntang Gurma; Kyayi Lurah Tubuh. 

56a - 60b. Adapun Kyayi Madhya Karang berputrakan : Kyayi Wayan 
Tubuh; Kyayi Gede Tubuh; Kyayi Wayahan Karang. ?yayi Parembhu mempunyai 
putra : Kyayi Ngurah Parembhu; Kyayi Danu; Kyayi Biyuh; Kyayi Wartaka. 
Pada Tahun Saka 1587 Dalem Sagening wafat, digantikan oleh Dalem Anom 
Pamahyun. Kemudian Krian Maruti menghasut Sri Agjng Dimade untuk merebut 
tahta. Karena tidak suka akan kekerasan, maka Dalem Anom Pamahyun menye- 
rahkan tahta dan beliau berpindah ke Purasi. Setslah memberikan tempat 
kepada para pengikutnya, kemudian Da lem Anom Partahyun pindah ke Tambega. 
Kemudian Krian Agung Marati memberontak, istana dapat dikuasai, dan Dalem 
Agung Dimade mengungsi ke Guliang. 

61 a - 65b. Adapun keturunan Kyayi Jumbuh; Kvayi Ngurah Kubon Tu - 
buh bertempat tinggal di Gobleg; Tabanan; Klungkung; Tambahan; Kawyapura 
Jambrana. Keturunan Kyayi Dhawuh Wandira bertempat tinggal di Tamblang ; 
Tuakilang Sibang Tegaltamu. Keturunan Kyayi Tubuh Dhyana bertempat ting- 
gal di Pasaban; Kusamba; An J jiga; Abyansemal; Wainaber.tar; Penarungan; Tang 
kulak; Sukawati; Tampaksiring. Keturunan Kyayi Tubuh Kuntang Gurna ber - 
tempa 4 ; tinggal di Dawan; Bangli; Gianyar; Ubui; Karangasem . 
Pada tahun Saka 1 608 Sri Anom Pamahyun wafat. Kyayi Madhya Tubuh berpu - 
trakan Kyayi Karang Tubuh berkedudukan di Kibu Tambahan; Kyayi Kubon Tu- 
buh Culik berkedudukan di Tulamben; Kyayi Tjbuh Tulamben berkedudukan di 
Ababi. Pada tahun saka 1 61 6 Sri Anom Dimade wafat. Pada tahun Saka 1626 
Gelgel diserbu, Krian Maruti terdesak kemudian menyingkir ke Jimbaran , 
namun -.erus diburu oleh Kyayi Nyapnyap, yang kemudian berkedudukan di Ku 
ramas. remudian Sri Agung Gede Ngurah berkuasa di Golgel. 



— 000O000- 












12.SUMMARY LONTAR 






I. 

II. 

III. 

IV. 

V. 

VI. 

VII. 



Judul Lontar 

Nimor Kode 

Ukuran Lontar 

Jumlah Lembaran 

Nama Pengarang 

Nama Penulis /penyalin 

Asal sumber lontar 






Ca.No. s - 
Lebar j 3,5 Cm. 

Tahun : - 
Tahu» : - 
t Jro Kanginan. 
j - 
j Sidemen. 



VIII. Dimulai dengan Kalimat 



IX. Berakhir dengan Kalimat 



X. 



j Babad Ratu Sasak. 

s Krp.No. : - 

: Panjang : 30 Cm. 

: 78 lembar. 

: - 

: I Kt. Sengod 

: a. Nama Rumah 

b. Nama Banjar 

•. Nama Desa 

d. Nama Koeamatan i - 

e. Nama Kabupaten : Karangaoem. 
: Ong Awighamaotu. Nabem ayah rasodu - 

teh, tyaremisewam arunah, laganam 
knah wlcetah ....... 

: .... ftteher pwa sira cinandyeng 

dharma woateniag buW.t, kaprananah 
lor wetan saking Amlanaga ra f yadya 
pi katekaning mangke. 
Isi Ringkas : 

Adalah seorang Maharaja yang terkenal, bertahra di Wilwatikta, 
beliau b ergelar Sri Dharmawangsa Teguh Anantha Wikrama Tunggadewa. 
Dioebut juga Ra Hyang Manu. Putra beliau Sri Kameswara. Sri Kames ma- 
ra menurunkan putra : Sri Aji Airlangga, Beliau berputra : Sri Aji Ja 
yabhaya dan Sri Aji Jayasabha. Sri Aji Jayasabha bertahta di Kadiri, 
putra beliau Arya Kadiri. SIrarya Kadiri berputra : Sirarya Kapakisan 
Kemudian Sirarya Kapakisan dinobatkan menjadi raja di Bali. Setelah 
cukup lama memerintah, Beliau mempunyai dua orang putra: Pangeran Nyuh 
Aya dan Pangeran Asak. 

Pangeran Nyuh Aya berputra : Ida I Gusti Nglurali Patandakan. Pu 
tranya: Ida I Gusti Anglurah Batan Jeruk. Beliau mengadopsi putra da- 
ri Bebengan, bernama: Ida I Gusti Oka. Ida I Gusti Oka menurunkan pu- 
tra: Ida I Gusti Nyoman Karang, putranya bernama: Ida I Gusti Ketut 
Karang. Beliau pendiri kerajaan Amlaraja di Karangasem (Bali). Beliau 
mempunyai aeerang putri, kemudian menikah dengan I Dewa Widya. Dari 
pernikahannya itu membuahkan tiga orang putra masing-masing : Ida Ang 
lurah Wayahan Karangasem, Ida Anglurah Nengah Karangasem, dan Ida Ang 
lurah Ketut Karangasem. Ketiga putra ini kemudian menurunkan banyak 

keturunan. 

Diaamping I Gusti Ketut Karang menjadi cikal bakal dan memerin 
tah Amlapura, disana juga pernah memerintah Anglurah Gusti Jelantik 



35 



I 



n 








^ 




w 




l - <•• 



dan Anglurah Sideraen. Dari ketiga warga ini (Warga keturunan Anglurah 
I Gusti Ketut Karang, Warga keturunan Anglurah J e lantik, dan warga be 
sar keturunan Anglurah Sidemen) , terjalin hubungan kekerabatan yang 
rukun, harmoni3. Diantar;?, warga besar itu bahkan terjadi pernikahan 
dan atau raengad opsi anak. Kemudian dari ketiga warga besar ini menu- 
runkan keturunan (putra-putri) yang banyak. Tersebar di Bali, bahkan 
sampai ke Jawa dan Lombok. Nama putra-putri mereka banyak mengambil 
nama yang utuh 3eperti nama ayah, kakek, atau buyutnya. Seperti misal 
nya : Pernikahan antara Anglurah Made Karangasem Sakti dengan putri 
Anglurah Jelantik, membuahkan putra bernama : I Gusti Ayu Jelantik. 
Kemudian I Gusti Ayu Jelantik mempunyai putra bernama: Anglurah Ka - 
rangasem (seperti nama kakeknya) . 

Ketika di Seleparang (Sasak) terjadi pemberontakan Dipati Laya 
meminta bantuan ke Amlapura, Ida Anglurah Ketut Karangasem memimpin 
pasukan penumpas pemberontakan. Pada mulanya pasukannya dapat ditekan 
oleh musuh. Walaupun demikian, pertempuran terus berlangsung sengit. 
Akhirnya pemberontakan Seleparang dapat ditumpas berkat kesiap siaga- 
an, kegagahan, ketangkasan, dan keberanian Ida Anglurah Ketut Karang- 
asem. Kemenangan ini dirayakan dengan pesta pora dan pengangkatan Di- 
pati laya menjadi bhupati Seleparang. Kemudian Ida Anglurah Ketut Ka- 
rangasem kembali ke Amlapura, 

Pada bagian lain dari lontar ini juga memuat penyebaran dan 
wafatnya warga keturunan raja Karangasem. Seperti misalnya: Anglurah 
Gede Karangasem meninggal di Batawi. Anglurah Made Karangasem mening- 
gal di Sumenep (Ma dura) . Anglurah Gede Oka meninggal di Kartasura. 
Juga mereka yang meninggal dan dimakamkan di Amlapura sendiri, dise - 
butkan di dalam luntar ini. Disamping itu, juga memuat hari-hari ber- 
sejarah. Seperti: Ida Anak Agung Jelantik ke Sasak pada tahun 18 H 
Saka. Perang bukit Penyu terjadi tahun 1744 S*aka. Pindah ke Jagaraga 
pada tahun 1770 Saka, dan lain-lainnya. 



..—oooOooo— - 






36 




I 



















13 # BABAD DALEM 






I. 


Judul lantar 




: Babad Dalem. 






II. 


Nomor Kode 




: Krp.Nn. : - 


Ca.Nn. 


: - 


III. 


Ukuran Ionta r 




: Panjang : 35 Cm. 


lebar 


j 3,5 Cm. 


IV. 


Jumlah Lembaran 




: 114 lembar. 






v. 


Nama Pengarang 




: - 


Tahun 


: - 


VI. 


Ne.ma Penulis /p e nyali n 


: I B Md. Jlantik 


Tahun 


: - 


VII. 


Asal Sumber lontar 


18 ,. Nama Rumah 


: Griya 


Sindu. 



VIII. Dimulai dengan Kalimat 



IX. Berakhir dengan Kalimat 



X. 



b. Nama Banjar : - 

o. Nama Desa : Sidemen. 

d. Nama Kecamatan : - 

e. Nama Kabupaten : Karangasem. 
; Awighnamastu. Pangaksamaning hulun, 

ri pada Bhatara Hyang Mami, sang 
ginlar i sarinin g ongkaratna man - 
tram, ring hreddhaya sunilayam, ... 
: ..., tur ingempu olih prasanake kya 
yi Dawuh, linunggwan ring desa kuta, 
ika ring Pamregan, kang ngiring tu- 
mut angitering Swecchalinggarsa pura 
U nungaknanugraha munggwing surat 
Piyagem . 

Isi Ringkas : 

Pada awal naskah diceritakan seorang raja Bali bernama Masul a 
Masuli. Setelah itu lahir seorang yang bernama Tapolung. Menceritakan 
hancurnya kerajaan Bedahulu, akibat dari hancurnya kerajaan Bedahulu 
keadaan pulau Bali menjadi sepi. Kemudian diceritakan Danghyang Kepa- 
kisan berputra S-.rL Kresna Kepakisan yang lahir dari dalam batu dan 
mempunyai empat orang putra, tiga laki dan seorang mnita. Diantara - 
putranya seorang yang bungsu dikirim ke Bali untuk menjadi raja. 

Diceritakan Sri Maharaja Kepakisan yang datang ke Bali serta 
dibantu oleh Arya Kanuruhun, Arya Wangbang, Arya Kenceng, Arya Dalan 
cang, Arya Belcg, Arya Pangalasan, Arya Mantri dan Arya Kutawaringin 
semuany a mengabdikan diri di masing-masin g penjuru mata angin/desa. 
Juga tiga orang Wesia dari Majapahit masing-masing Tan Kober, Tan Ka- 
wur dan Tan Mundur, Selama Baginda bertahta di Bali keadaan belum a - 
ma n pemberontakan-pemberontakan timbul seperti di desa Batur, Cempa- 
ga, songan dan ked isan. 3etelah Arya Gajahpara tiba di Bali dan ber- 
kedudukan di Toya Anyar semua des-.-desa tersebut dapat ditaklukan. 
Juga dicerita kan kebesaran raja S^L Aji Kepakisan yang dibantu oleh 
para arya serta Patih Gojahmada yang ada di belakangnya. 



37 










• - ■■ 






I 



Juga diceritakan wafatnya Sri Raja Kalagemet yang dibunuh oleh 
Tanca berkat tipu muslihat patih Gajahmada, diceritakan juga lahirnya 
Hayam Wuruk, Diceritakan pula wafatnya Arya Damar dan raja Bali di - 
Samprangan serta wafatnya Patih Gajahmada serta istrinya yang mener - 
junkan diri kelaut. Selanjutnya dikisahkan raja Bali berlayar dengan 
mempergunakan perahn yang dihiasi dengan beraneka ragam permata beser 
ta dengan para mentrinya seperti Kriyan Patandakan, Kriyan Kubon Tu - 
buh. Perjalanan mulai dari Intaran, Kuta kemudian tiba di Gilimanuk. 
Dari Gilimanuk menuju Telaga Rung melewati Pejarakan. Akhirnya sampai 
di Bubat dan menginap jROi.ialam dan dijamu dengar, segala kebesaran. 

Diceritakan raja Bali kembali dari berlayar dan telah tiba di 
Bangawan Canggu. Keris raglnda jatuh ke dalam air sungai, kemudian di 
perlihatkan sarungnya keris itupu meloncat kembali ke sarungnya itu. 
Adapun pengiringnya Kriyan Patandakan, Pinatih dan Kubon Tubuh dipuji 
di kerajaan Majapahit. 

Entah beberapa lama dikisahkan Hayarr Wuruk dan Sri Aji Wengker 
telah wafat. Kekayaan t^iau yang berupa erras , permata terutama keris 
dibawa ke Pasuruan, Brambangan dan ke Bali dan ada juga yang dibawa 
ke Madura. Diceritakan pula Adipati Madura menyelenggarakan upacara 
Agama dengan mer.gundang raja--.-aj a dari luar daerah seperti: Bali, 
Brambangan, Pasuruan , Palembang, Cina den Makasar, Ketika beliau (ra- 
ja Bali) tiba di Majapahit keadaan telah sunyi. Di tengan jalan tiba- 
tiba beliau bertemu dengan soerang pendeta bernama Siwa Waringin dan 
terjadi percakapan dan pendeta itu menjelaskan tentang hancurnya ke - 
ra jaan Maja pahit. 

Diceritakan pula raja Bali hendak melakukan upacara abiseka 
dengan mempergunakan Gelung Supit Urang. Beliau mengundang seorang 
Brahmana lari Keling untuk me nyelesaikan upacara tersebut. Seorang 
pendeta yai.g -el.h berhasil menjalankan yoga dan mendapatkan restu 
dari Hyang Maladewa yang bersemayam di Gunung Agung. 

Diberi -nkan pula Kyayi Kubon Tubuh menikah ^engan putri Kyayi 
Nyuhaya yar.- b»w ama I Gusti Ayu Adi. Juga diceritakan Kyayi Kubcn 
Tubuh diutus deh raja Bali membunuh harin.au di hutan Brambangan. 
Berkat senja- anugerah raja harimau itupun mati. Atas jasanya itu ra 
ja memberikan hadiah kepada Kubon Tubuh, Juga diceritakan Kyayi Kubon 
Tubuh diperint ;v ia n oleh raja untuk memperbaiki pura Tugu. Semu-, ti - 
toh raja dilaka.nakan dengan baik oleh Kyayi Kobon Tubuh. Juga dice - 
Kyr.yi Kubon Tubi* membeli wejangan kepada saudara-saudaranya. Adapun 
sumpit anugtra h ~ja diberi n ama Ki Macan Guguh, 

Dikisahkan "lalon Ketut Semara Kepakisan telah *afat dan digan 
ti putranya Sri Aj; Dalem Waturenggong. angkatan perang beliau berna- 
ma "Dulang Mangap".Pada masa pemerintahan beliau Dalem V/aturenggcng 



38 



H 










w 



\ 





I 




datang seorang pendeta dari Majapahit bomomc. Danghyang Blrarta. Se - 
crangpendeta saci ahli dalam segala ilmu pengetahuan. Di Bali beliau 
terkenal yarg menurunkan warga Brahmana. Banyak murid beliau di Bali 
termasuk juga beliau Dalem Waturenggong menjadi murid beliau. 

Dalem Waturenggong lama memerintah di cali dan tak ada yang 
menyemai beliau, Kemudian belia u wafat dan digantikan eleh anaknya 
yang waktu itu ma3ih kecil/ka nak-kanak. Pada ;aat itu terjadi pem - 
borontakan yar.g dipimpin oleh patih agung. Adatun pengganti Dalem Wa~ 
tusenggcng adalah anak sulungnya bernama Ida I Dewa Pemayun yang se - 
lanjutnya bergelar Sri Aji Dalem Pemayun Bekun* dan dibantu oleh adik 
nya Ida I Dewa Anom Sagening. Sedangkan yang merjabat patih pada waktu 
itu adalah Kriyan Nginte yar.g mempunyai keistimewaan ubun-ubunnya ber 
sinar dan telapak tangannya bergambar cakra. 

Berselang bebera pa lama timbullah huru-rara akibat kotidak 
puasan Krijt-i Patih Batan Jeruk. Adapun kedua pttra raja dapat dicu - 
lik. namun dapat pula diselamatkan oleh Kriyan i'ubon Tubuh. Pada ok •• 
hirnya Patih Batan Jeruk mengalami kekalahan da: gugur di Pajungutan. 
Pada masa pemerintahan Dalem Pemayun situasi dan kondisi kera- 
jaan Bali yang berpusat di Gelgel semakin mundur. Pejabat-pejabat is- 
tana banyak yang mendukung Deira Anom Sagening sobagai pengganti. Sete 
lah diganti Dalem Pemayun, Dewa Anom Sagening bergelar Sri Aji Dalem 
Anom Sagening o 

Diceritakan pula meninggalnya Ki Telabah ^leh Kyayi Pande de - 
ngun tipu muslihatnya- Demikian pula Ki Capung nribat ulahnya. Akibat 
terbunuhnya FH Tolaboh akhirrya menimbulkan hurt-hara dan berakhir de 
ngan peperangan. Rakyan Pande pun akhirnya g ugu? bersama Rakyan Pan- 
daiungan. Demikian pula yang lainnya seperti Ki justi Byasama. 

Disebutkan Kyayi 'uauh Eale Agung setelah tara putranya mening- 
gal mengarang kidung "Arjuna Pragalba". Juga diceritakan Ki Gusti Je- 
laa+dk diutus >leh raja untuk berperang ke Brambangan melawan Pasuru--\ 
an t Peperangan terjadi Ki Gusti Jelantik akhirnya terdesak dan iapun 
gugur. Prajurit boliau akhirnya kuoar-kacir. Hal itu kemudian dilapor 
kan oleh prajurit yanc telah kembali ke Gelgel. Tak lama kemudian Ki 
Gusti Manginto pun berpulang dan meninggalkan dua orang putra masing- 
masing Ki Gusti Agung Widya dan Ki Gusti Kaler Pranawa yang kemudian 
menggantikan kedudukan ayahnya. 

Sebelah Dalam Bekung wafat diganti oleh I Dewa Ar.om Sagening. 
Keadaan pulau Bali menjadi aman kembali. Dalem Sagening berputra dua 
ora;.g I Dewa Dimade dan I Dewa Anom Kaler dan banyak lagi putra beli- 
au yang lain. Karena usia lanjut Dalem Sagening akhirnya beliau wafat. 
Kemudian diganti oleh T Dewa Dimade yang memperistri Ni Gusti Ayu Se- 
lat» Dalam pemp-rl ntnhan Dalem Dimade, situasi menjadi aman kembali. 



39 







\ 



m. 






".. : 



■■-. ssssw 













I 



1 



I 



Dikisahkan tentang keturunan Kriyan Manginte. Kyayi Padangker- 
ta berputra tiga ^rang. Kyayi Padangkerta Batu Krotok berputra dua o- 
rangc Juga diceritakan Kyayi lurah Mambal yang ditimpa penyakit mata, 
n amur r 1 , apa t diobc. ti oleh Ida Manuaba dengan cbat merica dicampur 
dentan daun sirih. 

Diceritakan Ki Gusti lurah Dimade Mempunyai banyak putra. Ada- 
pun. De Ngurah Batan Nyun yang bernama Ki Jubuh bersahabat dongan Kya- 
yi Pinatih. Diceritakan juga riwayat keris Si landa langlang, Si Gan- 
ja Dv.ngkul dan keris si lobar, Juga diceritakar. Danghyang Aji Rembat 
yang birmukim di lambung gunung TolangkLr berputra seorang bernama 
DukuL Suladri» Diceritakan pula Ki Dukuh Suladri secara panjang lebar. 

Dikisa. kan pada bula n Oktober baginda raja dihadap oleh para 
b anakannya peperti Ki Gusti Kaler, Ki Gusti ieTiolod, Semuanya sudah 
siap untuk n^nghadap di balai sidang. Adapun "mjuan beliau adalah un- 
meny>ras.g !"e~ibali Pasuruan. 

Tai: beberapa lama kemudian timbul huru-hara di kerajaan Gelgel, 
para pejabet istara banyak yang meninggalkan jelgel. Kerajaan mulai 
diser--n<3 namun baginda raja dapat meloloskan :iri dan selanjutnya be- 
liau bermukim di Guliang. Setelah lama berselang rajapun wafat. 

Diceritakan lEskar Badung mengepung Gelgel dari arah pantai, 
las k .r Buleleng menyerang dari arah barat Smar&r>ya, laskar Singharsa 
dari ut?ra Gelgel, Baginda raja bermarkas di Davran dikawal oleh Kyayi 
PakatE.ru Perlawancn laskar Badung mengalami kekalahan. Pertempuran 
sangat dasyat* Kyayi Janibe Pule gugur akibat amukan pasukan Gelgel. 
Patih Agung yang bernama Dukut Kerta gugur dalam pertarungan melawan 
Ki. Ta m>l%r;. r 3 orang patih Kyayl Panji dari Buleleng. Setelah gugur- 
nya Ki Duku'; Korta pasukan Gelgel berantakan semuaryn lari tunggang- 
langgang c 

Selanjutnya diceritakan Kyayi Anglurah Singharsa, membuat ben- 
teng parit per+:hanan di sebelah selatan Smarajaya. Baginda raja kemu 
dia- bcrlstana di Smara jaya' Klungkung ) berkat usaha Kyayi Anglurah 
Singharsa Melanjutnya baginda raja diasuh oleh keluarga Kyayi Dauh . 
Kemudian diberikan dusun di Pameregan dan semua pengiring yang ikut 
mempertahankan Istana Gelgel, semua diberikan anugerah dan semuanya 
itu teroc.tat dalam " Piagam ", 



000O000- 




:■■'. 

■■_}:. . 



H. CARCAN PAKSI TITIRAN 







I. Nama lontar 

II. Nomor kode 

III. Ukuran lontar 

IV. Jumlah lembaran 

V. Nama Pengarang 

VI. Nama Penulis/penyalin 

VII. Asal sumber lontar 



XI. 



: Carcan Paksi Titiran 


: Krp. No. : - 


Ca. No. ; — 


: Panjang : 30 Cm 


leb. : 3,5 Cm 


: 27 lembar 




: - 


Tahun : - 


Tilin : I Gst. Nengah Putu 


Tahun : 1909 Caka 


ir : a. Nama rumah : 


- 


b. Nama Banjar : 


- 


c. Nama Desa : 


Padang Kerta 


d. Nama Kecamatan : 


Karangasem 


e. Nama Kabupaten : 


Karangasem 



VIII. Isi pokoknya 



IX. Dimulai dengan kalimati 



Beraakhir dengan ka - 
limat 



Mengungkapkan bermacam-macam nama burung 
Titiran, ciri-ciri beserta yang wajar me 
miliki, dan akibat dari pemeliharaannya. 
Disinggung pula posi3i burung sewaktu ti 
dur dan suaranya. 

Om Awighnama3tu, Hana paksi masware ping 
telu, kalaning wengi, dasrahina, nga, 
rahayu manuk mangkana, suka sugih denya, 
anikep manuk ika, laba kita mageng. 

Kasurat olih, I Gusti Nengah Putu, 
saking Padhang Krttha, Amlapura. 



Isi ringkasnya : 

Dari awal sampai akhir cerita pada hakikatnya adalah menceritakan 
bermacam-macam nama burung Titiran», Kemunculan suatu nama-nama tersebut 
disebabkan oleh ciri-ciri yang dimiliki oleh burung Titiran. Dalam Ion - 
tar ini ditemukan nama-nama dari burung Titiran yang berbeda tetapi se - 
muanya itu dirangkum dalam sebuah nama yakni burung titiran. 

Hal tersebut diatas dapat dibuktikan dengan salah satu contoh yang 
ada dalam lembar ib, yang kiranya dapat mewakili dari sekian banyak nama 
burung titiran beserta cirinya. Dikatakan bahwa ada burung yang bernama 
KapalanAng Ratu, dengan »iri-ciri kukunya putih dlsebelah kanan yang meng 
hadap ke belakang. 

Dengan nama dan ciri yang dimiliki oleh burung tersebut maka ter- 
ungkaplah bahwa siapa yang wajar memiliki serta memeliharanya. 
Nama burung di atas adalah wajar dimiliki oleh orang petani karena aki- 
bat dari pemeliharaanya membuahkan suatu hasil yang baik. Segala yang me 
reka tanam tumbuh dengan subur dan berhasil. Dikatakan bagi para petani 
yang memilikinya, mereka akan selalu dikasihi oleh semua orang. Bagi o - 
rang yang trldak pantas memelihara burung titiran tertontu, maka mereka 
akan menemukan kegagalan dalam hidupnya. 

41 








Diceritakan posisi tidur dari burung -titi*»» tertentu. Jika bu- 
rung titiran yang sedang tidur dalm sangkar, kepalanya menghadap makanan 
dan minuman, maka mereka yang memilikinya akan mudah rejeki atau mereka 
akan cepat mendatangkan boga. Sedangkan jika hal tersebut terjadi seba - 
liknya maka mereka yang memilikinya akan sukar rejekinya atau kekeringan 

boga. 

Jika pemilik burung titiran menggantang burungnya di atas sumur, 
akan berakibat tidak baik. Secara niskala. btoSfflg titiran itu dimiliki o- 
leh para dewa. Burung titiran yang" bernama Dasajiftma, jika. bersuara tiga 
kali dalam 8»tru malam, yakni sandikala, tengah rwUjam da» besok paginya, 
kon-on dengan rasa bahagia iaagtryaag Parameawara memberikan keuntungan 
kopada semua orang. 



ooo%<>oo 








& 













■A. 



I 





I 






15. SUMMARY LONTAR 



I, Judul Lontar 

II, Ukuran Lontar 



III. Asal Lontar 

IV. Dikarang oleh 

V. Ditulis oleh 

VI. Dimulai dengan 
kalimat 



DASA WIHARA ( GENDING ) 

a) Panjang t 30 Cm. 

b) Lebar : 3,5 Om. 

c) Jumlah : 59 lembar. 
VJangsean, Sidomen, Karangasem. 
I Kotut Gelgel 

I Kotut Sengod, Pidpid, Karangasem. 

Ong Awighnamastu. Ithi Dasa Jikara. 
Anak cerik ane polos. Kumambang. 
Kocap ada, anak alit llwat miskin, 
ubuh memo bapa, . . . 



VII, Berakhir dengan 
kalimat 



. . . , i S Q S ak puniku, rena hidupna 
magenah karahayvmn di punan kepuh< 
niki, dening i satru sirnna. 



VIII. Isi Ringkas : 

I. Kumambang. 

Iiengigahkan seorang anak miskin yang jujur dan baik budi. 
Ini dapat dibuktikan oleh seorang Brahmana yang mengujinya 
dengan cara menyuruh menukarkan uang rup lahan yang sekali- 
gus akan diberikannya. Karena jujurnya ia selalu mendapat 
pahala yang baik. 

II, Pucung. 

,engisahkan seorang petani mentimun yang bernama Pan Pucung 
memperdaya seekor kera dengan cara membuatkan orang-orangan 
yang dibori getah pohon timbul. Kera yang jahat akhirnya 
mendapat ganjaran yang setimpal, akibatnya seluruh badan- 
nya melekat pada orang-orangan itu, dan sampai dipukuli 
sampai setengah mati dan akhirnya mati. 
III. Dikisahkan Bawang iierah dongan Bawang Putih. Dimano ke jahat- 
rn berada pada kakaknya, yang mombuat pitnah terhadap adik- 







St 



\ 






DASA WIKARA 2 

nya Bawang Merah. Akibatnya Bawang Merah diusir dari ru- 
mahnya. Namun akhirnya Bawang Merah mendapat kebahagiaan. 
Lain halnya dengan Bawang Putih menderita akibat dari ke- 
jahatannya. 

IV. .Mijil 

Dikisahkan seorang anak yang sangat bodoh. Karena tekun- 
nya ia belajar dan menggali Ilmu pengetahuan akhirnya ia 

menjadi pintar dan kaya, disegani masyarakat karena ko - 
jujurannya. Disamping itu ia juga tidak serakah karena ke- 
kayaannya diperoleh dengan jalan yang halal sehingga sam- 
pai anaknyapun menemukan dan menikmati hasil perbuatan 
orang tuanya. 

V. G i n a d a 

Mengisahkan kesombongan Sang Kancil, yang merasa dirinya 
kuat, menantang Gulungat . Tikar untuk berlari menuruni 
gunung. Akibat dari kesombongannya ia kalah sampai ter- 
guling-guling sehingga kepalanya pecah dan akhirnya mati. 

VI. Pangkur 

Dikisahkan di sebuah hutan yang lebat ada segerombolan 
kera yang sedang asyik mencari makanan sambil bermain- 
main. Tiba-tibe. hujan turun dengan lebatnya maka tak ayal 
lagi gerombolan kera itu kebingungan mencari tempat bor - 
teduh. Mereka akhirnya menemukan tempat berteduh di bawah 
pohon beringin. Seekor kera melihat seonggok jamur yang 
tumbuh di akar pohon Beringin itu, dan terlihat 3eperti 
seonggok api, maka dengan bodohnya kera itu mulai meniup 
jamur yang disangkanya bara api. Ualaupun sudah diburi- 
tahu oleh burung dan manusia yang kebetulan ldwat disitu, 
tapi kera itu tetap tak mau menggubris. Akhirnya ia tetap 
bodoh den menjadi tertawor.n orang yang lewat, karena 1 3r- 
lalu kaku dengan apa yang dianggapnya benar. 







DA3A WIKARA 3 



\ 





W 





m 



VII. Smarandana 

Diceritorakan secarr. panjang lebar bagaimana semestinya 
kewajiban seorang anak terhadap orang tuanya. Termasuk 
diantaranya seorang anak harus berlaku "Suputra" artinya 
seorang anak harus patuh dan harus borbhakti pada orang 
tuanya agar menemukan kebahagiaan hidup di dunia dan 
akhirat. 

VIII. S i n o n 

Mengisahkan dua orang sahabat I Dora dengan I iJaya 
yang mendapat rojeki berupa enas vanf? ditemukan di se- 
buah hutan. Setiap kali mereka menggali dan membawanya 
pulang bersama. Tetapi akibat sifat rakus dari I Dora 
maka diambilnya emas itu semuanya. Akhirnya mereka ber- 
kelahi dan mencari bantuan seorang brahmana, Karena ke- 
tamakan I Dora mengakibatkan meninggalnya ayahnya, 
karena ulahnya sendiri. 

IX. D u r m a 

Monceritrakan seorang abdi yang jahat karena ia bermak- 
sud serong dongan majikannya dengan bermacam cara agar 
ia mendapatkan istri majikannya. Akibat dari perbuatan- 
nya ia ketahuan kemudian majikannya marah. Abdi itu da- 
pat meloloskan diri lari ke dalam hutan. Istri majikan- 
nya yang bernama Barowati diceraikan dan kawin lagi de- 
ngan orang lain. Akibat dari kemarahan majikannya ia 
akhirnya ditangkap dimasukkan di penjara kemudian di- 
buang ke Jawa sampai kemudian meninggal dunia setelah 
usianya lanjut. Si Abdi yang jahat kemudian kawin deng 
soorang wanita namun pada akhirnya ia menemukan kebaha- 
giaan sertp diangkat menjadi Bupati. 
X. Dangdang Gula 

Mengisahkan sepasang burung gagak dengan seekor ular 
besar. Setiap kali si Gagak bert*lo: iimakan oleh si- 

Ular itu. 

45 















iSA VJIKARA 4 

Pada suatu saat si Burung Gagak mencari kawannya di te- 
ngah hutan untuk meminta bantuan. Setelah si Burung Gagak 
mendapatkan bantuan akhirnya berhasil membunuh si Ular 
itu dengan cara moncuri sebuah bangunan sang Raja serta 
busananya yang dijatuhkan di tempat si Ular itu. 










I 









I, Judul Lontar 

II. Ukuran Lontar 



16. SUMMARY LONTAR 

: DEWA TAT f A 
: a) Panjang 

b) Lebar 

c ) Juml ah 



30 cm. 
3,5 cm. 
62 lembar. 



III. Asal Lontar 

IV. Dikarang oleh 

V. Ditulis oleh 

VI. Dimulai dengan 
kalimat 



Pekandelan, Klungkung. 



VII. Berakhir dengan 
kalimat 



Awighnamastu nama siddham. Iti 
Dewa Tatwa, nihan prakramaning ma- 
karya makihis, manungah ring Pamra 
jan , ring Meru, Paryyangan,Dhalem, 
Puseh, Lumbung, Bale Agung, Kabu- 
yutan, wilang nista madhya uttaraa. 

•Jus mangkana deleng selening lala- 

i 

ta, hana katon kacoddhara, ya sa- 

riranira mijil, ya bresihana, si~ 
ddha uttama pabresihanira. Hoywr. 
wera, haywa hawehi wong lyan,sira 
juga wisayoha, hilai 
riranta, haywa wera, 



v v > 

juga wisayoha, hilang letehing sa- 



VIII. Isi Ringkas : 

lb - 5b. Dijelaskan tentang Pakiyisan beserta upakaranya. Di- 
jelaskan tentang Caru Manca "Jali Krama, beserta upa- 
karanya, yang masing upakara dibagi menurut letaknya: 
di Timur memakai daging Lembu, di Selatan memafcai 
daging Kijang, di Barat memakai daging Menjangan, di- 
Utara nemakai daging Kerbau, dan di Tengah memakai 

daging 'iwi. 
6 a ~10b. Dijelaskan tontang Upakara di Panggungan. Di jelas - 

upakara Tang tor dapat di Padanan, upakara di Sanggar- 

47 










I 








■ . ■ 






D2WA TAT f A 2 

Tawang rong tiga, tantang bobanten di Paslang, Di- 
jelaskan tantang karya mamungkah, tentang bebanton 
di Sanggar Tutwan, Dijelaskan tentang podagingan Ibu, 
Dijelaskan mengenai tate cara membangun Kahyangan, 
Sad Kahyangan, ^edong. 

lla-15b. Dijelaskan tentang Podagingan Moru tumpang tiga, tum- 
pang tujuh, tumpang lima, tumpang sembilan, tumpang 
sebelas. Dijelaskan tentang pedagingan Padmasana. 
Dijelaskan tentang Pedagingan Padmasana. Dijelaskan 
tentang tata cara membuat Arca. Dijelaskan mengenai 
Pedagingan C-cdong Sari, Gedong Tarib. 

l6a-20b. Di j alaskan tentang Pedagingan Sanggar Kamulan, Di - 
jelaskan tentang tata cara jika sang Prabhu membangun 
Meru tumpang tiga. Dijelaskan tentang Pencemaran Kah- 
yangan. Dijelaskan tentang upakara Pensucian Kahyangan 
yang tercemar. Dijelaskan tentang Panglukatan, Dijelas 
kan tentang Uidhi Sastra. 

21a-25b. Dijelaskan tentang Karya Pengusaba Desa beserta upa- 
karanya. Dijelaskan tentang ciri-ciri Paryangan yang 
terkena Durraanggala. Dijelaskan tentang Ponsucian 
Paryangan yang terkena Durraanggala, Dijelaskan ten- 
tang Karya Pnraungkah, tentang Karya Pamalik Sumpah, 
beserta upakaranya. Dijelaskan tentang Karya I^aligya 
Dewa, beserta upakaranya. 

26 a-30b. Di jelaskan mengenai upakara Pangonteg Linggih. Di- 
jelaskan mengenai Karya Mahingkup beserta upakaranya. 
Dijelaskan tentang Pratekaning '.Jeda. Berisikan mantra 
Papondeman. Dijelaskan tentang tata cara membangun 
Palinggih 3 :.ng -yang Prajapati, beserta upakaranya. 
Dijelaskan tentang Pangalang-halang. Dijelaskan ten- 
tang upakara Hakebat Daun. Dijelaskan tentang upakara 
Tatebasan Panca Kelud. Dijelaskan mengenai upakara - 













k 








I 



DEWA TAT7A 3 

Nyonukan. 

31a-35b. Dijelaskan tentang upakara Pamlaspcs. Dijelaskan me- 
ngenai pencemaran Kahyangan, Dijelaskan mengenai upa 
kara Guru Piduka. Dijelaskan mengenai upakarr. Pacludu 
san. Dijelaskan mengenai Tawur Hanca 7arna. Dijelas- 
kan tentang liadudus Mawraspati Kolpa. Dijelaskan me- 
ngenai Dewasa Ngusaba Desa. 

36a-40b. Dijelaskan tentang Ngusaba Desa yang dilakukan seti- 
ap tahun. Dijelaskan mengonai upakara yang dipersem 
bahkan kepada Panca Dewata. Dijelaskan tentang Cr.ru 
yang dipersembahkan kepada Sang Hyang Kalantaka Geni. 
Dijelaskan tentang upakara Paslang, Dijelaskan me - 
ngonai upakara Melabuh Gentuh di Samudra. Dijelaskan 
tentang upakara yang dipersembahkan kepada Hyang Kala 
Sunia. 

41a-45b. Dijelaskan tentang Tawur pada sasih Cetramasa. Dije- 
laskan tentang hari yang kurang baik untuk melakukan 
pemujaan. Dijelaskan tentang hari yang kurang baik 
untuk melaksanakan Tawur. Dijelaskan tentang Kerbau 
yang dipergunakan untuk Tawur. Dijelaskan mengenai 
upakara Ilanca Wali Krama. 

A6a-50b, Dijelaskan tentang upakara yang dipersembahkan ke - 
pada Bhctara i.ahadewa. Dijelaskan mengonai Kakrecen. 
Dijelaskan mengenai bobantun pada Ponjor. Dijelas- 
kan tentang Pakeling Upakara, Dijelaskan mengenai 
tata cara Melabuh Gentuh. Dijelaskan tentang Babang- 
kit Agung. Dijelaskan tentang Pujakreti, 

51a-55b. Dijelaskan tentang Sesayut Siddha Halungguh, ten- 
tang Sesayut Tirtha Amreta Sari, tentang Sesayut 
Candi Kusuma, tentang Sesayut Ratu Agung, tentang 
Sesayut Telik Jati, tentang Sesayut Dharma V/iku, 
tontang Sesayut Ider Dhuwana, tentang Sosayut Pra- 



49 









DEWA TaT'.J;' 4 

hista Kawi, tentang Sosayut Giri Kencana, Dijelaskan 
mengenai Tatebasan Agni Nglayang, Dijelaskan mengenai 
Sesayut Taraba Lesu, tenteng Sosayut Samaya Lupa, ten- 
tang Sesayut Sambut Hurip, tentang Sosayut Kala Sim- 
pang, tentang Sosayut Bayu Teka, tentang Sesayut 
Amreta Sanjiwani. 
56a-62b. Dijelaskan tentang Datur 3udd.hr. Ilala. Dijelaskan me- 
ngenai Tatobasan Ganda Murthi Sakti. Dijelaskan me- 
ngenai Sesayut Panca Lingga beserta mantranya. Dije- 
laskan tentang Jidhi Sastra dari Bhatari Dhanu, yang 
berisikan Upakara untuk menolak Hara a penyakit. Dije- 
laskan tentang Jesayut Dhirgayusa. Dijelaskan tentang 
Tatobasan yang dipersembahkan k. ;>ada Bhatari Sri. 
Berisikan mantra Poras ring sabe ', mantr: Suci ring 
bayu, mantra Sasantui» ring idhep. Berisikan mantra 
Pasopan, Dijelaskan tentang Pc.borsihan Ratu, 










L 



% 



^ 



n 





II 



I 






17. GAG* SALAMPAH IAKU & PITUTUR 



I. 

II. 

III 4 
IV. 

V. 
VXo 

VII. 



Nama Lontar 

Nomor Kode 

Ukuran Lontar 

Jumlah Lenbaran 

Nama Pengai 

Nama Penulis/penyalin 

Asal Suuber Lontar 



Gag. Salampah Laku & Pi tutur 
Krp. No. : - Ca.No.: - 
Pan j . : 30 Cm leb. : 3,5 Cm 
44 lembar 

Tahun : - 



Tahun : 1909 c"aka 
Griya Pakarr-nge n 



Bv.dakeling 
Karangasem 



VIII. Isi Pokoknya 



IX. 



X. 



Dimulai dengan Kalimat 
Berakhir dengan Kalimat 



Ia a Made Ageng 
a ., Nana Rumah 
b. Nar^a Banjar 
o» Nama Dosa 

d. Nama Ker-amatan 

e . Nama Kabupaten 

Pengembaraan sepasang suami ictri dan 
nasehat-naschat yang berguna sebagai 
pijakan dalam mengarungi suatu kehidup- 
an. 
Om Awighnamastu tatastu astu namma sid- 

yam, Terbang Sinom, 

Om Paripurna ya -.laniah s-.vaha, Ong Pasu - 
phati eudha ya namah, Ong m '.alu nana si 
dam, Ong Ung Kang, Ang Ah, On- Ung Mang, 
Mrtta tastra, sudha ya namah, astu wastu 
paripurnna ya namah, Ang Ah ning jati 
namma swahaa t las ., 

Isi Ringkasnya ■ 

Diceritakan ada seseorang yang telah kawin dengan pemuda yang sa - 
ngat miskin. Karena kemiskinan sang suami, maka si istri senantiasa merye 
sal! dirinya. Dia selaju ingat kebahagiaan sebelum kawin, don terkadang cLu 
dia berangan-angan yang muluk-muluk. Dia membayangi dirinya seandainya d! 

kawini oleh r,3orang raja. 

Pada suatu saat, karena terbentur masalah kemiskinan mereka berdua 
mengembar, tar.pa arah tertentu. Dalam perjalanan mereka banyak berjuta 
dengan kengerian, keindahan, dan terkadang kebahagiaan pun dapat dinikma- 
ti pula. Mereka dihadapi dengan suatu kengerian sewaktu melewati kuburan. 
Mereka menikmati keindahan sewaktu kakinya menyatu di hutan. Setibanya di 
Mandara giri mereka berjumpa dengan seorang I^ahar.si,. dislnllah mereka me 
ngabdi untuk mendapatkan keterangan batin atau mohon ajaran keag^aan ten 
tang apa sesungguhnya arti kehidupan di dunia ini. Setelah mendapat aja - 
ran-ajaran tersebut, mereka pun berpamitan menuju tempat lain. 

Selanjutnya, jauh dari topi samudra mereka melihat ada sebuah ru - 
mah. Si istri bertanya kepada suaminya untuk bermalam nantinya. Suaminya 
'mengatakan bahwa rumah itu adalah milik pengarang Bali kenamaan. 



XI. 



Karena 



51 










\ 



\ 



v 





jauhnya , akhirnya mereka beristirahat di terapat teduh di tepi samudra 
dam bermalam. Sedang asyiknya mereka tidur bermalam di celah-celah pohon 
pardan berduri, tiba-tiba banyak burung yang datang kesana dan bertengger 
di daun pandan, seraya bercerita dengan temen-temannya tentang kemegahan 
pemerintahan seorang raja yang didampingi oleh patih Bagtnua. Mereka ter- 
bangun oleh suara. suara burung tersebut, dan terus melanjutkah pengemba- 

raanya . 

Berakhir dengan wejangan- wejangan atau nasehat-nasehat yang ber - 
guna dalam mengarungi hidup ini. Semuanya ini berpijak dengan cara ber- 
pikir yang baik, berkata yang halis dan sopan santun, serta bertindak se 
teliti mungkin. Terungkap pula yang seharusnya ditaati oleh seorang is - 
tii kepada suami dalam keluarga, bakti terhadap para leluhur, dan bakti 
terhadap sang Hyang VJidhi. Di samping itu, betapa pentingnya untuk menge 
nal akcara bali dongan segala permasalahan di dalamnya. 




000O000 











•*' 










18. GAGURITAN PANCA YAJNYA 



I. Nama Lontar 

II. Nomor Kode 

III. Ukuran Lontar 

IV. Jumlah lembaran 

V. Nama Pemgarang 

VI. Nama Penulis/penyalin 

VII. Asal Sumber Lontar 



Gaguritan Panoa Yajnya 

Krpp. No. : - Ca.No. : 

Panj . : 35 Cm Leb . : 

28 lembar 
Ida Pedanda Gede Wayan Saren 



Tahun : - 
Griya Kawuhan 



VIII. Dimulai dengan Kalimat 



IX c Berakhir dengan Kalimat 



Ida Nyoman Alit 

a. Nama Rumah 

b • Nama Ban j d r : - 

c. Nama Desa : Sibetan 

d. Nama Kecamatan : - 

e. Nama Kabupaten : Karangasem 
Ong Awighnam-astu. Pangkur manggen ka - 
wit bang. ngiring ida putus ing Iswara 
yogi, wibuhing ajnana tutur, pahangga - 
ning S*araswatya, wicaksana, susila he - 
beking weruh, dharmadhi pretameng githa 
suguna .singhiting kawi. 
Uane ring manj angan selwang, Sanghyang 
wisnu kocap Ida manglingganin , limas 
sari s dana mungguh, limas catu Sri ma- 
lingga, yaning v/enten, malih gedong me- 
ru-meru, kocr.p pasimpang simpangan, ka- 
hucap ring ling ning Haji. 

Isi Ringkasnya ' 

lb - 5b. Diceritakan tatkala berLuasa raja Harja Udhaka di Amlapura 
beliau adalah seorang raja yang bijaksana, sehingga rakyat merasa aman, 
tenteram siang maupun malam. Disebutkan juga tentang saat gaguritan ini n*. 
dibuat. Dijelaskan tentang pertemuan antara Rare Clli dengan Rare Angdii . 
Dijelaskan pula mengenai upakara Mabeyakala, tentang Sanggah Panegtegan , 
tentang upacara Pawiwahan. Dijelaskan tentang upakara bayi baru lahir. Tu 
ga dijelaskan tentang jabang bayi yang berada dalam kandungan sang Ibu. 

6a - lOb. Dijelaskan tentang ari - ari beserta upacaranya, tentang 
upakara Kepus Pungsed, tentang upakara setelah bayi berumur dua belas ha- 
ri, tentang upakara setelah bayi berumur empat puluh dua hari. Dijelaskan 
pula mengenai upakara setelah bayi berumur tiga bulan, dijelaskan tentang 
upaka ra setelah bayi berumur enam bulan, tentang upakara mapeti!:, ton 
tang upakara jika anak giginya tanggal untuk pertama kali, tentang upakara 
jika anak telah akil balig, tentang upakara potong gigi. 

lla - 15b. Dijelaskan tentang upakara Madiksa, Mawinten, juga di - 
jelaskan mengenai upakara Pabresihan, tentang upakara kematian, dijelas - 
kan tentang Gegenjer, tentang Tumpang Salu, tentang Geganjaran, tentang - 

53 



X. 




A 





^^ 




tirtha Pamanah, tentang tirtha pabresihan, dijelaskan mengenai upakara 

ngulapin Pitra. 

I6a - 20b. Dijelaskan tentang upakara Pangambenan, dijelaskan ten- 
tang tirtha Pangentas, tentang Pangiriman, tentang Baligya, tentang upaka 
ra Pangrorasan. Dijelaskan mengenai Atma yang tidak diupacarai, dijelas - 
kan tentang upakara : Suci; Sukla Pawitra; Catur; Widya; Kerik Kramas ; 
Canang Tubungan ; Duma ; Peras; Daksina; Tehenan; Guru; Kurenan; Odel ; 
Jerimpen; Pangambeyan; Peaayut. 

2la - 25b. Dijelaskan upakara pada sahagan. Dijelaskan mengenai Bha 
tari Durga yang bersthana di kuburan, dijelaskan tentang tilem Kaulu, ten- 
tang sasih Kasanga, tentang sasih KaA&sa, tentang Buda Kliwon Sinta, ten- 
tang Tumpek Landep, tentar.g Tumpek Wariga, tentang Sugi Manek, tentang 
panampahan Galungan, teniang Galungan, tentang Kuningan, tentang Buda Kli 
won Pahang, tentang Tumpek Krulut, tentang Tumpek Uye, tentang Tumpek Wa- 
yang, tentang Buda Wage Klawu, tentang Saniscara umanis V.'atug unung. 

26a - 28a. Dijelaskan mengenai Sanghyang Sastra yang terbagi menja 
di tujuh bagisn. Dijelaskan tentang Sanggar Kamulan, tentang Paibon, ten- 
tang Manj angan Saluar.g. 





000O000 


















19. GAGURITAN PUTRA SASANA 



Nama Lontar 

Nomor Kode 

Ukuran Lontar 

Jumlah lembaran 

Nama Pengarang 

Na ma Penulis /penyalin, 

Asal Sumber lontar 



t Gaguritan Putra Sasana 
Krp. No. : - Ca»No. 
Panj. : 35 Cm Leb. 
88 lembar 

Tahun 
I Kt. Songod Tahun 

a. Nama Rumah : - 

b. Nama Banjar :- 
C. Nama Desa 



3,5 Om 



d. Narao Kecamatan 

d. Nama Kecamatan 

e. Nama Kabupaten 



Vlli. Dimulai dengan Kalimat 



IX. Berakhir dengan Kalimat 



Pidpid kaler dauh 
margi 

Abang 

Karangasem 

i Ong Awighnam-astu. Ithi gaguritan putra 
sasana. Pupuh Durma. Dhurmanggala anggon 
panembang-aksama, ring ida dane sami, 
3ang sudhi mawosang, sa3tran tityang tu- 
na pasang,, tan ngatutin pupuh gending, 
saking maksayang, i belog mapi ririh. 

: Jati wantah durung tatas, ring pidabdab 
guna kawi, kadung wenten pinasihan, mu- 
la pacang makirimin, pacang kahanggen 
pakeling, cirin piti^snane adung, ring , 
ida dane sinamyan, sang kayun pacang 
haturin, phalan ipun, mamagehang pasa- 
witran. 



X. 



Isi Ringkasnya 



lb - 5b. Disebutkan tentang hari serta tahun penggubahan karangan 
ini. Dikisahkan seorang ayah menasehatkan putra dan putrinya, tentang 
tingkah laku menjadi putra putri yang baik. Dijelaskan juga bagaimana men 
jadi seorang istri yang baik. Dijelaskan pula, bahwa menjeUna menjadi ma- 
nusia adalah utama. Dijelaskan bahwa prilaku yang baik merupakan penuntun 
menuju sorga. Juga dijelaskan bahwa hidup di dunia ini sangat singkat. 

Sa - lCb. Dijelaskan tentang Trikaya Pari Sudha sebagai dasar hi - 
dup menjadi manusia utama. Dijelaskan pula bahwa musuh yang paling kuat 
berada pada diri kita. Dijelaskan tentang subha Asubha karma. Juga di j e - 
laskan mengenai Tri Mala : loba; mohaj murka. Dijelaskan bahv.a musuh y a ng 
ada pada diri manusia empat belas macam banyaknya. 

lla - 15b. Dijelaskan untuk menghilangkan musuh yang empat belae 
itu, cukup dilawan dengan Tri Kaya Pari Suddha sebagai senjatanya. Dije- 
laskan mengenai Tapa, tentang Matsaritwa, tentang herih, tentang Titik - 
sna, tentang Hanasuya, tentang Dana, tentang Dreti. Ibarat seekor sapi 



55 



'u 
















yang raembajok di. *«fM4i, narabil mombajak oapi masakan rumput yang ada di - 
pinggiran sawah. Begitulah dalam mencari yang disebut kebenaran. Dijelas- 
kan bahwa mencari sahabat yang baik adalah sulut sekali. 

I6a - 20b. Dijelaskan bahwa nafkah yang dipei.-.lchnhendaknya diba- 
gi tiga, sebagian untuk menghidupi anak istri, sebagian untuk didermaJtan, 
dan sebagian lagi untuk disimpan. Dijelaskan tentang Panca Nreta. Ibarat 
antara kijang dan anjing, Sang kijang mempunyai anak seekor, dan dipeli- 
hara dengan baik, dan jarang yang mati. Sedangkan sang anjing beranak bfi 
nyak, dan banyak yang mati. Begitulah hendaknya bila menginginkan ar .-\ 
yang sehat serta berguna bagi nusa dan Bangsa, jr.ngan meniru sang anjing 
Dijelaskan bahwa seorang brahmana merupakan matahari bagi manusia, mene- 
rangi segala yt.ng kelam dikarenakan kebodohan. 

21 a - 25b. Dijelaskan bahwa orang yang bertingkah laku Dharr.a di- 
umpamakan bagai matahari y a ng baru terbit. Dalam Partha Yajna dijelaskan 
tentang nasehat Yudithira Kepada Bhimasena. Dijelaskan juga tentang na - 
sehat Sang Rama kepada Sang Baratha. Dijelaskan tentang Gamu Purana juga 
dijelaskan bahwa Asta Dasa Parwa merupakan sumber dari pada segala ceri- 
tra maupun nasehat. 

Dijelaskan tentang Wrehaspati Tatwa yang menceritakan tujuh orang 
tuna netra, y a ng ingin mengetahui rupa gajah dengan jalan meraba, ada me 
raba kaki, meraba perut, ada meraba ekor. ada yang meraba belalai. ada - 
meraba tel inga, ada yang meraba gading, ada yang meraba kepala. Dijelas 
kan bahwa tidak boleh marah kepada orang tua, kepada anak kecil r kepada 
orang sakit, kepada orang miskin, kepada orr.ng bodoh. Dijelaskan bahwa 
ilmu pengetahuan adalah harta yang tidak dicuri, dan akan bertambah bila 
diberikan kepada orang lain. Dijelaskan tentang Nresangsa, tentang Dama, 
tentang Arimbawa, juga dijelaskan tentang sang Atma. 

31 a - 35b. Diceritrakan tentang Atma yang berdosa, yang kemudian 
menjelma lagi. Diceritakan tentang orang yang we riaku dharma, jika ia me 
ninggal, ia akan mencapai sorga, dan jika menjelma ia dapat memilih kema 
na ia suka. Dijelaskan tentang Karma Phala. Dijelaskan bahwa orang yang 
berlaku dharma, bagaikan orang yang sedang berobat. Dijelaskan tentang 
hukuman bagi orang yang berbohong kepada binatang, kepada sesama manusia, 
kepada guru wisesa, kepada pendeta. 

36a - 40b. Dijelaskan tentang penjelmaan. Dijelaskan mengenri jang 
gama, tentang Satwa wara. Dijelaskan tentang Asta Capala. Dijelaskan bah- 
wa di dunia tidak ada yang sempurna, bahkan di sorgapun tiada yang scr -. 
purna. Seperti halnya Dewa Siwa, Dewa Indra, tiada aecijum? adanya,. Dije 
laskan tentang pofcuah Bhagawan Domia kepada sang Panca Pandhawa. El jelas 
kan tentang perbuatan yang disebut Na3tika. 

41a - 45b. Dijelaskan tontnag Butahita. Dijelaskan pula tentang 
Rsi Gama. Dijelaskan tentang Satwa; tentang Rajah; tentang Tamah; . Dije- 
laskan tentang Kasmala. Pula dijelaskan mengenai Susila Dharrrn, Dijelas- 
kan tentang Uparoga, tentang Parlbhoga. Dijelaskan tentang hari baik un- 

56 



■ 



^ 



■■■■-' ^s-i:^ . ■'■■■■ 



\ 



B 



\ 




tuk melakukan dana punia. 

46a - 50b. Dijelaskan bahwa orang tua itu diibaratkan bagai cer - 
min, dan sang anak akan bercerrain di sana, baik buruk bayangan tergantung 
dari oarmin tersebut. Dijelaskan Jika memberikan nasehat janganlah kepa- 
da sembarang orang, yang juga diibaratkan bagai bunga, walaupun bunga i- 
tu harum jika tumbuh di kuburan, tak seorangpun memetiknya!. Dijelaskan 
tentang orang yang jahat tak ubahnya bagaikan seekor burung hantu atau 
seekor luwak. Dijelaskan bahwa hutang si anak kepada si orang tua tidak 
rlapat dihitung banyaknya. 

51 n - 55b. Dijelaskan jika berdana punia hendaknya menurut situa- 
si, dai kondisi. Dijelaskan tentang tingkah laku makan bersama. Juga di - 
jelaskan mengenai tingkah laku didalam menuntut ilmu. Dijelaskan tantang 
pahala bagi orang kaya yang tidak mau berdana punia. Dijelaskan tentang 
pahala bagi orang yang menggugurkan kandungan, tentang pahala bagi orang 
yon" i-r^mb-nnuh seorang pendeta, tentang pahala bagi orang yang mer.ghine 
guru. 

56a - 60b. Dijelaskan tentang hari yang kurang b aik untuk mela - 
kukan hnbungan badan, dan akibatnya jika melanggar larangan tersebut. Di 
jelaskan tentang tingkah laku saudara sulung yang akan menjadi tauladan 
sang adik. Di dalam kidung tantri.diceritrakan, sang prabhu Gajah Druraa 
yang memerintah dengan bijaksana, beliau didampingi oleh lima orang pa- 
tih yang gagah perkasa, yang berkedudukan di batas kerajaan guna men a - 
han serangan dari luar. Setelah beliau wafat, beliau digantikan oleh pu- 
tra beliau, yang juga mengangkat Uraa orang patih muda . Atas saran sang 
patih mada, sang raja ingin mengantikan sang aptih wreda. 

6la - 63b. Kemudian kelima patih muda berangkat, setiba di istana 
kepatihan, patih mudapun menjelaskan tentang kedatangannya kepada patih 
wreda. Namun sang Wreda tidak menurut, karena patuh aka* tugas yang di - 
bebankan kepadanya oleh raja almarhum. Dan patih muda pulang menghadap 
raja, melaporkan tentang apa-apr, yang ia peroleh. Raja kembali mengutus 
para patih muda. Karena taat akan perintah, dan hormat pada sang raja mu 
da, kemudian patih wreda memotong lehernya, yang sebelumnya berpesan ke- 
pada patih muda, agar menyerahkan kepalanya dan surat penugasannya, ka - 
rena hormat kepada raja, dan badannya agar dikubur diperbatasan, karena 
taat akan perintah. Raja menjadi sedih, kemudian patih muda ditugaskan .1 : 
untuk menggantikan patih wreda. Pertahanaflpun menjadi lemah karena patih 
muda belum mempunyai pengalaman dalam siasat perang. Karena lemahnya per 
tahanan maka musuh dengan mudah dapat menghancurkan latanr. raja Druma, '. 
kelima patih mula tewas dan sang prabhu melarikan dirikedalam hutan. 

66a - 70b. Dijelaskan tentang Ingkar» ngadeg, tentang OngkaJ» «U- 
mungaang, tentang Ongkara madu muka. Dijelaskan, tentang eembalt» Dijelas- 
kan tent«ie foug nu» y*n# merupakan Gama, sang Sita yang merupakan *Ang 
kah laku, sang 3«er«rth*\ mm ^icaa ywo... «MNy**;' **********> «n^Tuidow» lakpana , 








w 














sang Dasaratha merupakan Dasa Sila. Dijelaskan tentang kitab Sarasamus - 

caya. 

71 - 75b. Dijelaskan tentang laksana yang disebut welas asih. Di- 
jelaskan pula mengenai Phala larma. Dalam Aji Siwa Tatwa dijelaskan rae - 
ng enai penjelm aan manusia. Dikisahkan Bhatara Brahma dan Bhtara Wisnu 
yang merasa 3akti lalu menyombongkan diri, ini membuat Bhatara Siwa ti - 
dak senang. Kemudian Bhatara Siwa menguji dengan sebuah lingga yang u - 
jungnya menembus langit, dan pangkalnya menembus langit, dan pangkalnya 
menembus bumi. Bhatara Brahma berubah menjadi burung garuda untuk menca- 
ri ujung lingga tersebut. Sedangkan Bhatara Wisnu berubah menjadi babi 
untuk mencari pangkal lingga itu, dan merekapun tiada berhasil. 

76a - 80b. Dijelaskan bila seseorang dapat memahami inti sari As- 
ta Dasa Parwa, maka ia dapat melebur segala dosa yang ada pada dirinya . 
Dijelaskan tentang Panca Guru : guru Waktra; guru Sastra; guru Ajnana; 
guru rupaka; guru Wisesa. Dijelaskan tentang Tirtha Brapul yang merupakan 
tirtha pawitra, yang konon dioiptakan oleh Bhatara Indra, saat memburu 
raja Maya Danawa. 

81 a - G5b. Dijelaskan bahwa perbuatan yang baik diibaratkan seba- 
gai obat. Dijelaskan bahwa hidup di dunia ini terlalu singkat, dan untuk 
borbuat baik cangatlah sulit. Juga dijelaskan bahwa sorga dan neraka ada 
pada diri manusia itn sendiri. Seumpamanya berjalan di lereng gunung 
yang terjal, yang dikar.an kiri terdapat jurang yang dalam, begitulah su- 
litnya berbuat puatu kebaikan, jika tidak hati-hati akan terjatah koda - 

lam jurang dosa. 

86a - a8b. Dijelaskan bahwa dalam hidup ini janganlah meniru yang 
berlaksana kurang baik, tirulah mereka yang berlaku susila. 



000O000 














2 0. GAGURITAN RENGGANIS 



I . Nama Lontar 

II. Nomor Kode 

III. Ukuran Lontar 

IV. Jumlah Lembaran 

V. Nama Pengarang 

VI. Nama Penulis /penyalin 

VII. Asal Sumber Lontar 



Gaguritan Rengganls, 
Krp.No. : - 
Pan;). : 23,5 Cm. 
96 lembar. 



fla.No. : - 

Leb. : 3,5 Cm. 

Tahun : - 

Tahun : - 



VIII. Isi Pokoknya 



IX. 



X. 



XI. 



Dimulai dengan Kalimat 
Berakhir dengan Kalimat 



a. Nama Rumah 

b. Nama Banjar 
o. Nama Desa 

d. Nama Kecamatan 

e. Nama Kabwpaten : Buleleng. 
Peperangan pihak Dharma( yang memi- 
hak Mkah) melawan pihak adharraa 
(yang memihak Kudrat), dengan keka -• 
lahan dipihak Kudrat ( jahat ) wala- 
upun banyak tokoh 3akti yang ada pa- 
danya . 

Ong Awighnamastu nama swaha, Pangkur 
wenten carlta winarna, ..... 
..., mwah putraning ngwang, adan sa- 
ma lumaris . 

Isi Ringkasnya : 

Diceritakan di Mkah diadakan rapat besar oleh raja Masyah, di - 
hadiri para patih, tanda mantri, dmung, dan seluruh rakyat Mkah. Dalam 
rapat ini ada u';usan dari Kudrat yang amat sakyi bernama Patih Indra 
Patih, yang 1>iada diketahui oleh pengikut rapat bahwa Patih Kudrat ber 

ada di sana. 

Tersebut Prabu Kudrat mempunyai dua orang putri kembar, yang sa. 
ma-sama cantiknya bernama Dyah Sri Wulan dan Dyah Sri Ratih. Pada sua 
■bu hari di negori ini a*a rapat besar, dihadiri para patih kecuali 
patih IncL.-a Patih, para mantri, deraung, dan seluruh rakyat Kudrat. Ra- 
pot ini menghasilkan keputusan bahwa raja Kudrat ( Sri Lobamam ) ingin 
memperistri Dyah Rengganls yang berada di desa Santun wilayah Mkah. 

Sungguh tak terduga, sewaktu rapat sedang berlangsung datanglah 
patih Indra Patih membawa Dyah Rengganls beserta Nrepa Tmaja yang di- 
ikat dengan tali dalam keadaan tidur nyenyak. Berbahagialah raja Kudrat 
melihat kecantikan Dyah Rengganls walaupun dalam keadaan tidur. Raja 
terheran-heran seraya mengucapkan terima kasih kepada patih Kudrat a - 
tas upayanya sehingga Dyah Rengganls dapat dihaturkan kepada Baginda, 
setelah dijelaskannya segala ulah dalam proses ponouriannya. 








Selanjutny a Dyah Rengganis di bawa ke Pori, sedangkan Nrepa 
Tmaja di taruh di kerangkeng besi (tempat siksaan), yang sama-sama ma- 
sih dalam keadaan tidur. Di Puri Dyah Rengganis dirayu oleh raja Ku - 
drat dengan tutur bahasa yang indah yang bersifat memuji kecantikaan- 
nya. Betapa terkejut hati Dyah Rengganis dari bangun setelah melihat 
disekitarnya serba berlainan dan telah terpikirkan tempat itu negeri 
orang. Dalam keadaan lengah Sri Lobamam mendampingi Dyah Rengganis , 
maka Dyah Rengganis melesat terbang ke angkasa menuju Mkah. 

Betapa marah hati raja menyaksikan kenyataan itu, dan tiada 
Jalan lain untuk melampiaskanya sehingga Nrepa Tmaja (suami Dyah Reng- 
gf.ris) diseret dari kerangkeng besi serta dihanihaya seoara kejam. 
Walaupun demikian, toh Juga Nrepa Tmaja tetap hidup. Hal tersebut di 
dengar oleh Dyah Sri Ratih dan Dyah Sri Wulan yang sangat sedih hati- 
nya sehingga berniat untuk menyembunyikan Nrepa Tmaja dari siksaan. 
:iiat ini berhasil baik sehingga sampai terjaitti saling mencintai dian- 
tara mereka. 

Diceritaka di Mkah dalam keadaan sedih kehilangan putra dan me 
nantu. Ayah Nrepa Tmaja yang bernama Jayenggrana dan pamannya bernama 
Umarmaya berupaya untuk mencari jejak mereka yang hilang, berangkat - 
lah Umarmaya melalui angkasa. Di angkasa beliau berjumpa dengan Dyah 
Rengganis serta menanyakan hal Ikwal kejadiannya. Setelah diketahui - 
nya, sebagai rasa balas dendam umarmaya segera berangkat ke Kudrat. 

Perang tak bisa dibendung lagi antara pihak Mkah dengan Kudrat 
Patih Kudrat berhadapan dengan Umarmaya dan Nrepa Tmaja. Dengan wujud 
babi agung, patih Kudrat dapat membuang jauh Nrepa Tmaja da n Umarma- 
ya pun terdesak, Nrepa Tmaja jatuh di negeri Janggala di istana Raja 
Istri yang bernama Candra Geni. Disini Baginda disambut dengan baik 
dan menceritakan segala yang telah terjadi. Baginda jatuh cinta walau 
pun telah disampaikan oleh Nrepa Tmaja bahwa telah punya istri Dyah 
Rengganis. Nrepa Tmaja minta tolong kepada Candra Geni untuk menggem- 
pur kerajaan Kudrat. 

Baginda sama-sama menuju Kudrat dan berperang yang dibantu oleh 
Ratu Jim yang sangat sakti. Munculan perang sengit dengan kekalahan 
di pihak kudrat. Prabhu Kudrat dan Patih Kudrat mati terbunuh dengan 
jaring oleh Ratu Jim dan Candra Geni. 

Tinggalan istri Prabhu Kudrat dengan kesedihan melapor pada 
prabhu Lobang Kara( kakaknya). Lobang Kara yang amat sakti ini sege- 
ra menyusul pihak Mkah, tetapi dapat juga dibunuh oleh Prabu Jim dan 
Candra Geni. 

Sementara kerajaan telah aman, Jayenggrana beserta Umarmaya 
menuju ke sebuah gunung untuk bersemadi ( nyasa ) . 



v 








k 



Ada seorang Prabu Iatri teraan dari Lobang Kara mendengan kenya- 
taan itu. Dengan ilmu hitamnya beliau Angin membalas dendam pihak 
Mkah, terutama Ratu J im. Dalam pembalasan itu, Nrepa Tmaja dapat 
dibuang jauh dan akhirnya Jatuh dalam keadaan mati di depan, ayahnya 
yang tengah bersenadi. Walauoun demikian, toh juga bise dihidupkan 
kembali. Berakhir dengan meletusnya perang kembali dari pihak Rengga- 
nis dengan Prabn Istri ( teman Lobang Kara ) tersebut . 




£ 



000O000- — 



^x 



t 







; . ■ v'. :';v v ; i ■" ■ ' '..'. y : : ../'/.. :.. • '-'.;.. •; • gp 













21. GAGURITAN LIGYA 1937 



I. 


Nama Lontar s 


Gaguritan Iigya 1937. 




II. 


Nomor Kode 


Krp.No. : - 


Ca.No. 


: - 


III. 


Ukuran Lontar 


Panjang : 35 Cm. 


Lebar 


: 3,5 Cm. 


IV. 


Jumlah Lembaran 


! 59 lembar. 






v. 


Nama Pengarang 


: - 


Tahun 


: 185': r - 


VI. 


Nama Penulis /penyalin 


I Made Suta 


Tahun 


: 1909 6. 


VII. 


Asal Sumber Lontar 


s a. Nama Rumah 
b. Nama Banjar 


a m ^ 








c. Nama D eaa 


t Tampwagan. 






d. Nama Kecamatan 


: - 








e. Nama Kabupaten 


: Karangasem. 


VIII. 


Isi Pokoknya 


: Menguraikan karya 


maligya 


Raja De - 






rajang Gde J lantik di Puri Karang - 






asem dengan segala kemegahannya. 


DC. 


Dimulai dengan Kalimat 


: Sinom. 










Dyujung taman Suka Saddha 





X. 

XI. 



Tanggal, 29 Desember, tahun 1987. 



Berakhir dengan Kalimat 

Isi Ringkasnya : 

Dalam geguritan ini diuraikan tata oara pelaksanaan D»wa Yad - 
nya, yakni karya Maligya yang dilaksanakan di Puri Amlapura mengambil 
tempat khusus dalam bentuk Payadnyan. Hal ini dilakukan didasari atas 
baktinya masyarakat secara tulus terhadap Raja Dewata Dewagung Gde 
J lantik. 

Dijelaskan sebelum puncak karya, dilakukan persiapan-persiapan 
yang sangat matang, seperti dalam pembuatan banten suci dan sejenis- 
nya. Dalam tahap persiapan menyongsong karya, masyarakat disekLtar Pu 
ri berduyun-duyun datang ke Puri. Tua-muda, besar-kecil, laki-perem- 
puan hadir untuk ngayah sebagai tanda baktinya. Semua tiada memandang 
jerih payah dalam melaksanakan kerja. Begitu pula dalam mengeluarkan 
bahan-bahan dan peralatan tiada yang bersifat pamerlh. 

Banyak masyarakat dari simua golongan datang ke Payadnyan un - 
tuk menghaturkan bahan-bahan dalam rangka karya maligya. Hal ini di - 
lakukan senantiasa atas baktinya terhadap Dewagung Gde Jlantik. Semua 
aturan-aturan tersebut dilukat dan disucikan sebelum diterima. 

Tidak hanya masyarakat wilayah Karangasem yang datang mengha - 
turkan bahan-bahan, tetapi juga diluar itu banyak para muslim, orang 
Cina datang tua-muda, laki-perempuan datang ke Payadnyan sebagal tan- 
da baktinya. 

Demikian pula dalam menghaturkan baktinya, seluruh masyarakat 
wilayah Karangasem datang 3llih berganti ke Payadnyan diiringi dongan 





- '.'..'.:.*.' 










t 



■fce hamburan (gamelan) , kidung, dan tari-tarian. Pada malam harinya ta - 
ri-tarian itu dipentaskan, baik yang berupu legong, gambuh, arja, to- 
peng dan sejenisnya. Sungguh meriah dilukiskan karya Maligya malam 
itu* Walaupun berjejal penonton dari lapisan masyarakat Karangasem me 
nyakaikan malam itu, toh juga sama sekali tiada huru-hara yang meng - 
hambat jalannya rem 01 ^ 638 - 11 d&n karya Maligya. Semuanya terlaksana de- 
ngan penuh ketertiban, aman, lancar, dan sangat meriah. 

Dijelaskan pula tentang ketertiban dan keriahan sewaktu dilak- 
sanakan upacara dapurwa Daksina. Dibarengi oleh japa mantra para pen- 
deta ibarat st-ara kumbang yang sedang menghisap sarinya bunga. 

Demikianlah uraian yang berbentuk geguiitan tentang kemegahan 
Karya Maligya Raja Dewata Dewagung Gdc Jlantik di Aralapura. 



OUOt ooo — 










% 



\ 




"■' •• ..".; .;':..&,".- v "•■"■•'•■' . : 



'..'■:'::':■:-:■■.;•■■'.'./':;■'■.''/ •• 



: ■ - 

■::■ :- 





22. GAGURITAN JAPATUAN 



I, Nama Itat*r 

II, Nomor Kode 

III, ffkura» Lontar 
IV» Jumlah Lembaran 

V. Nama Pengarang 

VI. Nama Penulis /penyalin 

VII. Asal Sumber Lontar 



Oagurltan Japatuan. 
Krp.No. : - Ca.No. : - 
Panjang : 4-0 Cm. Lebar : 3,5 Cm. 
46 lembar. 



Tahun 
Tahnn 



1909 (5 



Tista. 

Abang 

Karangasem. 



VIII. Isi Pokoknya 



IX. Dimulai dengan Kalimat 



I Wayan Gtas 

a. Nama Rumah 

b. Nama Banjar 
o. Nama Desa 

d. Nama Kecamatan 

e. Nama Kabupaten 
Kesetiaan bersaudara dan bersuami 
istri , serta ketaatan orang bodoh 
(Gagak turas) dan oiang pandai (J a - 

patuan) dalam mempelajari segala 
jenis tatwa. 

Awighnamastu . 

- - V 

Puh Dumna. Iseng Tityang nggawe 

kidung gaguritan, 

X. Berakhir dengan Kalimat : Babon ipun, tatamyan sang anurat. 
II, Isi Ringkasnya : 

Tersebutlah dua bersaudara bernama Gagak Turas dan Japatu~n„ 
Japatuan sangat pandai dan patuh dengan segala jenis tat'ja. Tiada se- 
titik rasa takut dalam hati dalam mengarungi hidupnya. 

Diceritakan Japatuan memperistri seorang gadis cantik bernama 
NA Ratnaningrat terserang penyakit keras, sehingga menemui ajalnya. 
Melihat kenyataan ini Japatuan terkejut, lemah, dan kebingungan sera- 
ya mengambil keris hendak bunuh diri. Atas kehadiran kakaknya ( Gagak 
Turas) segera merebut keris tersebut, seraya menasehatinya sehingga 
Japatuan selamat. 

Mayat Ni Ratnaningrat tidak dikubur. Selalu dipeluk oleh Japa- 
tuan yang tiada takut dan jijik akan banyeh (air mayat). Masyarakat 
merasa sulit melihat hal itu, dan segera menghadap Sang Wiku dan A - 
mangkurat untuk memperoleh jalan keluar. 

Diputuskan bahwa mayat tersebut harus dikubur dan balai ( tem- 
pat mayat ) harus dibawa ke kuburan. Masyarakat segera melaksanakan. 

Diceritakan setiba di kuburan, japatuan juga tetap merangkul 
istrinya didampingi oleh Gagak Turas. Muncullah Hyang Jati.TiTunggal 
dan bersabda supaya mayat tersebut segera dikubur. Dan jika ingin men 
cari atmanya diberikan jalan oleh Ida Bhatara, Bumi menjadi goncang 






dengan munculnya Ida Bhatara. Gagak Turas semakin ngeri menyaksikan 
dan bertanya kepada adiknya. Setelah dijawab, keduanya lalu pergi me- 
nuju Sorga. 

Dalam perjalanan dijumpai segala bentuk yang menyeramkan, se - 
hingga Gagak Turas menjadi ketakutan. Sedangkan Japatuan tetap tenang 
karena mengetahui dengan semua itu lantaran ketaatannya dengan tatwa 
semua. Akhirnya berjumpalah dengan Ni Ratnaningrat di Sorga. 

Japatuan minta dengan sangat rendah hati kepada Hyang Indra 
agar istrinya(Ni Ratnaningrat) dapat diajak kembali ke Mercapada. 
Permintaan itu dikabulkan oleh Hyang Indra. 

Penuh kebahagiaan mereka bersuami istri di Mercapada dan dapat 
bertemu kembali dengan keluarga yang tengah kesedihan ditinggal per^i, 
yang baru saat itu dapat dirakit dengan penuh kesayangan dan cinta ka 
sih. 



>oo0ooo- 














w. 



.■:,"-■ 





II 



■i 







^B 




23. SUulARY LONTAR 



I. Judul Lontar 

II. Fomor Kode Lontar 

III. Ukuran Lontar 



IV. 



Isi Pokok 



V. Dikarang oleh 

VI. Ditulis oleh 

VII. Asal/Sumber Lontar 

VIII. Mulai dengan 
kalimat 



GAGURITAN BANYUURUNG . 

a). Panjang : 30 Cm. 
b) . Lebar ; 3,5 Cm. 
c), Tel I s 115 lembar. 
Arab menyerang Banyuurung, Karena 
semua penguasa negeri Banyuurung 
tewas raja negeri 'edagumilir me- 
nuntut balas atas kekalahan sauda- 
ra misannya. Sang Dulmongkala ber- 
hasil menaklukkan negeri Arab. 

Ida ilade Agong 

Griya Pekarangan, Budakliii . 

Ong Awighnamastu namasidera. Puh 
Smarandana. .'enten carita /inarni, 
wenten ratu awibhawa, purvraka ca- 
rita reko, ring Banyuurung negara, . 



IX. Berakhir den 
kalimat 



s liretapati ayuda lan petih iku,Reng- 
gr.nis, gelis ngaprang sang " T ala, 
kalingane sira iki. 
X, Isi Ringkas i 

Sri Gajah Druma bertakhta di negeri Banyuurung. Beliau 
mempunyai seorang putri yang cantik jelita, sakti, dan pem- 
brani, Hi Drumawsti namanya. Karena kemuliaannya itu tidak 
ada orang berani melamarnya . Detya Berawa Agung maha patih 
Banyuurung diutus untuk mencarikan calon suami bagi tuan Putri. 
Ia pergi ko Arab, komudian menculik Raden Repatmaja. Perkawin- 
an Raden Repatraaj ;an Drumawati melahirkan seorang putra- 

66 




■ I 











bernama Raden Mretapati. 

Hilangnya Raden Repatmaja, suasana resah, sedih, dan ka- 
cau mewarnai negeri Arab, Setelah diselidiki oleh aengganis 
dan Umarmaya, diketahui bahwa Repatmaja telah memadu kasih di- 
Banyuurung, Arab kemudian menyerang Banyuurung. Pertempuran 
mula-mula terjadi di Panrasan, Lobangkara raja Panrasan kalah, 
beliau melarikan diri ko Banyuurung. Perang kemudian meletus 
di Banyuurung. Pertempuran sengit dan garang, korban berjatuh- 
an dikedua bolah pihak. Hayat bertumpuk-tumpuk bagaikan gunung. 
Darah merah mengalir bagaikan air sungai bah. 

Sri Gajah Druma dan patihnya tewas dalam pertempuran 
mempertahankan negerinya. Raden Repatmaja dan Drumawati juga 
tewas di ;A5drn laga. Banyuurung dikuasai oleh Arab. Raden 
Iiertapati dinobatkan menduduki Singgasana negeri Banyuurung. 
Haji Ilir dongan kesaktiannya mampu menghidupkan kembali Radon 
uepr.tmaja dan Drumawati, 

Radon Repatmaja moiuadu cinta dongan Ronggani3 di Argha- 
puri. Perkawinan mereka itu membuahkan cinta seorang putra 
bernama Badi Alam. Kelak setelah besar Badi Alam menjadi raja 
negeri Arghapuri, 

Dulmongkala raja negeri /odagumilir bersama par£ patih 
dan bala tentaranya menuntut balas atas kematian Raja fi-ajah- 
Druma. Pertempuran sengit antara /odagumilir dengan negeri 
Arab. Penguasa Arab seperti Baginda 'Ymir, Hamsyah, Jayengran:., 
Rengganis gugur di Medan laga. Raden Mertapati yang bersekutu 
dongan Arab juga gugur dalam pertempuran. Sedangkan Radon - 
Repatmaja ditawan, kemudian menikah dengan Ambarawati putri 
raja Jedagumilir. Dongan demikian, Arab takluk dikuasai oleh 
Raja Dulmongkal a . 



67 




















te'K"" -■■ 






24. SUMMARY LONTAR 



I. NAMA LONTAR 
II. NOMOR KODE 
III. UKURAN LONTAR 
IV. JUMLAH LEMBAR AH 
V. HAMA P2NGARANG 
VI. NAMA PENULIS 
VII. A3AL SUMBER 
VIII. ISI POKOK 

IX. 

IX. DIMULAI DENGAN 
KALIMAT 



GAGURITAN GELEM 
Krp. No. - Ca. No. - 
Panjang : 50 cm, Lebar 
18 lb. 



3,5 cm, 



Ida Bagus Jelantik 

Gria Kecicang, Karangasem 

I Gadha meninggalkan puri Atatrang. 

Ia hendak menyerahkan diri kepada 

I Gelem di Puri Hrum. 

Pangkur. Iseng tyang nyaritayang, 
munyin satwa iket anggon pengawi, 
tembangin ben tembang Pangkur, ... 

X. BERAKHIR DENGAN 

KALIMAT : ... lekon teka kedek I Sangka raesaut 

katigtig kasajaang, kagisi ya kapede- 
mang, di pabine kairing. 

XI. ISI RINGKAS 

I Dwagung Putra mengambil dua orang putri di Atatrang. 
Kedua putri ini telah terkenal akan kecantikannya. I Dwagung 
putra mengajak bercengkrama di Taman Hermas. Diiringi oleh 
para abdi yang setia. Mereka mengenakan pakaian yang sangat 
indah selaras dengan keindahan Taman. 

I Gadha, salah seorang abdi puri suka membicarakan ting 
kah ulah tuannya. Ia diajar oleh I Dwagung Rai atas keteledor- 
annya. Pukullah, sakitilah sepuas hati tuan hamba memang 
hamba berdosa, demikian rintihnya. 

Pada suatu malan I Gadha meninggalkan puri. Diiringi 
oleh tiga orang abdi, mereka pergi ke puri Hrum. Keesokan 
harinya mereka tiba di taman Hrum. I Gadha tidak sadarkan 
diri karena terlalu payah. 













mi*'.:---"' "' 






- 2 - 
Pengiringnya bingung, sedih dan menangis tidak tahu ke nona 
hendak minta pertolongan. Tidak lama kemudian datanglah pen- 
jaga taman itu. Ia menanyakan siapa gerangan yang pingsan 
itu. I Bandera mengatakan bahwa Gusti tuannya yang pingsan. 
Bernama Ida Satya Panji, berasal dari Puri Hagadha. 

I Poleng melaporkan peristiwa itu ke puri Hrum. I Gelem 
penguasa Hrum mengobati I Gadha. Setelah sembuh ia menghamba- 
kan diri di sana. 

Sepeninggal I Gadha dari puri Atatrang, seluruh kerabat 
puri sedih. I Dwagung Rai dan segenap abdinya mencari sampai 
kopelosok pulau Jawa. Tetapi usaha pencarian itu sia-sia be- 
laka. 

I Kesyeg menyampaikan berita ke puri, bahwa I Gadha te- 
lah menyerahkan diri di puri Hrum. Demikianlah, I Dwagung Rai 
mengirim utusan ko sana, untuk menjemputnya. I Gadha kembali 
Atatrang, setelah mendapat restu dari I Gclem. 




69 
















*. 



25. GAGURITAN TUTUR RARE ANGON 



I. 
II. 
III. 
IV. 

V. 
VI. 

VII. 



Nama Lontar 

Nomor Kode 

Ukuran Lontar 

Jumlah Lembaran 

Nama Pengara*g 

Nama Penulis/penyalin 

Asal Sumber Lontar 



VIII. Isi Pokoknya 



IX. Dimulai dengan Kalimat 



X. 



Berakhir dengan Kalimat 



: Gaguritan Tutur Rare Angon. 

: Krp.No. : - Ca.No. : - 

: Panjang : 30 Cm. Lebar : 3,5 Cm. 

: 29 lembar. 

Tahun : - 
I Gst. Nengah Putu Tahun : 1909 6. 

a. Nama Rumah : - 

b. Nama Banjar : Saren Kauh. 
o. Nama Desa : Budakeling. 

d. Nama Kecamatan : - 

e. Nama Kabupaten : Karangasem. 
: Menjelaskan tentang ajaran-ajaran 

kebenaran, pengendalian diri, dan 
cara menjamahnya, dari seorang ayah 
terhadap putranya. 
: Awighnamastu. 
PunikL Rare Angon. Pupuh Sinom. 

Ne cening mlahang mirenggang, 

: Puput sinurat ring dina, ra, U, wa - 
ra Kuwalu, titi, tang, ping 13, sa 
sih katiga, ran, 1, tenggek, 10, 
Isaka, 1909. 
Isi Ringkasnya : 

Dalam geguritan ini diuraikan tentang ajaran yang disampaikan 
oleh seorang ayah terhadap putranya. Ajaran ini diperoleh dari wahyu 
Ida Eyang Budha. Ajaran i ni dinyatakan sungguh sulit, yang seyogya - 
nya diberikan kep a da putranya yang telah dewasa. Sebab membutuhkan pe 
mahaman dan konsentrasi yang serius. 

Dalam ajaran ini banyak disinggung tentang hakikat manusia, ca 
ra pengendalian diri dan tata laksana bergaul di masyarakat. 

Dalam hidup bermasyarakat selalu dihadapkan dengan masalah yang 
serba kompleks. Karenanya, diharapkan agar senantiasa segala tindak tan 
duk di dalamnya hendaknya berlandaskan pada cara berpikir, berkata, 
dan berbuat yang benar. Dengan demikian, rasa iri hati(matsarya) yang 
sangat besar berpengaruh di masyarakat akan semakin menipis. 

Banyak larangan-larangan yang h arus dilaksanakan di masyara - 
kat dan diikuti, serta hal-hal yang harus diamalkan, agar senantiasa 
menciptakan keamanan dan kesejahteraan. Demikian pula pengendalian di 
ri terhadap benga-benda dunia yang serba mewah senantiasa diharapkan, 
agar serasi antara keinginan dan kemampuan yang ada. Perasaan mencela 



XI. 



70 





ir.i^'?~ 












makhluk-makhluk lain juga tidak boleh, sekeb semuanya itu adalah cip- 

taanya. 

Semua itu dapat diatasi dengan mempelajari tatwa-tatwa, dan 
agama atau mendengarkan nasehat-".asehat orang arif bijaksana, yang se 
lalu bergerak di atas kebenaran. Disinggung pula tentang konsep ruwa 
bineda, yang sudah tentu dan selalu ada di masyarakat, hanya saja fak 
tor sedikit dan tidaknya. 



-000O000 



71 












26. 



SUMMARY LONTAR 






I. 


Nama Lontar 


_ 


Gegurltan Sundarigama. 


II. 


Nomor Kode 


: 


Krp.No. : - 


Ca.No. : - 


III. 


Ukuran lontar 


: 


Padang : 30 Cm. 


Lebar : 3,5 Ci 


IV. 


Jumlah Lembaran 


: 


30 lembar. 




v. 


Nama Pengarang 


: 


- 


Tahun : - 


VI. 


Nama Penulis/penyalin 


: 


Ida Bagus Mlka 


Tahun : - 


VII. 


Asal Sumber lontar 


: 


a. Nama Rumah 


: Griya Muncan. 



VIII. Isi Pokoknya 



IX. Dimulai dengan Kalimat 



X. Berakhir dengan Kalimat 



b t Nama Banjar : - 

t. Nama Desa : Selat-. 

d. Nama Kecamatan : - 

e. Nama Kafcupeten : Karangasem. 
Memuat tut«r tentang seluk beluk 
menjadi manusia yang bijaksana 
( sadhu ) . 

Om Awighnamstu nama sldhyam. 
Iki sundarigamane jati. 
Sangkam lacur, numadi dadi janma 
eluh, i meme nyayangang, i bapa med 
pedang mati, enu idup, i meme jalar 
an. Puput. 

XI. Iai Ringkas : 

Menceritakan seorang piati >eraama Iuh Ajnyawati putra dari Ni 
Rangda Kasia. Ia dibesarkan oleh Ibanya, semenjak kocil hingga dewasa 
la selalu dinasehati, diberikan petuah-petuah diharapkan supaya men - 
j adi orang yang bijaksana/budiman. Seperti bertingkah laku yang baik 
tidak sombong, angkuh irihati dan lai n- lai n. karena hal itu tidak ter- 
puji. Perbuatan yang terpuji adalah perbuatan yang dilandasi atas dhar 
ma, bhakti, hormat, menghargai sesama. 

Perlu diingat kisah dari cerita Sang Sutosoma, beliau melaksa- 
nakan dharma sebagai seorang yang bijaksana, menghargai setiap makhluk 
besar maupun kecil. Prabhu Puurusada yang sombong, angkuh dan terke - 
nal saktinya kalah olehnya. Hal itulah sepatutnya dijadikan pedoman, 
mengingat bahwa suatu kelahiran akan diikuti kematian. Senang, sedih , 
sakit dan mati ( smka, duka, lara, lampus ) ditentukan oleh Tuhan ' 
( sang Hyang Widhi ). Kalau senang janganlah terlalu bergembira, se - 
dangkan kalau sedih janganlah marah, dst. Yang harus diperhatikan 
hanyalah tiga, yaitu suka» duM, dan lara yang disebut Sang Hyang Ka- 
la Tiga. itulah yang harus dikendalikan agar dapat menguasai diri. 
Luh Ajnyawati sangat senang akan nasehat ibunya itu, tetapi 
yang menjadi pertanyaan dalam hatinya: mengapa la bisa lahir? keitudi- 

72 



t- jdS|, 



'J 







\ 







^^^■l^^^^VH^^ 








an mengapa para butha, dan dewa itu bisa ada, selanjutnya datang ber- 
kumpul dalam diri ( bhuwana alit ). Semua itu dijelaskan oleh Ni Rang 
da Kasia, tetapi yang terpenting harus diingatkan adalah semua hutang 
yang dibawa sejak lahir, seperti hutang dari Sang Hyang Widhl, Yang 
semuanya itu harus dibayar, salah satu cara yang ditempuh misalnya 
dengan menghaturkan sesajen, sujud ( berbakti ) ke hadapan-Nya. 

Di samping itu Ni Rangda Kasia juga menjelaskan hal-hal seper- 
ti berikut : tentang sirna ( adat istiadat ) ngaben : agama tiga ( iga- 
ma, agama, ugama ) yang disebut dhrama kretta; dresti sastra yang me- 
liputi wongkara nyungsang ngadeg ( rwabhineda ), catur aksara ( a3ta- 
kosala ), nawa aksara, dan dasa aksara yang menjadi dasa bayu yang me 
rupakan ( kanoi ) kekuatan hidup manusia. Selanjutnya tutur dasendri- 
ya ( musuh ) yang amat kuat, dan sad ripu yaitu musuh utama yang di ku 
asai oleh pancendriya. Dan tutur Panca resi yaitu para pengemban bayi 
( rere ) semasih dalam kandungan. 






— 000O000- 



73 



■ 




H' SUMMARY LONTAR 



Nama Lontar 

Nomor Kode 

Ukuran Lontar 

Jumlah Lemba' m 

Nama Pengarang 

Nama Penulio/penyalin 

Asal Sumber Lontar 



s Geguritan Cacangkriman . 



VIII. Isi Pokok 



IX. Mulai dengan Kalimat 



: Krp .No . : - 

: Pa*ja»g : 30 Cm. 

: 47 lembar. 



Ca.No. : - 
Lebar s 3,5 Cm. 



Tahun : - 
Tahun : 1909 <5 
: Griya Jangutan 



I B Ketat Rai 

a* Nama Rumah 

b. Nama Banjar : - 

o. Nama Desa : Bungaya 

d. Nama Kecamatan : - 

e. Nama Kabupaten : Karangasem 
Memuat kumpulan bermacam-ma«am ifu - 
tur, seperti tutur ketika dunia ma- 
sih kosong hanya ada sapta sunya; 
tutur sarwa tigaj tutur rangda j i - 
rah; tutur cara menjaga bayi (rare'7 
tutur terjadinya manusia disertai 
uraian 4 saudaranya y a ng diajak la- 
hir; tutur saraswati. 

Om Awighnamastu. Puh Pucung. Sing - 
gih pukulun, ti tiang nunas lugreki, 



Berakhir dengan Kalimat 



: ... 



tlas pangkon kasiamin, yakti 
tuhu, sami satyeng ring bagenda. 

XI. Isi Ringkas 

Lontar ini menguraikan keterangan ketika belum ada apa-apa, te 
tapi hanya ada sapta sunya yang disebut Nirbhana. Setelah itu baru ada 
Sang Hyang Siwa Reka, kemudian beliau beryoga barulah ada Sang Hyang 
Tunggal, dewa Sangha (9 dewa): Iswara, Mahadewa, Brahma, dst. Siwa , 
Sada Siwa, Parama Siwa; ketiganya masing-masing beryoga. Siwa beryoga 
menurunkan Ungkara, Sada Siwa menurunkan Umkara, dan Parama Siwa me - 
nurunkan aksara Katrini (modre) , Wreastra, dan flwalalita. 

Selanjutnya berturut-turut uraian tentang tutur-tutur seperti 
berikut: Tutur Sarwa Tiga seperti sastra tiga: modre, wreastra, swala 
llta yangndisebut juga Triaksara, dst. Tutur Rangda Jirah yang mempu- 
nyai putra tungga 1 bernama Ratna Manggali, dan beliau mempunyai bebe 
rapa murid diantaranya Jaran Guyang, Ni Rarung, dan Ni Lenda. Gurunya 
bhatari Durga tugasnya hanya membuat kekacauan (huru hara) , penyakit 
dan lain-lain. Tutur Sanghyang Mahadewa yang melahirkan Gama, Adhiga- 
ma, dan Dewagama yang merupakan sumber ketentraman jagat raya ini. 



74 










". r ; \ ■■'■.'■ 







Dan disertai tecte»g terapat sastra sangha dalam bhuwona Alit, mulai 
tempat A di Wredaya, Na di perut, Ca di muka, dst. Tutur Raja Peni ya 
itu dua hurup yang merupakan sumber hidup (gelar urip) yang disebut 
Rwabhinoda. Tutur manusia, yang diuraikan mulai dari dalam kandungan 
hingga lahir yang diikuti empat saudaranya (nyama catur) : Anggapati, 
Mrajapati, Banaspati, dan Banaspatiraja. Supaya bayi itu tidak digang 
gu oleh saudaranya ada sarananya, yaitu maswi semburkan ke timur, ba- 
rat, selatan, utara, keatas, dan ke bawah. Keempat saudaranya itu 
berwajah raksasa disebut bhuta. Mereka itu menjadi Catur loka phala 
berbadan dewa, kemudian menjadi satu disebut Dukuh Sakti. Itulah 
yang bisa disuruh men jaga jiwa (atma) supaya tidak diganggu. Sebab 
m erekalah yang menjadi penyakit (musuh) di dalam tubuh y n ng disebut 

Pancendriya. 

Tutur Saraswati yang menguraikan dresti (aturan-aturan) Sang 
Hyang Trlnadi, diantaranya membicarakan aksara Swalalita, Modre, dan 
Wreastra, serta Sang Hyang Reka Kawiswara, Saraswati, Sang Hyang Tiga 
j nyana yang menguraikan oerita tentang huruf baik dalam bentuk tulis- 
an maupun lisan. Tutur tentang terjadinya bumi, langit, matahari dan 
bulan, bintang dan lain-lain, ketika dunia ini masih kosong sampai 
terjadinya manusia mulai dari pertemuan Ayah-Ibu (kama putih- kama - 
bang) disertai uraian proses terjadinya dalam kandungan hingga bayi 
itu lahir, kemudian dilanjutkan bahwa setelah bayi lahir diikuti oleh 
4 saudaranya. Di antaranya: I Jalair. mengungsi ke Timur; I Salabir ke 
Barat; I Mekair ke selatan; dan I Mokair ke Utara. Setelah berumur 
satu tahun semuanya berubah berwajah raksasa; Anggapati, Merajapati , 
Banaspati, Banaspatiraj a . Selanjutnya sesudah menempati keempat pon - 
juru mereka beryoga lagi, masing-masing berubah menjadi Sang Jogor 
Manik, Dorakala, Mahakala, dan Sang Suratma yang semuanya itu disebut 
Catur Sanak. Dan pada akhirnya mereka menjadi dewa pergi ke Siwaloka, 
di sana ditugaskan oleh Sang Hyang Siwa mengadili para atma dari ma- 
nusia yang telah meninggal, seperti atma sang raja, brahmana, wesia, 

sudra , dll . 

Selanjutnya cerita Sang Bagendhali kawin dengan dewi Sukaseni, 
dari perkawinannya itu lahirlah seorang putra diberi nama Raden Mu- 
homad. Raden Muhomad setelah besar bertahta/menjadi raja di negara 
Siam mengembangkan agama Islam. 



—oooOooo- 



75 



r- m 












k 






X. 



28. SUMMARY LONTAR 



I. Nama Lontar 

II. Nomor Kode 

III. tTkuran Lontar 

IV. Jumlah Lembaran 

V. Nama Pengarang 

VI. Nama Penulis /penyalin 

VII. Asal Sumber lontar 



Y Geguritan I -.'.UU, 
: Krp.No. : - 
i Panjang : 30 Cm. 
: 46 lembar 



Ga.No. 
Lebar 



3,5 &m. 



Tahun : - 

Tahun s 1905 6 
j Griya Muncan. 
: - 



VIII. Isi Pokok 



IX. Dimulai dengan Kalimat 



j Ida Bagus Mika 
: a. Nama Rumah 

b. Nama Banjar? 

o. Nama Desa : - 

d. Nama Keoamatan : - 

e. Nama Kabupaten : Karangasem. 
j Memuat cerita panji, yaitu Duagung 

Putra ditipu oleh pamannya( Duagung 
Putu ) ; karena Duagung Putra yang 
disuruh datang ke Deha akan dinikah 
kan dengan adiknya (Raden Galuh) , 
tetapi setelah ia datang ternyata 
Raden Galuh tidak ada dan yang disu- 
ruh mengambil: salah satu anak dari 
I Limbur. 

: Om Awighnam-\stu nama sidhyam. Puh 
Pangkur. Asing titiyang mangiketang, 
ngawe kidung tuturan sotua akiaik,.. 

: ..., jengah ya matandingan, susu 
nyalang nyangkLh gading, nguci wayang 
nyuh ge'lnge onye aas. 

XI. Isi Ringkas s 

Raja Deha (Duagung Putu) dikenai guna-guna oleh I Limbur, sehing 
ga permaisurinya dan putranya yang pertama (raden g aluh) diusir dari 
istana kerajaan. Kemudian Duagung Putu menikah dengan I Limbur mempu - 
nyai dua orang putri yang wajahnya sangat buruk, tidak bedanya dengan 

setan dalam hutan. 

Setelah putri-putrinya dewasa Duagung Putu hendak menjodohkan 
salah satu putrinya dengan kemenakannya (Duagung Putra) putra dari Ra 
j a Koripan. Beliau menyadari keadaan putrinya demikian, dan Duagung Pu 
tra sudah tentu tidak akan mau mengambil adiknya itu. Untuk mengelabui 
hal itu, maka Duagung Putu memerintahkan abdinya ke Koripan untuk me- 
nyampaikan surat maksudnya : Duagung Putra supaya datang ke Deha me - 
ngambil adiknya (Raden Galuh) . Semua itu didalangi oleh I Limbur, te- 
tapi segala upayanya itu adalah sia-sia saja karena Duagung Putra ti - 

dak berhasil 

76 



Berakhir dengan Kalimat 










i?ti"'- 



dak berhasil dipengaruhi. Akhirnya Duagung Putra sangat marah, dan ke 
cewa sebab Raden Galuh tidak ada. Sedangkan yang dijumpainya hanyalah 
adiknya yang berwajah buruk, dan ia baru menyadari bahwa didinya se - 
dang ditipu. Ketika itu mereka berusaha untuk membujuknya, tetapi Dua 
gung Putra teta p menolak. 

Selanjutnya dengan hati yang kesal Duagung Putra mohon diri de 
ngan padannya (Duagung Putu) , tetapi sebelum melangkah kakinya ia ber 
temu dengan I lata (anak angkat Duagung Putu) ■> Duagung Putra tertarik 
dengan kecantikan* sikap, dan tingkah laku I lata yang sangat sopan . 
Duagung Putra menaruh hati dan sangat simpati dengan I Data. Itulah 
yang menyebabkan Duagung Putra sangat berat untuk meninggalkan Deha . 
Walaupun demikian akhirnya ia pergi juga untuk mencari adiknya (Raden 
Galuh) . Yang mana sebenarnya Hubungan Duagung Putra dengan I lata itu 
telah diketahui oleh I limbur. Dengan melihat keadaan demikian I lim- 
bur menjadi cemburu (irihati) , kemudian marah. Setelah itu I lata di 
buat malu dan disiksa pada saat belajar manri joged. 

Pada suatu saat setelah I Data pintar menari, Duagung Putu rae 
ngadakan sabungan ayam, dan pada malam harinya dipentaskan t ontonar. 
joged. Dengan mengundang para Raja. Pada saat itu Duagung Putra te - 
lah mendahuluinya datang dari para raja, dengan maksud agar dapat ber 
temu dengan I Data. Sebelum tontonan dipentaskan, karena Duagung Pu - 
tra sudah tahu yang ikut menari I Data, maka secara diam-diam ia menu 
lis mengumumkan melalui surat bahwa tontonan akan dibatalkan. Dengan 
demikian para penonton bubar keadaan seketika menjadi sepi. Ketika 
itu tidak diketahui oleh siapa-siapa I Data melarikan diri. Keesokan 
harinya di Iatana ribut karena I Data hilang, dan Duagung Putra men - 
jadi bingung kemudian ia berusaha untuk mencarinya, Dalam perjalanan- 
nya yang cukup jauh sampai ke dalam hutan juga tidak dijumpainya. Ak- 
hirnya Duagung Putra istirahat penuh dengan kekeoewaan. Ketika itu ia 
m endengar suara seperti mimpi bahwa ia harus pulang ke Koripan tentu 
akan berjumpa dengan adiknya (Raden Galuh) . 

Selanjutnya diceritakan raja Koripan sangat sedih memikirkan 
nasib putranya (Duagung Putra) yang telah lama meninggalkan istana : ..t 
pergi ke Deha. Namun pada akhirnya Duagung Putra datang juga, dan ber 
temu dengan Raden Galuh di Koripan. Dengan demikian sang raja sangat 
serong, serta keadaan istana kembali menjadi tenteram. 



-000G000- 





77 




:0:y-W 






29, GAGCRITAN AJI SASANA 



I. 


Judul lontar 


, 


Gaguritan Aji Sasana. 


II. 


Nomor Kode 


: 


Krp.No. : - 


Ca.No. : - 


III. 


Ukuran lontar 


• 


Panjang : 35 Cm. 


Lebar : 3,5 Cr 


IV. 


Jumlah lembaran 


s 


27 lembar. 




v. 


Nama Pengarang 


: 


- 


Tahun : - 


VI. 


Nama Penulis /penyalin 


i 


I Ketut Sengod 


Tahun : - 


VII. 


Asal Sumber Lontar 


• 


a. Nama Rumah 

b. Nama Banjar 

c. Nama Desa 

d. Nama Kesamatan 


: Dusun Umanyar 
: Ababi 
: Abang 



VIII. Dimulai dongan Kalimat 



Berakhir dengan Kalimat 



c. Na ma Kabupaten: Karangasem. 
Ong Awighnamastu ya nama swaha. 
Pupuh Sinom. Mangawenin solah dadwa, 
hala hayu minakadi, solah hayune pe- 
ngentas, ngentasang hi hala sami, yan 
siddhaning hentas dadi, raapala ting- 
kahing hidhup , 

Makanti sang prabhu ; yan sadhu sakti 
tuhu, guna panulung sang sakti, ha - 
sing manggih sangsara, hi raja brana 
mapunduh, gunajnane padanayang, hi 
tiwas patuting kuli, mi wah manadi 
pangayah, keto hi putra pituhu. 



Isi Ringkas 



1b - 5b. Dijelaskan bahwa menjelma sebagai manusia adalah utama. Di - 
jelaskan tentang Karma Phala, dengan mengetengahkan beberapa 
oontohnya. 

6a - 10b. Dijelaskan bahwa iL-nu pengetahuan merupakan pelita dalam ke 
hidupan, yang dapat menghilangkan kegelapan. Dijelaskan ten- 
tang Sila Dharma. Dijelaskan bahwa hidup di dunia ini tiada 
langgeng. Dijelaskan tentang Tri Kaya Parisuddha. Dijelaskan 
tentang Resi Sasana. 

11a-15b. Dijelaskan bahwa musuh yang ganas berada pada manusia itu 

sendiri. Dijelaskan tentang nasehat Dharmawangsa kepada Bhi- 
masena. Dijelaskan tentang petuah Sang Rama kepada Sang Bha- 
rata. Dijelaskan tentang Asta Dasa Parwa. Dijelaskan tentang 
Wrespati Tatwa. 

l6a-20b. Dijelaskan tentang musuh-musuh yang ada dalam diri manusia : 
Krodha; Irsia; Koma. Dijelaskan tentang Artha, tentang Dhar- 
ma. Dijelaskan tentang Catur Janma. 




78 








^^i^l'i^^i^PifeSS^^ ■/.■..:.; 



I .'.;" 




;,«.;3<fi. 





2la-27b. Dijelaskan tentang Punla Karma. Dijelaskan tentang Muksa 
Marga. Dijelaskan tentang Pitra Yana. Dijelaskan tentang 
Dewa Yana. Dijelaskan tentang Panca Yadnya. Dijelaskan ten- 
tang Dana Punia. Dijelaskan tentang puja kepada Hyang Agni. 
Dijelaskan tentang Purtaka. Dijelaskan tentang Catur Marga. 



-000O000— 






79 







I. 
II. 

III. 

IV. 

V. 

VI. 

VII. 



Nama Lontar 

Nomor Kode 

Ukuran Lontar 

Jumlah Lembaran 

Nama Pengarang 

Nama Penulis/penyalin 

Asal Sumber Lontar 










30. KAKAWIN ARJUNA WIWAHA 



Arjuna Wiwaha 
Krp.No. : - Ca.No. 
Pan j. : 35 Cn Leb. 
70 lembar 



3,5 Cm 



Tahun : - 
Tahun : — 
Jro Kanginan 
Sidemen 
Banjar Tengah 
Sidemen 
Karangasem 



VIII. Isi Pokoknya 



Dimulai dengan Kalimat 



: Mpu Kanwa 

: I Dw. Gd. Putu 

: a. Nama Rumah 

b. Nama Desa 

c. Mama Banjar 

d. Nama Kevamatan 

e. Nama Kabupaten 
: Mengisahkan Sang Arjuna dengan imam 

teguh melaksanakan Yoga Semadi sehing- 
ga mendapat anugerah dari Hyang Siwa 
dan berhasil membantu Hyang Indra me- 
ngalahkan detya yang bernama Niwata - 
kawaca. 

: Awighnamastu. 
Ambek sang Paramarta pandhita huwus 
limpad sakeng sunyata, tan sangkeng 
Wisaya prayojananira lwir sanggraheng 
lokika, siddhaning yasa wiryya doni - 
ran sukaning rat kininkinira, santo sa 
hletan klir sira sakeng Sang Hyang 
Jagatkarana. 

: Sampun keketaning katharjjuna wiwaha 
pangaranan ike, saksat tambayira Mpu 
Kanwa tumatta mtu-mtu kakawin, Bhranta 
pan tehera ngarep samara Karyya mangi- 
ringi haji, Sri Airlanggya mamostu 
sang paniklan tanah anganumata.^ 

XI, Isi Ringkasnya : 

Kisah ini diawali dengan pujian kehadapan orang yang arif bijaksana 

( paramartha pand hita ). 

Niwatakwaca adalah seorang raja detya yang beristana di kaki gunung Sumeru 
sebelah selatan. Ia bersiap-siap untuk menyerang dan menghancurkan Surga 
Kahyangan Hyang Indra. Niwatakcwaca sangat sakti dan telah mendapat anugerah 
dari Hyang Siwa bahwa tidak akan terbunuh oleh Dewa, Yaksa dan Raksasa. Teta 
pi harus berhati-hati kepada manusia sakti. 

Hal inilah yang menyebabkan Hyang Indra gelisah. Setelah diadakan pe 
rundingan, akhirnya diputuskan untuk mintabantuan kepada sang Arjuna yang ber 
tapa di gunung Indrakila. Akan tetapi terlebih dahulu harus diuji keteguhan 

80 



Berakhir dengan Kalimat 










imamnya dalam melaksanakan yoga, karena itu merupakan jaminan agar 
bantuannya betul betul memberikan hasil seperti yang diharapkan. 
Ma ka diutuslah tujuh orang bidadari yang cantik jelita untuk menggo - 
da Sang Arjuna yang sedang bertapa di gunung Indrakila. Diantara ma - 
reka ialah Sr.praba dan Tilo\;tama. 

Mereka terbang perlahan-lahan bagaikan angin sepoi-poi dan ak- 
hirnya sampailah di dekat pertapaan itu. Mereka beristirahat sambil 
menikmati keindahan alam dan mempersiapkan diri .sambil membicarakan , 
bagaimana cara yang terbaik untuk menggodanya. Akhirnya dimupakati , 
mereka akan menunaikan i-ugasnya pada petang hari dengan memanfaatkan 

terang bulan. 

Mereka telah sampai di goa tempat Sang Arjuna bertapa dengan 
keyakinan bahwa akan berhasil menggoda Sang Arjuna. Mereka tidak tahu 
bahwa Sang Arjuna telah menemukan hakekat dari yoga itu. 
Bermacam-macam cara dan upaya yang dilaksanakan untuk mengodanya te - 
tapi sia-sia. Dengan rasa kecewa mereka kembali ke Indraloka dan me- 
laporkannya kepada Hyang Indra» 

Bagi para Dewa kegagalannya itu merupakan suatu kegembiraan, karena 
dengan demikian terbuktilah keteguhan dan kesaktian Sang Arjuna. 
Namun masih ada yang disangsikan, yaitu penghayatan kependetaan Sang 
Arjuna yang berhasil melaksanakan yoga-samadi, cenderung pada pahala 
moksa dan melupakan kesenangan duniawi. 

Untuk mendapat kepastian maka Hyang Indra sendiri berangkat mendata - 
ngi Sang Arjuna. Beliau menyamar seperti seorang bijaksana yang telah 
tua. Beliau disambut dengan penuh hormat sesuai dengan tata krama me- 
nerima tamu o 

Dalam percakapan itu Hyang Indra mengungkapkan hakekat dari yoga-sa- 
madi ialah untuk membebaskan diri dari belenggu duniawi, supaya dapat 
kembali pada sumber dan bebas dari penjelmaan. 

Arjuna menjawab dan rnenjelask an maksudnya bertapa ialah untuk meme - 
nuhi kewajibannya sebagai seorang ksatria serta membantu kakaknya 
Yudistira untuk merebut kembali kerajaannya demi kesejahteraan dunia. 
Hyang Indra berasa puas dan menampakan wujudnya yang sebenarnya, dan 
meramalkan bahwa Hyang Siwa akan memberi anugerah kepada Arjuna. 
Hyang Indra pulang dan Sang Arjuna melanjutkan tapanya. 

Kiwatakawacn mendengar berita bahwa Arjuna melaksanakan yoga 
s-anadi di gunung Indrakila dan akan dimintai bantuan apabila yoganya 

berhasil. 

Ma ka ia mengutus seorang raksasa sakti bernama si Muka supaya membu- 
nuh Arjuna. Setelah sampai di pertapaan Sang Arjuna ia bwrubah ujud 
menjadi seekor babi yang sangat besar membinasakan hutan dan menyung- 
kur gunung. Arjuna terkejut dan keluar membawa senjata untuk menge 
tahui apa yang terjadi. Pada saat itu juga Hyang Siwa yang telah me - 



81 











■vr***- i 




* 



ngetahui Arjuna telah dapat melaksanakan yoga-samadl dengan sempurna 
tiba berujud pemburu ( orang klrata ). 

Pada saat yang sama pula melepaskan panah dan tepat pula melukai babi 
itu sehingga mati. Pa nah itu menjadi satu karena dibuat oleh Hyang 
Siwa demikian. Maka terjadilah pertengkaran memporebutka n panah itu. 
Berlanjut dengan pertempura n yang sangat seru. Hyang Siwa melepaskan 
panah yang sakti-sakti tetapi dapat diimbangi oleh Arjuna. Akhirnya 
terjadilah perkelahian dengan tangan kosong. Arjuna yang nyaris kalah 
dapat memegang kedua kaki lawannya, tetapi pada saat itu pula yang ber 
ujud pemburu lenyap-* Hyang Siwa menampakkan diri Ardhanariswari berse- 
mayam diatas bunga padma. Arjuna segera menyembah dengan madah pujian 
yang mengungkapkan kebesaran Siwa. 

Hyang Siwa menghadiahkan sebatang panah yang sangat sakti kepada Arju- 
na. Panah itu bernama pana h Pasupati. Juga diberikan ilmu memperguna» 
kan -panah dan saat penggunaanya. Setelah itu Hyang Siwa lenyap. 

Sedang Arjuna mempertimbangkan untuk kembali berkumpul dengan 
saudaranya, datang dua orang apsara membawa sepucuk s urat dari Hyang 
Indra, yang isinya minta agar Arjuna bersedia datang ke Indraloka dan 
membantu para dewa untuk membunuh Niwatakawaca. 

Arjuna memenahi maksud surat itu, meskipun ia sangat rindu kepada sau- 
dara-saudaran ya, lalu berangkat dengan mempergunakan baju dan alas ka 
ki ajaib melalui udara diantar oleh kedua apsara tadi. 
Sesampainya di Sorga disambut dengan meriah/gembira. Banyak bidadari 
yang tergila-gila kepadanya. 

Hyang Indra menjelaskan niat jahat Niwataka waoa. Ia harus dapat dite- 
waskan oleh manusia sakti, namun demikian perlu diketahui terlebih dai- . 
huln letak dan kelemahan kesaktiannya. Untuk itu maka bodadari Supraba 
berasama Arjuna diutus undbuk menyelidikinya. 

Arjuna dan Supraba berduaan turun ke bumi. Supraba kemalu-maluan seo - 
lah-olah sudah dijodohkan. Karena kewajiban yang dibebankan kepadanya 
sa ngat berat, sehingga ia kurang memperhatikan bujuk rayu Arjuna. 
Dalam perjalanan mereka menikmati keindahan alam yang dilalui dan le- 
bih penting dari itu ialah mengamati wilayah musuh. 

Mereka sampai di ta man Niwatakawaca pada petang hari, dan dapat meli- , 
hat persiapan para raksasa untuk menyerang surga. Supraba membayangkan 
bagaimana ia akan diperlakukan oleh Niwatakawaca, merasa tidak mampu 
melaksanakan tugasnya. Karena dorongan dan diberi semangat oleh Arjuna 
bahwa ia akan berhasil asal saja memperlihatkan rayuan seperti menggo- 
druya di pertapaan dahulu. 

Supraba menuju sebuah balai kristal di tengah-tengah halaman. 
Arjuna berada tidak jauh dari sana, tetapi tidak terlihat karena kesak 
tiannya. Hanya Suprabalah yang dilihat oloh dayang-dayang itu. 
Dayang-dayang yang berasal dari Indralnka dapat mengenali Supraba sera 



82 






■ - v-.: 



#'J» 




fc 



i 




s« 



ya menyambutnya, dan menanyakan keadaan di surga» Supaeaba menjelaskan 
bahwa ia dengan keraaUan sendiri menyerahkan diri kepada Niwatakawaca 
karena takut menjadi tawanan. Ia yakin surga pasti akan hancur dimusna 
kan oleh Niwatakawaca. 

Dua orang dayang-dayang segera melaporkan kepada Niwatakawaca 
tentang kedatangan orang yang dirindukannya. Niwatakawaca segera ber- 
gegas menuju taman tempat supraba. Dengan penuh nafsu ia mendesak Su - 
praba untuk memenuhi niatnya. Supraba mohon dengan sangat agar Niwata- 
kawaca bersabar sampai fajar menyingsing. Supraba merayu sambil memu - 
j i kesaktian Niwatakawaca yang tidak ada taranya, dan menanyakan tem - 
pat serta tapa yang dilaksanakan. Karena bujuk rayu dan dikuasai nafsu 
berahi akhirnya la membuka rahasianya, bahwa kesaktiannya terletak pa- 
da ujung lidahnya. 

Arjuna mendengar ucapannya itu segera menghancurkan pintu gerbang. 
Niwatakawaca terkejut dan Supraba terlepas dari cengkeramannya. Kesem- 
patan baik itu dimanfaatkan oleh Supraba untuk melarikan diri bersama 
Arjuna. 

Niwatakawaca sangat marah karena merasa ditipu, lalu memerintah, 
kan pasukannya supaya segera menyerang surga melawan para dewa. 
Semua wilayah yang dilaluinya dihancurkan. 

Suasana Surga riang gembira karena Arjuna dan Supraba berhasil menuna- 
ikan Jugas dan telah sampai dengan selamat. 

Hyang Indra mengadakan pertemua n membahas taktik untuk menghadapi 
musuh. Hanya Indra dan Arjunalah yang tahu dan yakin akan keberhasilan 
upaya yang rahasia itu. 

Pa sukan dewa, Apsara, Gandarwa, segera menuju medan pertempuran dlle- 
reng selatan pegunungan Himalaya sera ya membangun benteng dan susunan 
pasukan yang disebut "makara". 

Terjadilah pertempuran sengit, pasukan raksasa terdesak, Niwa - 
takawaca terjun kemedan perang dan berhasil memporakporandakan musuh . 
Pasukan dewa terdesak mundur. Arjuna yang berada dibarisan belakang 
berpura-pura terhanyut oleh tentera yang lari terbirit-birit, tetapi 
busur selalu siap ditangan. Melihat hal yang demikian itu Niwatakawaca 
berusah a mengejarnya sambil berteriak-teriak. Arjuna menarik busurnya 
anak pa nah melesat mengenai menembus ujung lidahnya. Niwatakawaca ja- 
tuh tersungkur lalu mati. Pasukan raksasa banyak yang mati atau melari 
kan diri. Pasukan Dewa yang gugur dihidupkan kembali dengan air kehi - 
dupan, setelah itu semua kembali ke surga. 

Para iffifceri menunggu kedatangan mereka dengan was-was, takut kalau-ka- 
lau suaminya memb a wa isteri tawanan. 

Kini Arjuna menerima penghargaan atas keberhasilannya» Selama 
tujuh hari menurut perhitungan nurga yang sama dengan tujuh bulan di 
dunia akan menikmati hasil dari kegagah bcrauiannya. Beliau dinobatkan 



83 





:;■:-■ 








32. KAKAWIN SIWARATRI 



I. '." una Lontar 

II. Nbmor T-ode 
"U, Ukuran Lontar 
IV„ Jumlah Lembaran 
7„ Nama Porgarar.g 

VI. Nama Penulis/penyaliu 

VH« Asal Sambar Lontar 



Kakcvrln Glwaratri 



Panj 



- Ca.No.: - 

37 Cm Leb. : 3,5 Cm 

40 lembar 

Tahun : - 
-ahun : - 
: Jro Kanginan 



VIH. Bfc*"j33Srlaj^&o Kallmal 



IX. Berakhir dengar. Kalime 



a. Nar a Rumah 

b o Nama Banjar : - 

t>. Nama Desa : Sidemen 

d. Nan» Kecacatan t - 

e, Nama Kabupaten : Karangasem 

A«lghnaD-astu. Sanghyang ninghyang - 

ar" v'. " " ala sirat! kineneping - 

akabrcatzn langSJ etkula kara sira pra 

tistita hredaya kemala madhya 

sa, dhyana reisang sthuti kuta m°.n 
i' • 

tra Japa r.-adra linekasakening samang- 
kar.a, nghing pindrih prih 1 cttta ning 
to iLT-ac-ograhana ralusa digjayeng la - 

• « 

OgOa 

'i gatyani ngvnng-amangun 
hal rarj buddbinlng para, dvd.ja- 

gfcna iu"i rw fcreteghna guru talpaka 

V V 

mati re aggwaaing wete, sapapani- 

kir.-asa fienikin-aianghi manuju ciwa. 

X„ Ici Ringkasnya i 

lb - 5b. Tersebutlah seorang Nisada yang bernama Lubdhaka, yang 
tidak pernah berbuat dharma, hanya berburu itulah pekerjaaaya. Kala itu 
purwanl tilam kapita, berangkatljah lubdhaka dengan p-tfata langkap un - 
tule berburu. Disinimdlocritakan tentang leindahan al^ yang dilaluiao - 
leh Iubdhaka. Salam perjalanan ia menjuapal sebuah tempat persembahya - 
ngan yr.ng teluh porak poranda, dimana disc'-itam^a terdapat taman yang 
berisikan telaga» 

6a - lOb. Sumpallah lubdSaka disebuah hutan gunung yang bernama 
Kar.ana, yang banyak terdapat binatang buruan, namua pada saat itu tak 
seekorpun binatang yang ia jumpai. Sampai sore ia mer.elucuri hutan, tak 
seekorpun binatang yang la temui , Bantah berapa lama tibalah ia di sebu 
eh danau yang besD.% disana Ittbdhaka melepaskan lelah lengan mencuci mu 
-a dan minum air danau tetsebute Km alaman akhirnya Iubdhaka ber 

: di sana, di sebuah eabang pohon mnja ia menunggu bilamana ada bi- 
ang yang hendak minum. La ;gu s namun tidak seekor 

«7 







•-•'-V:'.-'.'..'. .-' [.v;,; {; . - •' ' ■ : -" , ".;.. , .X..:' 









fc 



pun bina tang yang datang. Iapun mulai mengantuk, karena takut, jika ia 
tertidur dan jatuh, maka ia memetik daun maja tersebut, yang dibuangnya 
kedalam danau dlmana terdapat Siwa lingga. Pagipun tiba fajar menylng - 
sing di ufuk timur, dan Lubdhaka pulang, ia tiba dirumahnya menjelang 

malam. 

lla - 15b. Setelah beberapa tahun sejak kejadian itu, Lubdhaka 
meninggal dunia. Sang istri menangis sambil memeluk anak-anaknya, dan 
semua sanak saudaranya menangis. Kemudian mayat Lubdhaka dibakar dan di- 
anyut. Dikisahkan arwah Lubdhaka di angkasa sangat menderita, la tidak 
tahu kemana ia haru3 pergi, dan tempat mana yang harjis ia tuju. Dikisah- 
kan Bhatara Siwa mengutus para Ghana untuk menjemput Lubdhaka, untuk di-» 
bawa kehadapan Bhatara Siwa. Kemudian Bhatara Siwa menjelaskan mengapa 
Lubdhaka bisa masuk sorga, tiada lain karena ia telah melaksanakan bra - 
tha Siwaratri. 

l6a - 20b„ Dikisahkan perjalanan para Ghana yang dipimpin oleh 
nang Nandana dan sang Urdvnkesa, untuk menjemput lubdhaka, Diceritakan 
Yama balapun berangkat untuk n^njomput Lubdhaka, yang dipimpin oleh sang 
Gandha dan sang Praoandi a„ Kemudian tibalah Yama bala di tempat Lubdhaka 
yang sedang kebingungan, lubdhaka diikat dan dipttkul oleh para Yama bala. 
Lubdhaka menangis menjerit-jerit sambil memanggil-manggil anak dan istri- 
nya. Disaat Lubdhaka disiksa, datanglah Ghana bala hendak mengambil Lub - 

dhaka. 

2la - 25b. Dikisahkan tentang pertempuran antara Ghana bala lawan 
Yama bala demi memporeb-.tkar. Lr.bdhaka u Dengan geram Yama bala menggempr.r 
Ghana bala, sehingga Ghana Bala keteter, dan datanglah sang puspadanta me 
nyambut serangan para Sama bala, dan kini Yama bala yang keteter, karena 
banyak prajuritnya yang tewas maka Ugrakarma menjadi marah, perang tan - 
ding antara Ugrakarma dan puspadanta pun terjadi, dan Ugrakarma yang te ■• 
was. Dan para Yama "bala nelarikan diri, kemudian datanglah sang Antaka me 
runtut balas, yang disertai oleh sang Nila dan sang Ghora Wikrama, perang 
pun terjadi lagi, dan sang Puspadanta keteter, dan kemudian datang memban 
tu sang Urdwakesa, sang Prakarsa dan sang Remi Karna. 

26a - 30b. Kini Sama bala mengalami berbagai -tekanan, dan banyak 
prajurit yang tewas dan sisanya melarikan diri, setelah sang Nila tewas, 
namun sang Antaka masih mengadakan perlawanan, yang disertai oleh sang 
Pracandha, sang Candra Kala, dan sang Pramesti Mretyu, dan Kini Ghana ba- 
la yang keteter, banyak prajurit yang tewas. Kemudian datang membantu 
sang Pinggalaksa, kini peperangan aenjadi seimbang dan Ghana bala bangliit 

semangatnya. 

31a - 35b. Setelah sang Pinggalaksa datang membantu, kini dipihak 
Yama bala yang keteter, dan sang Pracandha pun kena di panah. Ban sang An 
taka melarikan diri, setelah melihat prajuritnya hancur. Kemudian satg An 
taka bersama Yama b ala me lghadap Bhatara Yama. Dikisahkan setelah perang 














k 






selesai, dan dimenengknn oleh para Ghana bala, dengan suka ria para Ghat . 
na bala pulang dan membawa lubdhaka menghadap Bhatara Siwa. Dengan gem - 
blra Bhatara Siwa menyambut kedatangan Lubdhaka. Kemudian Lubdhaka dibe- 
rikan busana yang gemerlapan, dan tinggal di Siwaloka memperoleh kebaha- 
giaan atas bratha Siwaratri yang di laksanakannya . Dikisahkan Yama bala 
setelah tiba di Yaraaloka, dan melapor kepada Bhatara Dharma raja. 

36a - 4°b. Setelah mendapat laporan, kenjkdtan "-- * Bhatara Yama 
menghadap Bhatara Siwa. Dengan hormat Bhatara Yama menghadap Bhatara Si- 
wa. Kemudian Bhatara Yama diberi penjelasan oleh Bhatara Siwa, mengapa 
Lubdhaka yang pekerjaanya berburu, yang selalu berbuat dosa, bisa masuk 
Sorga. Tiada lain, karena Lubdhaka melaksanakan bratha Siwa*atri. Di j e - 
laskan juga pahala bagi orang yang melaksanakan bratha Siwaratri, yang 
dilakukan pada malam prawani tilem Kapitu. Dan setelah mendapat penjela- 
san Bhatara Yama mohon diri, dan para prajurit yang tewas dihidupkan kem 
bali oleh Bhatara Siwa. 

41 a - 43b. Dikisahkan Bhatara Siwa menjelaskan tentang bratha Si- 
waratri kepada Bhatari Giriputrl, yang antara lain : upawasa; mona; ja - 
gra. Dan bunga-bunga yang dipersembahlan : menur; kanyiri; gambir; kaou- 
bung; wadori putih; kutat; angsoka; naga puspa; tangguli; bekui; kalak ; 
campaka; saroja biru; saroja merah; saroja putih. 




000O000 



89 




■ 














"t? 





33. KAKAWIN NITISARA 



I. 


Nama Lontar 


, 


Kakawin Nitisara. 


i 


II. 


Nomor Kode 


• 


Krp. No. : - 


Ca. No. t - 


III. 


Ukuran Lontar 


• 


Panjang : 35 Cm. 


Lebar : 3, 


IV. 


Jumlah Lembaran 


: 


28 lembar» 




v. 


Nama Pengarang 


• 


- 


Tahun : - 


VI. 


Nama Penulia/penyaLin 


t 


I Ketut Sengod 


Tahun : 19 


VII. 


Asal Sumber Lontar 




a. Nama Rumah 

b. Nama Banjar 

c. Nama Desa 

d. Nama Kecamatan 

e. Nama Kabupaten 


: Pidpid. 

: Abang. 

: Karangasem. 



3,5 Cm. 



VIII. Isi Pokoknya 



IX. Dimulai dengan Kalimat 



X. 



Berakhir dengan Kalimat 



Menguraikan tentang aturan menjadi 
manusia, ilmu bergaul, menjadi rak- 
yat, menjadi raja, dan memilih jodoh 
semuanya ini berpijak pada berpikir, 
berkata, dan bertindak yang baik. 
Cng Awighnamastu. 
Sembahning huluning Bhatara Hari 
Sarwwajaya tmah nityasa. 
Inannyane drwen Ida I Dewa Gdhe Ca- 

V v 



tra. Jro Kanginan Sidhemen, raangkin 

v v 

jnek ring Amlapura Karangasem. 

XI. Isi Ringkasnya : 

Menjadi manusia, sangat banyak aturan didalamnya, yang senantii 
asa berlandaskan pada berpikir, berkata, dan berbuat yang baik. Dan 
menghindarkan perbuatan-perbuatan yang merugikan orang lain. Juga di- 
harapkan agar memiliki ilmu. Sebaba walaupun dilahirkan dengan rupa 
bagus, cantik, kaya, turunan utama, jika buta huruf atau tanpa sastra 
dikatakan tidak bercahya ibarat bunga roja merah menyala tanpa wangi. 

Dalam tata pergaulan, hendaknya berkawan dengan orang baik. 
Jangan berkawan dengan orang jahat. Sebab hal ini akan menjerumuskan 
suatu kehanouran. Mintalah pelajaran kepada orang arif bijaksana, dan 
yakinlah terhadap agama sebab segalanya berlindung di bawah agama. 
Pada prinsipnya dalam tata pergaulan hendaknya berdasarkan desa, kala 
patra. Waspadalah dongan lingkungan bergaul. Jangan menghina sesama 
manusia sebab tiada seorangpun yang tiad a tercela. Pendeknya harus men 
j a ga rasa toleransi dalam bergaul. 

Menjadi rakyat hendaknya hormat terhadap raja atau pemimpin, ti 
dak hanya minta hadiah, juga tidak mengajak istri waktu berperang. Men 
jadi rakyat tidak boleh loba, iiomboag, serakah pada hadiah. 




k. 





Sifat-sifat dalam menjadi raja atau pemimpin, hendaknya bersi- 
fat ; Krura sanasa(gagah perkasa), krepana (mengalahkan serakah), su - 
d:lra(kukuh dan tahan), dan warna (betul-betul orang utama). Untuk men- 
3ejahterakan rakyat Raja harus mengajarkan rakyatnya Aji Kutara Manawa. 

Juga diuraikan tentang memilih jodoh, antara lain; yang beril- 
mU| rupanya baik, keturunan orang utama, rela berkorban, berpikiran 
bersih, tingkah lakunya baik, dan masih perawan ( jejaka ). 



000O000- 



91 











. •■■ ■ - 




34. KAKAWIN AMBASRAYA 







I. 


Judul lontar 


II. 


Nomor Kode 


III. 


Ukuran lontar 


IV. 


Jumlah Lembaran 


v. 


Nama Pengarang 


VI. 


Nama Penulis/penyalin 


VII. 


Asal Sumber lontar 



X. 



: Kakawin Amabasraya. 

Krp.No. : - Ca.No. : - 
Panjang : 35 Cm. Lebar : 3,5 Cm. 
50 lembar. 



Tahun : - 
Tahun : - 
: Griya Gede. 



3anja»angkan. 
Klungkung . 



VIII. Dimulai dengan Kalimat 



IX. Berakhir dengan Kalimat 



I Ketut Sengod 
: a. Nama Rumah 

b. Nama Banjar 

c. Nama Desa 

d. Nama Kecamatan 

e. Nama Kabupaten 
: Ong Awighnamastu. 

Sang Hyang Hyang paramest sunya ka- 
rengo sembahning anggong lango, aang 
sakaat paramartha tatwa kinenep 3ang 
aadhakeng ng antaka, .... 
: .... wulaning kapisan kaleka kacatur 
punang tumanggal, sangang bangsit - 
olung dasa tigoayaning rat, 3inurat- 
i airarjawa madhya aur.wing grya geng 
Banj arangkan . 
Iai Ringkas : 

Diceritakan raja Aatina yang bernama Sang Citranggada dan 01 - 
■fcrawirya kalah di medan perang, selanjutnya tampuk pimpinan diaorah - 
kan kepada Bisma. Semenjak Mama memerintah kembali kcrajaan menjadi 
makmur kembali. Kerajaan menjadi tenang, aorta dihiaai dengar, berba - 
gai ma3 permata lainnya, sehingga kerajaan Astina tidak ada banding - 
nya, sorgapun kalah keindahannya. Semenjak diperintah oleh Bisma ke - 
adaan menjadi makmur, karena diperintah oleh raja yang bijaksana aer- 
ta ahli weda. 

Diceritakan ketika aidang berlangsung beaerta dengan para men- 
teri, tiba-tiba datanglah Reai Borgawa beserta Dewi Amba disertai de- 
ngan tangis mengingat nasib yang menimpa dirinya. Rai Bisma menyambut 
kedatangan Rai Wara Bargnwa dan Dewi Amba, semua yang hadir di sana 
tertegun melihat kecantikan Dewi Amba. Rsi Bisma lalu menanyakan tu - 
juan kedatangannya. 

Selanjutnya Rsi Wara Bargawa mengutarakan maksudnya. Percakap» 
an terjadi panjang lebar antara keduanya. Rsi Bargawa dengan cara ha- 
lus membujuk Rsi BLsma agar berkenan membatalkan sumpahnya dan berse- 
dia mengambil Dewi Amba sebagai iatrinya. Dikatakan dahulu ketika aa- 



92 



\. 




-.:■■■■■ 

• . -.' -{ -■:■-■■ 
- :■■: ■■!■'■■: ... .... 










yembara berlangsung Bi3malah yang memenangkannya, karena ituBiemalah 
yang berhak mengawininya. Usaha Rsi Bargawa untuk membujuk Bisma ter- 
nyata tidak berhasil. 

Rai Bisma tidak memenuhi permintaan Rsi Bargawa dengan terang- 
terangan menolak tuntutan Dewi Amba. Alasan Bisma menolak karena ia 
sedang menjalankan brata suci " Sukla Brahmacari". Juga Bisma menga - 
takan bahwa Dewi Amba telah dijodohkan kepada Raja Salwa. Bagi bisma 
jika membatalkan sumpah adalah tidak baik. 

Akibat dari pembicaraan itu terjadilah perang-mulut yang kemu- 
dian dilanjutkan menjadi saling tantang perang di tegai kuru. Sehing- 
ga terjadilah pertempuran sengit, keduanya mengalami banyak korban ba 
ik arta maupun jiwa. Disaat terjadinya pertempuran muncullah Dewi Gang 
ga menasehati agar niatnya bertempur diurungkan saja , bahwa yang di- 
hadapinya ltll ftfia lah gurunya sendiri dan amat sakti. Nasehat Dewi 
Gangga tidak dihiraukan oleh Rsi Bisma dan pertempuranpu terus ber - 
langsung . 

Akibat dari pertempuran itu duniapun menjadi gunoang. Sehingga 
tiga rsi 3ebagai utusan Dewata turun melihat pertempuran itu. Dewa In 
drapun turun ke tengah-tengah pertempuran untuk meleraikan. Pertempur 
an menjadi berhenti dan keduanya menyembah Dewa Indra. Di sana kedua 
Rsi tersebut menyatakan kebenarannya masing-masing. Setelah Dewa Ir. - 
dra memberikan nasehat kedua Rsi tersebut mengakui kekeliruannya. 
Dewa Indra pun kemudian lenyap. 

Pertempuran pun berakhir tanpa ada yang kalah dan menang, kedu 
anya saling memaafkan dan masing-masing kembali ke asalnya. 




-rOnOcOO— 







»*««:• 



35. SDMMARY LONTAR 






I. Judul Lontar 

II. Ukuran Lontar 



III. Asal Lontar 

IV. 

Ditulis oloh 



Dikarang oloh 



Dimulai dongan 
kalira t 



FTUS . 

a) Panjang : 30 cm. 

b) Lobar : 3,5 cm. 

c) Jumlah i 34 lombar. 
Padangkrata, Karangasem. 

I Ousti Nyoman Dangin, Padangkrota, 
/imlapura. 



Awighnomastu nama sidnam. Iti Kapu- 

v v i 

tusan Sang Hyang Kelopa, nga, kawasa 



anggon pambuhung gelora, mwnh sak: 

i 
Iwiraning gring, B a, yoh anar mawa- 

dhch payuk, muncuk dhapdhcp tilang 

muncuk, matali 



VII. Berakhir dongan 
kalimat 












KAPUTUSAM - KAPUTUSAN 2 

Dijelaskan tentang Kaputusan Mpu Bradhah beserta man- 
tranya. 

lla-15b. Dijelaskan tentang mantra untuk menyembuhkan orang 

yang terkonc sumpit. Dijelaskan tentang mantra untuk 
mencabut guna-guna. Dijelaskan tentang Resi Gana. Di- 
jelaskan tentang Goni Sekalangan. Dijelaskan mongenai 
Sang Hyang Candu Sakti beserta mantranya. Dijelaskan 
mengenai Kaputusan Campur Talo, beserta mantranya. 
Dijelaskan tantang Kaputusan Sang Hyang Taya beserta 
mantra-mantranya. 

l6a-20b. Dijelaskan tenteng Tatulak Tungguh. Dijelaskan tentang 
Kaputusan Hyang Aji Sumedhang, sarana beserta mantra- 
nya. Dijelaskan r nongenai Pomatuh Gumi nangkop, sarana 
boserta mantranya. Dijelaskan tontang Sang Hyang Ka - 
prajayan beserta, mantranya. Dijelaskan tentang Panawar 
sarana beserta aantranya. 

21a~25b. Dijelaskan tontang mantra mengobati luka beserta sara- 
nanya. Dijelaskan tentang obat mata sarana bosortr. 
mantranya. Dijelaskan mengenai Kambuh, sarana boserta 
mantranya. Dijelaskan mengenai Kaputusan Jaka Twa be- 
serta mantranya. Dijelaskan tantang Kateguhan, sarana 
boserta mantranya. Dijelaskan tentang ?angundur iusuh, 
sarana boserta mantranya. Dijolaskan tentang Sasembu 
jika. melewati hutan angker beserta mantranya. Dijelas- 
kan tentang Sasirop Bumi beserta mantranya. Dijelas- 
kan tentang saputer, beserta mantranya. Di jelaskan me- 
ngenai Mahaturu boserta mantranya. Dijelaskan tentang 
Pamatuh boserta mantranya. Dijolaskan tentang Pamancut 
sarana beserta mantranya. Dijelaskan tentang Tatulak 
Misawadana, sarana beserta mantranya, 

26n-30b. Dijelaskan tentang Kaputusan Calon Arang, sarana be- 
serta mantranya. Dijelaskan tentang Pangalah, sarana 



■ 



95 




►. 



m ■ . ■ 






«» 




KAPUTU3..N-KAPUTUSA1I 3 

beserta mantranya. Dijelaskan mengenai Pangingkup, sa- 
rana beserta mantranya. Dijelaskan mengenai Pengobatan 
sarana beserta mantranya. Dijelaskan tentang mantra 
untuk mencabut guna-guna. Dijelaskan mengenai Tumbal, 
sarana beserta mantranya. Dijelaskan tentang Panyeng- 
ker Rumah, sarana beserta mantranya. Dijelaskan ten- 
tang Panyongkor Desti, sarana beserta mantranya. Di- 
jelaskan obat-obatan, sarana beserta mantranya. Dije- 
laskan mengenai Panulak, sarana beserta mantranya, 
31a-34b. Dijelaskan tentang Tctulak Msawadana, sarana beserta 
mantranya. Dijelaskan mengenai Paman.out Guna Uisesa, 
sarana besorta mantranya. Dijelaskan t ntang mantra 
untuk tidur. Dijelaskan tentang mantra jika memasuki 
hutan. Dijelaskan tentang Kaputusan Ketok Meleng be- 
serta mantranya. Dijelaskan tentang obat bagi orar 
yang tidak mempunyai keturunan, sarana beserta mantra- 
nya. 




96 










1 








I 




36. KIDUNG WARGASARI 



I. 

II. 

III. 

IV. 

V. 

VI. 

VII. 



Judul lontar 
Nomor Kode 
Ukurar. Lontar 
Jumlah Lembaran 
Nama Pengarang 
Nama Per.ulis/penyalin 
Asal Sumber Lontar 



VIII. Dimulai dengan Kalimat 



IX. Berakhir dengan Kalimat 



Kidung Wargasari 

Krp. No. : - Ca. No. : - 

Panj. : 35 Cm Leb. : 3,5 Cm 

61 lembar 
- Tahun : - 

t I Ketu Sengod Tahun : - 

: a. Nama Rumah : - 

b. Nama Banjar : - 

». Nama Desa : Ababi 

d. Nama Ko»amatar. : Abang 

e. Nama Kabupaten : Karangasem 
: Ong Awighnamastu. Tityang nunas lugra 

Ratu, ring Ida Bhatarane, kahicen si- 
ddha rahayu, ka ni Ida manodyanin, 
panjake nunas sasari, ditu pada sahur 
sembah, mangestiti hayu, semi sahur 
bhak-i . 
: Palinggihan Dewi Danu, heman rupan gu- 
nunge, dumilah buka ma turut, lintang n 
ngrawit rupane, henengakena k a wuwus , 
kayangane ring Basukih, bale emas ma - 
tampul manik, hinrapan dening parada , 
bhusaranB murub, acri tahu ngrawit. 
X. Isi Ringkasnya : 

lb - 5b. Liceritrakan tentang Dewata Nawa Sangha, yang turun ke - 
dunia untuk menyaksikan puja wali, yang diiringi oleh Bidadari. Dieeri - 
ta kan Mangku Putih bersama umatnya pergi ke BesakLh untuk mempersembah- 
sesa^i kepada para Dewtta, memohon agar dunia beserta isinya selamat se- 
jahtera. 

6a - lOb. Setelah sore hari, para Dewata disthanakan di Gedong 
Mao, diiringi para Bidadari. Diceritakan tentang Gedong Mas yang berta - 
takan mutt manikan. Diceriakan tentang telaga yang terdapat di sebelah 
gapura, teLaga tersebut berisi pancuran, dan di dalam telaga tumbuh bunga 
tunjung yang beraneka warr.a. Diceritakan tentang keindahan angkisa, di - 
mana bintang-bintang bertapuran. Setelah para Dewata disthanakan, para 
Pannngku memiersembahkan sesaji. Diceritakan tentang p-kiyisr.n ke Kelotok. 

lla - .^b. Setelah tiba di Kelotok, para Pamangku mempersembahkan 
sesaji untuk mem«hon kesejahtraan. Diceritakan tentang para Dewata yang 
berbusana serba gemerlapan. Diceritrokan tentang tempat para Bidadari 
bercengkrama, yar.g rii tumbuh! beraneka ragam bunga, yang sedang mekar dan 
baunya harum semerbak. 

97 














I6a - 20t>. Diceritrakan tentang perjalanan pulang dari Klotok ke- 
Besaklh, yang diiringi suara gamelan yang gumuruh. Setelah tiba para pa- 
mangku mempersembahkan sesaji, dan para umat menghaturkan pangabnkti. Di 
ceritrakan tentang para Bidadari yang turun untuk menyaksikan puja wali 
memakai busana yang serba indah. 

21 a - 25b. Dikisahkan tentang para Bidadari yang menari, gerakan- 
nya lemah gemulai, dan para umat menonton dengan kagnm. Setelah dini hari 
para Bidadari kembali ke Kendran. Di ceritrakan tentang bale palinggihan 
Ida Bhatara, seperti Meru, Manjangan Saluang, Bale Timbang, Dikisahkan 
tentang telaga buatan Bhatara Guru, yang berisikan beraneka macam tunjung 
dan di tepi telaga ditumbuhi berbagai jenis bunga yang sedang harum se - 

merbak. 

26a - 30b. Diceritrakan tentang keindahan angkasa pada saat pio - 
dalan, dimana rembulan diselimuti awan, bintang-bintang nampak gemerlap- 
an. Dikisahkan para bidadari bercengkrama di tepi telaga. Dikisahkan ten 
tang keindahan taman yang ditumbuhi bermacam ragam bunga yang sedang me- 
kar. Diceritrakan tentang jalannya upacara puja wali di pura-pura. 

31 a - 35b. Diceritrakan tentang tanda-tanda kedatangan para Dewa- 
ta yang turun dari Kahyang a n. Setelah para Dewa disthanakan, kemudian di 
siapkan upakara puja wali. Semua aibuk mempersiapkannya. Dan kemudian pa 
ra Pamangku mempersembahkan seaaji yang telah tersedia. Kemudian Pamang- 
ku mohon tirtha panglukatan kepada Bhatara Guru, yangkemudian dipercikan 
kepada semua umat, agar semua malapetaka menjauh, dan kemakmuran ditemui. 
6a - 49b. Diceritrakan tentang kegembiraan para umat, mereka me- 
nari diiringi suara gamelan yang merdu. Dikisahkan tentang keindahan Bu- 
kur yang dibuat oleh para umat. Diceritrakan tentang sesaji yang diper - 
sembahkan kepada Bhatara Sri, tentang sesaji yang dipersembahkan kepada 
Bhatara Wisnu, tentang sesaji yang dipe sembahkan kepada Bhatara Rambut 
Sedana. 

41 a - 45b. Dikisakhan tentang keindahan Meru Sari yang dibangun 
dengan satu manikam. Diceritrakan tentang keindahan taman di puncak gu - 
nung, dimana terdapat telaga yang berisi pancuran, yang airnya sangat 
jernih. Juga ditaman tersebut terdapat Bale Mas yang bertatakan segala 
ragam permata, dan Bale tersebut dikelilingi oleh tanaman bunga yang se- 
dang harum semerbak. Diceritrakan tentang kumbang dan kupu-kupu yang be- 
terbangan hendak mengisap madu. 

46a - 50b. Dikisahkan tentang Pamangku yang telah putus, memuja 
dengan mantra Kusuma Dewa, mohon tirtha yang kemudian diperciki kepada 
umat. Dikisahkan Bhatara Guru, Sanghyang Jagat Natha, Sanghyang Surya 
turun untuk menerima persembahan kepada umat. Diceritrakan tentang Bale 
Manik yang terdapat di tengah telaga, yang dikelilingi oleh taman bunga. 
Dikisahkan tentang bintang-bintang yang bertaburan di langit. 

51 a - 55b. Diceritrakan tentang bunga tunjung yang tumbuh di te - 



98 











s* 




telaga, tentang bunga.bunga yang tumbuh di tepi telaga, yang sedari 
hirum mewangi. Dioeritrakan tentang B ale Alit, yamg beratapkan kaca, beri 
berl-ntai b©3i putih , berdinding perak. Dikisahkan tentang Bhatara Gu - 
-u yang meneiptakan gunung emas, gunung perak, gunung mirah yang berpun- 
..akan intan. Diceritrakan tentang pakiyisan.Diceritrakan tentang laut, 
-".".mana upacara pakiyisan tersebut berlangsung. 

56a - 61 a. Direritrakan tentang bunga-bunga yang sedang bermekar- 
an itiup angin, dan bulan menyinari bungaVbunga yang harum semerbak. Di 
kisahkan tentang para Dewata membersihkan diri di Taman Sari. Setelah 
membersihkan diri, para Dewata turun untuk menyaksikan upacara pujawali. 
ELceri-tiakan tentang Sang Mangku Putih yang bertemu dengan Bhatara Maha- 
c-u.-a dan Dewi Danu. 






-000O000— 



■ 









37. KIDUNG JAYENDRIYA 



T 

X ■ 


Nama Lont&r : 


Kidung Jayendriya. 




II. 


Nomor Kode ! 


Krp.No. : - 


Ca.No 


III. 


Ukuran Lontar 


Panj . : 35 Cm . 


Leb. 


IV. 


Jumlah Lembaran 


54 lembar. 




v. 


Hama Pengarang 


- 


Tahun 


VI. 


Nama Penulis /ponyalin 


: I B Kt. Rai 


Tahun 


VII. 


Asal Sumber Lontar 


: a. Nama Rumah 


: - 



VIII. Isi Pokonya 



IX. Dimulai dengan Kalimat 



3,5 Cm. 



1909 C* 



b. Nama Banjar ; - 

c. Nama Desa : - 

d. Nama Keoamatan : - 

e. Nama Kabupaten : - 
i Melukiskan suatu rayua*. manis oleh 

seorang Raden Mantri terhadap Dyah 
Kundi dalam memadu suatu ointa kasih. 
: O.ig Awighnamastu. 
Ran ryan sang saksat ajeng tan uri 
deng kawi mango . . . 
K allmat: Ksamakna ngwang rauddha alpa sastra. 



■ 



X. Berakhir dengan 

XI. Isi Ringkasnya : 

Tersebutlah neorang yang bernama Dyah Kundi. Dia sangat oantik 
mungil, manis "dan menjelikan. Setiap pemuda terpesona kepadanya. 
Demikian pula yang terjadi pada diri seorang raja besar ( Raden Man- 
tri ) . Dia sangat tertarik hatinya yang setiap saat ingin bertemu dan 

sukar melupakannya. 

Sungguh hebat Raden Mantri berminyak air. Baginda selalu bertu 
tur sapa halus, lembut dan dengan gaya bahasa yang indah, sehingga 
tidak mengherankan Dyah Kundi terpesona pada Baginda. Baginda Raja se 
natiasa bersikap sopan, penuh kedisiplinan, dan selalu bernada bahasa 

yang merendahkan diri . 

Di balik itu Bagiada memuji tentang kecantikan yang dimiliki 
Dyah Kundi. Dikatakan tingkah laku Dyah Kundi sangat baik dan seirama 
ierrgan sifat yang dimiliki seorang wanita. Begitu pula segala tutur 
sapa yang keluar dari bibir merah delima Dyah Kundi, sungguh manis 
yang seakan-akan menghanyutkan perasaan Raden Mantri. Segalanya sa - 
ngat cocok dan serasi dengan kecantikan Dyah Kundi. Mereka berdua ber 
tutur sapa sambung menyambung dan larut dalam dunia asmara. 

Disinggung pula adanya suatu rapat agung, yang dihadiri oleh 
sang prabhu, permaisuri, para patih, serta seluruh rakyat berjejal- 
jejal. • 

— oooOooo— • 



1CC 




1 




BBSwBH HB 















M. KIDUNG GAG. SURYYA - NATHA 



I. 
II. 
III. 
IV. 

v. 

VI. 
VII. 



Nama Lontar 

Nomor Kode 

Ukuran Lontar 

Jumlah Lembaran 

Nama Pengarang 

Nama Penulis /penyalin 

Asal Sumber Lontar 



VIII. Isi Pokoknya 



EC. 



X. 



XI. 



Dimulai dengan Kalimat 
Berakhir dengan Kalimat 



: Kidung Gag. 3uryya - Natha 
t Krp . No . : - Ca No . : - 
: PanJ. : 30 Cm.Leb. : 3,5 Cm. 
: 104 lembar 

: - Tahun : - 

: Ida Made Ageng Tahun : 1909 I6ako 
: a. Nama Rumah r Griya Pakarangan 
b. Nama Banjar : - 
o. Nama Desa : Budakeling 

d. Nama Kecamatan : - 

e. Nama Kabupaten : Karangasem 
: Menceritakan peperangan antara kerajaan 

Suryya-Natha ( raja 7 railyun Jim ) de- 
ngan Raksasn Diburbaka. Disinggung pula 
tentang kerajaan Koripan, Doha, Gagelang, 
dan beberapa kerajaan kecil lainnya. 
: Om awighnaoaBtu ta tastu astu namraa 

sidyara» 
: Siddhi rastu ta tastu astu sang amaoca 
iki. 
Isi Ringkasnya : 

Berawal dengan manggala atas terwujudnya karya Kidung Gag. Suryya- 
Natha. Di mana pengarang merasa fisimis terhadap hasil karyanya, yang se- 
lalu dilontarkan dengan kata-kata yang bernada rendah hati dan selalu b*» 
harap untuk mendapat kritikan-kritikan atau woj angan— we J angan yang bersi- 
fat membangun dari masyarakat luas. 

Dioexttakan seorang raja Jim di kerajaan Glli Mastrawangan bornama 
Raden Suryya-Natha yang teramat saktinya. Beliau membawahi rakyat seba - 
nyak sebanyak 7 milyun yang semuanya berupa Jim. Ketujuh milyun rakyat be 
liau pandai sekali dalam hal terbang dan berperang. 

Terungkap oerlta raksasa bernama Raksasa Diburbaka. Raksasa ini sa 
ngat tekua. bersemadi yang selalu mohon waranugraha kepada Ida Sang Hyang 
Widhi. Karena ketekunannya, maka di anugrohinyalah oleh-Nya. Karena tera- 
mat saktinya raksasa itu setelah bersemadi, maka muncullah sifat sombong 
dan angkara murka yang luar biasa. Negara-negara di sekitarnya menjadi 
khawatir dan semuanya merasa terkalahkan. 

Disinggung tentang 4 kerajaan besar yakni ; Koripan, Daha, Gage - 
lang, dan SIngasari. Di kerajaan Koripan berputrokan 2 orang, di Daha 3 
orang putra, di Gagelang 3 orang putra, dan di Singasari 3 orang putra. 
Semula keempat kerajaan ini pernah berkaul kepada Ida Sang Ifyang Widhi, 
dan telah dikabulkan sehingga keempat kerajaan tersebut penuh kebahagiaan 
dan ketentramaR. 

101 













Keempat kerajaan tersebut semata-mata hanya menuruti nafsu indria bersu- 
karla, yang sama sekali tiada ingat atas kaul terhadap Ida Sang Hyang 
Widhi. Sudah berkali-kali muncul ciri-ciri yang sangat memprihatinkan. 
Seperti sewaktu lahir putra di Koripan, ada gempa yang bukan main dasyat 
nya yang seakan-akan menghancurkan bumi. Di Singosari juga demikian, 
yang mana adanya ciri-ciri hujan lebat disertai angin kencang dan hali - 
lintar yang tak henti-hentinya. Tetapi toh kaulnya itu tak ada yang me - 
ngingatnya. 

Atas kehendak Ida Sang Hyang Widhi, maka seorang patih raksasa Di 
burbaka yang bernama Kala Sudutta yang teramat saktinya di bidang pepe - 
rangan, disuruh oleh rajanya untuk mencari para putra dari 4 korajaan di 
etos. Dalam perjalanannya terbang di angkasa berubah wujud menjadi garu- 
da mas dan turun di kerajaan Doha, Raja Doha merasa kagum dan takut. Be- 
gitu pula rakyat beliau. Akhirnya seorang putra raja dipeluknya, bumi be 
rubah menjadi gelap gulita, dan Kala Sudutta terbang ke angkasa menuju 
Gagelang, Koripan, dan Singosari. 

Dioeritakan ketujuh milyun Jim Raden Suryya-Natha terbang memenu- 
hi angkasa dan lengkap dengan senjata perang. Di angkasa mereka bertemu 
dengan Kala Sudutta, dan terjadi pertempuran yang sangat sengit. Namun, 
selama proses peperangan tiada pihak kalah menang. 

Selain itu, disinggung pula beberapa kerajaan dengan segala kein- 
dahan, ketemtraman, dan kebahagiaan» 






i I 



000O000 



102 













■ 








39. SUMM^UI Y L ONT AR 



NAMA LONTAR 



VI, 
VHIi 



NOMOR KODE 
UKURAN LONTAR 
JUMLAH LEMBARAN 
HAMA PENGARANG 

NAMA PENULIS 
ASAL SUMBER 
131 POKOK 



j.X^ 



DIMULAI DENGAN 
KALIMAT 



Krsmaning Asurud Ayu, Aditya Tatwa 

Bhuwana, Kertabhase. 

Krp„ !To,- Ca No, - 

Panjang : 30 cm. Lebar : 3,5 cm. 

62 lb. 



Denkayu, Mengwi, Badung. 
1) Tri Kayaparisudha; 2) Gelar ke - 
panditaanA'iku; dan 3) Asal Usul Ak- 
sara swara (huruf) terdiri dari : 
aksara swara, aksara wianjana dan 
warga aksara. 

Avrighnrr~stu. Kramaning Asurud Ayu, 
andilah idhep agni mijil saking 
•labhi, ... 



X. 



BERAKHIR DENGAN 
KALIMAT 



: Telas. Om Awighnama /tu, Om dirghayusa 
rastu ya namah swaha. 

XI. ISI RINGKAS : 

1. Memuat tri kaya parisudha yaitu tiga dasar perilaku 
(manusia) yang harus disucikan, yang meliputi : ulah, 
sabda, ambek, yang masing-masing berarti dasar peri - 
lakunya perbuatan, perkataan dan pikiran. Adanya pikir- 
an yang baik akan mewujudkan perkataan yang baik, dan 
dari itu mewujudkan petf»»»to yang baik. Dengan demi- 
kian haruslah dikendalikan dan setia terhadap pikiran, 
perkataan dan perbuatan yang baik dan suci sebagai 
dasar perilaku manusia., Dari tri kaya parisudha timbul- 
lah sepuluh pengendalian diri yaitu dasa sila sebagai- 



103 















2 - 



pantangannya. Hal itulah yang menentukan baik dan buruknya 
uikiran, perkataan, perbuatan, Adapun hal itu meliputi sepuluh 
incriya (dnaendriya) yang harus dikendalikan : caswindriya(mo- 

. . graneridriya(hidniig), wakindriy a (mu- 
lut), yihwondriyadid inindriya (tangan), padandriya (ka- 
ki), payuindriya (nillt), upastendriya (kemaluan), twakindriya 
(kulit). Disai pinj itu diuraikan daca Sila yang disebut panca- 

- slpaka, dan Surya sewana padiksan. 
diterakan Bhaj - r -n menghadap bhatare Siwa yang 

cedt ,r ", berstana di Mandnra G?Ji. Maksudnya adalah memohon/ 
,,inti . iat) bagaimana seharinya sebagai seorang 

an ! aims i ■ '"'i' annya. Disamping itu me- 

nguraikan tuvur tc bn cara 'n.r-an puja; tutur 

„_ n aik/suci (budi ring ayu laksana) 

;alahkan eiiam musuh ial ' i manusia. 

. dari (huruf), yang meliputi huruf 

hidup ( akses»! swa; 'i. ira wianjana), dan warga- 

ajjg ^a it u ] ara swara terdiri dari 

lAj aksara wianjana - k 35; lan "arga aksara berjumlah 25. 

•liputi: ra cwara hroswa (vokal pendek) = 

a, i, u, p, o, 'i. ■ "dara a : -ara hreswa disebut juga laghu. 

Aksara swara Dirgha (vok 1 -anjang) = a, I, u, ai, au, dst. 
yang disebut juga guru. Adapun yang termasuk guru adalah : 
o kara, a kara, i kara, e kara, ai, dst. dan sisanya termasuk 
lagu, Selanjutnya tentang swara sandhi den dvrita. Swara sandhi 
misalnya; ka •:- uman - koman; ka- + ubaya + -an - kobayan; 
dan. lain-lainnya. Dwita misalnya: haj j a, sacattra, dll. 
Disamping itu diuraikan juga keterangan wianjana sandhi, 
susunan sapta paudhi, dan prakriya sandhi. 



104- 
















40-. SUHHARY LONTAR 






I. NAMA LONTAR 

II. NOMOR KODE 

III. UKURAN LONTAR 

IV. JUMLAH LEMBARAN 

V. NAMA PENGARANG 

VI. NAMA PENULIS 

VII. ASAL SUMBCR 

VIII. ISI POKOK 



LEBURGANGSA/INDRABLAKA 
Krp, No. - C a. No. - 
Panjang : 30 cm, Lebar 
73 lb. 



3,5 era 



IX. DIMULAI DENGAN 
KALIMAT 



Ida Agung Gde Rai 
Denkayu, Mengwi, Badung. 
Menguraikan pedoman tentang hal-hal 
yang baik dan buruk menjadi manusia; 
dan cara memelihara pekarangan panas 
(angker) lengkap dengan pecaruan, dan 
upakara, serta mantra-mantranya. 

Om Awighnana3tu nama Ciddhyam, Iti 

r 
pitegesing sang hyang Lebur gangsa, 

maka pangawak ing kukus manik, . . . 

X, BERAKHIR DENGAN 

KALIMAT •• Dirgha ayu kang anrat, Om siddhi rastu 

i 
tatastu astu ya nama swaha. 

XI. ISI RINGKAS 

Memuat pedoman/garis tentang hal-hal yang baik dan buruk 
menjadi manusia. Yang seharusnya menyaksikan (msnyelesaikan) 
supaya segol* permohonan dan permintaan kehadapan para dewa 
bisa diselesaikan adalah warga sudra, dan wesia sebagai pe- 
nuntunnya (maka sepat siku-siku). Diantara warganya yaitu 
Sudra yoni, Bandesa, Gaduh, Dangka, Batu Aji, Kabayan, dan 
Telikup. Kalau itu sudah menjadi penuntun akan menemukan ke- 
bahagiaan, kemudian bhatara Siwa beryoga lahirlah bhatara 
Wisnu, dan bhatara Brahma serta bhatara Guru mengemban manu- 
sia, tatapi ada caranya yaitu : melakukan korban pada purnama 
kapitu. Kalau itu tidak diperhatikan pekerjaan tidak beres/ 



105 



I 












- 2 - 

selesai, setiap yang lahir menjadi sengsara, badannya dimasu- 
ki para bhuta yang disuruh oleh bhatara Yama. Misalnya Sang 
Bhuta Sriyut ke luar dari otot, Sang Bhuta Sarasah ke luar 
dari darah, Sang Bhuta Dengen ke luar dari papusuhan, dst. 
Itulah yang menimbulkan bermacam-macam penyakit di dalam tubuh- 
nya. Itulah yang menimbulkan bermacam-macam penyakit di dalam 
tubuhnya. Jika ingin selamat/tentram itu ada sesajen dan upa- 
karanya disebut " Sesakapan Ala Pati ". 

Selanjutnya keterangan tentang tata cara memelihara pe- 
karangan panas/angker lengkap dengan pecaruan dan upakaranya. 
Kemudian diuraikan mantra-mantra khusus : 

a) Mantra untuk mengusir para bhuta kala 

b) Mantra caru nawa gempang 

c) Mantra caru bhuta Slurik 

d) Mantra panglukatan panglebur gangsa 

e) Mantra panglukatan prasangsa 

f) Mantra puja Panca sanak 

g) Mantra Caru Itik Bulu Sikep 

h) Mantra puja panyaksian panawuran lebur gangsa 

i) Tata cara memuja panawuran lebur gangsa 

j) Mantra pamastu lebur gangsa, dan 

k) Mantra panglepas sarwa merana (segala penyakit). 










106 













41. NIH - PRAYA 



I. 


Nama Lontar 


Niti - Praya 




II. 


Norawr Kode 


■ Krp. Np. : - Ca. Nb. 


: - 


III. 


Ukuran Lontar 


Pan j . : 34 Cm Leb . 


: 3,5 Cm 


IV. 


Jumlah Lembaran 


3°* lembar 




v. 


Nama Pengarang 


- Tahun 


: - 


VI. 


Nama Penulis/penyalin 


Tahun 


: 1846 C 


vn. 


Asal Sumber Lontar 


a. Nama Rumah : Jro Kanginan 



mi. Iai Pokoknya 



X. 



XI. 



b. Nama Banjar : - 

c. Nama Desa : Sidemen 

d. Nama Kecamatan : - 

e. Nama Kabupaten : Karangasem 
: Mengisahkan seorang raja mencari bantu- 
an ke tengah hutan (pertapaan) sebagal 
usaha untuk abhiseka ratu dan mengha - 
dap i musuh. 

IX. Dimulai dengan Kalimat : Awighnamastu. 

Jayantu kota bamatan, wnhyantu hita 
sangkate, nuraga jana satrunom, lakwan- 

« 

lakwantu niti prayantam. 

Berakhir dengan Kalimat : ong nama siwa ya, namo rudro ya, namas- 

te, namacte, namaste. 

Isi Ringkasnya : 

Tersebutlah Raja Surpaka Dewa, keturunan Ayodya sangat lama tidak 
abhiseka ratu, dan terlebih lagi belum punya istri. Oleh karena itu, ber- 
keinginanlah baginda pergi ketengah hutan menuju tempat-tempat pertapaan, 
untuk minta bantuan agar bisa dinobatkan sebagai raja, Perjalanannya ke- 
tengah hutan adalah sambil berburu, yang diiringi para patih den rakyat. 

Setiba baginda di dalam hutan, tak terhingga bertenulah dengan Be- 
gawan Ratna Bumi beserta muridnya Bagawan Arawya. B aginda raja dijamu de 
ngan baik penuh kekeluargaan. Baginda menceritakan maksud kedatangannya , 
untuk mohon bantuan kepada sang Bagawan agar bisa dibisekakan ratu. Mema- 
hami maksud Raja Surpaka Dewa demikian, maka Bagawan Ratna Bumi menjelas- 
kan bahwa belum bisa dinobatkan sebagai raja sebelum punya pendamping se- 
tia (istri). Dengan sujud, sangat hcrm a t, dan penuh harapan Raja Surpaka 
Dewa mohon dengan kerendohan.Tihati kepada B agnwan agar dikabulkan permin- 
taanya. Oleh karena itu, diadakanlah upacara abisekn di pesraman itu juga, 
yang sebelumnya telah mengutus beberap'a raktat baginda untuk pulang ke ne- 
geri Ayodya mencari raja busana bhiseka ratu. Seusai upacara penobatan , 
Raja Surpaka Dewa beserta seluruh rakyatnya mohon pamit. 

Tersebutlah di kerajaan Danawu-nawu ada seorang raja bernama Raja 
Jiwangbang keturunan seorang Brahmana. Pada suatu haru baginda mengadakan- 



107 










rapat diiringi oleh para patih dan segenap rakyat, untuk merencanakan 
menggempur Raja Surpaka Dewa. 

Berita ini cepat didengar oleh Raja Surpaka Dewa, maka segeralah 
■baginda pergi ke hutan menemui Bagawan Ratna Bumi. Maksud kedatangannn - 
nya yang kodua kali ini, segera disampaikan dan sang Bagawan cepat mema- 
hami. Diberilah penjelasan tentang Niti Praya lewat Bagawan Arawya sebe- 
gal usaha untuk mengalahkan serta menundukkan musuh. 



^fTOooo 



1* 













42. 


PALILINDON 




I. 


Judul Lontar 






1 


Palilindon. 




II. 


Nomor Kode 






1 


Krp.No. : ■• 


Ca.No. : ■ 


III. 


Ukuran Lontar 






: 


Pan;). : 33Cm. 


Leb. : 


IV. 


Ohmlah "'«■j'bar.vin 






s 


24 lembar. 




v. 


Nama Pengarang 






: 


- 


Tahun : • 


VI. 


Nama Penulis /penyalin 


: 


- 


Tahu n r ■ 


VII. 


Asal Sumber Lontar 




: 


a. Nama Rumah 


: Jro Ka 












b. Nama Banjar 


: - 












o. Nama D^sa 


: Sidemen 



3,5 Cm. 



VIII. Dimulai dengan Kalimat 



L 



IX. Berakhir dengan Kalimat 



Kanginan 



d. Nana Kec -.Ti+an ; - 

e c Nama Kabupaten : Karangasem. 

Awighnamas-ta. Niban kawruhakna tka- 

ning saslh kapangan, yan saking lo- 

v — 
rahu r.uangan, juwuh c3.ro a, haj. -u ika. 

saking dakslna, ••«•«• 

... Bu, tang, 9, Wre, tang. 8. Su, 

tang, 7, S'a, tang, C Ring suklapak 

sa kewala. Pamackan wadon, ring 

• 

krc3na paksa kewala. Ra, pang, 5* 

• • • 

Ca, pang, 11, A, pang, 10. Bu, pang, 
7* Wr? pang, 8 6 S*u, pang, 14. 5a, 
pang, 13. Tan papasen alulungha. 



X. 



Isi Ringkasnya 











lb - 2a. Memuat tentang baik buruknya gerhana bulan (ala ayuning bu- 
lan kapangan) , kemudian pembuatan tawur pada hari purnama 
yang disesuaikan dengan sasih saat terjadinya gerhana bu - 
lan tersebut dan dipersembahkan kehadapan Kala Rahu, 

2a - 4b. Menguraikan beryoganya para Dewata menurut sasih dan Sapta 
Wara, pe rubahan musim menurat Tenggek dan Rah Windu. 

4b - lr?a. Memuat tentang terjadinya keanehan-keanehan di dunia ( ci- 
ri-ciri aneh di bumi) ini misalnya; gelap secara mendadak 
terus dan hujan, terjadi gempa, matahari dan bulan diseki - 
tarnya dilingkari oleh embun (makalangan) serta merah sinar 
nya maupun tatkala terbenam kelihatan merah, binatang berse 
tubuhan dengan lain warga ( burung merpati dengan ayam, sapi 
dengan kuda), yang menyebabkan anaknya salah rupa, tikus ata 
u ular memangsa diriny a, peredaran bulan yang diikuti oleh 
bintang juga menentukan baik buruknya musim yang di jadikan 
pedoman oleh sang Wika dan Pendeta, diceritakan pula bahwa 
bulan membikin Panglong, matahari membuat malam dan bintang 



109 






membuat peredaran dunia. 

Menguraikan ala ayuning Dewasa untuk membuat rumah menurut 
aaslh, Sapta wara dan Panca Wara, serta memulai untuk mengam 
bil auatu pekerjaan menurut perhitungan Wuku, Sapta wara, 
Purnama Ulem, Tanggal dan Panglong. Diuraikan pula menge - 
nal Waktu (dedaunan) yang dirangkaikan dengan Sapta Wara, 
Hari yang dlaebut Tali Wangke, baik buruknya penempatan 
kandang( tempat binatang piaraan ), hari yang disebut Geni 
Rahwana, serta berisi tentang dewasa/arah maupun larangan 
bepergian aesuai dengan pertemuan Sapta wara dan Pawukon 
yang terdapat kalanya, misalnya j dlaebut dengan Kala Kundang 
Kasih, Kala Mangap, Kala Dasa Bumi dan Kala Agung. 



V 









43. PRASASTI PANDE CAPUNG 






W 



r. 


Judul Lontar 


: Prasasti Pande 


Capung 


n. 


Nomor Kode 


: Krp.No. : - 


Ca.No. : - 


m. 


Ukuran Lontar 


t Panj . t 35 Cm 


Leb. : 3,5 Cm. 


IV. 


Jumlah Lembaran 


: 19 lembar 




v, 


Nama Pengarang 


: - 


Tahun j - 


VI. 


Nama Penulis/penyalin 


t I Kt. Sengod 


Tahun s - 


VII. 


Asal Sumber Lontar 


: a. Nama Rumah 


: Gria Tafcmung 



VIII. Dimulai dengan Kalimat 



IX. Berakhir dengan Kalimat 



b. Nama Banjar : - 
o. Nama Desa t - 

d. Nama Kecamatan : - 

e. Nama Kabupaten : Klungkung. 

Ong Awighnamastu. Uni ri huwus nira 
Sri Airlanggya, sang ratu ring Jawa 

V' 

Deha, amlseka ratu, ..... 

V m 

... dena bner nora simpang, haj a 
mengamengo malih santana I Pasek 
Prawangsa, sami mangalih marlng pa- 
dukwan, dukuh, nga, pageh, tlas. 



X. 



Isi Ringkasnya 



1a - 12b. Menguraikan masalah keluarga Pande dan Pasek di Bali, dari 
mana asal mereka serta siapa sebenarnya warga Pasek terse - 
but. Kemudian pertanyaan yang disampaikan oleh Mpu Sarawaka 
ini dijawab oleh Mpu Ganggawadi, di mana hal itu dikatakan 
bahwa kedatangan Mpu Bradah di Bali untuk membuat pemujaan 
Mpu Kuturan dan stana Ida Batara Dwljendra, beliau dibantu 
oleh masyarakat Padang yang termasuk di dalamnya adala h 
warga Pande. Kemudian tatkala hari Kajeng Kliwon terjadilah 
keributan akibat ulah Ki Buta Bligo. Hal ini terdengar sam- 
pai ke kerajaan, maka Ki Pasek Gelgel diutus oleh Dalera un- 
tuk menenangkan suasana di P a dang. 

Diceritakan pula mengenai asal-usul warga Pande dan Pasek 
secara panjang lebar. 

13a-14a. Menyebut kan perilaku seorang Pande yang harus mentaati per- 
aturan-peraturan agar sama dengan Brahmana ( Wiku ) sehing- 
ga nantinya menjelma menjadi orang baik. Sebab seseorang 
yang menjalani kewajiban dengan baik itu adalah juga dise - 
but Pande yakni Pande Guna (gunakaya) seperti misalnya pen- 
deta yang telah menguasai buana agung dan buana alit, mengu 
sal tentang keadaan alam yang disebut dengan Panca Mahabuta. 



111 











14b-19b. Menguraikan kedatangan Ki Pasek Gelgel yang menjadi duta 

Padanda Sakti Dwijendra, yang mana dalam perjalanan beliau 
di Bali untuk mencari I Guto yang mengaku sebagai Buj angga 
Kayumanis. Diceritakan pula mengenai warga Sengguhu beserta 
asal usulnya» Juga diceritakan tentang Pasek Prawangsa. 



— 000O000— - 
















' I 



44. PEPARIKAN BABAD PVLASARI 



I. 


: lTama Lontar 


, 


P ;p; .ikon Babad 


Pula 3 ari 


II. ' 


ITomor "Code 


! 


Krp,Ko. : - 




Ca.No. : - 


III. 


Ukuran Ioni. a r 


: 


Panj „ : 50 Cm 




Leh. : 3.5 < r .n 


IV. 


Jumlah Lfiir.bara'-. 


: 


97 lembar 






v. 


Hama Per.gar 


: 


- 




5ahun r - 


VI. 


Bfema Penulia/penyalin 


* 


I B K* c Rel 




Tahun ■ - 


VII, 


Asal Su iber Lontar 




a. K . a Rumah 

b. Nama Banjar 
o. Nama Toi," 




: Geria Jtngutao 
: Bungaya 








d„ Hara Kec sunatan 


: Bebander.i 








e. K5ama Kabupaten 


■ Karangasem 



X. 






THII. lal Pokokrya : Sejerah dan silsilah Warga PolaBari 

K. Dimulai, dengan Kalimat : Cm airi-gh; 

Durnima,Durnlisitta tke pan^ataging 
lara, v.aa tinahaneng ;:- J J., matra 
ing sarij ... saking pangunaanging 
titah, sing linaksanar. tmah wisti, 
yaya Ivrlr tambak, keni kahilianing 
ra r '' 
Berakhir dergan Kal. : .iaat s Apan sira pada hana, sira sang Hu - 

morfTg rcidhi, Bhatara Palem Tarukan, 
rin<> Cungkub Tanguagan kaki, sira 
malingga huni, Aywa Lira salah seng 
guhj raangka prastaweng kuna, piwru- 
hcr. santana hikL, d. Lnya neruh r.en^- 
geli pidharthanya koca- . 
Isi Ringkasnya : 

Kisah ini diawali dengan pertanyaan seorang arak krpada ayah 
menanyakan tantang sejarah yang menurunkan Warga Pu2 asari. 
Si Ayah deiga n senang hati menceritakannya, terlebih dahulu memohon 
izin kehadapan leluhur yang sudah ada di alan riskala, seiroga tidak 
kena kutukan karena menceritakan silsilah keturunan Beliau. 

Pada saman dahulu ada seorang pendeta sakti arif bijaksana ber 
nama D.he.ng Hyar.g Kapakisa.i. Beliau berputra Sri Kresna Kepakisan. Sri 
Kresna Kepakisan berputera Dalem Kasari. 

Dalem Kesari mempunyai ti~a or".r«g putera dan seorang puteri. Semua pn 
tera beliau diminta oleh Mahapatih Gajahmada, untuk diangkat menjadi 
Bupati. Dalem Kecari mengabulkan penrint.oan Patih Gajahmrda. 
Putera yang sulung diar.gkat menjadi bupr.ti Brangbangan, yang ?redua di. 
angkat di Pacui-uan ,. yang pv.terl di Surabaya, dan yang bungsu d iangkat 
di Bali berkeraton di ! -an, bergelar Sri Aji baurauh, jug'-i ber- 

113 



XI. 



H 












■ .'■:'.. - ' ■ ■ '■■■' '-■- ■ - 










r 





gelar Dalera Ketut Rudawandlra . 

Patih Gajahmada menghadiahkan pakaian kebesaran dan sebilah keria ber 

tua h yang bernama Ganja Dungkul. 

Para ksatria yang mendampingi beliau adalah; Arya Dalanoang, Arya Wang 

Bang, Arya Kenceng, Arya Pangalaaan, Arya Belog, Manguri, Arya Kutawa 

ringin dan lain-la."!i. 

Dalem Kuda Y/andira mempunyai putera bernama; Dalem Samprangari, 
Sri Tarukan, Dalom Ketut Nguleair, yang lain ibu bernama I Dewa Tegal 
besung. 

Setelah Dalem Kuda V/andira wafat, maka Dalem Samprangan menggantikan 
menjadi raja muda berkedudukan di Tarukan. 

Dalem Samprangan gemar bersolek, berjam-jam menghias diri, kurang mem 
perhatikan tugas sebagai seorang raja. 

Dalem Ketut Ngulesir meninggalkan istana pergi mengembara. 
Hali ini didenga r oleh Dalem Tarukan, maka beliau mengutus anak ang- 
kat beliau yang bernama Kuda Panandang Kajar mennari Dal^m K«tut Ngu- 
lesir supaya kembali ke istana atau ke Tarukan. 

Dalrm Ketut Ngulesir tidak mau kembali dan akan kembali apabila f»n/u>h 
puas mengembara. 

Atas saran Da lem Tarukan, Dalem Samprangan mengutus perbekel Kaba- 
ksba c menuari Dalem Ketut Ngulesir dan minta supaya kembali ke istana 
atau ke Tarukan. Dalem Ketut Ngulesir tetap pada pendiriannya tidak 

mau kembali. 

Kini diceritakan Kuda Panandang Kaj^r setelah kembali dari meii 
cari Dalem Ketut Ngulesir, setelah beberapa hari sejak sampainya di - 
rumah lalu menderita sakit keras. Banyak dukun sakti yang memberikan 
pertolongan tetapi tidak berhasil. 

Dalem Tarukan sangat bersedih hati, lalu berkaul, apabila Kuda Panan- 
dang Kajar dapat sembuh segar bugar, kan beliau kawinkan dengan pute- 
ri Dalem Samrangan. Setelah berkaul itu, Kuda Panandang Kajar berang- 
sur-angsur sembuh dan akhirnya segar bugar. 

Dalem Tarukan ingat akan kaul, dan berusaha untuk membayarnya. 
Satu-satunya jalan ialah mencuri puteri Dalem Samprangan pada malam 
hari. Usahanya itu berhasil, dan mengawinkan Kuda Panadang Kajar de - 
ngan puteri Dalem Samprangan. Tetapi sayang sekali pada malam hari 
itu pula Kuda Panandang Kajar bersama isterinya terbunuh oleh keris 
pusaka yang bernama Ki Tanda Lang-lang. Setelah habis membunuh keris 
Itu kembali dengan sendirinya masuk kesarungnya . 

Dalem Samprangan sangat marah setelah mengetahui bahwa Dalem 
Ta-_-ukan yang mencuri puteri beliau. Segera memrintahkan pasukan supa- 
ya menyerang Dalem Tarukan. 

Dalam keadaan bingung Dalem Tarukan berhasil meloloskan diri menuju 
sebuah pedukuhan, di sini beliau disembunyikan oleh Dukuh Pantunan, 

114 














m 



maka selamatlah beliau « 

Semua kekayaan Dalem Tarukan dia-ampas dan permaisuri beliau yang se - 

dang mengandung di bawa ke istana, 

Setelah Dalem Tarakan lama ada di Padukuhar. Dukuh Pantunan , 
Beliau kawin denge.r. puteri Ki Dukuh yang bernama juh Kumudawati. 
Da lem Samprangan mondengar bertta bahwa Dalem Tarakan masih hidup dan 
diam di Padukr-han Dukuh Pantusn, segera memerintahkan pasukan supaya 
menyerangnya , 

D-' .' Besi . ''. Dalem Tarukan bei-3am a isteri menyembunyikan diri 
di bawah pohon ;jav,a dan jali, kebetulan, a ia burung perkutut dan puyuh 
b embara di Dana. Mor.urut hemat pasukan yar.g menyerang tidak mungkin 
ada di sana- karena burung perkutut dan pcnjh bersuara di sana. 
Setelah usahany a gagal, semua pasukan kerr.rali ke istana. 

Dalem Tarukan merasa karang aman la_u minta i z in kepada Ki Du- 
- 'i j?.-, u'.... n untuk berpindah tempat. Atas ?aran Ki dukuh, beliau pin- 
dah k"3 Poh Tegoh minta perli.ndungan kepads Kyayi Poh Tegeh, disana di- 
terima dengan aangai hormat a 

DI sini beliau kawin dergan pu Lori Kyayi?oh Tegeh yang bernana Luh 
Kwaji, dari pcrrkavdnrn ini melahirkan dua orang yaitu, Dewa gede Se - 
kar, Dera Gede Pulnsarl . 

Dari perkav.inar. Beliau dengan pv terinya Dukuh Pantunan melahirkan se- 
orang putera bernama Dewa Balangan dan coorang puteri bernama Dewa 
Ayu Wanagiri.- 

Kyayi Bangkiang SidhJani ,1v.ga sangab hormat kepada Dalem Tarukan 
dan mempersembahkan putorinya yang bernama Sri Candrakusuma . 
Dari perkawinc:-. ini melahirkan dua orang putera bernama, Dewa Blayu da 
dan Dewa Dangln - 

Selanjutnya Dalem Tarakan legi berpindah tempat mendirikan istana di - 
Carutcuto Diaiai beliau dapat menikmati hidup bahagia tidak kurang Su- 
atu apapun. Oleh karena itu nama Carutout diganti dengan Sukadana. 
lama-kelamaan Eeliau lagi kembali ke Pulasari( Se>..iara Sekar ), dan wa- 
fat di sini karena gering. 

Dalem Ketut Ngulesir diangkat oleh para patih menjadi raja ber- 
kedudukan di Gelgel, karena Dalem Samprangan 3tilit dihadap, 1-urang mem 
perhatikan negara- 

Gelgel dibawsh Dalem Ketut Ngulesir kian maju, sedangkan Dalem Sampra- 
ngan kian tersisih dan akhirnya wafat. 

?ara Putera Dalem Tarukan melaksanakan upacara pengabenan di - 
lanjutkan dengan upacara ngasti sebagai tanda penghormatan kepada orang 
tua. Pada saat pelaksanaan upacara tersebut, persembahan dari masyara- 
kat mengalir, baik berupa beras, uang kepeng dan lain-lainnya. 
Karena Banyaknya, sampai nasi itu dibuang ke sungai seperti banjir bu- 
bur. Semenjak itu sungai yang banjir bubur itu bernama Sungai Bubuh. 



115 














*S.'S K>? .;y; .:'&■' 







V 



Demikian pula uang kepeng dibuang ke sungai dan sungai itu sampai ki- 
ni bernama sungai Jinah. 

Dalem Ketut Ngulesir sangat heran mendengar berita bahwa ada 
banjir bubur dan menanyakan mula terjadinya. Setelah mendapat penje - 
lasan, bahwa penyebab banjir bubur itu karena nasi yang berlebihan 
dihanyutkan ke sungai pada saat pengabenan Dalem Tarukan. 
Dalem Ketut Ngulesir terkejut dan bersedih hati mendengar penjelasan 
tersebut o Akhirnya Beliau mengutus Kyai Klapodiana ke Pftlasari dengan 
makrud meminta supaya semua putera Dalem Tarukan datang ke Gelgel. 
Permintaan ini ditolak dan tetap bersikeras lebih baik mati dibanding 
!'an memenuhi perinten itu. 

Da lem Ketut Ngulesir murka memerintahkan pasukan untuk menyerang Pu- 
lasari. terjadilah pertempuran hebat. Putera Dalem Tarukan yang tertua 

beribu widadari gugur, sedangkan saudaranya yang lain m enyorah, 
yaitu dewa gede Sekar, Dewa Gede Pulasari, Dewa Gede Blayu, Dewa Gede 
Halangan. Dewa Gede Dangin berhasil melarikan diri sampai di Panara - 
jon. K93mpat orang yang menyerah itu dihadapkan kepada Baja, Dalem 
Kotu; berkata keempat orang itu, bahwa keksatriannya di turunkan raen - 
jadi Wesia, kalau lagi berbuat salah akan menjadi rakyat biasa. 

Demikianlah kisah cerita kuna, untuk diketahui oleh semua ketu 
runan Dalem Tarukan, Abu Dalem Tarukan disemayamkan di Cungkub Tampu- 
agan . 



— oooOooc 



116 









X. 



45 • PAPARIKAN KUNCARA KARNA 



I. Nama Lontar 

II. Nomor Kode 

III. Ukuran Lontar 

IV. Jumlah Lembaran 

V. Nama Pengarang 

VI. Nama Penulis /penyalin 

VII. Asal Sumber Lon* r 



Paparikan Kuncara Karna 



Krp.Kb. : 

panj , : ?3 Cm 
55 lembar 



Ca.No. :- 

Leb. t 3,5 Cm 



Tahun 

Tahun 



1987 



VIII. Isi Pokoknya 



rc„ Dimulai dengan Kalimat 



Berakhir dengan KaHmai 



: I Kt„ Sengod 
: a- Nama Rumah 

b. Nama Banjar 

c. Hama Deca : Pidpid 

d. Nama Kecamatan : Abang 

e. Nama Kabupaten : Karangasem 
: Mengisahkan perjalanan sang Kunca- 
ra Karna ke Yama Loka sebagai sya- 
rat sebelum menerima ve j angan-wej a- 
ngan suci dari Bhatara Wairooana. 

: Om Awigrnamastu. Pupuh Ratna. Dedeh 
pamatgina daddab, cokor rurus mud - 

hak gading dst. ... 

: Mapan m?ca musuh caine di awak, tan 
mari ngusak aaik, sing laku ngile - 
sang j nuba ma cadang- cadang, mendah 
gobvoya kajajrihin, ditu pang yatna, 
pineh-pinehang di hati. 
XI. Isi Ringkasnya : 

Menceritakan tentang adanya kesalah pahaman antara raja Purna 
Wijaya dengan kakanya yang bernama Sang K\;neara Karna, Salah paham 
itu disebabkan karena nasehat Sang Kuncara Karna tidak diterima oleh 
adiknya» Sang Kuncara Karna menasehati adiknya agar ia tahu dan melak- 
sanakan ke^rajiban sebagai seorang rajja yang bijaksana. Nasehat Kakanya 
yang baik itu malah ditanggapilain. Raja Purna Wijaya menganggap kakak 
r.ya itu ingin mengambil alih kedudukannya sebagai raja. Dengan kemarah 
an meluap-luap ia mengusir kakaknya agara meninggalkan iatana saat itu 
juga. Sang Kuncara Karnapun lalu pergi meninggalkan i3tana menuju ke - 
tengaa hutan untuk bertapa. 

Pengukiran terhadap sang Kuncara Karna tidak dapat diterima oleh 
semua pejabat kerajaan tersabut. Beberapa Ponggawa yang sangat setia 
kepala sang Kuncara Karna berniat untuk menyusulnya ketengah hutan, 
Seteleh ada kesepakatan diantara mereka, maka berangkatlah mereka ke - 
tengah hutan untuk mencari sang Kuncara Karna. Karena ketekunannya 
akhirnya mereka dapat menemukan Sang Kunoara Karna,, Ponggcwa itu lalu 



117 








mengutarakan maksud kedatangannya. M«»i-«kn Pcuigat monghaT-apkau agar 
sang Kuncara Karna mengurungkan niatnya bertapa dan kembali ke istana. 
Sang Kunoara Karna tidak dapat memenuhi permohonanmereka karenakoputus 
annya audah bulat untuk bertapa, Agar tidak mengeceeakannya, aang Kun 
cara karna memberikan Cudaraaninya. Cudamani itu agar dianggap aebagi 
pengganti dirinya. Para Ponggawa sangat senang memerima pemberian itu 
dpn lalu mereka mohon kembali ke istana. Sang Kuncara Karna pun me - 
lanjutkan perjalanannya untuk mencari tempa. v bertapa. 

Pada auatu hari yang baik, bhatara Waitooana duduk di Singgasa 
na manik. Di sana juga hadir Dewata Nawasanga, Catur Lokapala dan Pan 
ca Rsi. Para Dewata tersebut menghaturkan pujian dan pujaan kepada 
bhatara Wairooana serta memohon agar Beliau sudi memberikan wejangan 
wejangan suci. Bhatara Wairocana dengan senang hati mengabulkan per - 
mohonan tersebut. Pada saat itu datanglah sang Kuncara Karna dan juga 
mohon a gar ia diberikan we j angan-we j angan suci. Namura permohonan 
sang Kunoa ra Karna belum dapat dipenuhi karena ia raar.lh kotor. Un - 
tuk itu ia harus pergi ke Yamaloka agar tahu tentang kesengsaraan di Nej 
Neraka dan menghadap bhatara Yama untuk mohon oara penyucian diri. 
Perjalanan sang Kuncara Karna ke Yamaloka sangat mengasikkan. 
Bermao am-macam pengalaman dapat ia temukan dalam perjalanan itu. 
Akhirnya sang Kuncara Karna sampai di Catuspata yang merupakan persim 
pangan jalan. Di Sana ada delapan jurusan yaitu ke timur, ke tenggara, 
ke selatan, ke barat daya, ke barat, ke barat laut, ke utara, dan ke 
timur laut. Sang Kuncara Karna menjadi bingung karena ia tidak tahu 
jalan yang harus ditempuhnya menuju Yamaloka. Dalam kebingungannya 
itu datanglah sang Dorakala memberikan petunjuk tentang jalan yang ha 
rus dilaluinya. Setelah mendapatkan petunjuk, aang Kuncara Karna me - 
lanjutkan perjalanannya menuju ke Yamaloka-» 

Kedatangannyasang Kuncara Karna di Yamaloka disambut oleh sang 
Cikrabala pataih bhatara Yama. Setelah mengutarakan maksud kedatangan 
n ya, Cikrabala mengacak sang Kuncara Karna menghadap bhatara Yama. 
Dalam perjalanannya itu sang Cikrabala memamerkan keganasan anak bu - 
ahnya menyiksa menyakiti atma( roh ) sesuai dengan besar kesalahannya. 

Sang Kuncara Karna diterima oleh Bhatara Yama, selanjutnya mem 
beri penjelasan tentang latar belakang atma yang mendapat siksaan di- 
Yamaniloka. Yang menyebabkan mendapat neraka ialah karena menuruti 
ha-va nafsu yang merupakan musuh di dalam dial sendiri, 
oleh karenanya usahakanlah mengendalikan Hawa nafsu supaya terhindar 
dari papa neraka. 



— 000O000 



118 



s 







w 



■y 






















46. PURWADIGAI.IA SASANA SARODHETA 



lo Nama Lontar 

II. Nbmor Kode 

-iT"., Ei" - j.aa Lontar 

IV. «Turlah Lembaran 

V. Narra Pengarang 

TI. Nama Penulis /penyalin 

VII, Asal Sumber Lontar 



Purwadigama Sas-na Sarodwba 
Krp. No 5 : - Ca.No.: - 

Panji : 50 Cm Leb, : 3,5 Co 

17 lembar 

r .:ah' 1 



Tahun : 1697 6 
u'ro Kangenan 
s irudayu 

31 r 1 . o'.: c n 



VIII. Isi Pokoknya 



IX. 



X. 



XI. 



Dimulai dengan Kalimat 
Berakhir o>ngan Ral 



Tibiarsa 

a o Nama Rumah 

b. Nasm Banjar 

c. Hhca Desa 

d. Nama Kr - : „ 

e. Hama Kabupaten 1 Karaagaaen 
: tfenguroikan wejangan-wejangan yang sc 

yogyanya dilaksanakan oleh seorang 
^a pemagang r-Ca pemerintahan dan para 
ponda i,a eobagai ; jmeg&r DbRtma 
: lahan Farwwadhlgama sarana sastra 
saredrta, , „-. 

.0., swJoohanta g*5ng ampura nira nlng 
wong I; iiaudan huwus lamur. 
Isi Ringkasnya g 

Berawal dengan wlan pemerintahan seorang raja yang didampingi 
oleh para pendeta yang bertugas sengaialjfcan ajaran agama. Jika salah sa- 
tu pihak terjadi penyelewengan, maka rakyat akan nenjadi sasarannya. 
Dengan demikian, antara raja dan pendeta harus seirama, sebab pendeta 
tanpa raja adalah binasa, begitu pala tanpa pendeta raja pun akan sirna. 

Ada disebutkan pendetaning pendeta bernama sang Kerta. Beliau se- 
nantiasa memberikan wejangan,wejangan yang harua dipegang teguh dan di - 
laksanakan oleh para pendeta dan raja. Seorang pendeta hendaknya berting- 
kah laku yang baik sesuai dengan e elar ke P endc(-aanya. Seorang pendeta se 
baiknya tidak mementingkan pemerih terhadap segala yang berkaitan dengan 
tugas kependetaan.dan hendaknya dilakukan dongan rasa tulus ikhlas (sus- 
rusa). Sang Kerla Juga mengharapkan keturuna-p -ara pendeta seterusnya 
harus melaksanakan seperti apa yang telah digariskan oleh para leluhur - 
nya. Para pendeta adalah luput dari segala Jenis pekerjaan baik kecil ma 
urun besar, urunan, dan segala ancaman bahaya yang bertrm musuh yang ada 
di masyarakat. 

Begitu pula tugas yang l.c.n-3 dipikul seorang raja, hendaknya ti - 

dak ada rasa pilih kasih terhadap rakyat baik yang tergolcjg nista, ma - 

ra, maupun utama, Diharapkan untuk menj lankan pemerintahan ya.ig seddil 

Rdilnya baik dalam hal pembagian tugas dan peke-jaan mrapun dalam hal pe 

dana-.-danan . 



119 








Kedua telah pihak tersebut dlataa, hendaknya be tul-betul mer^a - 
pi dan menjalankan sebaik-baiknya dan seteliti mungkin apa yang menjadi 
tugasnya. Jika sal*h satu terjadi penyelewengan, akan beaklbat fatal dan 
oepat merembet pada kedudukan sang raja dan Sang Kerta. Oleh karena itu 
dengan tandas Sang Kerta memberi nasehat kepada para pendeta agar meme I 
ga.g teguh, meresapi, dan menjalankan ajaran Agama sebaik-baiknya, sebab 
segalanya akan berlindung di bawah Agama. 



000O000 



V 



















^ 



■ 







47. SUMMARY LONTAR 



I. Judul Lontar 

II. Nomor Kode Lontar 

III. Ukuran Lontar 



PAPARIKAN PALALINDON 



30 Cm. 
3,5 Cm. 
37 lembar. 



: a). Panjang 

b). Lebar 

c). Tebal 

: .£ii± Ayuning Dewasa. 

V. Aaal/Sumber Lontar : Milik I Nyoman Buntar, Ababi, Abang 

Amlapura. 



IV. Isi Pokok 



VI, Dikarang oleh 

VII. Ditulis oleh 

VIII. Mulai dengan 
kalimat 



I Kotut Songod, Pidpid, Abang, Amla- 
pura, 

Iki paparikan Paplondo, durmanggala 
yon mapas saptcma baya, lamun dina 
./rospa-ti, fla mangclodang, 



IX. Bor akhir dongan 
kalimat 



: Aywa atatanduran, s^irwa tinandur, 
tan pawredi, yon nandur pari, alah 
rawang phalanya. 
X. Isi Ringkas : 

Nama-nama hari yang baik atau buruk dalam './ariga 
meliputi : 

1. Sadana Yoga, Mortadowa, Mortadowa Lwang: hari baik, perhi- 
tungannya berdasarkan pertemuan Saptawara dengan Tanggal. 

2. Amurtayoga: perhitungannya berdasarkan pertemuan VJuku 
dengon Saptawara. 

3. Agni Rowana ? ketentuannya bardag«rkan penanggal atau 
pangelong. 

4. Kala Rumpuh ; Kalasalungku Patya, Kala Dangastra : per- 
hitungaa»yQ W*»4afl arlcan »asih dan p«ftanggal. 

5. Kala Mertyu : perhitungannya berdasarkan jwarfc»siaan -Sapta- 



wara dongan sasih. 



121 











v 



6. Kalandra, Kala Lwang : perhitungannya berdasarkan portomuan 
Saptawara dongan Hasih, 

7. Saptawara moliputi: Redito, Soraa, Anggar a, Budha, i-Jrespati, 
Sukra, dan Saniscara. 

0. Wuku moliputi : Sinta, Landep, Ukir, Kulantir, Tolu, Gumbrog 
',/ariga, Vcrigadean, Julungwangi, Sungsang, Dungulan, Kunlng- 
Lr.ngkir, Modangsia, Pujut, Pahang, Krulut, Merakih, Tambir, 
Modangkungan, Matai, Uyo, Monail, Prangbakat, Bala, Ugu, 
Jaycng, Klawu, Duku t, "Jatugunung. 

9. Pananggal dan Pangelong : 1,2,3,4,5,6,7,8,9,10,11,12,13, 
14, 15. 

10. Sasih : Kasa, Karo, Ketiga, Kapat, Kaliraa, Kanom, Kapitu, 
Kaulu, Kaaanga, Kadasa, Desta, Sada, 

11. Menanam Tobu, Bambu (serba boruas) pada hari : Rodite. 

12. Menanam Umbi-umbian pada hari Soma (Senin). 

13. Monanam Daun-daunan pada hari Buda (Rebo). 

14. Menanam bunga, buah-buahan pada hari Sukra dan Wrespati. 

15. Menanam biji-bijian pada hari Saniscara (Sabtu), 




122 















48. SATWA I DUR; IA 



I. 

II. 

III. 
IV. 
V. 
VI. 



Hama lontar 

Nomor Kode 

Ukuran lontar 

Jumlah lembaran 

Nama Pengarang 

Nama Penulis /penyalin 



Ca.No.; 
lebar : 

Tahun : 



3,5 Cm. 



VII. Isi Pokoknya 



Bu' 1 oleng 



EC. Dimulai dengan Kalimat 



: Satwa I Durma. 
: Krp.No. : _ 
•• Panja ng: 40 Cm. 
: 73 lembrr. 
: I Made Pasek 
: a. Nama Rumah 
b. Nama banjar 
o. Nama Dosa 
do Nama Ke .-amatan 
e. Mana ilabupaten 
: Menguraikan kehidupan seorang seba- 
tang kara, dengan keteguhan imannya 
dalam meresapi segala nr.sohat erang 
tua sehingga pada akhirnya menemui 
tingkat hidup yang cemerlang, meme- 
ga-g roda penerintahan serta dise - 
giri oleh masyarakat. 
: Ong A-7lghnamastu nama sidham, 
satua I Durma. Kacarita reko di sing 
ha Pan:J aron wawengkon wanokeling, 
ada a-;ak muani bagus madan I Raja 
Pala, gaginane sai-sai maboros ka - 
alas-alase ngalih sarwa buron. 
: Mvvang sang makadrwyang pustaka iki. 
Ong gmunggana dipata ya namah, Ong 
Aag Saraswatye namah, C n g Dbirhgya- 
yu rastu, Ong suda mastu, tatastu, 
astu swaha. 
Isi Ringkasnya : 

Diceritakan ada seseorang yang bernama Raja Pala di Singha Pan 
3 aron vilayah Wanokeling. Setiap hari pekerjaannya hanya berburu ke- 
dalam hutan. Di hutan dia bertemu jodoh dengan seorang widyadari ber- 
ne.na Ken Sulasih ketika asuci laksana dengan '.vidyadari yang lain. Ke- 
duanya saling berjanji sebelum memasuki fase grehasta» 

Dari perkawinan ini lahir seorang putra bernama I Durma. Sakeng 
kesetiannya terhadap janji, maka Ken Sulasihpun setelah dikembalikan 
b U3ananya dengan berat hati berpisah dengan Raja Pala dan meninggal ~ 
fcan putranya. Begitu hal nya yang -„-erjadi dalam hati Raja Pala. 

Tersebutlah I Durma yarg diasuh oleh ayahnya selalu diberikan 
naaehat-nasehat tentang kebenaran, yang pada akhirnya ditinggalkan per 

12? 



X. 



Berakhir dengan Kalimat 



XI. 









gi ko tengah hutan untuk beryoga. 

Berselang beberapa lama I Duma merasa kebingungan .hidup ae - 
batangkara tanpa orang tua. Namun, atas petunjuk dan nasehat ayahnya 
dia disegani masyarakat. Suatu hari muncul pikirannya untuk mencari 
Jejak ayahnya yang tengah beryoga di hutan. Sebelum niatnya tercapai 
dia berjumpa dengan raksasi Durgadening yang berubah wujud menjadi 
gadis cantik. Dia terus dibujuk dan dirayu. Hal ini tak diketahui o - 
leh I Durma, sehingga dia Jadi Jatuh cinta. 

Dioeritakan di kerajaan Wanokeling ada rapat besar yang dlha - 
diri oleh para patih, tanda mantri, temenggung, para demang dan selu- 
ruh rakyat Wanokeling. lama konon I Durma tak pernah hadir ke kraton. 
Diutuslah Temenggung Gagak Baning dan Demang Kampuhan untuk menemui 
I Durma supaya diajak menghadap ke kraton. 

Utusan segera berangkat ke Panjaron. Namun sayang, I Durma tak 
ada dirumah, karena sedang mencari ayahnya ka hutan. Utus a n tersebut 
segera menyusul ke hutan. Di tengah-tengah hutan lalu bertemu dengan 
I Durma yang tengih berdandan tangan dengan gadis cantik. Utusan me - 
ngatakan maksud dan tujuan kedatangannya, seraya menanyakan tentang 
gadis itu. I Durma menjawab bahwa gadis itulah yang selalu membujuk 
dan merayunya. Gadis itu dikatakan istri J a lir oleh utusan raja Wano- 
ke ling. Atas penghinaan itu Durgadening sangat marah, sehingga seke- 
tika berubah wujud menjadi raksasi buas dan menyeramkan. Terjadilah 
perang hebat, I Durma dapat direbut kembali dari tangan Temenggung 
Gagak Baning dan Demung Kampuhan. Kedua utusan ini lari tunggang lang 
gang mencari keselamatan. 

Prabu Wanokling sangat lama menunggu kedua utusan tadi. Namun, 
setelah mendengarkan berita tentang bepergian I Durma maka segeralah 
baginda berangkat menuju hutan diiringi oleh bala tentaranya. Berjum- 
palah dengan utusan tadi serta memberitakan kekalahannya dengan Dur - 
gadening dan kakanya Kala Dremba dan Kala Muka, dalam memperebutkan 
I Durma. 

Prabu segera menuju tempat kotiga raksasa itu dan meletuslah 
perang dasyat. Tetapi pasukan Wanokeling dapat dipukul mundur. I Durma 
menjadisedih melihat kenya taan iSu. Akhirnya dia menghadap raja dan 
maju ke medan laga, setelah lolos dari oengkeraraan Durgadening tengah 
malam. Dengan upaya manis diketahuilah kelemahan ketiga raksasaitu 
oleh I Durma, lantaran tutur kata Durgadening yang tak dirahasiakan 
lagi. Mereka bertiga dikatakan tak bisa dibunuh oleh seluruh manusia 
di Meroapada, kecuali Jika ada putra widyadarf. dengan manusia. Berda- 
sarkan berita ini, tepat ten^h malam T rvyrma membunuh ketiga raksasa 
tersebut dengan keris saktinya. 




124 





Atas jasa inilah I Du^a diangkat menjadi raja Wanokeling meng 
tikan raja tua, bergelar Raden Mantri Anom. Dalam pemerintahannya ke" 
rajaan menjadi megah dan rakyatpun semua tunduk. Suatu saat muncullah" 
pikiran Raden Mantri untuk mencari ayahnya yang tengah beryoga di hu- 
tan. Diutuslah Mangku Darma dan Turasih untuk mencari di dalam hutan. 

Diceritakan ketekunan yoga yang dilaksanakan Raja Pala di hu ~ 
tan. Tubuhnya menjadi kurus, sungguh terasa sukar diingat terlebih-^ 
bih ditumbuhi rerumputan. Dia dianugrahi sabda bahwa putranya I Dumi 
telah menjadi raja di Wanokeling. Seketika itu rerumputan yang molekat 
pada tubuh raja Pala terbakar hangus oleh api yang keluar dari tubuh- 
nya. Perlahan-lahan dia berjalan menuju Singha Panjaron. Diten g£ .h per 
jalanan berjumpa dengan mangku Darma dan Turasih dari V/anokeling. 
Raja Pala mohon agar sudi mengantarkan ke Wanokeling. Namun, kedua 
utusan Raden Mantri Anom tak tahu sana sekail Raja Pala itu sesungguh 
nya. 

Setiba di kraton Raja Pala dan I Durma saling mengingat masa 
silamnya dan bertemu dengan penuh kasih dan kebahagiaan. Seraya mem 
berikan nasehat-nasehat tentang kepemimpinan. Setelah demikian keluar 
lah asap dan api dari tubuh Raja Pala, sehingga tidak menampakkan d±Z 
ri lagi dan pulang ke alam baka. 

Berakhir dengan penjelasan seorang pendeta di tengah hutan ke- 
pada Raden Mantri Anom sewaktu melila cita ke hutan diiringi oleh pa- 
ra patih dan rakyatnya. Baginda disuruh mencari gadis cantik keturu - 
nan widyadari yang sangat cocok sebagai pendamping baginda yang berada 
ditepi pantai barat. Mungkin Itu adalah jodoh Baginda, sehingga gadis 
yang bernama Dewi Ratih itu dapat direbut dari tangan wong prahu dan 
wong sunantara, sehingga akhirnya dijadikan permaisuri Baginda dalam 
memegang roda pemerintahan di Wanokeling. 






— — 000O000— 




123 













/ 







49. SANCHYANG SIWASA3ANA 



I. 

II, 
III. 

IV. 


Nar.a Lontar 
Nomor Kode 
Ukuran lontar 
Jumlah lembaran 


! Sangh yang Siwasa3ana. 

t Krp.Ho. : .. Ca,No. : - 

**»J. : 30 Cm. Leh. : 3,5 

90 lembar 


Cm. 






v. 

VII, 


Nama Pengarang . 
Nama Penulis/penyalin > 
Asal Sumber Lontar ; 


I Ketut Sengod 

a. Hama Rumah 

b. Nama Banjar 
0. Warna De 

fl . Naaa Kecamatan 
e. Nama Kabupaten 


Tahun : - 
Trhun r 1909 
• Jro Kanginan 

■ — 

: Si demen 

■ Karangasem, 


6 







K. 



Dimulai dongan Kalicat 
Berakhir dongan KaJ 



XI 



VIII. Iri Pokernya . Ajaren * sntarvg bagainiana tlnglrah lft-u 

ku seorang eiira (guru) yang harus di 
pegang t'rguh oloh para risyanya di 
' U.dian hari dengan n e gala persya- 
fcewajiban di dalamnya. 
Ong Avighnaraaatu. 
lisi Sanghyang &wasasana. 

» 

Inanrane drwen Ida I Dewa Gde Catra. 
Jro Kanginan Sidemen, mangkin j enek 
ring Amlapura Karangasem, ring Paya. 
Ini Elagiuiinya 

Terungkap dalam lontar ini bahwa seorang siwa(guru) memberikan 
ajaran-ajaran atau wejangan-we;} angan terhadap para sisyanya. Didahului 
dengan mengungkapkan segala tingkah laku seorang siwa(guru), kepada 
sisyanya yang baik, dengan harapan para aisyanya dapat melakukan hal 
tersebut jika kelak sebagai seorang sivva(guru). 

Dijelaskan bahra seorang siwa(guru) tidak boleh dekat dengan 
orang-orang dalam keadaan kotor ( sebel, romon, seperti ngraja swala) . 
Seorang Siwa(guru) tidak boleh mengunjungi tempat-tempat judian, ter- 
lebih-lebih memasuki judian di dalam sebuah rumah yang terdapat alat- 
alat bajak yang bergantungan, seperti; lampit, tenggala, uga, dan se- 
seninnya» Ss5or?r>g siv:a(guru) tidak boleh mencuri sesuatu, baik itu ber 
upa benda yang berharga maupun bsr.da yang kelihatannya tak berharga , 

i; anjing. Demikian pula dolan kegiatan memetik atau mencari bu- 
ah-buahan miljk orang lain CL suatu terapat, juga tidak boleh sebelum 
uapat mengatakan atau minlra secara terus terang dengan pemiliknya. 
Seandainy a memekik begitu .saja tanpa sepengetahuan pemiliknya lantar- 
an jaraknya berjauhan, dan akhirnya jika diketahui dikenai panten. 



126 






\ 




. 



1 



\ 



v 



Diungkapkan pula bahwa seorang guru tidak boleh memperistri 
waiang, anak warang, kemenakan temen(marep) , anak, cucu, kakak, ibu 
atau pernah dan menantu. Sedangkan dalam memberikan ajaran kepada 
sisyanya, seorang guru seyogyanya bersikap lunak dan bijaksana, ti - 
dak dengan kekerasan. 

Seorang guru tidak boleh makan daging tertentu, seperti; da - 
ging burung elang, atat, ga gak, rase, lubak, tikus, anjing, sapi, ce 
lang, dan sejenisnya, yang bersifat ala/leteh. Selain itu, tidak bo - 
leh m-^-in sisa-sisa(carikan) atau yang bersifat paridan, terlebih-le- 
bih jika telah didahului atau diceceh oleh anjing, celeng dan sebagai 
nya» 

Ealam proses pertemuan (bersenggama) dengan istri tidak boleh 
sewenang-wenang begitu saja, seperti hari-hari tilem dan purn?mal A- 
pabilahal ini dilanggar disebut dengan istilah Kamadosa, yang menim - 
bulkan sifat-sifat }<-roda, kemudian lahir sifat moha, dan bermuara pa- 
da tifa. t mntsarya, yang selalu terbawa-bav/a oleh keturunannya. Dite - 
gaakan pula seorang siv.a(guru) tidak boleh bersikap seperti yang ter- 
tera dalam sadripu. Jika sikap marah yang menonjol maka kesadaran pun 
semakin terkikis dan menghilang. 

Semua tersebut diatas merupakan langkah tempat berpijak bagi 
para siayanya dan senantiasa diharapkan oleh guru(siwa), dalam rangka 
menginjak fase seorang siwa(guru) di kemudian hari. 











tf 







50 • SUMMARY LONTAR 



I. Judul Lontar 

II. Nomor Kode Lontar 

III. Ukuran Lontar 



IV. Iai Pokok 



: SINDUWAKYA-.AGAMAWICARA 

: a). Panjang : 50 Ci. 

b). Lebar : 3,5 Cm. 

o). Tebal : 61 Lembar. 

: Lontar ini memuat dua bagian pembicara- 
an pokok yaitu : 

I. Memuat tentang pedoman pelaksanaan 
upacara yang ditentukan berdasarkan 
hari-hari tertentu ( Dina agung) . Dan 
pedoman kewajiban yang harus diindah- 
kan/dilaksanakan oleh masing-masing 
kaum Brahmana, Ksatriya, Wesia, Sudra 
(Catur Warna) . 
II. Memuat tentang penyelesaian suatu per- 
kara berdasarkan pedoman Dharma W i or.r c. 
dan Dharma Kerta. 




V. Dikarang oleh 

VI. Ditulis /disalin oleh 

VII. Asal/Sumber Lontar 
VIII, Mulai dengan kalimat 












4. Buda Kali wo n Gumbreg (Si Gurabreg Buda Kaliwon). 

5. Saniscara Kaliwon Wariga (Wariga ngatag) . 

6. Anggara Kaliwon Julungida. 

7. Buda Kaliwon Dungulan. 
Asta Dasa Diwasa : jaraknya berselang setiap sepuluh hari meli- 
puti : 

1. Anggara Kaliwon Medangsia. 

2. Saniscara Kaliwon (Tumpek)Krulut , 

3. Anggara Kaliwon (Anggara kasih) Tambir. 

4. Buda Kaliwon Matai. 

5. Tumpek Uye . 

6. Anggara Kaliwon Perangbakat. 

7. Buda Kaliwon Ugu. 

8. Tumpek Wayang. 

9. Anggara kasih Dukut. 

10. Buda Kaliwon Sinta. 
Paramadiguru setiap hari : 

1. Buda Kaliwon Sinta. 

2. Buda Kaliwon Gumbreg. 

3. Buda Kaliwon Dungulan. 

4. Buda Kaliwon Pahang. 

5. Buda Kaliwon Matai. 

6. Buda Kaliwon Ugu. 
Maka wasana np ; pawi dha.n ( Tumpek ) meliputi : 

1. Saniscara Kaliwon Landep. 

2. Saniscara Kaliwon Wariga. 

3. Saniscara Kaliwon Jnaran. 

4. Saniscara Kaliwon Krulut. 

5. Saniscara Kaliwon Uye. 

6. Saniscara Kaliwon Wayang. 
Anggara kasih setiap wuku : 

1. Anggara Kaliwon Kul.intir. 

2. Anggara Kaliwon Julungida. 














■ r:"-- 






• i 



3. Anggara Kaliwon Medangsia. 

4. Anggara Kaliwon Tambir. 

5. Anggara Kaliwon Per angbakat. 

6. Anggara Kaliwon Dukut. 
Buda Kaliwon, Anggara Kaliwon, dan Saniscara Kaliwon disebut 

Bina Agun^. Jarak antara Buda Kaliwon ke Anggara Kaliwon adalah sepuluh 
hari. Jarak antara Anggara Kaliwon ke Sanisoara Kaliwon adalah lima be- 
las hari. Sedangkan Buda Kaliwon, Anggara Kaliwon dan Sanisoara Kaliwon 
datangnya setiap tiga puluh lima hari. 

Tri Pramana meliputi « saksi, likita, dan bukti. Sabda, bayu, 
idep juga disebut Tri Pramana. Sedangkan Brahma, Wisnu, dan Iswara di- 
sebut Tri Murti ( Tri Dewa ) . 

Sinduwakya, terdiri dari kata : 
sindm artinya : sor 
wakya artinya : lewih. 

Sinduwakya berarti perbuatan yang mengusahakan kebaikan dan atau ke- 
hancuran dunia. Tata krama yang mengusahakan kebaikan atau kehancuran 
dunia meliputi : 

1. Silakrama. 

2. Sulakrama. 

3. Agama. 

4. Durgoma. 

5. Sujana. 

6. Kujana. 

7. Papa. 

8 . Swarga . 

Catur Warna terdiri dari : Brahmana, Ksatriya, Wesia, dan Sudra. 
Pembagian ini didasarkan atas sifat £una dan bakat (swakarya) . Kaum 
Brahmana berkewajiban mempelajari Ilmu Keagamaan, membantu pemerintah 
dalam urusan kerokhanian, mental spiritual. Bila kaum Brahmana me - 
lakukan suatu perbuatan tercela maka ia disebut Cuntaka. 



130 



















Karena perbuatan dosa itu mereka da pat dikenai sangsi berupa hukuman 
donda materi atau harus melakukan upacara pembersihan diri (melukat). 
Besarnya sangsi mengikuti tingkatan-tingkatan : Nista, Madya, Utama. 
Hukuman yang paling berat disebut Panten, yaitu status Warna dicopot 
kemudian ia dibuang dari sanak keluarganya. Kaum Ksatriya berkewajiban 
menjaga keselamatan negara, memimpin negara dan menjaga keselamatan 
rakyat. Bila aturan,aturan atau kewajibannya itu dilanggar aaka akan 
muncul ka lisengara . Kaum Wesia berkewajiban mengusahakan perekonomian, 
sandang pangan demi kemakmuran dunia. Sedangkan kaum Sudra kewajibannya 
membantu kaum Brahmana, Ksatriya, Wesia sebagai pekerja. 
Pada bagian lain lontar ini juga memuat : 

1. Dharma wicara, meliputi pengertian tentang patih, patitis ratu, 
niti, triti, titis, prabhu, tri sasana, catur loka pala. 

2. Dharma kerta, tentang perkara yang penyelesaiannya dilandasi atas 
dasar pengertian tahu me lihat, tahu mendengar, tahu berkata. 
Pada bagian ini dibicarakan tentang perkara, penyelesaiannya, dan 
besarnya denda/sangsi. Perkara itu antara lain : 

a). Perkara antara dewi Kadru dengan dewi Winata. 

b). Perkara antara si Singa dengan lembu Nandaka. 

c). Perihal Nagataksaka memagut Prabhu Pariksit. 

d). Perkara Si Burung Dasih dongan adiknya. 

e). Perkara antara Si Bilang kayu melawan Si Ular Citri (Camandung) . 

Semua perkara itu diadukan dan diselesaikan oleh Sang Hyang - 

Dharma, berdasarkan Dharma Kerta . 








l|tei 












'• :•: .••■■&**f*GB-.i 



i^m 




51. 3JMMARY LONTAR 



I. Judul Lontar 

II, Ukuran Lontar 



: EUNDHARIGAMA. 

s a) Panjang : 45 cm. 

b) Lebar s 3,5 cm. 

c) Jumlah : 77 lembar. 

III. Asal Lontar . Jro Kanginan, Sideman, Karangasem. 

IV. Dikarang oleh 

V. Ditulis oleh 

VI. Dimulai dengan kalimat : Ong Awighnamastu nama sidem. Iti Sundari- 

gama, nga, maka dresta panrehighama, ling 
nirS sanghyang suksmH licin, ring sawateki 
purohittha kabeh maka drestani praja man- 

• • • 

dala, wenang winarah sakramanya ring sira, 
sang maha wisesa ring rat, ' 

VII. Berakhir dengan kalimat : Ne wenang anggona ring watek pasek, puput, 

ring kajang prabyanya, uttamaning hi pasek, 

turut pitu, wenang pada nganggo, malih i 

v v 

pasek, wenang matwaka dasar, babatur, nga, 

yan ya sampun matwa, ring tatkalanya maddha, 
wenang mapadmasanna, panganggonnya, nga, 
heneng punang carittha. 

VIII. Isi Ringkas : 

la - 5b. Dijelaskan pada Purnama Pratitimasa merupakan hari payogan Bhata- 
ra Prameswara. Pada Tilem Cetramasa merupakan hari Pasucian para 
Dewata, Pada prewoni Tilem Cetramasa merupakan hari untuk menga- 
dakan tawur. Dijelaskan tentang upacara Pakiyisan. Pada Purnama 
Adri Wesaka merupakan hari Pu j awali Sang Hyang Suksma Mretha. Pa- 
da Purnama Sadha merupakan saat untuk memuja Kawitan. Pada hari 
Goma Ribek merupakan prakreti Sang Hyang Tri Mretha. 

6a- lOb. Pada hari Pagerwesi merupakan payogan Sang Hyang Prameati Guru. 

Pada Tumpek Landep merupaka puja wali Bhatara Siwa, payogan Sang- 
Hyang Pasupati, puja wali Bhatara Guru. Pada Anggarkasih Kulantir 
merupakan puja wali Bhatara Mahadewa. 

132 




r 



^^^^H 














I 




SUNDHARIGAMA 2 

Tumpek Wariga merupakan puja kreti Sang K- g Sangkara. Coma Pon 
Warigadyan merupakan puja wali Bhatara Brahma. Dijelaskan tentang 
upakara Buda Kliwon Dungulan. Dijelaskan tentang Pamaridan Guru, 
tentang Pamacekan Agung. Buda Pahing Kuningan puja wali Bhatara 
Wisnu. Dijelaskan tentang Tumpek Kuningan. Pada Sukra Umanis Mra- 
kih merupakan puja wali Bhatara Rambut Sedana. 

lla-15b. Dijelaskan tentang upakara Tumpek Kandang, tentang Hala paksa. 

Pada Tumpek Wayang merupakan puja wali Bhatara Iswara. Saniscara 
Umanis merupakan puja wali Bhatara Saraswati. Pada hari Kliwon 
merupakan samadhi Bhatara Siwa. Pada Anggarkasih merupakan ga- 
ngasyaning raga sarira. Buda Kliwon merupakan pasucian Sacfj Hyang 
Ayu, Buda Cemeng merupakan Nyuksma Ajnyana. 

l6a-20b. Pada Tumpek merupakan Pangastiti kepada Hyang Wisesa. Purnama 

Tilen merupakan rcresikan Sang Hyang Rwa Bhineda. Dijelaskan ten- 
tang kejatyaning aksara. Dijelaskan tentang Dasaksara, tentang 
Sang Hyang Panca Brahma, tentang Catur Dasaksara, tentang Panca- 
aksara, tentang Sang Hyang Tri Aksara, tentang Sang Hyang Ongkara 
Madu Muka, tentang Sang Hyang Rwa Bhineda. 

21a-25b. Dijelaskan tentang Dasaksara di dalam tubuh, tentang Sang Hyang 
Panca Aksara di dalam tubuh. Dijelaskan mengenai Tri Aksara di - 
dalam tubuh. Dijelaskan tentang penyimpenan Sang Hyang Panca Maha 
Bhuta di dalam tubuh. Dijelaskan tentang penyimpenan Catur Dasak- 

S£LIcb« 

26a-30b. Dijelaskan tentang panunggalan Dasaksara, Panca Brahma di dalam 
hati, tentang Sang Hyang Ongkara Sumungsang. Dijelaskan mengenai 
sastra Modre. Dijelaskan tentang Ukapratama, yang berisikan asal 
mulanya manusia. Dijelaskan tentang tutur jati. Dijelaskan menge- 
nai Nyawa Wedana. Dijelaskan tentang tugas Bujangga. 

31a-35b. Dijelaskan tentang para Ksatria dalam tubuh, para Uesya dalam tu- 
buh, para Sudra dalam tubuh. Dijelaskan mengenai Pitegesing Tutur 
Uka pratama. Dijelaskan mengenai Tatwa Raja Purana. Dijelaskan 
tentang Tutur Kawit Catur Janma. Dikisahkan seorang putra raja 
terbunuh, dan tiada seorangpun yang tahu siapa pembunuh sang putra- 

133 




^^^ 



SUNDHARIGAMA 3 




\ 



l 



W 










raja, dan sang raja mendapat kiriman sepucuk surat, dan tak se- 
orangpun yang mengetahui apa isi surat tersebut. Maka murkalah 
sang Raja, seluruh nenteri dan pendeta istana takut, dan mereka 
meninggalkan istana sang raja. Tersebut seorang pendeta yang me- 
ninggalkan istana bersembunyi di sebuah kuburan. 
36a-40b. Di sana sang Pendeta mendengar percakapan Bhatari Durga dengan pa- 
ra pengikutnya mengenai isi surat sang Prabhu. Kemudian sang Pen- 
deta kembali ke istana nenceritrakan tentang peristiwa yang di- 
alaminya. Dijelaskan tenteng Dewata Nawa Sangha. Dijelaskan me- 
ngenai Cacakan Tunggal, Cacakan Dua, Cacakan Tiga, Cacakan Empat, 
Cacakan Lima, Cacakan Enam, Cacakan Tujuh. 
£La-45b. Dijelaskan tentang Cacakan Delapan, tentang Cacakan Sembilan, 

tentang Cacakan Sepuluh, tentang Cacakan Windru. Dijelaskan ten- 
tang Candra gni. Dijelaskan tentang Catur Bhumi. Dijelaskan ten- 
tang Bhumi Cowok. Dijelaskan mengenai Alas Harum. Dijelaskan ten- 
tang penciptaan dunia, tenteng penciptaan manusia. 
46a-50b. Dijelaskan tentang penciptaan anjing. Dijelaskan mengenai pencip- 
taan gunung. Dikisahkan Bhatara Siwa raenciptakan lima orang laki- 
laki. Dikisahkan Bhatara Brahma menciptakan peralatan, Bhatara 
Siwa menciptakan perunahan, porhyangan. Dikisahkan terjadinya 
gumatap-gumitip yang merupakan musun manusia, 
51a-55b. Dikisahkan Bhatara Urahma menciptakan para Brahmana, para Ksatria, 
para Wesya dan para Sudra. Dikisahkan Bhatara Guru mencipta segala 
macan binatang, 3hatara .Siwa nenciptakan Wariga, Bhatara Guru men- 
ciptakan air, Bhatara Brahma menciptakan api, Bhatara Siwa mencip- 
takan Rare Angon. Dijelaskan tentang upacara kematian bagi para 
Brahmana, bagi para Ksatria, bagi para Wesyu, bagi para Sudra. 
56a-60b. Dikisahkan Bhatara Siwa dan Bhatara Guru turun ko dunia mengajar- 
kan umat manusia bercocok tanam dan membuat Parhyangan. Dikisahkan 
umat manusia menanar; padi berbuah ketupat, dan menanam kapas ber- 
buah kain. Dikisahkan asal mula sapi, kerbau, kuda, babi, anjing, 
ayom, itik dan kucing menjadi hewan piaraan manusia. 



134 




6la-65b. Dijelaskan tentang Dewi Gayatri yang bersthana di Dalem. Dikisah- 
kan tentang Dalem Bedahulu yang mempunyai patih yang bernama Kebo 
Iwa. Dikisahkan tantang penyerbuan pasukan Bhatara Indra ke Beda- 
hulu. Diceritrakan tentang pertempuran antara pasukan Bhatara In- 
dra dengan pasukan Maya Danawa. Dikisahkan tentang asal mula Tu- 
kad Pakrisan, tentang Tukad Patanu. 

66a-70b. Diceritrakan tentang asal rauasal para Gusti Ngurah yang ada di - 
Bali, tentang para Bendesa yang ada di Bali tentang para Pasek 
yang ada di Bali. Dijelaskan tentang upakara kematian bagi para 
Gusti di Bali. Dijelaskan tentang Maprawita, tentang Masila Krama. 
Dijelaskan tentang Phala Karaa, tentang Catur Saksi. Dikisahkan 
tentang asal mula Gelgal, tentang pura Dasar tentang Pamecutan. 
71a-77b. Dikisahkan tentang asal muasal puri Tarukan, tentang puri Sampla- 
ngan. Dikisahkan tentang Dalein Pulesari. Dikisahkan tentang pem- 
bangunan pura Baturaning. Dikisahkan tentang Asal muasal Arya 
Penatih menjadi Arya Pedamaran. Dijelaskan tentang Upakara Panga- 
benan bagi para Pasek. Dijelaskan tugas para Pasek dan Bendesa. 





-'," - • . . . 



'- -r": 






' ' '- • 



■■':■.•■ ■ 









52. SWEA SASANA 



I 




I. Judul Lontar 

II. Nomor Kode 

III. Ukuran Lon tar 

IV. Jumlah Lembaran 

V. Hama Pengarang 

VI. Nama Penulis /penyalin 

VII. Asal Sumber Lontar 



VIII. Dimulai dengan Kalimat 



IX. Berakhir dengan Kalimat 



s Suta Sasana 

: Krp.Np. : - Ca.No. : - 

* Panj. : 30 Cm Leb. : 3,5 C m. 

: 32 lembar 

: " Tahun : - 

s ~ Tahun : - 

: a. Nama Rumah : Jro Kanginan. 

b. Nama Banjar : - 

o. Nama Desa : Sidemen 

d. Nama Kecamatan : - 

e. Nama Kabupaten : Karangasem. 
: Awighnamastu. 

Panghyang ninghulun-at padeng kale - 
ngengan satata ri jeng-irang saras- 
wati, 

Panga bhaktin manira mapinunas kara- 
hayon sal ring padan ida hyang wagi- 
swari, 
: Lwir tan langgenga ring puranglesa 
matinggalang-anak-anakan pudhak su- 
mar. 



Mangde tuare pageh tingkahe jumah 
lahut nangid manira luwas sahapanak 
panakan ketaka raiik. 
X. Isi Ringkasnya j 

lb - 5b. Dijelaskan tentang kelakuan anak-anak yang tiada mendapat 

didikan orang tua, tentang kelakuan an ak-anak yang memper- 
oleh didikan orang tua. Dijelaskan tentang anak-anak yang 
itiada mengindahkan nasehat orang tua. 

6a - 10b. Dijelaskan tentang orang tua yang mempunyai putra berandal. 
Dijelaskan bahwa, bila mendidik anak hendaknya dilakukan se 
jak sang anak masih kecil, agar didikan orang tua berhasil. 

lla-15b. Dijelaskan disaat anak masih kecil hendaknya ditanamkan da- 
sar-dasar keagamaan. Dijelaskan tentang larangan bagi anak 
terhadap orang tua. Dianjurkan agar memuja Sanghyang Wagis- 
v/ari pada p a gi hari, dan kemudian dilanjutkan dengan mempe- 
lajari berbagai ilmu pengetahuan. Dijelaskan tentang ting - 
kah laku murid. 

16a-20b. Dijelaskan tentang hubungan timbal balik antara murid dan 
Guru. Dijelaskan tentang perbuatan yang tidak baik. 



136 













h. rt « «, «a* aapat dlourl , torta £ ^ 

bahwasanya baik bumlc r.**»,. „4. kaitan 

«r ax* Duruk perbuatan yang dilakukan akan ditang- 
gung sendiri. Dijelaskan nu 4 „, ^, 

jexasican jika i ng i n hidup enak, hendaknya 
jangan berbuat kejahatan. 

21a-25b. Dijelaskan bahwa bal v h»*«i_ 

k burukR ya Perilaku sang anak tergantung 
dari orang tua itu sendiri. Dijelaskan tentang derita sang 
ibu seW mengandung sang anak. Bagaikan pohon kayu yang 
tumbuh dikuburan, bila seseorang mengetahui sesuatu namun 
tidak d^ksanakannya. Dijelaskan tentang Gupu ^^ 
Dijelaskan bahwa bila ingin mempunyai putr*-putri yang ber- 
budi luhur, hendaknya petuah-petuah yang terdapat di dalam 
SUTA SASANA dituruti. 




26a-32a, 



--000O000- — 



IB 



■ 



I 



137 












I 



53. TAIWA GANAPATI 










I 




I. 

II. 

III. 

IV. 

7. 

VI, 

VII. 



Nama Lontar 

Nomor Kode 

likuran lontar 

Jumlah Lembaran 

Nama Pengarang 

Nama Penulis/penyalin 

Asal Sumber Lontar 



3,5 Cm. 



Tahun : 1985 
: Caliran Kaler 



VIII. Isi Pokoknya 



IX. Dimulai dengan Kalimat 



Karangasem 
Karangasem 



X. 



Berakhir dengan kalimat 



! Tatwa Ganapati . 

: Krp.No. : - Ca.No. 

I Panjang : 38 Cm Leb. 

! 35 lembar 

' ~ Tahun ; 

' I %. Samba 

: a. Nama Rumah 

b. Nama Banjar 

c. Nama Desa 

d. Nama Knoamatan 

e. Nama Kabupaten 
Dialog antara Sang Hyang Iswara 
dengan Bhatara Gana mongenai Ajaran 
Kerokhanian. 

Awighnamastu. Nihan patakwan Sang 
Ganapati ri Bhatara Guru; sabda su- 
nya, sangkeng Omkara mi j 11 windhu, 

nga 

Mretyunjp.ya sya dewasya, yonamawya- 
mi kirttayet, dirggayusa mawapnoti, 
Sanggrama wijaye bhawet. 
Iti Sang Hyang Mretyunjaya, aywa oa- 
wuh, mndoh marana de nira. Telas. 

Isi ringkasnya : 

Didalam dialog antara Sang Hyang Iswara dengan Bhatara Puna, di 
mana Sang Hyang Iswaya menjelaskan antara lain sebagai berikut ; 

- Proses terjadinya unsur-unsur yang membentuk dunia beserta isinya , 
dan proses terjadinya manusia. 

- Penjelasna mengenai persamaan makrokosmos dan mikrokosmos, 

- Penjelasna tempat dan hakekat Muladhara, Nabhi, Kantha, hati dan Jih- 
wagra. 

- Prose3 pertumbuhan jabang bayi. 

- Kemana perginya roh sotelah meninggal. 

- Pfnjolasna mengenai apa arti dan maksud yang disebut Agra Akasa dan 
Siwa Handhala. 

- Penjelasna tontang apa yang disebut Panca Atma dan Tri Atma. 

- Penjolasan tontang Saddangga Yoga (Pratyaharayoga, Dhyan ayoga, Pra- 
nayamayoga, Dharanayoga, Tarkayoga, Samadhiyoga) . 

- L^bih lanjut dijelaskan apa yang dimaksud dengan Siwa Lingga dan At- 
ma Lingga. 



138 



XI. 






1 




■ 



I 










- Penjelasan dan uraian Catur Dasaksara, Utpti, Stiti, Pralina Panca 
Brahma dan Pancaksara. 

Cara memeras Dasaksara menladl PnnMir ™ t. , 

■««ujaaz pancaksara , Pancaksara menjadi Tryak- 

sara, Tryaksara menjadi Omkara. 

- Keterangan rpa yang dimaksud dengan Sang Hyang Bhedadnana. 

.. Penjelasna apa yang dimaksud Moksa, dan bagaimana cara untuk menca- 
painya. 

dh lanjut dijelaskan apa yang disebut Catur Wiphala, Parembrahma , 

- Juga dijelaskan b.berapa jenis yog a dengan cara pelaksanaannya. 

■ Bagian akhir dari Tatwa Ganapati dijelaskan apa yang di,ebut Mula - 
cafcra dan Tantra Mahapadha. 

- Bagian penutup menjelaskan cara-cara melaksanakan Puja Sang %ang 
Mretyunjaya. 



000O000 







54. TATWA BRATA 








f 




\J 



W 



s 




I, Judul Lontar 

II, Nbmor Kode 

III, Ukuran Lontar 

IV, Jumlah Lembaran 

V, Nama Pengarang 

lr I. Nama Penulis /p e nyali n 

VII. Asal Sumber Lontar 



Tatwa Brata 

Krp. No. : - CaNo. 
Panj. : 25 Cm Leb. 
38 lembar 

Tahun 



3,5 Cm 



a. Nama Rumah 

b. Nama Barjar 

c. Nama Desa 

d. Nama Kecamatan 

e. Nama Kabupaten 



Tahun : - 
: Jro Kanginan 

: Sidemen 

: Karangasem 



VIII. Dimulai dengan Kalimat 



DC< 



Borakhir dengan Kalimat 



: Awighnam-astu, Iti Sanghynng Tatwa Bra 
tha, kayatnakena de sang ngarep luputa 
ring janma sangaara, ika tegesing bhra 
tha, bhratha haraning hamtahi, nga, ha, 
ngaraning hangawruhi, kakinawruhan , 
bhra, nga, sahana hana, apan metu sa - 
hanta wisesa, 

: Nyan mantra pangabhakti, ma, Ong Surya 
saloka na tasya, warada syasi warcana, 
sarwa tatasya sidantem, srada ya nata 

nityasah, Ong Ang, Ong Ung, Ong Mang 

- - v 

nama Swaha, tel^s. 



X. 



Isi Ringkasnya : 

lb - 5b. Di jelas kan tentang bratha, dijelaskan pula mengenai Da- 
sendria yang diumpamakan sebagai sepuluh ekor sapi di tengah sawah. Dije 
laskan tentang tri Patapan : bayu; sabda; idhep, tentang Catur Kalpana . 
tentang Catur Dumawi; metri, karuna; muditD; upeksa. Juga dijelaskan ten 
ta ng Huku,Lima : sandi; tapa; lungguh; pratyaksa; kalepasan. Dijel 8 skan 
tentang tata cara sebelum menjalani bratha, berisikan mantra untuk men - 
jalani bratha <, 

6a - 10b. Dijelaskan tentang Madhu Parka beserta mantranya, dije- 
laskan pula tentang puja Madhu Parka, berisikan mantra Albahan bras. Di- 
jelaskan tentang Aji Tutug yang berisikan tentang purnama. Dijelaskan 
tentang bratha susukan, dijelaskan mengenai bratha yang memakai patokan 
Panca wara. Berisikan mantra bratha Nembung, berisikan mantra Alabahan. 
Dijelaskan mengenai bratha yang memakai patokan Ekadasi, pananggal dan 
panglong. 

lla - 15b. Dijelaskan tentang bratha yang memakai patokan Duada- 
si beserta mantranya, dijelaskan mengenai bratha setiap sasih kasangha 
beserta mantranya, tentane bratha Abajung, tentang bratha berjalan sema- 







k 







h 




i 



lam suntuk, tentang bratha hanya makan buah-buahan, tentang bratha makan 
nasi putih kuning setiap kliwon beserta mantranya, tentang bratha makan 
nasi dengan lauk terung bulan, dan nasi dengan lauk bira, tentang bra- 
tha makan katambat tiga biji 3e hari, tentang bratha makan kupat lepet , 
tentang bratha setiap hari kamis beserta mantranya, bratha setiap hari' 
sabtu beserta mantranya, tentang bratha makan nasi kepel setiap redite 
umanis, tentang bratha setiap Redite yang lamanya satu tahun, tentang 
upawasa setiap tilem beserta mantranya. Dijelaskan tentang bratha makan 
nasi sakepel setiap purnama kasangha. 

I6a - 20b. Dijelaskan tentang bratha Nisang, tentang bratha Nrus 
tunjung, tentang bratha Nrisadha beserta mantranya, tentang bratha Ngra 
cak, tentang brtaha Tri Sandya , tentang bratha Makima. tentang Upawasa 
setiap Duadasi sukla paksa sasih kapitu beserta mantranya, tentang bra- 
tha setiap purnama Sadha, tentang bratha Ngraka Sabha, tentang bratha 
makan sekali setiap. hari, tentang bratha hanya makan umbi-umbian, ten - 
tang bratha hanya makan nasi, tentang bratha Angasta, tentang bratha Wi 
jakara, tentang bratha Hanara Soti, tentang bratha menurut Panoawara be 
serta mantranya, dijelaskan pula tentang bratha lila Wara. 

21 a - 25b. Dijelaskan tentang bratha Murnama Sada, Amukti Sada , 
tentang bratha Amurna Sada, Amukti Labda, tentang bratha makan kupat 
kepelan, tentang bratha Nekulanggl tentang bratha makan aron-aron, ten- 
tang bratha makan tumpeng dengan lauk uyah areng, tentang bratha Haji , 
tentang bratha makan segala macam buah, tentang bratha makan segala je- 
nis bunga, tentang braiha makan sembung, tentang bratha makan segala j e 
nis umbi-umbian beserta mantranya. 

26a - 30b. Dijelaskan tentang bratha Ananding dadap, tentang bra 
tha Dulamidaha beserta mantranya, tentang bratha Ngeka bakta, tentang 
bratha tidur sambil berdiri, tentang bratha makan di Pakadutan, tentang 
bratha makan tidak boleh nambah, tentang bratha Murana, tentang bratha 
asidekep Sawegung, tentang asuci laksana, tentang bratha ITarin Galungan 
berisikam mantra untuk makan Sarimpen, tentang bratha Manca Maha Butha, 
tentang bratha makan di pongkon, tentang bratha ngareng beserta mantra- 
nya, tentang bratha Nangkenara, tentang bratha Mutring pangkon, tentang 
bratha Haj a tukar, tentang bratha Hamandawa, berisikan mantra asusur, 
mantra alabahan bras, dijelaskan tentang bratha makan di tempat tidur. 

31a - 35b. Dijelaskan tentang bratha Asuci laksana, tentang bra- 
tha makan Lalab lunglungan, tentang bratha Alingga prana, tentang bra - 
tha makan bunga Srigading, tentang bratha jika memakai alas da n pepaya, 
tentang bratha jika makan memakai alas daun pakis kidang, dijelaskan ten 
tang penentraman hati orang yang sedang menjalani bratha beserta sarana 
dan mantranya, tentang bratha Monasusur, berisikan mantra untuk menjala 
ni bratha, tentang bratha tidak boleh makan daging ayam. Dijelaskan ten 
tang Aji Saraswati beserta upakaranya. Dijelaskan tentang bratha makan 

141 







If 




haru, tentang bratha Anjaya, tentang bratha Murana. 

36a - 38a. Dijelaskan tentang turunnya Sang Sri Gati beserta upa- 
kara dan mantranya, berisikan mantra pangabakti. 






-000O000— — 



W 



\ 



% 



















Ang, Ah. Penunggalan Rwa Bhineda menjadi Ekakaara, menjadi 
lindu. Penunggalan Windu menjadi Ongkara Merta. 

11. Sastra tiga : Modro, -rohastra, Swalita. 

12. Catur Loka Dibya: Suloka, Mataloka, Sunyaloka. 

13. Membuat obat, sastra dan mantranya. 

14. Sedancn Dalyan. 

15. "iijaksara untuk masing-masing Dewa-Dowi. 



1 



L 



\ 

r 



i 



















56. TUTUR A NA CA RA KA 



I. 


Judul Lontar 


Tutur A Na Ca Ra Ka 


II. 


Nomor Kode 


Krp. No. : - Ca.No. 


III. 


Ukuran Lontar 


?anj. : 30 Cm Leb. 


IV. 


Jumlah Lembaran 


16 lembar 


v. 


Nama Pengarang 


Tahun 


VI. 


Nama Panulis/penyalln 


Tahun 


VII. 


Asal Sumber Lontar j 


a. Nama Rumah : - 



3,5 Cm 



VIII. Dimulai dengan Kalimat 



EC, Berakhir dengan Kalimat 



b. Nama Banjar : - 

c. Nama Desa : Padangkerta 

d. Nama Kecamatan : - 

e. Nama Kabupaten : Karangasem 

Ong Awighnamastu. Iti beteling kaputus 

an, ring telenging Sanghyang Hulan, ba- 

nu mahapa. Ring telenging Sanghyang Sur 

ya, banu tirta kamandalu, ikanggo waauh 

suci sari . 

Ang Ung Mang, ring nabi, nabi, nga, pu- 

n/ v v 

ser, woddhi puser genahira rupa kadi 

apuy, kadi dhamar tan pakukus, drawe , 

hoywa letehi, sang hangnnurat, apan ko- 

jarana lingaji iki. Dewaning rat, wurip 

ing rat k a beh, sarining pujja, sarining 

tapa brattha. 

X. Isi Ringkasnya : 

1b - 5b. Dijelaskan tentang Sanghyang Puspa Tanalum. Dijelaskan 
tentang jalan para Bhatara di dala tubuh. Dijelaskan pula tentang Sang. - 
hyang Tiga. Juga dijelaskan mengenai marga larangan, dijelaskan tentang 
Eharma Sewaka. Dijelaskan tentang Rwa Bhineda, tentang Sanghyang Atma . 
Dijelaskan tentang Aksara HA NA CA RA KA yang jumlahnya delapan bela3 bu- 
ah. 

6a - 10b. Dijelaskan tentang HA NA CA RA KA di dalam tubuh, ten - 
tang Dasa ak3ara, tentang Panca aksara, tentang Tri aksara, tentang Panca 
Brahma. Dijelaskan tentang Catur Sanak : Anggapati; Mrajapati; Banaspati; 
Banaspati Raja. 

11a - 16b. Dijelaskan tentang hubungan buana alit dengan buana a - 
^S. Dijelaskan tentang Pangentur Kawah. Dijelaskan tentang Putusing Ti- 
&. Dijelaskan tentang pertemuan antara Fanca Aksara dengan Panca Brahma. 
Ju ?a dijelaskan mengenai Sanghyang Manik Rata Kisesa, tentang Sanghyang 
Mat >ik Astagina. 



-000O000 — 



145 







I/ 






57. TUTUR BAGAWAN PANYARIKAN 



I. 

II. 

III. 

IV. 

V. 

VI. 

VII. 



Nama Lontar 

Nomor kode 

tfkuran Lontar 

Jumlah Lembaran 

Nama Pengarang 

Nama Penulis/penyalin 

Asal Sumber Lontar 



Tutur Bagawan Panyorikan 
***' No - •■ ~ Ca.No. 

^anj. : 33 Cm Leb. 

25 lembar 



3,5 Cm 



Tahun : - 
Tahun : - 
Jro Kanginan 



VIII. Isi Pokoknya 



Sidemen 



Karangasem 



K. Dimulai dengan Kollmfit 



X. 



XI. 



Berakhir dengan Kalimat 



a. Nama Rumah 

b. Nama Banjar 

c. Nama Desa 

d. Nama Kecamatan 

e. Nama Kabupaten 

Menceritakan tugas bagawan Panyarikan 
diberikan kepercayaan penuh oleh Hyang 
Siwa untuk menyelidiki seluruh atma 
yang 3edang menjalankan hukuman siksa- 
f." sesuai dengan perbuatan mereka di - 
Mercapada. 
Awighnamastu. 

Purusah panarikanca, masastrah ratna 
tryadna, ... 

• • • , ring luhur sang Naradha manglayang 
ring ar^arakasa , katinghalan dening ra- 
sang Narada. 

Isi Ringkasnya : 

Sungguh sangat sedih Bagawan Panyarikan menyaksikan seluruh atma 
dengan beraneka ragam hukuman siksaan, sesuai dengan cpa mereka perbuat 
di Mercapada. Setiap atma didatangi, didekati, ditanyakan, dan terkadang 
dijelaskan apa yang telah mereka lakukan di mercapada. Semua hukuman sik- 
saan ada batas waktunya. Hal ini sesuai dengan banyak sedikitnya kesalah- 
an yang mereka perbuat. Semakin besar kesalahan, semakin maaarun tingkat 
raohluk yang mereka masaki sewaktu penirisrn kembali. Sedangkan semakin ke 
cil kesalahan, semakin naiklah tingkat mahluk yang mereka masuki jika me- 
nitis kemudian. 

Ada seorang atma yang disebut sang Tatulak, ditemukan oleh Bagawan 
P&nyarikan. Atma ini mendapat tempat di bawah pohon maderi yang berdaun 
8atu lembar. Siang malam diaberteduh disana, sehingga kelihatannya sangat 
kurus. Melihat kenyataan ini maka diberikan penjelasan oleh Bagawan Panya 
^fca n tentang perbuatanya di Mercapada. Dia sering menolnk-mcnolak reje- 
kl * Sehabis bafcaa waktu penyiksaan, dia diberikan turun ke Mercapada un - 
tuk menekuni tugas seorang dukun dalam hal penolakan seluruh jenis bahaya. 



146 




P' 

I 






Dijelaskan ada atma akibat mati bern 
Bagawan Panyarikan ke hadapan Hyang £ iwa *T*' KemUdlan <*«*« °leh 
Sorga selarca dua puluh tahun. ' ^^ *"""« *°^ * 

Dijelaskan pula atma seseoramo- -h*™, 

„*.«*. t. h.a*p.„ ^a„ g * m . ^ sorga ^ ^^ »«~ 



000O000 



147 













K 






58. TUTUR DASENDRIYA 



I. 


Nama Lontar 




: Tutur Dasendriya 


II. 


Nomor Kode 




: Krp„ No. : - Ca# N „ # 


III. 


Ukuran lontar 




: Panj, . 30 Cm ^^ 


IV. 


Jumlah Lebaran 




39 Lembar 


T. 


lama Pengarang 




Tahun 


n. 


Nama Penulis/penyalin 


: I Gusti nyornnn Da - Tahun 



Vii, Asal Sumber Lontar 



Padangkerta 

Karangasem 

Karangasem 



3,5 Cm 



. 1909 <5 
ngin. 

a. Nama Rumah : _ 

b. Nama Banjar : _ 
o. Nama Desa 

d. Nama Keoamatan 

e. Nama Kabupaten 

Mengungkapkan sepuluh kesenangan (sepu- 
luh indra) , yang dapat merasakan sesua- 
tu yang berboda-beda. 

Om awighnammastu, nihan Dasendriya, nga, 
Irirnya tryakendriya , nga, wuwunta, - 
mrang kulit sirahta, ... 
Kang anvirat, I Gusti nyoman Dangin, sa - 
king Padangkretta, Amlapura. 

I3i .Ringkasnya : 

Dalam na3kah ini diungkapkan sepuluh indra yang meliputi : kulit, 
telinga, hidung, mulut, lidah, pantat, parana, kaki dan tangan, kepala , 
dan mata. Kulit runtek merasakan sesuatu yang bersifat halus dan lunak ; 
telinga : untuk mendengar segala jenis suara atau bunyi-bunyian yang ber- 
sifat lembur dan halus yang tidak membengkakkan anak telinga; Hidung : un 



7III. Isi Pokoknya 



B'. Dimulai denga-. Kalimat 



X. 



XI. 



Berakhir dengan Kalimat 



tuk membahu segala sesuatu yang bersifat harum, manis dan enak; mulut; un 
tak memakan dan meminum yang tidak terlalu panas, tidak terlalu keras, ti 
dak terlalu dingin; lidah : untuk merasakan segala jenis sad rasa; pantat 
adalah berfungsi merasakan segala sesuatu yang bersifat lembut dan lunak, 
taik dalam hal mengeluarkan kotoran maupun dalam hal duduk; p e rana adalah 
untuk merasakan segala sesuatu yang bersifat lunak, lembut dan halus; ka- 
& dan tangan adalah ur.tuk berjalan (bertindak) dan mengambil segala sesu 
at u yang bersifat baik(tidak bersifat benda tajam); kepala adalah untuk 
ra emikirkan segala sesuatu yang bersifat positif dan menghindari benturan- 
kenturc-n b enda tajam dan keras; sedangkan mata merupakan alat optik yang 
b «*ung3i untuk melihet segala sesuatu yang menyenangkan, yakni yang ber- 
Slfat ^dah, bagus, d a n c antik. 

Disebutkan tujuan sorga meliputi : somo loko, kabayan buyut, Suiyya 
L °fe, Ratu, Ehiida Loka, Bujangg? Boddha, dan Buj angga Siwa. Disebutkan pu- 
^ °atur dhasaksara, pancok.iara, seid;a leberapa mentra dan tujuannya. 




143 





Dijelaskan Juga tentang „tur MaHi 
^ans .enginginkaa keratan da „ ketentuan, ^7^ V T ""' 
„., „e Jy a„ saptan, nan a^tan. leraebut Pul a , enta „ s L^^JT 

dewata, seperti bajra, dupa danda. moksala, caSa nri ^ sen 3^ta 

' P a * an elmsi oakra, trlsul- 
padraa . kundi, sangka, dan cebagalnya. Ui '' 



000^000 



s 





H'J 







59. TUTUR RESI SASANA 



• 


X. 


Judul Lontar 


• 


Tutur Resi Sasana ■ 






II. 


Nomor Kode 


: 


Krp.No. s - 


Ca.No. t - 


• 


III. 


Ukuran Lontar 


: 


Panj . i 35 Cm. 


Lob. : 3,5 Cm. 




IV. 


Jumlah Lembaran 


: 


41 lembar 






V. 


Nama Pengarang 


i 


- 


Tahun : - 




VI. 


Nama Penulis/penyalin 


t 


I Kt. Sengod 


Tahun : - 




VII. 


Asal Sumber Lontar 


t 


a. Nama Rumah 

b. Nama Banjar 

c. Nama Desa 


: Jro Kanginan 
: Sldemen 



VIII. Dimulai dengan Kalimat 



. 



d. Nama Ke «amatan : - 

e. Nama Kabupaten t Karangasem, 
t Itthi brahma mokta. Ong srl paiupa- 

ta ya namah. Bhatara pasupati sira 
mojaraken sastra, llng nira. Na bhu 
ntfh na j alam wapi, na tejana oa ma- 
rutah, na ca brahma na oa wisnuh, 
na ca ewam maheswara 
DC. Berakhir dengan Kalimat : Kunang yan hana sang sidhanta minum 

ikang tan yogya hlnuman nira, yan 
maka nimita tan wruh nira yan camah, 
maka wasana wruh sira yan campur, i 
wekaaan, maprayasoita ta sira, mana 
daha prayascita ring guru. 
X. Isi Ringkasnya J 

lb - 5b. Dijelaskan tentang Catur Weda, tentang Cundasi, tentang Upa- 
candasi, tentang Kalpana Sastra, tentang Jyotisa, tentang 
Wyakarana Sastra, Dijelaskan pula tentang Kama Tantra, ten- 
tang Pimangsa Sastra, tentang Pasupati Sastra, tentang Maha 
dhata Sastra, tentang Wesaaika Sastra, tentang Siksa Widhi 
Sastra. Dijelaskan tentang Alpaka Jnyana Sastra. Dijelaskan 
tentang penciptaan Alam Semesta. 
6a - lOb. Dijelaskan tentang Panca Maha Butha. Dijelaskan tentang peri 
ciptaan manusia oleh Bhatara Brahma, yang pertama tercipta 
adalah Brahmana yang memahami Catur Weda yang berisikan teri 
tang Samurdha, tentang Patalawya, tentang Sadantya, tentang 
Wyanjana Aksara. Dijelaskan tentang Dewi Swaranjika. Yang 
kedua teroipta adalah Kesatria yang memahami ilmu peperang- 
an. 
lla-15b. Kemudian teroipta Wesya yang memahami ilmu pertanian, peter 
nakan. Dan yang terakhir tercipta adalah Sudra yang memahami 



150 



i : -r ••:■■■:: . 



ilmu perdagangan dan pelayaran. Dijelaskan tentang Candala. 
Dijelaskan tentang penciptaan Sthawa Rajanggama. Dijelaskan 
tentang tata cara Paguruan. Dijelaskan tentang Denda. Dije- 
laskan tentang larangan bagi murid. 
I6a-20b. Dijelaskan tentang kewajiban murid terhadap Guru. Dijelas - 
kan tentang larangan bagi pendeta beserta dendanya. Dijelas 
kan tentang Panca Siksa. Dijelaskan tentang Ahiangsa, ten - 
tang Satya, tentang Awyawahara, tentang Asteya, tentang Gu- 
m Susrusa, tentang Sooa, tentang Apramadha, tentang Ahara- 
lagawa. Dijelaskan tentang Brahmacari. 
2la-25b. Dijelaskan tentang Hyajamana, tentang Brunahatya, tentang 
Patita, tentang Guru Tanghaka, tentang Pra3iddha panten, 
tentang Guru Talyaka, tentang Setya, Dijelaskan tentang Sad 
Atatayi. Dijelaskan tentang Snana. Dijelaskan tentang Puspa 
Satwika, tentang Jagra Satwika, tentang Jnyana Satwika. Di- 
jelaskan tentang ajaran Bhatara Sangkara, tentang ajaran 
Bhatara Sambhu, 
26a-30b. Dijelaskan tentang alaran Bhatara Rudra, yang berisikan me- 
ngenai Ahingsa» tertang Brahmacari. tentang Awyawaharika, 
tentang Astenya. Dijelaskan tentang Pencuri. Dijelaskan ten 
tang ajaran Bhatai-a Siwa, yang berisikan Akrodha, tentang 
Guru Susrusa, tentang Aharalaghawa , tentang Apramadha. Di- 
jelaskan tentar.g Siwopakrana. 
31a-35b. Dijelaskan tentang tingkah laku sang Guru. Dijel a skan ten - 
tang musuh-musuh di dalam tubuh. Dijelaskan tentang Stri 
S akta, tentang Panak Sakta, tentang Dyuta Sakta, tentang 
Mrogadha, tentang Awana, tentang Nidra, tentang Giri Sakta, 
tentang Giha Sakta, Tentang Sunia Sakta, mengenai Asana, me 
ngenai Jala Sakta. Dijelaskan tentang Wreti Sasana. 
36a-41b. Dijelaskan tentang tata cara orang yang akan di Diksa. Di j e 
laskan ..tentang Panten. Dijelaskan tentang Aooksa Mangsa. 
Dijelaskan tentang Prp.nl Krimi. Dijelaskan mengenai Duhkri- 
mi. Dijelaskan tentang pantangan bagi seorang Siddhanta. Di 
jelaskan tentang Wana Bhaksana. 



ooSooo- 



151 






60, TUTUR BUANA MBAHBAH, DLI 



I. 

II. 

III. 

IV. 

V. 

VI. 



VII, 



IX. 



Nama Lontar 
Nomor Kode 
Ukuran Lontar 

Jumlah lembaran 

Nama Pengarang 

Nama Penulis /penyalin 



Asal Sumber Lontar 



3,5 Cm 



Tahun : 1908 
Co k.-. 
Griya Kaoicang 

Babander. 

Karangasem 



VIII. Isi Pokoknya 



Dimulai dengan Kalimat 



Tutur Buana Mbahbah, dll 
Krp. No. : - Ca. No. 

Pr j c : 45 Cm Leb * 
26 lembar 

Tahun 
Ida Bagus Madhe 
Jlantik 

a. Nama Kumali 

b. Nama Ean.iar 
8. Nr.ru. Dosa 

d. Nama Kecamatan 

e. Nama Knb" paten 

Menguraikan ten-'.ang asal mula adanya 
dunia beserta segala isinya. Dising- 
gung juga tentang tutur pebratan dan 
tutur kuranta bolong. 
Om awighnaraostu. 

Iti tutur Bhuwana Kohbah, nga, kawruh 
akia derirang. sang harep, basewa ka 
darman, ring sang mahyun astiti ring 
Sang Hyang Wlddhi, 

Ka.su ra t antuk Idn Bagus Madhe Jlantik, 
ring Griya Kacioang, Amlapura, Karang- 
asem : Bali. 

Isi Ringkasnya : 

Diawali dengan cerita mulai adanya dunia beserta segala ioinya. 
Pada mulanya diungkapkan : ;idak ada bumi, matahari, bulan, bintang, bata- 
ra-batari, dewa-dewi, gandarwa-gandarvri. , 3ohingga dunia teraca sepi se - 
kali. Dari hal inilah muncul dewa dari Kana Tan Hana yang bergelar Guru 
Widi Tunggal. Dengan adanya inilah maka terciptalah Sang H yang Mareko 
Jati dari hasil semadi. Kemudian Sang Hyang Mareko Jati beryoga tercipta 
loh para dewa, manusia, dan 3egala isi dunia lainnya, 

Adanya Sang H yang Aksara, juga berkat boryoganyr. Sang Hyang Siwa Rel:o, 
sehingga ada aksara Swalita, Wreastra, dan Modre. Dongan beryoganya 
Sanghyang Suhun Kidul, munculan Brahmana, Kesatria, Wesya, dan Sudra. 
Disinggung tentang persyaratan dan sarana bobanten baik kec 1*1 maupun be- 
sar, dan ke hadapan siapa bebanten itu dihaturkan, yang diiringi dei 
mantra tertentu, dalam mengbaturkannya. Terungkap pula bahwa hasil yang 
dinikmati oleh manusia di Marcapada adalah tergantung dari baik buruknya 
perbuatan mereka. 



X. 



XI. 



Berakhir dengan Kalimat 



152 









Dioeritakan tentang seaeorang yang mengikuti ajaran Tatwa Brata, 
yakni ajaran tentang pabratan. Sebab baik buruknya hasil yang dinikmati 
oleh manusia adalah tergantung dari ketekunannya menjalankan tatwa Brata, 
dengan segala sarana yang ada di dalamnya. 

Berakhir dengan Tutur Kuranta Bolong, yang menguraikan tentang isi 
Kanda Lima, Kanda Pat, Kanda T e lu, dan Kanda Tunggal. 



000O000 






153 



I 



- 1 _ 

61. SUMMARY LONTAR 

I. NAMA LONTAR 

II. NOMOR KODE 

III. UKURAN LONTAR 

IV. JUMLAH LEMBARAN 

V. NAMA PENGARANG 

VI. HAMA PENULIS 



VII. ASAL SUMBER 
VIII. ISI POKOK 



TUTUR ANGKUS PRANA 
Krp. No. - Ca No. - 
Panjang : 43 cm. Lebar 
17 lb. 



3,5 cm 



IX. DIMULAI DENGAN 
KALIMAT 



I Wayan Samba, 30 Mei 1985 
Jero Kanginan, Sidemen, Karangasem. 
Menguraikan tentang pokok hidup dan 
mati (gelar urip mwang pati) disertai 
tata cara pelaksanaannya di dalam 
bhuwana alit. 

Om Awighnamastu namo siddham. Iki tu- 
tur Angkus Prana, panelasan ing rasa 
utama, yoga tapa brata, ... 
X. BERAKHIR DENGAN 

KALIMAT : Samangkana katuturannya, panglakwan 

i 
ikang aji sastra molah, kweh ikang 

marganya, yan kweh, tan kena winilang. 

Telas. 

XI. ISI RINGKAS 

Lontar ini menceriterakan ketika dunia ini masih kosong, 

tidak ada apa-apa, tidak ada bumi dan langit, tetapi hanya ada 

Sang Hyang Tunggal yaitu bhatara Budha Utpati. Kemudian ada 

air, api, dan angin. Air = Sang Hyang Ari; Api = Sang Hyang - 

Panon; Angin = Sang Hyang Amretha. Setelah itu barulah ada bumi, 

langit, dan embang (jarak) di tengah-tengah. 

Langit = Bapa Akasa; Bumi = Ibu Pretiwi; dan Embang =Bhatara - 

i 

Siwa. 

Kemudian ada matahari, bulan, bintang, gunung, danau, 
lautan dan mulai ada arah timur, selatan, barat, utara, dst. 



154 


















- 2 - 

Begitu juga ada bhatara Iswara, Brahma, Mahadewa, Wisnu, dst; 
dan ada Sang Hyang Panca Mahabhuta, serta Pancawisaya yang men- 
jadi Sang Hyang Dasendria. Bari itu lahirlah sastra Swalalita, 
dan Modre yang diciptakan oleh Bhatara Budha yang diletakkan 
dalam bhuwana Alit, dan bhuwana Agung. Akhirnya ada bhatara 
Umara disebut Sang Hyang Ajnyana Sandhi. Beliau yang menguasai/ 
memenuhi Jagat raya ini, beliau berbadan Siwa disebut Sang - 
Hyang Uidhi W as a. 

Selanjutnya berturut-turut diuraikan tutur tentang : pem- 
bersihan diri, ngrangsuk bayu kadharman, tutur samuscaya, tutur 

bhagawan Kasiapa yang disebut bhagawan Swakarma, tutur Upadesa, 

i 

tutur kadharma samuscaya, tutur Kanda pat tiga, tutur padhu- 

ning sembah, tutur Arjuna jaya astawa, dan tutur kawakyan. 
Dari sekian tutur itu masing-masing ada keterangan tentang 
tata cara pelaksanaannya di dalam bhuwana Alit (badan kita) 
yang semua itu merupakan dasar-dasar /pokok hidup dan mati 
(gelar urip mwang pati), yang dibuat oleh Sang Hyang Eka Jalu- 
Resi. 



15? 






62. TUTUR SUKSMANING RAJAPENI 



I. 
II. 

III. 

IV. 

V. 

VI. 

VII. 



Judul lontar 

Nomor Kode 

Ukuran Lontar 

Jumlah Lembaran 

Nama Pengarang 

Nama Penulis/penyalin 

Asal Sumber Lontar 



VIII. Dimulai dengan Kalimat 



IX. Berakhir dengan Kalimat 



X. Isi Ringkas 

1b - 5b. 



3,5 Cm. 



: - 



Padangkerta. 



: Tutur Suksmaning Rajapeni. 
: Krp.No. : - Ca.No. 

: Panjang : 30 Cm. Lebar 
23 lembar. 

Tahun 
I Gst. Nym. Dangin. Tahun 

a. Nama Rumah : - 

b. Nama Banjar : - 
o. Nama Desa 

d. Nama Kecamatan : - 

e, Nama Kabupaten : Karangasem. 
: Ong Awighnomaatu nama sidham. 

Iki panelasaning utama, tanana mwah, 

pasurup surupaning tutur utama, pa- 

babaktaning pralinna, sudha hayu sa 
•j • — 

kale nista kala, raja peni ngaranya, 

raja, nga, ratu, peni, nga, pangang- 

go, panganggon sang ratu utama tan 

raalih, 

V' v 

Mene-katibe swarga loka, mene-kati- 
ba gunung, gunung hundra latna, tu- 

y' 

hun juje mojuja, hambil hatmane ha- 
turang ring bhatara sakti, bhatara 
sakti hangaturang ring bhatara guru, 
bhatara guru, nan, dane, Telas. 



*•* 



Dijelaskan tentang Sanghyang Tiga Suksma: Hyang Bapa; Hyang 
Ibu; dan Ragane. Dijelaskan tentang Parigasih sarana beserta 
mantranya. Dijelaskan tentang sembah. Dijelaskan tentang Ka 
putusan I Nawang Rum sarana beserta mantranya. Dijelaskan 
tentang Datu Pujanggi. 

6a - D)b. Dijelaskan tentang Catur Sanak, yang dapat membuat manusia 
itu sakit maupun sehat. Dijelaskan tentang cara-cara mengua 
sai berbagai makhluk hidup. Dijelaskan tentang Sipta Sunia" 
tanpa Maya-» 

11a-15b. Dijelaskan tentang ciri-ciri bila kematian akan tiba. Dije- 
laskan tentang cara-cara jika ingin mencapai sorga. Dijelas 
kan tentang Wik Para ma Rahasya. Dijelaskan tentang Kaputus 
an Taman Sari. Dijelaskan tentang Kalepasan. Dijelaskan ten 
tang Sangu Karaatian, sarana beserta mantranya. Dijelaskan 



156 





tentang Mantra Pangardhana musuh. 

I6a-20b. Dijelaskan tentang Kaputusan Kreta Smarn. Dijelaskan tan - 
tang Sanghyang Puspa Tanalum. Dijelaskan tentang Marga lara 
agan. Dijelaskan tentang Sanghyang Tiga Utama. Dijelaskan 
tentang Tri Nadi. Dijelaskan tentang Sanghyang Siwa Sapurna. 

21a-23b. Dijelaskan tentang ciri-ciri bila saat kematian akan tiba. 
Dijelaskan tentang Sanghya ng Siwatma. Dijelaskan tentang 
Sanghyang Puspa Tanalum. 



- — 000O000- 




•♦ 



157 



6 3 . TDJGK/VHING AGURU LA.KE 



I. Nama Lontar 

II. Nomor Kode 

III. Ukuran Lontar 

IV. Jumlah Lembaran 

V. Nama Pengarang 

VI. Nama Penulis/penyalin 

VII. Asal Sumber Lontar 



VIII. 



DC. 



X. 



XI. 



Tingkahing Aguru Laki 
Krp. No. : - Ca.No. : - 
Panj. j 25 Cm Leb. : 3,5 Cm 
10 lembar 



: - 



Tahun : - 
Tahun : - 

t Jro Kanginan 

i - 

: Sldemen 



Isi Pokoknya 

Dimulai dengan kalimat 

Berakhir dengan kalimat 



: a. Nama Rumah 
b. Nama Banjar 
u. N ama Desa 

d. Nama Kecamatan t - 

e. Nama Kabupaten i Karangasem 
: Sikap Seorang istri terhadap suami dan 

sikap seorang suami terhadap istri. 
: Nyan tingkahing wong aguru laki, mwah 

aguru wadon, ..... 
: ... , rawan yen durung ya wruh amantra 
kadya mangkana, dadi malih ya amantra, 
pati palanya ring palekasan. 
Isi Ringkasnya : 

Seorang istri seyogyanya menampakkan diri tetap rupawan di hadapan 
suaminya. Hal ini senantiasa dilakukan dengan asuci laksana sebagai lang- 
kah dalam memadukan bibit yang baik, sehingga memperoleh seorang anak 
yang suputra. Seorang istri tidak boleh alpaka terhadap suami, terlebih - 
lebih berkata kasar. Seorang istri tidak boleh terlalu sering hilir mudik 
di hadapan suami yang sedang menghadapi bhoga pada m alam hari. 

Seorang suami sepantasnya bersikap hati-hati dan teliti terhadap 
istri, terlebih- lebih di saat istri aedang mengandung, sebab dapat mempe- 
ngaruhi anaknya di kemudian hari. Pada Malam hari di kala si istri sedang 
tidur dalam keadaan mengandung, si suami tidak boleh melangkahi istri, se 
hingga para lelu hu r yang akan menjelma melalui bayi tersebut tidak terha- 
lang. 



<♦ 



oooOooo 



156 



6A. trsem niTEM 



I. Judul Iontzr 

II. Nomor Kode 

III. Ukuran lontar 

IV. Jumlah Lembaran 

V. Nama Pengarang 

VI. Nama Penulis/penyalin 

VII. Asal Sumber Lontar 



VIII. Dimulai dengan Kalimat 



IX. Berakhir dengan Kalimat 



: Usada Dalem. 

J Krp.No. : - Ca.?To. j - 

: Panjang : 30 Cm. Lobar : 3,5 Cm. 

: 19 lrarbar 

s ~ Tahun : - 

: I Gst, Nym.- D-aigin. Tahun : - 

: a. Nama Rumah 

b. Nama Pr\njr.- 

c. Nama Dosa : Padangkerta. 

d. Nama Keoc.T.atc - 

e. Nama K-.bupaton : Karan/yisem, 
; Ard-ghnn-.:astu nama sidhara. Iti husn- 

da dalen, nga, ringkahing natatarn - 
ban ; yan hnaanbanin won^ hagrlng pu 
pug karuhun ? hiii parr.upug r es., yeh 
h anar, mawadah sibuh selem, sekar 
hakatih. l^tisin 
: Ma, Ong bhatari dburgga madu mlara, 
raja na^a waras, guna, wurip wara 
saaghyang kresna, idhep sanghyang 
bayu, wurip, hih tambanin jro we - 
tenge sinayu, kedep siddhi mandhi 
itantranfc, telas. 
X. Isi Ringkas : 

lb - 5b» Dijelaskan tentang Pamugpug, sarana beserta mantranya. 

Berisikan mantra obat, mantra Pangentas. Dijelaskan tentang 
pertolongan kepada orang sakit, sarana beserta mantranya. 
Dijelaskan tentang obat tiwang Lempuyeng. Dijelaskan ten ■»-: 
ta<ig obat Tiwang Barak, sarana beserta mantranya. 
6a - lOb. Dijelaskan tentang Pangulih Desti, sarana beserta mantranya. 
■ i Dijelaskan tentang Pabanoah Desti, sarana beserta mantranya, 
tentang Tatulak Tuju, sarana beserta mantranya, tentang obat 
Uluhati beserta sarananya, tentang Pambancut, sarana beserta 
mantranya, tentang Pamatuh, sarana beserta mantranya, ten t 
tang obat Tiwang Aticuk-anouk, beserta saranya, tentang obat 
Tiwang We dus beserta sarananya. Dijelaskan tentang Pabalik 
Sumpah, sarana beserta mantranya, tentang obat Tiwang Nge - 
tor sarana beserta mantranya, tentang Panarrar, sarana beser 
ta mantranya, tentang Kakambuh, sarana beserta mantranya, 
tentang obat Tiwang Mnriag beserta sarananya, tentang obat 



159 





Ha beserta sarananya, tentang obat untuk orang gila beaer 
ta sarananya, tentang obat Barah Badurungandas , sarana be - 
serta mantranya, tentang obat batuk beserta sarananya, ten- 
tang obat Bengkak beserta sarananya, tentang obat Dingin be 
serta sarananya, tentang obat panas beserta sarananya. 
lla-15b. Dijelaskan tentang Panglanang beserta sarananya, tentang 

obat Inoa rasa beserta sarananya, tentang obat kawaya boser 
ta sarananaya, tentang obat Kanar pepe beserta sarananya, 
tentang obot Mata Kutiken beserta sarananya, tentang obat 
lupa beserta sarananya, tentang obat Badasa beserta sarana- 
nya, tentang obat Rare sisik sarana beserta mantranya, ten- 
tang obat mencret beserta sarananya, tentang obat Ngirapa 
beserta sarananya, tentang obat sakit mata beserta mantra - 
nya, teatang obat Ayan beserta sarana dan mantranya, ten - 
tang obat Bengeng beserta sarananya, tentang obat Munteber 
saran a beserta mantranya. Dijelaskan tentang Kaputusan Ja- 
ran Guyang, sarana beserta mantranya. Tentang obat Mutih Mi 
si pijen sarana beserta mantranya, tentang obat Tiwang We - 
dus sarana beserta mantranya. Dijelaskan tentang Pangingkup 
sarro angker sarana beserta mantranya, tentang obat untuk 
mengeluarkan bayi yang mati dalam kandungan. Dijelaskan ten 
ta ng cara menolong ibu yang sukar melahirkan sarana boser 
ta mantranya. Dijelaskan tentang Panyampi sarana beserta 
mantranya, tentang obat Jampi saran a beserta mantranya. 
I6a-19a. Dijelaskan tentang obat Mencret beserta mantranya, tentang 
Pamatuh Apes sarana beserta mantranya, tentang obat bayi 
yang terus menangis ' siang malam sarana beserta mantranya, 
tentang obat lesu sarana beserta mantranya, tentang obet Su 
la «sarana beserta mantranya, tentang Param untuk kaki yang 
kejang sarana beserta mantranya, tentang obat kencing nanah 
sarana beserta mantranya, tentang obat sakit perut sarana 
beserta mantranya, tentang obat sakit telinga beserta sara- 
nanya, tentang obat Ngebos Ngorob sarana beserta mantranya. 



— — 000O000- 



160 



65. SUMMARY LONTAR 






I. Judul Lontar 

II. Ukuran Lontar 



III. Asal Lontar 

IV. Dikarang oleh 

V. Ditulis oleh 

VI. Dimulai dengan 
kalimat 



UTTArtA KANDANING USADA. 

a) Panjang : 30 Cm. 

b) Lebar : 3,5 Cm. 

c) Jumlah : 67 lembar. 
Pidpid, Abang, Karangasem. 

I Ketut Sengod, Pidpid, Abang, 
Karanga'iem, 

Ong Awighnamastu Ong. Iki Utara 
kandaning usada sari, nga, wijiling 
sira sah saking dalem, marmmanya 
mangkana, angapa pwa titahnya, kc- 

V _ v 

rananya mijil kena saking dclem, 

ana tatwanya iki, ujarnya sira Bang 
Prana Kawi, 



VII. Berakhir dengan 
kalimat 



: Bwch blingbing buluh solas besik, 

v 

isin rong bengkotnya malih amoring 

madhun nawan, ujar e sang puh danawr. 
boddhc, tiba rikang sadhana, hinume, 
iki ujaro, ma, Ong Ong mukra ya wali- 

V - v _ 

kena, poma kena, mudra ya, 3. 

VIII. Isi Ringkae : 

lb - 5b, Dikisahkan Sang Buddha Kecapi bersemadi di Kuburan, 
karena semadinya begitu kuat, maka Bhotara Siwa mc - 
ngutus Bhatari Durga untuk menganugrahi Sang Buddha 
Kecapi, suatu kesaktian yang tiada bandingannya. 
Dongan menggambar lidah Sang Budha Kecapi, sebagri 
Sthana Seng Hyang Sareswati, Sanghyang Handai Swora, 
Sanghyang Kunda Manik, Sanghyang Naga Wilot, Sanghyang 
lianik Asta gina. 



161 






U3ADA 2 






Komudian Bhatari Durga menjelaskan tontang Panca Aksa- 
ra, tentang Sanghyang Ongkara. 

6a -lOb.Juga dijelaskan mongenai Sanghyang Candra Raditya, tan- 
tang Sanghyang Ardha Candra. Setelah merasa cukup mem- 
borikr.n ponjolasan kemudian Bhatari Durga kembali ke-- 
Kahyangan. Tersebutlah dua orang dukun yang bernama 
Sang Klimosadha dan Sang Klimosadhi, moroka tinggal 
di Dosa Lemah Tulis. Moroka berdua telah dikenal akan 
keahliannya mengobati orang sakit. Diceritrakan se - 
orang laki-laki yang bernama Sri Astaka menderita sa- 
kit parah maka dimintalah Sang Klimosadha untuk me- 
ngobati. 

lla-15b. Setelah dibori obat Sri Astaka meninggal, dan Sang- 
Klimosadha menjadi malu, icpun pulang korumahnya. Se- 
lama tiga hari ia tidak onak makan, karena sangat ma- 
lu. Dikisahkan seorang janda tua yang bornama 3ri - 
Nadhi jctuh sakit, dan dipanggilah Sang Klimosadhi 
untuk mengobati. Setelah diobati penyakit Sri Nadhi 
bortr.mbah parah, dan Sang Klimosadhi menjadi Hangat 
malu, iapun mohon diri. Kemudian Sang Klimosadhi per- 
gi ke rumah Sang Klimosadha. 

l6a-20b.Sang Klimosadha monyambut dengan ramah kedatangan 

Sang Klimosadhi. Komudian Sang Klimosadhi menjelaskan 
kedatangannya, untuk berguru kepada 3ang Klimosadha. 
Kemudian mereka monceritrakan tentang kegagalan me- 
reka masing-masing. Kemudian mereka bersepakat untuk 
berguru kepada Sang Buddha Kecapi. Mereka pun pergi 
menghadap Sang Buddha Kocapi. Setelah menghadap Sang 
Buddha Kecapi, mereka menjelaskan maksud kedatangan 
mereka. 

21a-25b. Kemudian Sang Buddha Kecapi menjelaskan tentang Aguru 
tfaktra. Setelah mereka paham akan Aguru /aktra, maka 
Sang Buddha Kecapi mengangkat mereka menjadi murid. 

162 



i 



♦ • 



UTTARA KANDANING USADA 3 

Kemudian Sang Buddha Kecapi menjelaskan kepada kedua 
muridnya, tentang cara-cara mengobati orang s _kit de- 
ngan mengamati dan memeriksa tubuh i Sakit. 
26a-30b. Kemudian dijelaskan juga tentang sebab-sebab timbulnya 
penyakit, serta bagaimana menanggulanginya dengan sa- 
rana dan mantra. Juga dijelaskan tentang cara menafsir 
kan apakah penyakit tersebut dapat disembuhkan ataukah 
tidak. Dijelaskan tentang Gring Bayu Sambara, tentang 
Gring llangetat. Dijelaskan tentang ciri-ciri penyakit 
yang tidak dapat disembuhkan. 
31a-35b. Kemudian San- Buddha Kecapi menjelaskan tentang ciri- 
ciri penyakit yang dapat disembuhkan. Dijelaskan ten- 
tang Barah Jampi, tentang Gring Kokohan, tentang Barah 
di dalam, tentang Barah Siluman, tentang Tambwan Gotih 
tentang Bodhasadayu, tentang Barah Indra, tentang Ti- 
wang, tentang Bayu Sambutan, tentang kena acep-acepan, 
kena Sasawangan, tentang Prndadyan Hantu, tentang Ka- 
tupu Keteg, tentang orang yang kosambot Pitara, ton - 
tang kena lapondoman. 
3Ga~40b. Dijelaskan tentang Gring Nyasab, tentang Bhuh B desa, 
tentang Rongrong Tokok, tentang Gring Antuselo, ten- 
tang Gring Sula /alitan, tantang Lara Bo*«g, tentang 
Gring Kosombut, tentang Gring Dokah, tentang Gring Ku- 
kurunging dada, tentang Gring Panas Nrus, tontang Gring 
Nycp nrus, tentang Gring Hyom nrus, tenteng Gring Arop 
Kayangan, tentang Gring Panas llalunak, tentang Sring 
Panas Kabalunan, tentang Gring Tiwan Penyu, tontang 
Gring Panas Gumulung, tontang Gring Hgaraokan. 
41a-45b. Dijelaskan tentang Tiwang Bangke. Komudir.n Sang Buddh- 
Kocapi menjolaskan mengenai Sanghyang Tiga 'isosa be- 
serta 3thananya di Bhuana Agung maupun Bhuana .-'.lit. 
Dijelaskan mengonai sumber Dogala penyakit, dan sumber 
obat. Dijelaskan tentang Bhagawan Kasyapa, Bhagawan - 



163 









• » 



UTTARA KANDANING USADA 4 

Ilrecu Kundha, Bhagawan 'rehaspati, Bhagawan Siwa Gan- 
dhu, Mpu Bradhah. 

46a-^0b. Dijelaskan tantang Sang Hyang Tiga Swari : Siwa; Sada 
Siwa; Parama Siwa. Dijelaskan tentang Sang Hyang Ak- 
sara sangha. Dijelaskan mengenai Sanghyang Tungtung- 
ing Sunia. Dijelaskan tentang cara menyatukan Sang - 
hyang Tiga .Jisosa dengan Sang Hyang Mantra, Sanghyang 
Siddhi Guna, Sang Hyang Komara Kedhep, Sanghyang Ko- 
marc Gana, Sang Hyan, 3 Komara Siddhi dan Sanghyang 
Komara Tunggal. 

51f -55b. Dijelaskan tentang Sang Hyang Guru, yang bersthana 
di hati putih. Dijelaskan mengena? cara menyatukan 
hati putih. Dijelaskan tentang Sanghyang Amretha. Di- 
jelaskan tentang Balian Lanang, Di jelaskan sumber* 
dari segala penyakit. Dijelaskan nungenai sumber se- 
gala obat. Dijelaskan tentang Nini Siwagotra. tentang 
Kaki Siwagotra, tentang Hyang Jala Sangarc, tentang 

Misa VJadana, tentang Yapuh Hina, tentang Gandhi. 

i 

56a-60b. Setelah Sang Buddha Kecapi selesai memberikan wej 

an maka beliau bertanya kepada kedua muridnya, ten- 
tang ongkos yang ditarik oleh Sang Klimo3adha dan 
Sang Klimosadhi sutelah monyembuhkan seseorang. Dan 
keduanyapun menjelaskan tentang upah yang ditarik 
dalam prakteknya. Kemudian Sang Buddha Kecapi men- 
jelaskan tentang upah yang harus diambil oleh se- 
orang Dukun bila mengobati orang sakit. 
5la-67b. Dijelaskan tentang Gring Bayu lialing, tentang Gring 
Kukurunging Babeta. Dijelaskan tentang Sang Dharma- 
Ilaling. Dijelaskan tentang penyakit yang sulit d. • 
sembuhkan. Dijelaskan tentang Grirj, Tiwang Luluru, 

tentang Gring Angurit Dewok. Dijelaskan tentang c - 
ra mengobati penyakit yang sulit disembuhkan. Di- 
jelaskan tentang Gring harta 1/alanggar. 

164 







* 



UTTARA KANDANING USADA 5 

Dijelaskan mengenai Sanghyang Bodha Twa, Dijelaskan 
mengenai Gring Brahma Guni Pakundan, tentang San- S< 
Dandawa Bodlia. 



— 000O000- — 



4 m 




16; 



66. TIMIGGA3ARI MANDARA GIRI 



«* 







X. 


Nr.roa Lontar 


: Warggasari Mandau 


B G ± n 

Ca.No. 




n. 


Nomor Krde 


: Kip. Hb. : - 


• _ 


m. 


Ukuran Lontar 


r Tani • : 35 Om 


Leb. 


: 3,5 cm 


IV. 


Jumlah Lembaran 


: 34 lemba r 




v. 


Nama Pengarang 


; 


Tahun 


• _ 


VI, 


Nama Penulis/penyalin 


: I Mad:; Sutts 


Tahun 


: 1909 <5a- 

k.i. 


VII. 


Asal Sumber I* n 


: a . Nam Rumah 
1. K .mi. Banjar 
o. T Ta.Ta Desa 

d. Nama Kocar;atr..i 


r Sindu 

: Sider.e:-. 





VHI. Jf r ^okoknya 



IX o 



Dimulai &*.TKa\_r\K-: liiaa l. 
Berakhir dengan Kalimat 



XI, 



e. Nama Kabupat n : Ka.13.rgs.3em 
Pemutaran Mi.idr_.-a Giri dcr' pihak 19-»- 
ta dengan p Lhak Raksasa untuk maraih 
tirta amerta yang berakhir dengan p.- - 
.Tang sengit itas tirta itu, dengan ke - 
meir.ngan di pihak Devr'.ta. 
t>ina._.pur,. 1 Ltr'.yanE dusun, manggara war-- 
ggasa.--i.na. sarrrpun Ida mapi tendhruh, . . , 
Ampui'jyfang aksara puniki kalintang ka- 
non. 
Isi Ringkas:. ya : 

Tersebutlah di dalam sebuah gunung ...andar-.. C'.'andara Giri) ada tir • 
ta amerta yang di3mbt."i oleh senrarg do . -, antik bernama de.vi Pretlri. Gu- 
nung itu dijaga L-eekor raga besar yarg berlilit dan berbadan gergaji. 

Mengingat tirta itu tirta penghidupan, para dewata yang ada di -• 
serga turun untuk mendapatkannya.. Berita .inipur. cepat didengar oleh raksa 
sa sakti bernama Kain Yudda- . Seketika itu ia menyampaikan dan menyiapkan 
para p a tih dan bala raksasa menuju Mandara Giri. Setiba kedua belah pihak 
di tempat tirta tercabut, sungguh teramat r_gexi rae.'JLho-j naga berbadan 
geggaji melilit Gunung Mandara itu. Akhirnya karena tekad yang begD.iu ke- 
ras- pera dewata memegang ekornya naga dar. ditunggangi oleh tfyang '.Yicnu . 
Ke pala naga dipegang rleh para raksa, ea dan ditunggangi cleh K; la Yudda 
Akibat putaran yang terus menerus oleh para dewata ian raka as a, Dowi Pra- 
tiwi merasa sangat panas eahingga ngneullnh melalui mulut naga membawa 
sangku manik berisi tirta amerta. Dilihat rleh Kala ludda, maka seketika 
itu diambillah tirta beaerta dowi Pretiwi dibawa terbang ke angkasa .Hyong 
Wisnu segera membuntuti jejak Kala Yudda. Di atas negeri Kala -udda.Hyang 
Wis iiu melihat tirta itu dibawa oleh Dovi Pretiwi. segeralah Hyang Wisnu 
turun d an berubah wujud menggantikan Dewi Pretiwi . erta menyuruh Kala J£u 
dda beserta bala raksasanya dengan upaye. ;r.aris aga.r ..suci laksana dalam 
•ka memperoleh tirta tersebut. Petalah ditinggal mandi, layang "i'isnu re 











loriku tirta Itu ke sorga. Melihat hal ini Kola Yudda sangat marah 
pergi ke Sor C a dengan seluruh bala raksasanya. Akhirnya meletuslah perang 
anta ra para dewata dengan para raksasa. 

Perang terjadi sangab sengit dan lama. Kala Yudda sangat sakti dan 
kebal tanpa dilukai oloh senjata-seujata dewata. Atas res-Ju Hyang fam, 
moka Hyang Wisnu kembali marubah wujud menjadi Dewi Tretiwi dan membawa 
-ku manik berisi air racun, terjun ke medta lag,. seraya mendekat Kala 
ia dengan wajah manis. Sanggah sangat kaget dan gembira Bila Yudda m*~ 
'■: SfsS±a eantlk ■"«■ amerta seperti semula. Hyang Wisnu yahg 

ftoh n-jud tersebut, n- Kala Yudda dengan suara manis dan lembut 

agar Gogera meminra tirta tersebut dengan seluruh bala raksasanya. Dengan 
gembira pihak nlaos - menurutinya . Tetapi dlbellk itu, karena air racun 
raka mereka som -a menemui ajalnya. 

Tersebutlah di sorga !d.ni keadaan toleh amon dan tirta akan segera 
d: ; ba, Lkan, Mendengar Ml Ini, Kala Jaya anak *Ua Pati, (bekas patfh- 

Kalc Yr „sah pe rgi nleh Ibunya ke sorga untva ikut mendapatkan tir- 

ta . -.-u merebah wujud menjad I Ridyadara, Dewi naiJh cepat menge 
i an r: yimri Kala Jaya, sehingga tampak oleh Kyng Wis» „ dan il- 
ahiah dengan cakra tepat mengenai lehernya. Ke ala Kala Jaya yang di- 
r --1 ali Hau, putus dan berban? ke angkasa serayu mengumanHHmttn Dewi Ra 
i Lh untuK membalas dendam. 







** •• 



000O000 



167 




67.WARGQA.SARI NI V/ARGASEKAR IANANG 










I. Nama Lontar 

II. Nomor Kode 

III. Ukuran Lontar 

IV. Jumlah lembaran 

V. Nama Pengarang 

VI. Nama Penulis /penyalin 

VII. Asal Sumber Lontar 



X. 



XI. 



Warg.jasan Ni Var.asekar Larang. 



Krp.Fo. : -• 


Ca.No 


Pf>"j -'g : 35 Cm. 


Ieoar 


38 lembar* 




- 


Tahun 


I Cat. IT"h, Putu 


Tahun 



3,5 Cm. 



1309 6 



VIII, Isi Pokoknya 



IX, Dimulai dengan Kalimat 



Berakhir dengan Kalimat 



n, Ni ia Rumah : - 

b . h ■ 'r* ; - 

c. Nama Desa : Padangkerta, 

d. Narnt Kecamatan : - 
s, Nama Kibupaten : Karangan i. 
Menosrltakan pertemuan Jodoh yang 

i harmonis antara Warggasekar 
dengrn Dyah Narai ati yang sama-sama 
berasal dari kehidupan sebatang kara, 
Oug Awighramastu. 
Kasyasih patyarg ye.y^ndhung slra 
sangacinna jiarggasard ninya Datu 
Nareswari arano i":a argamuha-muha 
mala^-'-malar tuwaslh aputra cnghlng 
sasiki lagi Mendra nong Panon Kya 

;asekar Ki.iad^maken istri. 
Kasurat olih, I Gusti Nngeh Putu, 
saking Padangkrttha , Banjar Anggar- 
kasih, Amlt.pu' , 
Isi Ringkasnya s 

Tersebutlah Warggasekar yang berasal dari Majapahit telah ber- 
ada di desa wates. Di desa ini ada seorang gadis santlk y-ng bernama 
Dyah Naravati . Gadis ini diasuh oleh kakeknya Datu Nareswari, karana 
telah ditinggal ke alam baka oleh ayali dan ibunya. Begitu juga Wargga 
sekar adalah pemuda tampan yang hiduu sebatang ke- a tanpa mengetahui 
siapa orang tuanya, dan hanya ingat hidup di desa Wates . 

Memang sudah pertemuan jodoh, antara Warggasekar dengan Dyah 
Narawati. Keduanya saling mencintai sebara terpadu. Hal ini. adalah 
satu-satunya yang menjadi harapan kakeknya Da^u Naresv/ari. sehingga 
Majapahit (desa Tariyukti-t empat kelahiran f/arggaselrar) dapat dirakit 
kembali dengan Dasa Wates » 

Senantiasa kakeknya menuturkan sojarah para leluhur Warggase- 
kar di desa Tariyulrti. V.'arggasekar sesungguhnya masih mempunyai ayah 
bernama Raden Jambi, kakelmyf. bernama Empu Pancamo Gatot. Akhirnya 



168 




demi ketenangan kedua pihak persaudaraan itu, maka Datu Nareswari 
(kakeknya Dyah Narawati) menyuruh Warggasekar pulang ke Tarlyukti ber 
sama calon istrinya Dyah Narawati dan disuruh langsung menghadap kakek 
Empu Pancano Gatot. 

Segeralah mereka berdua pulang ke Tariyukti. Di tengah perja - 
-anan mereka saling membujuk dan merayu larut dalam dunia asmara. Sa- 
.'angat lama mereka di perjalanan, dan Uni telah tiba di desa Sila 
Penganten. Disini mereka disambut dengan baik penuh kasih sayang oleh 
*abu Angsinom (paman Warggasekar) , karena kemenakannya telah menjum- 
pai kebahagiaan. Mereka bermalam pertama di sini dan langsung dibuat- 
kan upacara perkawinan. 

Keesokan harinya barulah diijinkan pulang ke Tariyukti. Tidak 
diceritakan lagi tentang pertemuan mereka dengan kakek dan orang tua- 
nya di Tariyukti. Disinggung hanya keadaan berbulan madu antara War - 
ggasekar dengan Dyah Narawati penuh kemesraan. 






- — 000O000— 



169 



68. WIDI PAPINCATAN 






I. Nama Lontar 

II. Nomor Kode 

III. Ukuran Lontar 
17. Jumlah Lembaran 
V. Nama Pengarang 

VT. Nama Penulis/penyalin 

VII. Asal Sumber Lontar 



Widi Papincatan. 
Krp.No. : - 
PanJ . .- 30 Cm. 
18 lembar. 



Ca.No. 
Leb. 



3,5 Cm. 



Tahun : - 
Tahun : 19C9 C* 
: Jro Kanginan. 



VIII. Isi Pokoknya 



IX. Dimulai dengan Kalimat 



I Ketut Sengod 
: a. Nama Rumah 
b. Nama Banjar : - 
o. Nama Desa : Sidemen. 

d. Nama Kecamatan : - 

e. Nama Kabupaten : Karangasem, 
f Menguraikan tentang pantangan-pan - 

tangan kasta Brahmana serta kewajib- 
an-kewajiban yang harus dilaksanakan- 
nya. 

Ong Awighnamastu. 

Iti Widhi Papincatan. Nihan lingiag 
sastr^ widhi Papincatan, saking siwa 
sasana, Siwa Dhaima, mwang Purwwaga- 
ma. 

Tanggal Masehi, 1, Desember, tahun, 
1987. 
Isi Ringkasnya : 

Tersebut hal-hal yang harus dihindari oleh Kasta Brahmana, an - 
t^.ra lain; seorang Brahmana tidak boleh tinggal menetap di rumah orang 
sudra, yang tiap hari diberi makan dan minum. Hal ini berakibat tidak 
diajak saling sembah oleh kaumnya. Seorang Brahmana tidak boleh makan 
sisa (lungsuran) orang sudra. Seorang Brahmana tidak boleh belajar ber 
sastra di rumah orang sudra. 

Seorang Brahmana dapat didiksa, Jika bisa menghindari diri dari 
perjudian, mengekang rasa marah, serta menghindari pekerjaan-pekerja- 
an seperti; masak-memasak, memahat, sebagai pekatik dan sej saisnya. 

Kewajiban seorang Brahmana adalah selalu menyebarluaskan dan nie 
ngajarkan ajaran Dharma dan selalu membuat kebaikan Jagat raya. Jika 
me langgar dari kewajiban-r kewajiban yang dimaksud, maka selamanya ti - 
dak didiksa. Seandainya meninggal harus dikubur sesuai dengan oatur cun 
taka. 

Jika Brahmana meninggal salah pati, harus diupacarai dan tidak 
bisa disembah serta sisa (lungsurannya) tidak bisa dimakan. Disinggung 
pula Jika Brahmana makan sisa orang Kesatria, mala dia akan menjadi 



X. Berakhir dengan Kalimat 



XI. 









Kesatria, Kesatria makan sisa orang wesya akan menjadi wesya, dan wes- 
ya makan sisa orang sudra akan menjadi sudra. 

Jika para buj angga dikenai kata-kata kasar, maka yang mengenal- 
nya itu harus mengadakan upacara pamrascita. 

Diuraikan pula tentang we j angan-we j angan yang haru? diikuti dan 
dilaksanakan dan sesuatu yang seyogyanya dihindari oleh aemua orang. 
Dijelaskan pula tentang sikap yang harus dipegang teguh oleh para in- 
telek; antara lain; supaya tidak bersifat egois, tidak memuji kewang- 
saan, keluarga, kepandaian, dan diri sendiri serta tidak membuat ke - 
sengsaraan orang. 

Berakhir dengan cerita sekilah Bhagawan Indra loka dengan Sang Para 
Yogya. 






-oooOooc 






171 



69. SUHHjUY L0UTA1 



I. Judul Lontar 
II. ?omor Xodo Lontar 
III, Ukuran Lontar 



r/. I 3 1 Pokok 



/. ^Ikareng oleh 
VI. Oitulia oleh 



VII. «^sol/Sumbor Lonttr 
VIII. i;ult.i den^pn kali- 

PI G t 



. ,er::khir dongan ka- 
limat 



Uabnd Pr>nde .lesi 

e) Pan jeng : 

b) L e b a r : 

c) J e b r 1 : 



35 Cm. 
3,5 Cm. 
60 lembar. 



Penyebaran wargc ilrya Kepandean di 
13ali. Nonai -norm. dan kewt' ijibannya 
yang arus dit-.ati. Upacara drn man- 
tra yrnc dipakai drlam mengerjakan 

surtu pekerjaan pertama. 

I. Idr I Dewa G-ede Jatrc, Jero Ka 
nginc.n .Jidomen, Karangasem. 

II. I Gusti C-ede lilin, Pndangkerte, 
Aralspura. 

lantang lanwa, Sukasade, ,ulelen^. 

Ong Awighnanaatu nama siwa y?. Iti 
prat: ta nik^ng ling^^n ikang prn ju - 
rit. s ;ne turun ke _vali, maraheng 
filwatikte, duk sawiji matemehan kweh 



ourat 3hagr.wan Citra Setepa, awanin 
ir- Bbntari Saraswati, matandaksar: 
Bhataru Indra. 




172 



• 



'v. i.3i tihgk s ' : 

Pernikshan brahmana i/isesa di I.etepeng (o c e s den a n 
-s . triyr di Jilwatikta melahirkan per Arya, kemudian hari 
diangkat menjadi pstili di u 11. Sedangkan pernikahan r h- 
mane ,'isesn dengan Mpu iiwaguna menurunkan per» Aryi .> - 

idean. J lah seorang diantar nys adclnh ju Sandring, 
petnburt sonjctr keris y n : ; terkonpl di tlajapahit. l'ars n- 
de ju S - nenyobar ke? Bali, mula-mula di Tusrn dan Gelegel. 
Kemudian penyeb-ran mereka sampai ke Jeruk, Tegal .mbengen, 
Tonja, Praupen, Podanglwrh, ayuputih, Jembrana, Dangsul 
Bungcya. Perpindahan ji Pande /esi, keturunan Bhatara e - 
ronmc dirintis oleh tipu Galuh d; n Kpu Prsdah. tiemuditn w r- 

Pande di Bali diberikan 'jaran- ajaran dan ke wajib n-1 
• jib n. jarang siap- melrnggar normo-noriH.-. ynng tol i di - 
sempatkan itu oleh leluhurnya, raerek pasti kene kutuk -n, 

:ormr.-normi itu .atar:: 1 ia : 
1. Tetap 3©tia kep d irnrgc i' nde. 
. Senantiasa melakukan pemuj m kepada leluhurnya dsn se - 
tiap akan raeraulai poker j m. 

3. iientarti perintah dan menjahul larangannya. 

4. Kewajibannya morabuet senjata tajam seperti : tombak, pe- 
dang, c;.kra, keris d;>n lnin-1 ..innyi . 

5. i erabuat tirt.' pangentas bagi or n^ mati, 
3. tiembakrr rasyat deng. n pemujaannya, 

7. Tidak boleh rauput ( menyeles ih- n ) up ar warge r h - 
raann. 

Lontar ini memuat : nu'ntr -mr.ntara seporti : 
1. uantr. membuat senjfta» nent,?lahkan musuh. 
... tiantra pe-.ualu, api, sopit, culik, p.nj. adruii, p -n. ngg-^s* 
kikir, gurinda, den lain-1 innya, 

3. i>antr. pangider Bhuwan . 

4. ..antr- tirtr untuk m y -.t. 



173 



5. uantps liang kubur den peti mayat. 
. tontrr r-jahan d n pa 8 upatinye. 






174 



70. SUHMARY L0I7TAR 



* # 




i « 


I. Judul Lontr.r 




II. Nomor Kode Lonta 




III. Ukuran Lontar 



* 



Babad Co j ah Ilada 



a) Panjang 

b) L o b a r 

c) T e b a 1 



IV. Isi Pokok 



45 Cm. 
3,5 Cm. 

31 Cm. 

Menceritakan riwayat lahirnya Gajah 
.'lada dan pengangkatan putra Kresna 
Kepakisan menjadi raja di Bali. 



V, 

VI. 

VII. 

VIII. 



Dikarang oleh 
Ditulis oleh 
Asal/Sumber Lontar 



IX. Berakhir dongan ka- 



X. 



I Uayahan Getas. 

Jro Kanginan, Sidemon Karangasem. 
Mulai dengan Kalimat: Awighnamastu namasidam. Ong Snraswrti 

namostubhyam, warade kamarupini 

Asuta Sri Tapolung, apanelah Sri Ga - 

j ah Mada Wahana, Dalem Bedahulu nr.ma- 

nia wekasan. 
Isi Bingkas : 

..pu ,i.igarur>ting ne^j .'i uru t.bhe dari Lpu Suradturmr 
y s., di Lemehtulis. i pv. .Jurcdharmn menikah dengan ari 
-{atih. Pada surtu hari mereka makan bersama di aaroma, te- 
tapi ari U atih tidak membHwa air. iiekc '..pu Suradhrrmn mu - 
ninggclkan katili, mencari air. 

San ,hy n^ Kaauhun Kidul, berubah wujud menyeru.) i pu 
Jurrdhar:n.". I- datang ke Pearaman membawa air. ..edatan.jcn- 
nya disambut goabire tanpa syak waaangka oleh {atih, 
nereku momadu einto kasih, melalaikan perbuatan layi k.iya su- 
cmi istri. 3etelah itu l'.aauhun .idul per^.i dari Psarsman. 
Tidak bersol rjn l a , datanglah . ; pu .juradharma raumbai 
rir. kri ietib sediu, '.)i:i m kecew bahkan kece,- - 
tas potak- atau perbuatannya tadi. Ia diusut oleh BUaminy: 

175 









-«C j UJUP , arl ;;gU;i nQni ^ ]:n ifl tQiah ^^^ ^ 

buatan aib, k.rona ia neny , n , te . y ang daten& t; di ad;lrh 
pu ^uradhcrma. 

W., dosa itu. fan t{atih dan 8U;;niiuy . menlng£;ak r 
pesraman. iereka per . ;i ke ^ ^^ ^.^ ^ ^ 

-d,. 3! d*s, itu latih melahirkan seorsn, a » ek laki-laki 
Putranya i ,i diberi na ia , ^ dfln ^^ ^ ^ ^ 

patih yang B udah fcu , dari i-i-^n „ ° aA , , , 

» ««■* jaian^u. Sedangkan kedua oranr 

tuanya bertapa ke tengah hutcn. 

-d, .ejak kecil eudah menunjukkan adany, sifat-sifat 
: cakap, trampil. tandas, lincah dan B 3ah perko8a . , ete _ 
lah dew, 3 . i. aeasgnnti ayaJl an , katnya men . a .. pat±h d . ^ 

J-lo-BU. Demikianlah bada menjadi patih yan G terkenal di 
iueantara. kemudian ia anikah den i nebet. putri si 
"tin tua atau ayah angkatnya. 

aanghyang Kepakiaan bertahta :i Majalangu. diceritakan 
-h« oeliau boryoga di ,ta a batu, lahirlah bayi kembar : 
Sri Kresna Kepakiaan dan iri 3oma .apakieen. Konon bayi 
kembar ini merupakan reinkarnaai Sari Batih dan P u 3ura - 
flharma. Jri Kresna Kepakiaan mompurrj i empat orang putra. 
3ing-masing bert, hta li Pasuruan, di 3ramb En ,n di ;ali, 
d,- n di ■iumbaw . 

Salem ,ri Jaturenggong Kresna Kep^isan. bertahta di 
iwec > P ura, Dali. beliau dldampin ; i oleh para Pa tih , 
Kutawaringin. ryr ,an : ,uri, rya ^lancang, .^j, Pinatih, 

Pangeran Ularen, Pan eran ^«i, -.„i-o •, 

» -u^era.-i . asek -el el, dan Pangeran Sede 

;andeaa. Karena lamarannya ditolak, leliau mengutus o.r- 
patihtiya menyerang raja Pasuruan dan Braabangan. iengan 
«Wan «t.,, menyerahkan hidup-hidup, terjadilah rerjadi- 
lah pertempuran -sengit, kedua rajc itu tew s dalam medan 
laga. Para patih mempersembahkan penggalan kepala kedua raja 
itu kehadapan )alem Jri eturenjgong. 



176 





Dr.lon murka, karena pera patihnya melanggar perintah 
# telah membunuh kedua saudara sepupunya. At a pelanggaran itu 
^ J lem mengusir para patihnya dari Istana SWeoepur?? dengan 

memberi perbekalan secukupnya .i undesa disup: t diganti na- 
manya raenj-di Pangeran Manik .3. >iberikan : rakyat, 100 0- 
reng, sawah wit, 100, Janggala suk t, 100, bala tentara, 100 
Beliau berputra ui Bde i^anik Mas dan Kl Gde Paser Badung. ;:i 
Gde Pasar Badung berputra ,.i Bandesa Bayu Mas. 

ngeran Pesek diberi rakyat ;00 orang, Beliau mendirikan 
puri di 3weca Llnggerss pura ( Gelgel ). Pasek Gelgel berput- 
ra : Pangeran Gelgel, Pangeran <tt)yan Tubuh, Pangeran Selat, 
u errn Nongan, Pangeran Sebetan, Pangeran B: tur. Pangeran 
Anyar, dan i£l Gde Gamping. Pangeran Gelgel berputra : Pangeran 
Desa Gelgel drn Pangeran Manik tas. 

I Gusti Baleran, patih agun- Gelgel, bekerjasama dengan Kl 
Gusti Jungutan dan sejumleh patih d. ri kerangasen memberontak 
raja Gelgel. Dengan tipumuslihatnya, rajs uelgel tertaw n di- 
penjarakan di desa Lir. n. Runtuhnya Gelgel, putra-putri raj 
mengungsi, seperti 1 i -da Abyan lubuh ke Mangwi lalu ke Jem - 
br na. Kl Gde Gumpyar ke janjar ngkan. , i Gde Bandesa Bel: t ke 
, Marga. Ki Gde Bandesa Gamping ke rambit n. 

Gvlem . es ari bertahta di Kuripan, Besaklh. Pararnjanny < di 
pura Sslending. Beliau mendirikan stana dan Sadkahyangan, yai- 
tu : pura penataran Agung Besakih, pura Bukit Gamong; n, ur 
Uluwntu, Pura .ir jeruk, dan Puri Pena teran Pejeng, )i iap-ti- 
ap pura itu diadnk n piodalan pujawalikrama seperti dirau; t d - 
1 m Rajapurans. Pctirthan di Penataran £gtujg Besakih pad .Pur- 
nama s.'sih kapat. Ugusnbe di Dslem Puri pada ;ilem saslh Ilapl- 
tu. Bhatara 'Purun i.obeii di Penataran Ggung oad- Puramu s sih 
i^enem. Ksrys lyepi Petrbuh Gentuh setiap 'Pilem saslh -es 
>etiap seratus tahun dilaksanakan upacara Jkadasa ;udr di Pu- 



177 








r Penataran Agung Besekih. Dalam , es.ri berputrr : ">ri J: y 
i ■ s tm. Padi masa pemerintahan .iri Jaya ;. :sunu, ker j en Beli 
menoepai masa keeraps .nnya. 

Hpu utur<-n ber srm. di Pedang, Silayuktl. 3eliu mendiri 

kun pur? : Penateran deng, 'enatoran tror Lewah, pur dasar 

Selgel, pur;- ; loto";, dan pur; > «n- i:entelgumi. Belicu raoksah 
di Jleyukti. 

Pendeta Bude Jiwe Wi.ngsa, . pu Indra Cakra ieng tntail istri 
d ri Jlah /.atu, berputr- : Pasung .li_,is obo 'ulung, .'hr.t.ra 
.'ianu beryog.-i di Beturaadeg, la'iirloh bryi kembar aaul? d n 

Buli. Istanany: : Jri Vapolung, kemudien bergelar : 3ri lejah 

ti n;,, )elem iedahulu yang terakhir. 



' ♦ 



17« 





71. GAGURITAN COKORATU 



f * 



i. 
n. 
m. 

IV. 

v. 

VI. 
VII. 



Nama Lontar 

Nomor Kode 

Ukuran Lontar 

Jumlah Lembaran 

Nama pengarang 

Nama Penulis/penyalin 

Asal Stimber Lontar 



: Gagurltan Cokoratu 

: Krp. No. :- Ca No. : - 

: Panj. : 5* Cm leb. : 3,5 Cm 

J 74 lembar 

s ~ Tahun : - 

•* " Tahun : - 

: Grla Keoio&jg 

t - 



VIII. Dimulai dengan Kalimat 



IX. Berakhir dengan Kalimat 



X. 



» a. Nama Rumah 
b. Nama Banjar 
o. Nama Desa : - 

d, Nama Kecamatan : - 

e. Nama Kabupaten : Karangasem 
r PANGKUR. Ratu dwagung tawah, lintang 

adoh manah tityange wyakti, kadi waca - 
nan dewagung, nunas t e masasanjan, i - 
dewagung rai manohurin halus, kar kijo 
malali twan, i mayor mahatur mal'11. 
: Pahutan mokwaca ida, anggan Ida ngl J a 
sitsit, sampun mali ali ida, masoca in- 
ten ngedanin, ari ngusapin lengis, i 

v vv 

kesyeg mahatur tanglus, sarwi sareng 
raa ngusap, i dewagung putra wyakti, ten 
ke pedih i dwagung hona rami-un. 
Isi Ringkas . 

lb - 5b. Diceritakan para putra istana, pergi ke bale kerta goaa, 
hendak melihat-lihat pasar pada suatu senja, sedangkan di istana Dewa - 
gung tercenung dalam kesedihan, dan menceritakan kepada adiknya, bahwa 
dia akai. meninggalkan dunia ini. Karena setia sang adik ingin turut ber- 
sama sang kakak, kemudian Dewaging menulis surat untuk sang raja juga un 
tuk sang Ratna Juwita, 

6a - 10b. Setelah membuat surat, yang kemudian ditaruh di atas me 
ja, kemudian mereka berdua bersiap-siap untuk bunuh diri. Dengan keris " 
di tangan m sing-masing, mereka bunuh diri. Setelah keduanya meninggal 
dunia, terjallah keajaiban alam, angin ribut, seakan kilat bercanda de- 
ngan gempa. Dikisahkan pula di istana semua menjadi resah gelisah. Kemu- 
dian diceritakan keadaan rajia Kahuripan beserta ketiga orang Istrinya. 

11a - 15b. Disuatu pagi berkunjunglah raja Kahuripan disertai ke- 
tiga orang istrinya ke Manciu negara. Terlihatlah kesedihan di istana 
Manciu. Setelah mengetahui apa yang menyebabkan istana Manciu bermuram 
durjo, maka kemudian raja Kahuripan dan raja Manciu masuk ke kamar dima- 
na Dewagung dan sang adik bunuh di -i, dengan membaca mantra merekapun 
berhasil masuk kamar, dan surat yang tergeletak di atas meja merekapun 
membacanya . 



179 












16a - 20b. Setelah membaca surat tersebut, kedua raja itupun men - 
jadi sangat berduka, demikian pula seluruh isi istana. Kemudian raja Ka - 
huripan beserta raja Manciu berdoa, dengan khusuk mereka berdua berdoa di 
hadapan kedua putra raja tersebut. Dengan kemurahan hati Sanghyang Wenang 
mengabulkan permohonan raja Kahuripan dan raja Manciu, maka kedua putra 
raja tersebut hidnp kembali, dan dikisahkan kegembiraan mereka yang hadir. 

21 a - 25b. Diceritakan suasana kegembiraan di istana setelah Dewa- 
gung dan sang adik hidup kembali, dan semua putra istana memeluk penuh ra 
sa haru kodua putra raja yang hidup kembali, serta mohon maaf atas kesa - 
lahan yang diperbuat dimasa silam. Kemudian kedua putra raja tersebut meng 
hampir! ayah bundanya, serta mohon maaf. 

25a - 30b. Diceritakan kedatangan prabu Daha di istaraa Kahuripan, 
kemudian sang prabu Daha menyembah s a rg prabu Kahuripan beserta istri. 
Kedatangan prabu Daha antara lain untuk membicarakan perjodohan putra - 
putri mereka. Sang prabu Kahuripan dengan senang hr.ti menyetujui rencana 
tersebut. 

31 a - 35b. Diceritakan suasana, puri Kahuripan pala viaktu malam ha 
ri, para putra istana oercengkrama di bale Murdha manik, sedangkan para 
putriaya istana ber3enda gurau di Gedong Gedah. Setelah cukup lama sang 
prabu Daha beserta pengiring berada di Kahuripan dan dijamu dengan cu - 
kup mewah, maka sang prabu Dahapun mohon diri untuk mempersiapkan segala 
sesuatu mengenai upacara penyambutan „ Setiba di istana maka sang prabu 
mengadakan rapat, membahas upacara pernikahan tersebut. 

36a - 40b. Diceritakan di Manciu negeri, sang putra raja dirias 
dengan busana yang serba gemerlapan, kemudian menghadap kepada sang pra- 
bu di Gedong Gedah, mohon diperkenankan untuk manemui sang Ratna Juwita. 
Setelah bertemv., kemudian sang putra istana memberikan sepucuk surat yang 
dititipkan Dewagung. Setelah membaca 3urat tersebut, betapa hancur luluh 
hati sang Ratna Juwita. 

41 a - 45b. Dikisahkan betapa gembiranya raja Kahuripan beserta per 
maisuri melihat para putra yang cerah ceria. Diceritakan pula suatu hari 
sang prabu Kahuripan yang disertai ketiga istrinva dan para putra dan pa- 
ra putri hendak berkunjung ke Astra Kustapa. Diceritakan keadaan para pu 
tra putri raja yang serba gemerlapan. Diceritakan pula keadaan di „stra 
Mustapa, tentang persiapan-persiapan upacara penyambutan i Kemudian tiba- 
lah rombonga n raja Kahuripan yang disambut dengan ramah tamah dan meriah. 

46a - 50b. Diceritakan keindahan istana Astra Mustapa, semua para 
putra istana Kahuripan maupun paro. kerabat istana merasa takjub menyaksi 
kan keindahan bale Murdha manik yan*» terbuat dari emas. Setelah perjamu- 
an usai, kemudian raja Kahuripan memberikan beberapa senjata pusaka, na- 
mun prabu Astra Lfcetspa nenoHak dengan halus. Dan diceritakan juga para 
p-jtri yang menyertai prabu Kahuripan yang beristirahat di Gedong Kawi 
Smara, yang mempunyai dua belas ruangan. Dalam kunjungan tersebut prabu 
Kahuripan mengadakan perundingan dengan prabu Astra Mustapa mengenai ha- 

180 



ri pernikahan putra putri mereka, yang sebelumnya didahului dengan upaca- 
ra potong gigi. 

51 o. - 55b. Diceritakan tentang persiapan-persiapan yang dilakukan, 
semua bangunan istana dihias dengan megah, begitu juga jalan-jalan dihias 
dan di kiri kanan jalan dipajang lampu. Diceritakan pula para putra putri 
istana sibuk mempersiapkan diri demi menyongsong upacara potong gigi ter- 
sebut, demikian pula para punggawa dan tanda mantri sibuk dengan tugas me 
reka masing-masing , Dan para prajurit siap siaga menjaga ke-manan. 

56a - 60b. Dikisahkan di M anciu Pura, para kerabat kraton sibuk 
mengadakan persiapan-persiapan upacara potong gigit r.da yang mcmpersiap - 
kan bale Pemandesan, yang seolah-olah mengalahkan keindahan Indra Loka. 
Diceritakan pula upacara pcngekeban para putri di Manciu yang dipimpin o- 
leh seorang bhagawan. Suasana gegap gempita, suara gambelan bersauxan. Di 
paparkan pi\la persiapan upacara pernikahan putra Kahuripan dengan putri 
Doha, pun diceritakan permaisuri prabu Kahuripan menengok aai g c.l^n me- 
nantu di Gedoiig Gedah. 

6la - 65b- Diceritakan kesiLukan-kasibukari baik di Manciu Pura ma- 
upun di Astra Mustapa, sang pangerar dirias dengan apik, busana serba ge- 
merlapan laksana H yang Koma Yang tiada tercela, demikian pula sang Ratna 
Juwita dirias dengan seksama. Diceritakan pula keberangkatan rombongan 
mempelai putri, yang didiringi oleh merabat keraton. Kemudian diceritakan 
tentang persiapan upacara penyambutan di Mustapa Pura. Kemudian tibalah 
rombongan sang Ratna Ju-.ra.ta yang disambut dengan meriah. 

66a - 70b. Dikisahkan pertemuan sang Dyah Ratna Juwita dengan aang 
Pangeran, bagaikan Sanghyang Smara Ratih yang turun dari Kahyangan. Dice- 
ritakan pula sang Pangeran dengan segala upaya menghentikan tangisan sang 
Ratna Juwita, namum sang Ratna Juwita tiada hentinya menangis. 

71 a - 74b. Dikisahkan suasana di istana yang gegap gempita, kota - 
pun menjadi ramai. Dan upacara pernikahan berlangsung dengan meriah, para 
tamu dari berbagai kerajaan memenuhi istana. 






oooOooo 



ie - 








72. SUMMARY LONTAR 






♦ 


I. 


Nama Lontar 






II. 


Nomor Kode 




« 


III, 


Ukuran Lontar 






IV. 


Nama Pengarang 


. 




v. 


Nama Penulis/penyalir. 


: 




VI. 


Asal Sumber Lontar yang di 


- 






tulis/disalin 


: 




vn. 


Isi Pokoknya 


• 







•» 



Gaguritan Ambarapati ( Megantaka ) 



Pan j ang 

Lobar 

Jumlah 



40 Cm. 
3,5 Cm. 
75 lembar. 



VIII. Dimulai dengan kalimat 



IX. 



Berakhir dengan kalimat 



Jro Kanginan, Sidemen, Karangasem. 
Menceritakan tentang kisah percintaan 
Raden Mantri Ambarapati dengan Raden 
Dewi Ambarasari, 

Bhismillah i rahman irahim. Sang ratu 
ring Nusanbara agunge anyakra werti 
mabala tan patandingan naduv/e putra 
kakalih anging mijile buncing, .... 

.... Raden Galuh sedek anganggit gam - 
bir lan katrangan sareng menuh susi-.n 
gencp sawarnaning sekar, Raden Mantri 
Ambarapati anulih ngavvi matembang Ku- 
mambang . 



X. 



Isi Ringkas : 

Permaisuri raja Nusambara melahirkan bayi kembar, Raden Dewi Ambara- 
sari dan Raden Mas Matilar Negara. Setelah melahirkan anak kembar itu, Ne - 
gara ditimpa petaka. Rakyan Apatih mendengar sabda gaib, agar salah satu pu 
tra raja dibuang sehingga malapetaka Itu baru akan sirna. Atas pertimbangan 
Raja bersama para patihnya, maka dengan berat hati Raden Dewi Ambarasari di 
buang di pulau Mas di seberang lautan. 

Radon Ambarapati dari negeri Ambaramadya berpetualang. Diiringi ^leh 
para patih dan rakyat yang setia mereka mengarungi samudra. Akhirnya berla- 
buh di pulau Mas, Di sana Raden Ambarapati berjumpa dengan Raden Dewi Amba- 
rasari. Mereka berdua saling «intiamenyintoi, memadu kasih dan sepakat un- 
tuk meninggalkan pembuangan itu. 

Mereka pulang ke Ambaramadya. Dalam pelayaran di tengah samudra, ti- 
ba-tiba bertiup angin topan dan badai. Semua pengiringnya tewas. Raden Am- 
barapati dan Twan Dewi terhempas. Mereka terpisah- masing-masing terseret 
arus badai . 

Raden Dewi Ambarasari terdampar ('i Melaka Ir dipungut dan dirawat 
oleh Nl Rangda. Raden Galuh berkeluh kesah karena kehilangan kekasih, Raden 
Ambarapati. Walau selalu dihibur oleh Ni Rasadriya, putri Ni Rangda, vetapi 











« 




hatinya tetap duka. 

Penguasa Melalai, Rad^n Megantata dengan pengiring berburu ( menje - 
rot ) burung. Tetapi perburuannya itu sia-sia, seekor burungpun tak berha - 
sil ditangkap. Perjalanan mereka terlunta-lunta, tersesat tak tahu arah. 
Akhirnya mereka ^iba di gubuk Ni Rangdc. Menjumpai gadis cantik, Raden Me- 
gantata jatuh cinta dan meminangnya. Ni Rangda menerima pinangan tuannya se 
hingga Rader. Dewi dan Ni Rasadriya dipaksa diajak ke istana. Setibanya di pu 
r± Raden Galuh jateh saki- 

Raden Ambcrapati terdampar di dei --ag& „lelaka. Ia dipungut oleh se - 
orang pedagang nasi, Scncnjak padagang nasi ( I Bolu Kawanan ) memungut a - 
nak itu, dagangannya BemakLn laris. Pada suatu hari, Raden Ambarapati diajak 
ke istana Melata untuk mengobati Dewi Ambarasari. Pada pertemuan itu mereka 
sepadat untuk melarikan dlil, Me-eka tiba di Ambaramadya dengan sel a mat, di- 
sambut gembira oleh sanak keluarganya. Raden Ambarapati memadu kasih di Ta 
man sari. 

I Limbur jatuh cinta kepada Raden Ambarapati. Ia memasang guna-guna 
untuk menjerat Raden Mantri. Usahanya berhasil, Raden Mantri jatuh ::opeluk 
annya. I Limbur menyuruh I Langlangbuta mombunuh Raden Galuh agar cintanya 
tak ada yang menghalanginya. Raden Dewi tewas disertai dengan tanda- tanda 
alam buruk. Guna-guna I Limbur punah. Raden Ambarapati meratapi mayat Ra- 
den Galuh. 

Raden Mas Tilar Negara menjemput kakaknya di pembuangan. Dalam per- 
jalanan, di tengah hutan io berjumpa dongan Dewi Sekarkenoana. Seorang pu- 
tri yang oantik jelita, putri raja Jim. Dialah yang memberitahukan tempat 
Radon Galuh, wloreka saling ointa-menyintai , kemudian bersama-sama pergi ke-- 
Ambarnaadya . 

Raden Megan^aka raur'-a, setelah mengetahui bahwa Raden Galuh diculik 
oleh Raden Ambaisipati . Di Melata dipersiapkan peryerbuan ke Ambaramadya. 
Pertempuran tak dapat dihindarkan. Raden ambarapati ditawan dan dicincang 
di tegai jimbar. Rc.den Megantata meratapi mayat Raden Dewi Ambarasari. 

Raoen Ambarapati diselamatkan oleh Dewi Sekarkencana dan Raden Mas 
Tilar Bumi» Kemudian mereka menyerang Raden Megantata. Berkat anugrah Bida 
dari. Suprabha dan Tilotama. Raden Dewi Ambarasari kembali hidup dan akhir- 
nya Raden Megantata dapat dikalahkan dalam perang tanding itu. 

000O000 



*• 



:&: 






73. .ij) .,- lc: 






I 

9 # 






I. Judul .i.ont r 
II. iVornor :.ode Lontt'p 

III. "Jkuppn Lontar 



H, Isi ^oi-ol 



/. Jil r- ri.v olo"' 
j . Ditulis Olah 
v 7 II. .s.:.l/3unber Lont r 

■'III, iiulai donj n knli- 
met 




...urifc; a ? w r. i.i iudhf 

' ) ■ J i : 30 Cm. 

b; L e b r r : 3,5 , . 

c) T . b . 1 : 35 Jm. 

Porj.l u ' ucth ( jrkyr.inuni ), penjel;- 

3 n tonton _ ;<*■- j«tl diberikan 

''e ' 'd i. ii . : glst d. n b psdn j . 

Id ; 9 ;ua 

.'ilik Id 3: :v • i'.: , eriy >wip 

■ v i c n, 
• >a ; wighnamtistu .i .m sidhem, n;jkur 

■ oc^i ti"b - rit on 1", i u - 
dhr kiri t; antuk bhiku s v.ii pin 

[j: '.r n m.- lu i ;cub f 

IX. er Ithir di - id'ai mila lia^u, Lint n licin 

lira t tnn lint -v. ring keitf-lan. 

}[, Isi titi 1: a : 

i'epjil p. j n, bynng diiringi oleb i p bhiksu te- 

lrh til); ' 1-. Kemudian tin^csl di dusun . an s tirt , 

aobu h dusun kecil di ten h hutan -i',; w a . w 

teraprt itu taepu^ '•:• i aoburh terap t suoi b i j c rlku mei- 
d 1 mi j. p-n- j' r n 'ceben: r 

,dcerit" k. n b 'r: , -utara r.hi:gaw ] ~hrpndw j' den 
;a;, T "n Vsist terj di su. tu pepbedrcn j a .a terhedr.p s> 
budi pohon» r» Jh r dwoja menyebut Tttpukse, aed n., k n 

siat; menyebut ruskrraardi. Untuk mend p t kobe- 
stl, mereka men kepad; 3an ;hyan^ IJudhn 

184 




i 








s* 






01 sm merek i : n tenteng j lrn kebenrr -v» yan< ti'kiki 

j ti ) menuju r u .. dsn y i lsebut den. -n :irah - 

,; penjelasan secari le - 

bar disertai 1< i n oontoh- contoh, dan npsehat-nraohat yang 

ya dipagon; teguh untuk iae»c< r i y*n hekiki, 

kel^k men i. ,i;, r> : sesoorrng untuk menesp i r.lam suni ( nir - 
1 i ). 

.ecnr,- pin lutir-butir nesehat 5anshyong udha dapat 

disebutkan sebagai berikut : 

1. Jangan terikat kepcd: 'aswonafsu, tresna. 

2. ierapunyri > id ,y n lurus, teguh prdr imcn, 

3. :'us • tk- i pikiran ( aera dai ). 

4. firwrna dipusp.tkj i menjadi tujuan uta 

'j. Cita, laksana tingksh 1 mg baik selalu diusahakan. 

•'. ilrrgailab. dirimu sendiri sebelum men hrrgai or n : ; lain, 

7. Periksalah tarlobih dahulu diri sendiri sebelum menyalahkan 
orang lai i, 

8, e jelekan dibalas 3 iri ;an ke >aikan. 
. Jangan mol ! u >rbuatan tii 

10. Tidak membesar-besarkan keburukan orang lai . 

Mur. leteh, meliputi : 
l a beling lanan ( loncuri laki-laki ). 
■ il Lub ( yenouri perempuan ;. 

3. ilalin , megal ( begal, rampok ), 

4. L:lin botoh ( mjudi ), 

5. LIsling janma nen Ain,, ( bekerjc sama den ;an pencuri, 

Petikan Jundrrigama, meliputi : agama, igoua, dan tirta. 
Agama memuat Ejaran-tj ren ytrn^ termaktuo dolam kitab auci. i - 
memuat tingkah] a fnng sesu. i dengan norma-norma 

kesusilaan. Tirta merupakan olat aomberaihan, p; u;,lukct- p mala 
suma.'jut, dan sumber kehidupan di dunia. Orang Jawa menyebut 



185 






Tirt: ttrn. Ornn-j r.li menyebut irnjhyan-; ;irrrtha. ber. rti 

menln . ;alkan ,1 n kedowfltasm turn ke bumi. Grm< inclu me- 
nyebut Aji 3.~ke, berrrti oool laulonye dunia. )i .umbav.'a disebut 
Jan^byarii iuneru, crtinyi- Dapn-ibu, i ir.aak disebut Scnguprti, 
berarti aensntins Lidupka ali. )i l v s diaabut Ide 

brr '' ' ' ini mulanyj: pendeta, biv.hmanr, -i>:u, 

menegi ■■.< \ ,. , i lGr , > 



o#